Advs

Followers

April 27, 2013

Ini Kisah Jelita & Perkasa [15]



BAB 15

“AWAT buat keputusan langsung tak cakap dengan mak? Jelita tu siapa, bukan cucu mak jugak ke? Perlu sangat nak hantar sampai jauh macam tu!”    marah benar Puan Kamariah dengan anak lelakinya. Namun, anaknya seakan tidak mempedulikan kemarahan yang dilemparkan itu. Selamba sahaja Encik Johan menyelak akhbar Berita Harian tanpa mengerling sedikit pun ke arah Puan Kamariah.
            “Johan!!!” Menaik suara Puan Kamariah. Terasa mendidih darahnya dengan gaya selamba yang dihidangkan di depan mata.
            Tenang sahaja Encik Johan menutup helaian akhbar yang dibaca sejak setengah jam lalu. Seperti biasa, apa yang menghiasi dada akhbar, kalau tidak berkenaan dengan politik selainnya lebih kepada jenayah yang menunjukkan betapa rendahnya moral manusia. Jenayah rogol, buang anak, zina… semua itu seakan sudah menjadi perkara remeh. Walaupun terpampang hampir setiap hari di akhbar tetapi entah berapa sahaja peratus insan yang mendapat kesedaran dan menjadikan ia sebagai iktibar dalam kehidupan.
            Betapa beratnya tanggungjawab seorang penulis dalam menitipkan sebuah cerita realiti agar ia terkesan dalam diri masyarakat. Betapa sukarnya untuk memastikan setiap bait yang ditulis itu adalah perkara yang benar terjadi. Disebabkan itu juga, dalam setiap perkara dalam kehidupan manusia diberikan panduan. Panduan agar setiap apa yang disampaikan tidak akan menganiaya pihak lain. Amanah itu diberi untuk dilaksana sebaik mungkin.
            Atas alasan amanah juga, Encik Johan memilih untuk mengambil keputusan ini. Jelita Suria itu amanah daripada Allah kepada mereka. Dia akan melakukan apa sahaja untuk menjaga amanah itu sebaik mungkin.
            “Saya buat semua ni untuk kebaikan Jelita, mak.” Tenang sahaja jawabnya.
            “Kebaikan apa yang sampai mak tak nampak pun? Hantaq anak jauh berbatu-batu… baik apanya?” Dingin nada Puan Kamariah. Kalau mampu diterkam anaknya ini, sudah lama dibuat. Namun kudrat tubuh tuanya, apalah sangat. Sekadar mulut sahaja yang masih mampu bersuara dengan lantangnya.
            “Sekarang mungkin mak nampak saya macam jahat, biarlah mak… Allah tahu. Dan cukup kalau Allah aja yang tahu. Saya pun bukan suka sangat tengok anak saya pi duduk jauh-jauh… mak ingat saya suka ke?” Nada Encik Johan masih terkawal. Namun kesedihan dapat dikesan.
            Segala tuduhan yang dilemparkan pada dirinya ditelan dalam-dalam. Biarlah, mereka tidak mengerti. Lebih menyedihkan, si permata hati, Jelita Suria sendiri tidak memahami. Perginya dengan luka di hati. Entah bila dia mampu kembalikan keceriaan di wajah itu yang penuh dengan rasa marah buat diri seorang abah ini.
            “Dah tak suka, hantaq jugak. Mak tak fahamlah dengan Johan…” sekali lagi, Puan Kamariah bersuara dengan amarahnya. Mana mungkin berangnya reda dengan begitu mudah. Jelita Suria dihantar jauh tanpa pengetahuannya, langsung! Mujur sahaja dia tergerak hati untuk menelefon ke rumah anaknya ini pagi tadi, dan apa yang keluar daripada mulut Ahmad Naufal hanya mengegarkan jantungnya. Patutlah Jelita Suria asyik mengelak untuk memenuhi ajakannya ke rumah selepas tamat peperiksaan. Manalah dia mampu untuk meneka agenda anaknya yang penuh misteri ini.
            “Jelita tu dah besaq mak… dia boleh faham apa yang saya buat untuk dia. Saya bukan suka-suka nak hantar dia pergi sana… mak ingat saya pernah ke berpisah dengan dia? Pernah ke mak?” Bergetar nada suara Encik Johan. Sebak dadanya. Berbicara mengenai si manis Jelita Suria, seluruh urat badannya seakan menjadi lemah. Tidak tahu bagaimana dia berani mengambil keputusan ini. Namun, keyakinan itu disandarkan kepada Ilahi. Cukuplah sekadar Allah mengetahui segalanya.
