Advs

Followers

June 29, 2013

Tidak ku sangka 5



GAGANG telefon yang dihulurkan oleh Puan Amina disambut dengan tangan yang terketar. Entah lawak apa yang hendak dipersembahkan oleh Puan Amina. Selamba sahaja meminta dirinya untuk beramah mesra dengan bakal mak mentua. Oh, nak disebut pun masih terasa janggalnya.
            Telefon yang sudah melekap di telinga dipegang seerat mungkin. Bimbang pula kalau terlolos daripada pegangan. Memalukan.
            “Apa khabar Anis?”
            “Sihat… mak cik?” Anis cuba berbasa-basi. Hendak bina chemistry bukan satu kerja mudah. Tetapi, kalau bukan mudah… bagaimana dengan mudahnya dia berkata ya untuk Iman Anas?
            “Alhamdulillah… sihat jugak. Mak cik lagi ya? Bukan dah boleh panggil mak?”
            Untuk usikan itu, wajah Anis terasa berbahang seketika. Mak? Tunggu nikahlah!
            “Sebenarnya, mak ada nak sampaikan hajat orang tu… bakal tunang Anis.”
            Bicara itu hanya menyesakkan nafas Anis. Hajat apa pula makhluk bernama Iman Anas itu?
            “Katanya, nak serba sederhana semuanya. Jadi untuk tunang, dia pun takkan datanglah. Mak pun tak nak memaksa… Anis tak kisah kan?” Anis terkesan nada serba salah di hujung bicara emak Iman Anas.
            Lantas dia tersenyum. Suaranya diceriakan. “Tak apalah makkk cik…” Anis mengetap bibir laju. Mujur dapat ditelan perkataan ‘cik’ di hujung ayat itu. “Anis tak kisah pun. Lagipun tunang ni, bak kata mak Anis, eloklah bersederhana. Anis pun suka macam tu…” tutur Anis. Kononnya tidak kisah.
Tetapi dalam kepala sudah bertubi-tubi dengan soal jawab bersama minda. Seingatnya, Kamilia juga melangsungkan pertunangan yang cukup ringkas. Tetapi, bakal suaminya ada sekali. Ini fesyen daripada mana Iman Anas hendak aplikasi? Pelik juga manusia yang terkenan di hati Anis ini. Namun hendak menarik semula kata-kata yang telah diucap, mungkin sudah terlewat.
Maka pasrah sahajalah Anis!
“Lagi satu… Iman nak tahu, Anis setuju sebab Anis suka, atau sebab mak dan abah?”
Dan itu, soalan menjerut minda. Segera Anis berdehem membetulkan suara. Mana ada sesiapa yang paksa. Memang dia terpikat dengan senyuman Iman Anas. Dan hanya sebab itu? Anis menjadi terkejut sendiri. Betapa kuatnya faktor pengaruh nama Anas dan senyuman yang berjaya membuatkan hatinya terpikat.
“Anis yang setuju. Tak ada siapa paksa, mak.”
“Alhamdulillah… kalau macam tu, mak harap… kurang dan lebih anak mak ni, Anis terima dengan ikhlas ya. Mak syukur sangat, Iman bersetuju nak kahwin… kalau tak sebelum ni asyik menolak aje.”
Anis tersengih sendiri. Patutlah Puan Amina cakap, padan Iman Anas dan Anis. Perangai mereka serupa! Dua kali lima kalau bab hendak menolak pinangan.
            “Insya-Allah, hujung bulan jadilah majlis ya.”
            Anis mengangguk sahaja biarpun emak Iman Anas tidak mungkin dapat melihat anggukannya.