            Puan Hayati yang dapat mengesan raut wajah Encik Johan yang sedaya upaya menelan kesedihan, cuba untuk menyejukkan keadaan. Marah Puan Kamariah mungkin tidak akan beransur buat ketika ini. Namun hati dan kesedihan suaminya juga harus dititikberatkan dalam keadaan ini. Tidak cukup dengan mogok suara yang dilancarkan oleh Jelita Suria seminggu sebelum berangkat pergi, kini lelaki itu terpaksa menadah telinga dengan tuduhan daripada emak sendiri.
            “Mak, biarlah… abang tahu apa yang baik untuk Jelita.”
            “Habis, mak tak tahulah!” Masih marah Puan Kamariah. Seakan tidak tersentuh langsung dengan kesedihan anaknya. “Baru orang nak meminang… terus nak hantaq jauh-jauh. Habis, dekat Arab tu… ingat terjaga sangat anak hang pa tu? Kalau kena culik dengan mana-mana pak arab suruh jadi isteri, macam mana pulak?” Jauh sekali pemikiran Puan Kamariah memikirkan keselamatan cucu perempuan sulungnya.
            “Bukan macam tu mak…” mengendur suara Puan Hayati. Bibirnya diketap perlahan. Dia tidak mahu suaminya terus dipersalahkan. Tetapi salahkah keputusan seorang abah itu jika ia diambil demi kebaikan anaknya? Lebih daripada itu, keputusan itu bukanlah kerana tidak percayakan Jelita Suria. Encik Johan sangat percayakan anak daranya itu. Pemergian Jelita Suria ke Mesir langsung tiada kaitannya dengan peminangan yang telah diterima. Tiada juga perkaitan dengan sesiapa. Itu hanya alasan semata-mata. Andai Jelita Suria memahami… keluh Puan Hayati perlahan.
            “Mak tak kira… mak nak Jelita balik sini. Duduk dengan mak…”
            “Mak…” Rendah nada Encik Johan. Seolah sudah kepenatan. Sesungguhnya, jiwanya terasa sangat penat. Dia perlukan masa untuk bersendirian daripada diasak dengan soalan.
            “Radzi yang suruh hantar Jelita…” akhirnya, hanya itu jawapan yang muncul di minda. Dan itu juga kebenarannya.
            Membulat mata Puan Kamariah. “Johan hantaq dia dekat Radzi? Dia tu tinggal mak dekat sini, pi menikah dengan perempuan Arab kat situ! Johan hantaq jugak Jelita dekat situ?”
            Makin meninggi suara Puan Kamariah itu langsung tidak dijangka oleh Encik Johan. Sangkanya nama Radzi akan mampu menyejukkan hati bondanya ini. Tetapi lain pula jadinya.
            “Anak dia yang nak sangat jumpa Jelita….” Sambung Encik Johan lagi. Mencuba lagi untuk memujuk hati emaknya.
            “Hah, eloklah!” sinis Puan Kamariah. “Bagilah Jelita tu kahwin dengan anak dia, lagi senang!” sambungnya dengan rasa marah.
            Mendengarkan kata-kata itu, Encik Johan menjadi kelu sendiri. Jauh sungguh Puan Kamariah membuang bayang Radzi. Daripada kenyataan sebentar tadi pun sudah dapat dilihat di mana kedudukan adiknya itu. Atau lebih tepat, adik angkat yang dibawa masuk ke dalam keluarga mereka lebih 40 tahun lalu.

NAFAS panjang ditarik sebelum dihembus. Ruang yang kosong terasa makin menyesakkan otak. Biarpun seringkali ruang yang kosong itu menjadi idaman semua manusia sesekali, untuk melepaskan diri daripada segala tugasan dan masalah. Dan adakah dirinya kini sedang beradu tenaga menyelesaikan masalah? Tidak juga. Hakikatnya, dia tidak bermasalah. Melainkan dia sendiri yang menjadi punca kepada masalah yang dicari sendiri.
            Tanpa sedar, sudah berkali-kali dia mengeluh. Mengeluh dengan kerakusan diri. Akhirnya yang mengakibatkan rasa malu tidak bertepi. Oh, cakaplah dengan jujur… ada ke manusia yang tidak sedikit pun diselebungi rasa malu apabila pinangan yang dihulur ditolak begitu sahaja. Atas alasan usia dan kesesuaian masa? Kenapa tidak diterima dan ditangguhkan tempoh sahaja?
            Mirza Haidar tidak tahu kenapa, sejak dari itu… hatinya sentiasa gelisah. Sudah cuba untuk diabaikan, namun tidak mampu juga. Makin menjadi-jadi pula. Bukan kerana gelisah tidak dapat persetujuan untuk berkahwin dengan Jelita Suria. Mungkin belum sampai jodoh mereka. Dia redha. Dan mungkin tiada jodoh mereka… errr… dia akan redha juga. Kerana ketentuan itu daripada Dia Yang Esa. Namun, yang lebih mengelisahkan jiwa adalah khabar berita, Jelita Suria sudah tiada di Malaysia.
            Makin menjadi-jadi letupan di dada. Marlisa pula seakan sengaja hendak mendera jiwanya yang sudah sedia sengsara. Tidak mahu memberi waima sekecil klu pun ke mana sudah pergi gadisnya itu. Diiringi dengan kenyataan melampau yang boleh dikira mempertikaikan kejujuran dirinya!
            “Bukan boleh percaya hang ni abang, nanti silap haribulan… hang pi jejak Jelita tu, ajak dia kahwin lari. Hati tengah semarak dengan bunga api cinta, apa aja boleh jadi…” Selepas itu Marlisa terkekek ketawa. Mungkin itu adalah secebis gurauan bagi adiknya. Namun tidak bagi dia.
            Mirza Haidar bukanlah seorang lelaki yang akan bertindak membelakangkan agama. Dia tahu! Lebih daripada itu, dia tidak mungkin akan bertindak dengan keputusan yang menyakitkan jiwa Jelita Suria sebagai seorang anak yang patuh kepada agama dan ibu bapanya. Bodohlah kalau seorang lelaki bertindak begitu hanya kerana didesak nafsu yang hadirnya semata-mata untuk menyesatkan manusia.
            Disebabkan lemahnya jiwa manusia, dan kerana itu juga Allah telah berfirman, “Sekiranya kebenaran itu menuruti hawa nafsu mereka, pasti binasa langit dan bumi ini, dan semua yang ada di dalamnya.” (Surah Al-Mukminun: 70)
            Tentunya, bukan itu yang Mirza Haidar inginkan sebagai permulaan fasa baru dalam hidupnya. Kalah dengan nafsu! Sedangkan nafsu itu mampu dijinakkan oleh manusia. Dengan iman dan taqwa kepada Allah.
            Tapi, tidak mampu ditolak… hatinya terlalu mendesak ingin tahu, di manakah Jelita Suria? Sudah dihantar ke mana sahaja?

SURIA… bi shur’ah, abi yantadzir! (Suria… cepat, abi menunggu!)” Pekikan Maisarah mematikan pergerakan Jelita Suria yang sedang menyarung kasut. Secara spontan dia menghadiahkan jelingan kepada Maisarah yang sudah bercekak pinggang beberapa langkah darinya. Sejak daripada hari dia tiba ke sini, sampailah sekarang, kata-kata itu sering meniti bibir murai Maisarah itu. Sehinggakan dia sering rasa hendak marah.
            Maza taf’alee ya ukhti? Bi shur’ah! (Apa yang sedang awak buat? Cepatlah!)”
            Sekali lagi suara itu menampar gegendang telinga Jelita Suria. Tidak mampu menahan, dia mendengus kasar. Sejak menjejakkan kaki ke sini, dirinya terasa berlainan sahaja. Cepat sangat hendak marah. Lebih-lebih lagi mendengar patah perkataan yang tidak mampu dicerna dengan lancar dalam minda.
            “Suria…” baru sahaja Maisarah membuka mulut.
            Jelita Suria laju lagi menyahut. “Diamlah!” Disebabkan rasa marah yang tidak bertemu noktah, dia melampiaskan sahaja rasa hatinya di situ. Berubah raut wajah Maisarah di hadapannya. Daripada riak itu, dia dapat membaca betapa terkejutnya gadis yang cantik berjubah hitam itu. Mungkin Maisarah tidak faham bicara lisannya, tetapi dia dapat merasakan Maisarah memahami bicara hatinya.
            Tanpa kata, dengan wajah yang keruh… perlahan-lahan langkah Maisarah diatur melintasi Jelita Suria. Kelam sahaja wajah yang mengatur langkah masuk ke dalam rumah. Walaupun baru sebentar tadi Jelita Suria diarahkan bersiap untuk keluar ke mana entah, destinasi yang tidak diketahui nama.