SEBULAN itu bagaikan sehari. Berlalu dengan begitu pantas sekali. Anis sudah bersimpuh di atas permaidani yang dihampar eksklusif buat dirinya. Kamilia turut hadir untuk menyibukkan diri. Memberi komen tentang itu dan ini.
            So, tak dapatlah aku tengok Iman Anas yang berjaya mengoyahkan hati kau tu?” Keluh Kamilia. Beria-ria dia datang, alih-alih Anis cakap…
            “Bukan datang pun Anas…” Anis juga seakan kecewa. Kalau hendak dikira dengan jari, sekali sahaja mereka bersua muka.
            “Tak apalah… mungkin dia istimewa. Bila dah jadi suami, hari-hari jumpa.” Kamilia menuturkan dengan penuh nakal. Senyuman yang menghiasi bibirnya menerima balasan daripada Anis dalam bentuk jeliran lidah.
            Tetamu yang dijemput hanya beberapa orang sahaja. Daripada keluarga emak dan abah. Sekadar wakil sebagai makluman kepada majlis tunang yang berlangsung. Anis pun sekadar mengenakan sepasang baju kurung kain satin yang baru dijahit oleh Asma. Hampir mengamuk Asma bila Puan Amina menyuruh Anis memakai baju itu. Tetapi amukan yang bertahan tidak sampai beberapa saat, Asma sudah mengeluarkan baju yang lebih cantik untuk disarungkan ke tubuh gadis itu.
            Adila muncul dengan senyuman lebar. Lantas bersimpuh di sisi Anis. Bibirnya didekatkan pada wajah Anis.
            “Dah sampai. Jangan terkejut tau…” bisiknya.
            Mata Anis terbuka luas. Adila ini, ada sahaja ayat yang boleh menyeramkan Anis. Jangan terkejut kenapa? Yang datang hari ini, bukankah manusia? Atau dia sebenarnya telah dijanji untuk berikat tunang dengan makhluk berlainan alam? Haish…
            “Kenapa?” Kamilia di sebelah ikut berbisik juga.
            “Entah Adila ni, cakap jangan terkejut. Jangan terkejut kenapa?” ucap Anis dengan gugup. Tiba-tiba sahaja darah gemuruh mulai menyerang.
            Dahi Kamilia turut berkerut. Lantas dia bangkit dan menuju ke pintu. Dari situ dapat dilihat, sepuluh orang daripada pihak lelaki sudah masuk ke perkarangan rumah emak dan abah Anis. Lama meneliti, akhirnya… Kamilia terlopong sendiri. Mulutnya ditekup pantas. Laju juga dia berpaling pada Anis. Mungkin Anis tidak tahu? Mungkin…