            Melihat kekeruhan di wajah Maisarah, Jelita Suria terasa bersalah. Entah kenapa dia jadi begini? Entah apa yang nak jadi dengan diri ini? Keluh Jelita Suria berterusan dalam hati.
            “Kenapa Jelita Suria? Marahkan siapa sebenarnya?” Mendengarkan suara itu lidah Jelita Suria serta-merta menjadi kelu. Tanpa dipinta terasa berbahang wajahnya. Tidak mahu berpaling ke sisi, dia turut ikut melangkah masuk ke dalam rumah. Rumah yang begitu luas bagi pandangan mata namun terasa begitu sempit di jiwa.
            Sempat lagi Jelita Suria mengerling ke arah pintu bilik Maisarah yang sudah rapat berkunci. Terasa hatinya dipijak-pijak sendiri. Apa salah Maisarah pada hang, Jelita Suria? Tiada! Serentak itu, dia mengeluh lagi. Lemah sungguh jiwa ini untuk berdepan dengan sesuatu yang begitu asing bagi diri.
            Tempat baru. Wajah baru. Bahasa baru biarpun bahasa Arab itu sering ditatap di muka Al-Quran, namun dia tidak pernah mempelajari semua itu. Semuanya baru bagi Jelita Suria yang dahulunya disangka mudah, tetapi kini dia terasa hendak menjerit bagi melampiaskan kesukaran yang dialaminya.
            Sedang Jelita Suria berfikir sendiri, terasa ada tubuh lain yang turut sama duduk di sisi. Aroma wangian yang menusuk ke rongga hidung membuatkan Jelita Suria terus tertunduk ke bawah. Dia tahu siapa itu!
            Limaza, Suria? (Kenapa, Suria)” Lembut sahaja pertanyaan yang menampar cuping telinganya Jelita Suria pada ketika itu. “Tak suka datang sini? Langsung tak nak cuba tinggal di sini?”
            “Kenapa saya kena tinggal dekat sini?” Lantas, pertanyaan itu pula dibalas oleh Jelita Suria. Hati muda yang memberontak tidak mahu menerima hakikat yang kini dia bukan berada di rumah emak dan abah. Tetapi kini dia berada di suatu tempat asing!
            Li anna…
            Berkerut dahi Jelita Suria. Apa maksud perkataan itu? Dan dia tidak melihat ada tanda-tanda manusia di hadapannya ini akan menyambung bicara itu. Nampaknya lebih daripada melayan perasaan marah ini, Jelita Suria harus belajar Bahasa Arab dengan segera. Kalau tidak, susahlah! Orang cakap apa pun dia tak faham. Macam sekarang ini, apa itu li anna… kalau ana tahulah, saya.

p/s: if any mistakes dalam bahasa arab tu, tegur-tegur la ye :) saya ingat yang basic2 ja. tasrif pun ingat sikit-sikit, tapi kalau tersilap tu... maklumlah, manusia... ada ja benda yang terlepas pandang.  
Enjoy ya... dan teruskan berteka-teki. ;)

April 21, 2013

Ini Kisah Jelita & Perkasa [14]



BAB 14
BUAT sekian kalinya Perkasa Armana mengerling jam di tangannya. Sudah hampir sejam dia mendarat tetapi tiada juga petanda akan kemunculan kelibat Puan Zaidah dan Putra Azad yang dikatakan sedang dalam perjalanan untuk mengambilnya. Kalau emak tidak mahu ambil pun tiada masalah sebenarnya. Tetapi Puan Zaidah beria benar. Lantas, haruslah dia menunggu walaupun dirinya sudah penat berada di Lapangan Terbang Bayan Lepas itu.
            Bagasi berwarna hitam miliknya ditariknya. Tempat duduk yang tersusun sepanjang kawasan menunggu itu dituju. Punggungnya dilabuhkan di situ. Sementara menanti emak, tangannya sudah mula menyelak majalah fotografi yang dicapainya ketika di KLIA tadi. Bosan sangat. Sekadar untuk menghilangkan rasa bosan dengan menatap pemandangan indah yang terakam dengan lensa kamera DSLR itu.
            Seakan tidak sampai beberapa detik dia menghayati panorama indah di helaian muka majalah itu. Terasa ada sesuatu yang jatuh mengenai kakinya. Alih sahaja pandang, elok terpamer wajah seorang budak lelaki dengan sengihan lebar. Pasti berlari dengan laju sangat sehingga tidak sempat untuk membrek kakinya. Perkasa Armana tersenyum juga sambil menghulurkan tangannya. Membantu budak itu untuk berdiri dengan sempurna.
            Thank you abang.”
            Your welcome. Jangan lari laju-laju… jatuh lagi nanti.” Sempat lagi Perkasa Armana menitipkan pesanan pendek itu.
            “Bukan saya yang nak lari… tu, ada yang mengejar.”
            Belum sempat Perkasa Armana bertanya siapa, budak itu sudah berlari dahulu. Pandangan Perkasa Armana spontan berpaling ke arah kirinya. Terlayar di ruang mata seraut wajah yang langsung tidak dijangka akan muncul di sini. Pada detik ini. Dan entah kenapa, degupan jantung menjadi lebih laju daripada biasa. Berdebar-debar! Dah kenapa pula yang hang berdebar bagai, Perkasa Armana? Marahnya dalam hati.
            Namun hati itu seakan tidak mengerti dengan arahan tuannya. Ia terus berdegup laju bersama panahan mata yang mengikuti langkah insan itu. Insan yang langsung tidak menyedari kewujudannya di sini.
            “Dia…” bibirnya menyebut perlahan. “Jelita.”
            Sebaris nama yang terus melayangkan ingatan Perkasa Armana kepada Mirza Haidar. Betapa keruhnya wajah itu apabila dimaklumkan mengenai pinangan yang tidak diterima buat masa ini. Biarpun bibir Mirza Haidar cuba juga tersenyum di hadapannya, namun Perkasa Armana tidaklah buta. Dia nampak sahaja segala perlakuan Mirza Haidar yang kurang bermaya selama beberapa minggu itu. Kesudahannya, dia juga yang bertindak sebagai cikgu motivasi. Memberi ingatan dan memahatkan dengan kukuh agar Mirza Haidar tidak tersasar daripada landasan.
            “Apa susah… nanti dah habis housemanship, masuklah meminang semula. Takkan abah dia nak tolak lagi… dah kerja kot masa tu.” Dan adakah itu dapat dikira sebagai suatu peringatan terbaik daripada Perkasa Armana? Entahlah… hanya itu yang dapat difikirkan apabila setiap hari dia menghadap wajah tempe basi Mirza Haidar. Daripada kacak jadi terus meloyakan tekak.
            Dan kini, hati Perkasa Armana menjadi gundah semula. Mistik benar keadaan hatinya bila berdepan dengan gadis itu. Gadis yang tidak dikenali apa-apa pun melainkan hanya sebaris nama yang indah itu.
            Tidak mahu terlalu mengenangkan rasa hati yang mulai melalaikan diri, Perkasa Armana kembali duduk dan menghadap majalah tadi. Sesi bersantai yang tergendala itu, cuba disambung kembali. Namun, mungkin rezeki tidak menyebelahinya.
            “Abang…”
            Teguran itu memaksa Perkasa Armana mengangkat wajah. Sekali lagi, wajah si kecil yang lengkap berpakaian jersi Malaysia itu menyapa mata. Senyuman kecil dihadiahkan sambil tangan spontan menaik pada bahu budak itu.
            Sorry.”
            Bertaut kening Perkasa Armana. Mengapa perlu minta maaf? “Untuk apa?”
            “Saya langgar abang tadi… tapi tak cakap sorry.” Polos bibir itu menjawab.
            “Kenapa baru sekarang nak cakap sorry?” soal Perkasa Armana serius. Sengaja hendak mengusik. Wajah comel di hadapannya ini membuatkan dia seronok sendiri. Jarang sekali dia hendak melayan kerenah budak kecil. Apatah lagi, budak kecil yang terakhir dilayannya dengan penuh kesabaran adalah si buntal, Putra Azad.
            “Kakak saya tu marah… bising dia nanti kalau saya tak cakap sorry kat abang. Dia siap ugut cakap tak nak naik kapal terbang… tak bolehlah macam tu! Saya suka dia tak ada kat rumah… baru tak ada orang nak marah-marah.”
            “Kakak?”
            “Kakak saya… tu, baju ungu.” Tangan kecil itu mula menuding jari ke arah sekumpulan kecil insan yang sedang diiringi oleh “lagu” perpisahan. Terkesan di mata Perkasa Armana, Jelita Suria yang menitiskan air mata. Hendak ke mana sahaja insan itu sehingga perlu menitiskan air mata?