TANGAN Anis naik ke dahi. Kemudian ke pipi pula. Berulang kembali ke dahi. Rasa macam nak berpusing kepala. Pertama, hampir menitis air mata melihat barangan yang diterima sebagai hantaran. Sungguhlah kreatif Iman Anas! Sumpahnya dalam hati.
            Keduanya, agak tergamam dirinya apabila melihat jasad seorang insan di hadapannya ini. Mujur tidak mengalir air mata sahaja. Kadang-kadang Anis juga mempunyai potensi untuk memegang watak melodrama utama.
            “Sudahlah kau kecewakan dia… lebih buruk, kau nak jadi ipar dia!” Kamilia memberikan ayat motivasi yang sangat diperlukan Anis. Untuk itu Anis hanya mampu menghadiahkan jelingan tajam.
            You are my future sister-in-law. Amazing…” Qaiser tergamam. Mana tidaknya, hadirnya bersama Puan Rohani untuk majlis pertunangan ajaib yang dipersetujui oleh abangnya. Tidak pula tersangka, Iman Anas akan dijodohkan dengan Anis pilihan hatinya. Dia sudah tidak kecewa kerana dia tahu Anis tidak menyukainya. Tetapi yang membimbangkan Qaiser, bagaimana Anis akan bertahan dengan Iman Anas yang perangainya serupa singa?
            “Saya tak tahu…” jujur Anis menjawab.
            Qaiser ketawa. “Saya pun tak tahu masalahnya… mak pun ada sebut entah tak nama awak dekat saya. Iman tu jangan nak sebut, cakap pun tidak!”
            Melihat Qaiser ketawa seperti biasa, Anis terasa lega. Mungkin dia yang teremosi sedikit. Lagipun, Qaiser kan matang orangnya. Mana mungkin dia bakal kecewa.
            “Tapi, saya minta maaflah bagi pihak Iman… dia bagi hantaran serupa macam nak bagi hantaran dekat makwe zoo dia.” Sindir Qaiser selamba. Dia pun terkejut melihat hantaran yang dibawa oleh pihak lelaki tadi. Tapi apa yang hendak dikata, pertunangan Iman Anas… si zoologi yang paling pelik! Hantaran tunang pun macam zoo juga!
            “Makwe zoo dia?” Anis terkejut.
            Kamilia juga ikut pelik.
            “Iman kan zoologis. Suka sangat duk beramah mesra dengan singa betina dekat tempat kerja dia. Tu yang mak saya risau sangat, sampai cari calon secepat mungkin. Takut dia ada tarikan dengan haiwan pulak…” selamba juga Qaiser bercerita.
            Dan perbualan antara Anis dan Qaiser berlangsung dalam suasana yang begitu harmoni. Nampak sangat begitu diredhai hubungan ipar-duai ini. Anis tersenyum mendengar Qaiser bercerita mengenai Iman Anas semasa zaman muda remaja. Dan bagaimana seterusnya terjebak dengan pengajian sehingga menjadi zoologi.
            “Anis… saya nak tanya sesuatu.”
            “Tak perlu minta izin, tanya aje… dan mungkin kena mula panggil Kak Anis kot.” Menyibuk sahaja Kamilia menyampuk dari sisi. Jelingan Anis sekadar dibalas dengan sengihan panjang.
            Qaiser tersenyum nipis. Tidak ada masalah untuk meletakkan pangkat kakak di depan nama. “Kak Anis dah kenal Iman? Memang setuju dengan seikhlasnya?” soal Qaiser perlahan. Sungguh dia bimbang. Haraplah Iman Anas tidak akan menjadi singa dengan Anis kelak.
            Anis memandang Kamilia. Pertanyaan itu benar-benar kedengaran pelik dan jika dianalisa dengan lebih teliti, sangat menggerunkan jiwa. Iman Anas itu ada masalah jiwa ke? Atau dia ada sejarah menjadi pesakit mental? Atau pernah masuk penjara? Atau apa???
            Anis menggeleng sebagai menjawab pertanyaan Qaiser. Serentak itu keluhan Qaiser kedengaran.
            “Saya tahu, Iman tu pelik sikit. Mesti dia takkan mahu untuk telefon, mesej… nak jumpa, lagi jauhlah. Tapi apapun, saya nak sangat… Kak Anis kenal betul-betul dengan Iman sebelum berkahwin. Saya bukan cakap macam ni sebab cemburu Kak Anis tunang dengan abang saya. Saya cakap atas dasar prihatin sebagai bakal adik ipar… harap Kak Anis dapat usahakan sesuatu. Apa-apa pun, saya ada untuk membantu.”
            Anis tergamam di situ.
            Persoalan yang menyesakkan benaknya, apa yang tidak kena dengan Iman Anas? Melihat pada hantaran di atas dulang pun dia seakan dapat merasa, ada yang pelik! Tetapi… yang pelik itu juga dia berkenan. Berkenan pada senyuman yang dilihat tidak sampai lima saat? Oh Anis… kau memang sangat cerdik bab hendak memilih calon suami idaman.