            “Dia nak pergi mana?” soalnya laju. Tidak sabar dan terlalu ingin tahu.
            “Abah nak hantar dia pergi Mesir… nakal sangat Jelita tu!” penuh semangat Ahmad Naufal melagukan ayatnya. “Saya pergi dulu ya, abang.”
Ahmad Naufal tidak menunggu lama untuk beredar. Laju langkahnya mendekati Jelita Suria yang lengkap berjubah ungu. Kakaknya itu sudah mendepakan tangan bersedia menyambutnya dalam pelukan. Dan benarkah Ahmad Naufal tidak akan merindui Jelita Suria?
            “Jangan nakal-nakal… jangan buli mak minta tu, minta ni… kalau mak complain dengan Jelita, siaplah Naufal!” Jelita Suria menarik kuat hidung adiknya. Sehingga menyeringai Ahmad Naufal.
            “Cepat-cepatlah pi! Baru tak dak orang kacau aku…” balas Ahmad Naufal selamba.
            Tanpa mempedulikan rungutan itu, Jelita Suria mengucup pipi Ahmad Naufal. “Jaga mak dengan abah… nanti kalau Jelita tak balik, baru Naufal nanti rindu.”
            “Apa pulak cakap pasal tak balik ni, Jelita?” celah Puan Hayati tidak senang. Sudah seminggu Jelita Suria asyik mengulang bait kata yang sama. Andai dirinya tidak pulang.
            “Mak dengan abah yang nak hantar Jelita pi sana kan… biarlah Jelita duduk situ terus.” Masih merajuk Jelita Suria dengan keputusan itu. Masih tidak berkurang rasa sedih yang menghuni atas tindakan abah seolah tidak percayakan dirinya ini. Kecil sungguh hatinya apabila kesetiaan yang diberikan selama ini masih diragui oleh Encik Johan.
            “Jelita… jangan nak pertikaikan keputusan abah.” Dan suara tegas itu mematikan bicara Jelita Suria. Terus sahaja gadis itu menurunkan Ahmad Naufal daripada pelukannya. Dia hendak segera berangkat dari sini. Kalau itu yang dimahukan oleh emak dan abahnya, dia boleh buat! Bentak hatinya keras. Entah berapa lama masa yang akan diambil untuk mengubat hati yang sedih itu, hanya Allah sahaja yang tahu.
            Sedihnya hati itu dengan keputusan abah yang tidak berubah, tidakkah abahnya mengerti?
            “Jelita pergi dulu… Assalamualaikum.” Tidak mahu menoleh lagi, kakinya terus masuk ke bahagian berlepas. Pintanya juga agar tiada yang menemani biarpun ini kali pertama dia akan berangkat jauh daripada negeri Pulau Mutiara ini. Jauh dari Malaysia.

DIPERHATIKAN sahaja dari jauh. Perkasa Armana hanya mampu merenung dengan perasaan ingin tahu. Namun tiada apa pun yang dapat menjawab persoalannya di situ. Perginya langkah Jelita Suria dengan pandangannya penuh duka. Dilepaskan pergi oleh kedua ibu bapa yang juga jelas tidak ingin melepaskan anak mereka. Tetapi kenapa?
            “Perkasa…” Tercantas pemikiran Perkasa Armana yang mengelamun memikirkan Jelita Suria apabila namanya dialun oleh seseorang yang begitu dikasihinya. Puan Zaidah sudah menguntum senyuman. Laju juga Perkasa Armana mendapatkan emaknya ke dalam pelukan.
            “Awat nampak sedih sangat? Tak suka ke dapat balik Penang?” soal Puan Zaidah sebaik sahaja melepaskan pelukan.
          “Mana ada mak… siapa yang tak happy kalau dapat balik Penang. Jumpa mak… jumpa abah… jumpa buntal!” Laju sahaja Perkasa Armana berubah ke mood mengusik. Wajah Putra Azad di belakang Puan Zaidah dicari. Seperti biasa, keruh sungguh wajah itu bila digelar buntal oleh Perkasa Armana.
            “Hei… aku gurau ajalah. Awat yang muka chot (masam) sangat. Happy la… SPM dah habis. Bolehlah nak bersuka ria sekejap…” ujar Perkasa Armana masih hendak mengusik. Namun sepasang mata Putra Azad itu tidak pada dirinya. Tidak juga pada Puan Zaidah. Lalu pada siapa sahaja mata itu tertunak?
            Spontan sahaja mata Perkasa Armana mengikut sorotan mata adiknya. Dan sepasang mata dengan renungan yang maha tajam menyapa wajah. Tidak mampu Perkasa Armana mencerna apakah maksud melalui renungan penuh rasa marah itu? Takkan Putra Azad berbuat yang bukan-bukan sampai menimbulkan kemarahan pak cik yang tidak dia tahu bernama apa itu?
            “Nak ke mana Azad?” Saat berselisih bahu, Putra Azad menerima soalan. Tidak tertelan liurnya dan tidak punya sekelumit keberanian pun untuk bertentang mata dengan abah Jelita Suria. Sesaat berlalu baru Putra Azad terfikirkan sesuatu.
           “Pak cik dah hantar Jelita?” soalnya kalut. Langsung tidak mempedulikan renungan pelik emak dan abangnya. Anggukkan Encik Johan hanya menambahkan rasa dukacita. Bertambah kecewa dengan diri sendiri. Mana mungkin tidak dia kecewa, kata-kata Marlisa masih jelas bergema di telinga ketika mereka terserempak di Queensbay Mall.
            “Abah Jelita nak hantar di ke Mesir. Mungkin dia duduk sana terus. Kalau balik pun, aku tak tahu bila… abah dia marah sangat, ingatkan Jelita bercinta senyap-senyap kat belakang dia. Sedangkan tak…” Sayu bicara Marlisa pada ketika itu. Mana mungkin Putra Azad lupa. Dan dia menjadi insan tidak berguna menghadirkan luka pada hati Jelita Suria. Bodohnya dia! Patutnya dia faham apabila Jelita Suria berkali-kali bersikap tidak mempedulikan dirinya. Sekarang baru terasa menyesal. Menyesal sangat!
            “Jelita baru aja masuk… InsyaAllah, mungkin lama kot kat sana. Azad jangan fikirkan pasal Jelita, dia ada perjalanan hidup yang mungkin tak sama macam Azad. Apa yang pak cik nak minta dengan Azad, jaga amanah yang kamu dah bagi pada pak cik. Bolehkan?” Suara Encik Johan berubah nada. Lembut lagak seorang bapa yang prihatin. Dan sesungguhnya dirinya terlalu prihatin dengan keadaan anak-anak muda pada masa kini.
            Sekali lagi, Putra Azad menelan air liur. Menyesal juga kerana cepat sangat menghulurkan janji. Tetapi janji untuk kebaikan Jelita Suria, tidak baikkah dia?
            “Baik pak cik… saya pegang dengan janji saya.” Seiring dengan itu bahu Putra Azad ditepuk mesra.
            Pandangan Encik Johan beralih pada jejaka di sebelah Putra Azad. Tanpa ditanya, bicara sudah dihulur.
            “Perkasa Armana, abang Azad…” Perkasa Armana tersenyum nipis.
            Puan Zaidah dan Puan Hayati ikut bersalam biarpun tidak pernah bersua. Berkenalan sesama saudara seagama, itu adalah sebaiknya.
            “Anak saya yang sulung, belajaq dekat Ireland. Ni balik cuti… itu pun lepas pesan berkali-kali suruh balik, kalau tak… payah (susah)!” Mesra Puan Zaidah berbual.
            “Azad ni sama sekolah dengan anak abang ke?” soal Puan Zaidah ingin tahu.
            “Sama tuisyen…” ringkas jawapan Encik Johan. Tidak mahu terus mengambil masa orang lain. Lantas diminta diri.
Ketika bersalam, sekali lagi Perkasa Armana menghulur senyuman dan sempat juga si kecil yang mengenalkan diri sebagai Naufal ber- give me five dengannya.
“Abang Perkasa, free boleh call rumah.” Nakal sahaja Ahmad Naufal dengan bicaranya. Laju juga dia menerima cubitan di pipi oleh Puan Hayati. Hasilnya, merah menyala. Sempat juga telinga Perkasa Armana menangkap bicara Ahmad Naufal yang berbisik dengan emaknya. “Peliknya nama abang tu mak. Awat Perkasa? Macam teater klasik aja.”
 Untuk itu Perkasa Armana hanya tertawa. Tidak sedar dengan wajah Putra Azad yang makin keruh merenung jauh ke atas siling yang tidak dapat ditembusi pandangan.

SUAPAN Perkasa Armana penuh bersemangat. Begitu berselera. Kalau begini, tidak cukup sebulan rasanya. Lebih daripada itu pun dia sanggup tinggal di rumah. Cukup asal dapat merasa air tangan emak yang sememangnya tidak dapat ditandingi keenakannya.