June 28, 2013

Tidak ku sangka 4



HARI ini, hari ahad. Sudah dilihat pada telefon bimbit, tertulis Ahad. Pada kalendar juga serupa. Pada diarinya juga. Tiba-tiba ada satu rasa yang tidak dapat dikenal pasti punca menyerang diri. Perutnya memulas tidak henti dari tadi. Masuk tandas, namun tiada apa yang terjadi. Laju tangannya mengirimkan SMS pada Kamilia. Itulah sifunya…
            Itu semua tanda-tanda bahawasanya kau tu normal. Ada rasa gemuruh bila nak bertemu mata dengan sang arjuna. Maka, bersedialah…  -Kamilia
            Melihat perkataan arjuna itu, makin bertambah pulasan dalam perut. Mungkin sudah terbelit ususnya. Mana tahu, bukan boleh dilihat usus itu!
            Air kosong di meja solek, dicapai dan diteguk. Biar reda sedikit gemuruh di dada. Tetapi sekejap sahaja. Ia datang dan pergi tanpa amaran. Mungkin dia patut melakukan yoga sebentar. Lantas dirinya bersila di atas katil dan matanya mulai dipejam.
            Serentak itu kedengaran pintu biliknya dibuka. Dan ada tawa halus yang menampar telinga. Adila!
            “Apa ni kak… gemuruh sangat ke sampai beryoga dengan baju kurung macam ni? Lawaklah…” komen Adila. Langkah diatur dan mengambil tempat di sisi Anis.
            “Adila apa tahu… akak yang kena menghadap tetamu nanti.” Anis berpaling pada Adila yang turut mengenakan sepasang baju kurung berwarna kuning diraja. Cantik! Adila sememangnya cantik jika hendak dibandingkan dengan Anis dan Asma. Wajah itu cukup mulus sama seperti Puan Amina. Melihatkan wajah Adila, tiba-tiba minda Anis tercetus dengan idea kurang warasnya.
            Bibirnya tersenyum nakal. “Apa kata, Adila aje jadi akak… kita kan selalu digelar kembar.” Anis mengenyitkan mata sebelah. Wajahnya penuh dengan riak nakal.
            Adila sudah menjegilkan biji mata. “Apa pulak akak ni… Adila sekolah lagilah!”
            “Kalau dah habis sekolah?” giat Anis.
            “Tak mau jugak!”
            “Kenapa? Mak cakap Iman Anas tu manis dan sopan… tau!”
            “Tak mau… tua, padanlah dengan akak!”
            Erk! Hampir tercekik Anis dengan air liurnya sendiri. Tua? Tidak pula dia bertanya kepada emak mengenai butir peribadi Iman Anas melainkan sebaris nama yang disebut oleh Puan Amina. Tetapi bab umur, tua? Tua itu maksudnya berapa? Risau pula Anis memikirkan itu. Sebelum ini tak mahu tahu. Sekarang, padanlah dengan mukamu!

INI ke dia, Iman Anas? Anis menjeling buat kali ke sepuluh. Ini ke dia? Diulang tanya soalan itu dalam hati. Dan dia kembali ralit dengan minda sendiri. Mulai melakukan perbandingan secara ekstrem. Antara Anas yang diminati dan Anas yang berada di depan mata ini. Mana sopan dan manis yang Puan Amina gembar-gemburkan itu?
            Sekali lagi matanya bertamu ke wajah Iman Anas. Dan kebetulan, lelaki itu turut berbuat yang sama. Riak di wajah Anis selamba. Matanya tekun menganalisa. Sepasang mata yang dingin itu seolah begitu jauh untuk diselami. Tiada sopan yang dikesan. Apatah lagi manis, jauh sekali.
            “Yang ini anak ketiga dan bongsu saya… Adila dan Bahar. Adila ni muka serupa macam Anis. Tengok pun selalu orang keliru…” terang Puan Amina ramah.
            Anis memandang wajah mak cik yang rancak berbual dengan emaknya. Manis! Memang sangat manis. Tetapi kenapa tiada kemanisan yang singgah di wajah jejaka berbaju kemeja biru laut itu. Sekali lagi, mata mereka bersapa.
            Serentak itu kedengaran deheman daripada jejaka itu. Mungkin kurang selesa. Anis sekadar menutur maaf dalam hati. Terlebih-lebih pula pandang wajah anak teruna orang hari ini.
            “Iman rasa, Anis ada benda nak cakap agaknya…” tutur Iman Anas di tengah-tengah ruang tamu itu.
            Anis terus melopong. Terkejut dengan kenyataan yang tidak diduga. Terjegil matanya pada Iman Anas yang menayangkan wajah selamba.
            “Kalau nak berbual, pergilah duduk dekat bangku luar. Adila, ajak akak… temankan dengan Abang Iman.” Bahu Adila ditolak perlahan untuk ke arah Anis. Adila sudah tersengih menarik lengan kakaknya yang langsung tidak kelihatan seolah sudi dengan perkataan berbual itu.
            “Mak, Anis tak ada benda nak cakap,” bisik Anis pada Puan Amina. Harapannya biarlah kumpulan merisik ini pulang segera.
            “Tak apa… dah duduk nanti, adalah benda yang hendak ditanya. Cuba bawa berbual dulu, mungkin akan berkenan… tak begitu, Iman?”
            Iman Anas tersedak. Tahu sangat emak menyindirnya. Namun bibir emaknya tersenyum sahaja. Dikerling pula pada wajah Anis yang nyata mempamerkan riak tidak mahu. Siap dijegil-jegil mata itu. Tidak sedar, Iman Anas tersenyum sendiri. Hendak ketawa pula melihat reaksi perempuan sedemikian rupa.
            Dan Anis pula… terleka seketika menatap senyuman yang tidak dijangka itu. Tanpa sedar bibirnya turut tersenyum. Manisnya… lantas hatinya harus juga mengakui, manisnya Iman Anas.