            “Apa menu untuk esok mak?”
            “Hari ni punya lauk pun tak habis lagi… dah cakap pasal esok. Tengok yang sorang tu, masa makan pun gaya putus cinta… awat ni Azad? Tak lapar ke?” Hairan Puan Zaidah menyoal. Matanya memerhatikan gerak laku Putra Azad yang longlai semacam.
            Putra Azad segera menggelengkan kepala. “Tak apalah mak. Biasalah… Azad kan sekarang jaga makan.” Tertawa kecil Putra Azad dengan ayatnya sendiri. Ketawa yang cuba dialunkan untuk memujuk hati sendiri. Tidak tahu di mana bertapak hati pada ketika ini. Pada Jelita Suria yang mungkin sudah terbang ke mana. Pada janji yang telah diberikan kepada Encik Johan. Pada segala permasalahan yang tercipta daripada dirinya, akhirnya menyusahkan hidup seorang Jelita Suria. Bersalahnya dia sebagai seorang sahabat.
            Perkasa Armana pula memicingkan mata. Tidak tahu apa yang cuba disembunyikan oleh Putra Azad daripada mata mereka. Sejak dari dia masuk ke dalam rumah, wajah itu muram sahaja. Langsung tiada serinya. Meskipun Perkasa Armana cuba untuk bergurau namun balasan daripada Putra Azad hanyalah senyuman tawar tanpa rasa. Kenapa begitu?
            Sesi jamu selera hanya kekal sepi selepas itu. Mata seorang abang itu terus mengekori langkah Putra Azad yang bangkit dari meja makan dengan sisa makanan yang tidak habis dimakan. Dengan itu sahaja, Perkasa Armana sudah bertemu dengan satu spekulasi. Dan jika andaiannya mengena, ini semua pasti ada kena mengena dengan perbualan yang berlaku antara Putra Azad dan Encik Johan di lapangan terbang siang tadi.
            “Cerita dengan aku…” serbu Perkasa Armana sebaik sahaja selesai makan dan mengemaskan meja makan.
Putra Azad yang terbaring atas katil di dalam bilik terpanggil untuk melihat wajah Perkasa Armana di sisi. Penuh dengan tanda tanya wajah itu. Tahulah dia, setiap pertanyaan itu harus dijawab.
“Awat yang moody sangat? Mak pun cakap hang nampak lain… sekarang cerita, ada masalah apa sampai tak boleh nak share dengan orang lain ke?” serius suara Perkasa Armana.
“Kalau aku cerita… mesti hang marah aku.”
“Belum cerita, mana aku nak tau… apa masalahnya?” sekali lagi, Perkasa Armana mendesak.
Putra Azad mengeluh. “Aku dah buat something yang bodoh! Sangat bodoh!” ucapnya dengan rasa benci. Benci dengan diri sendiri. Kalau masa itu mampu diputar balik? Ah, berangan sahajalah. Lidah manusia sememangnya begitu berbisa. Kalau tidak, masakan Jelita Suria dihantar sejauh itu hanya kerana kata-katanya.
“Apa yang hang buat?”
“Aku dah lukakan hati Jelita Suria. Bodohkan aku? Aku beria cakap dengan hang, aku sayangkan dia. Tapi aku dah sakitkan hati dia. Aku dah buat dia pi jauh daripada sini… dia marah sangat dengan aku.”
Sekali nama Jelita Suria menjentik gegendang telinga Perkasa Armana. Namun daripada lidah yang berbeza. Jantung yang berdetak dengan normal seakan berubah rentaknya. Wajah yang mulai hendak berubah riak, cuba dibiasakan. Rasa tidak selesa yang mula menghuni cuba dibuang jauh. Dia tidak boleh untuk berasa begini! Marah Perkasa Armana dalam hati.
“Dan aku dah janji dengan abah Jelita….” Sayu suara Putra Azad.
“Janji apa?” laju juga Perkasa Armana menyahut. Janji apa? Lebih daripada kesedihan di wajah Putra Azad, dia terlalu ingin tahu janji apa yang telah diberikan. Dan apa perkaitannya dengan Jelita Suria? Dan apa pula perkaitannnya dengan hang, Perkasa?
Sekali lagi, Perkasa Armana mulai mengutuk dirinya sendiri. Stop being busybody with that lady! She is none of your business! Marahnya bersungguh.