TANGANNYA menongkat dagu. Matanya dipanah tanpa tuju. Dan cukup hanya dengan itu, bibirnya mampu tersenyum. Gelas yang berisi teh tarik panas itu dikacau seketika sementara menanti Fairuz tiba. Sudah janji bertemu selepas Maghrib, sehingga Isyak juga lewatnya.
            “Iman, maaflah… lambat. Sesak sangat tadi…” Fairuz yang baru tiba, terus menghadiahkan alasannya. Jelingan Iman Anas seperti biasa adalah habuan yang akan diterima.
            “Jadi, apa cerita?” terus Fairuz bertanya. Sambil membuat pesanan untuk makan, dia menanti dengan sabar untuk mendengar butir bicara daripada Iman Anas.
            “Okey.”
            “Okey apa?” soal Fairuz keliru. Takkan itu sahaja ceritanya. Penat dia memecut dari rumah semata-mata hendak bertemu dengan Iman Anas kalau sekadar mendengar perkataan okey.
            “Okeylah… Anis.”
            Mata Fairuz membulat. “Serius?”
            “Aku pernah cakap main-main ke?” marah Iman Anas.
            Fairuz ketawa. “Aku macam tak percaya… tapi, okeylah kalau Anis tu okey. Tapi, macam mana yang boleh okey tu? Ceritalah sikit… takkan okey dalam sekelip mata. Kau punya peel bukan aku tak tahu… macam-macam ragamnya!” perli Fairuz.
            “Tak tahulah aku… tapi aku tak rasa nak cakap tak okey, jadi aku cakap okey kat mak. Mak nak buat kenduri bila pun, ikut mak… aku dah bagi green light, dah cukup besar.”
            Fairuz mencebik. Ini baru Iman Anas yang sebenar. Huh, seakan terpedaya sebentar dengan topeng sebentar tadi. “Anis tu tak kata apa?” Ditanya lagi. Hendak tahu apa pula penilaian orang baru terhadap Iman Anas.
            “Mak cakap, dia berkenan dekat aku…” tutur Iman Anas dan tersenyum nipis. Tidak pula dia memikirkan ada perempuan akan berkenan dengan dirinya.
            “Aku rasa Anis ada cacat penglihatan. Dia tengok muka kau elok-elok tak?” soal Fairuz serius.
            “Dia tengok lebih daripada sepuluh kali kot. Cara dia tengok tu, macam nak cari sesuatu. Aku macam penjenayah pula dekat situ, ditenung, direnung… mujur tak ada laser dekat mata dia, kalau tak mesti dah berbirat muka aku.” Iman Anas tertawa lucu.
            “Amboi… masa dia tenung tu, ada lagu hindi tak?”
            “Aku simbah air teh ni kat muka kau pun, akan ada lagu hindi jugak!” keras nada Iman Anas. Petanda dia sudah mahu marah.
            Fairuz terus menjelirkan lidah. “Pantang diusik, terus nak marah… ni Anis tahu tak yang kau memang suka marah? Jangan terpesona dengan topeng palsu yang kau pamerkan dengan rumah bakal mak mentua semalam.”
            “Kenapa aku nak marah? Dan bila masa aku marah? Aku paling tak suka marah orang okey!” Tegas Iman Anas sambil menyisip air teh tarik dalam gelas.
            Fairuz memandang Iman Anas dengan pandangan tidak percaya. Habis, yang sebelum-sebelum ini selalu dia kena marah dengan Iman Anas itu, bukan ke? Sudah amnesia ke lelaki ini lepas balik daripada tengok calon isteri?

SEPERTI biasa, bungkusan makanan menjadi kiriman wajib yang diterima daripada Qaiser. Anis memandang wajah itu, lama. Mulutnya dikemam seketika, memikirkan cara bagaimana hendak diberitahu pada Qaiser. Biarpun Qaiser tidak pernah melagukan ayat, saya suka Anis. Tetapi Anis hendak juga beritahu, Anis tak mungkin sukakan Qaiser. Sebab… Anis hanya untuk Anas. Itu adalah tekad yang muncul sejak dia terpesona dengan senyuman manis Iman Anas. Tidak disangka, Iman Anas mampu tersenyum dengan manisnya.
            “Qaiser… saya tak nak awak hantar-hantar kuih ni lagi. Jaga perut awak aje. Tak payah sibukkan saya.” Ujar Anis, cuba berlapik dalam berkata-kata.
            Qaiser tersenyum. Anis, seolah dia tidak mengenali gadis itu. Pasti pandai sahaja berhelah.
            “Saya belikan untuk kawan, salah ke? Lagipun… saya bukan bagi awak aje. Ustaz Syahmi, Puan Jasni, Cik Intan… semua pun saya bagi.” Pandai sahaja Qaiser menokok cerita. Tetapi tahu sangat, cerita itu tidak mampu menembusi telinga Anis. Lihat sahaja wajah selamba wanita itu. Memang tahu sangat tidak percaya.
            “Tak payahlah nak gula-gulakan saya… macam saya budak tadika. Ni nak bagi tau…” Anis sudah bernada serius. Malas pula hendak berkias. Terlebih kias, tidak dapat menyampaikan isi cerita. “Dua orang wanita dalam bilik ni, sudah menjadi milik orang… seorang sudah bertunang. Dan seorang lagi, bakal… jadi, Qaiser… nak mengurat seorang pun tak dapat. Kalau dua-dua pun, lagilah tak boleh.” Tersengih Anis dengan penjelasannya.
            Riak wajah Qaiser berubah.
            “Bila awak bertunang?”
            “Tak lama lagi.”
            “Awak tak tipu?”
            “Buat apa nak menipu? Kalau nak tipu, awal lagi saya boleh tipu…” jujur Anis berkata. Qaiser yang sudah tunduk menekur lantai kelihatan serba salah di hadapannya.
            “Anis… saya minta maaf. Saya tahu awak bujang, sebab tu saya berani nak dekat… tapi saya tak tahu pasal ada yang dah masuk meminang. Maaf. Anggap ajelah kuih tu sebagai ucapan tahniah… semoga berbahagia.”
            Dan Qaiser berlalu meninggalkan Anis yang tergamam mendengar bait katanya.
            “Dia pergi macam tu aje…” komen Anis sambil menutup pintu.
            “Dah tu, kau nak dia meraung macam orang gila? Itulah bezanya Qaiser dan Anis… Qaiser yang matang, yang berpijak pada realiti. Manakala Anis, sibuk mengejar Anas dalam khayalan tidak henti-henti.” Perli Kamilia dengan nada yang begitu kejam sekali.
            Anis memuncung. Benci!
            “Qaiser tu baik… sopan, berbudi bahasa… cuma itulah, susah juga nak dekat dengan dia. Dia nampak Anis aje… tapi nasib jugak dia sedar, tak boleh menganggu gadis yang dah dipinang orang. I like that principe!” ujar Kamilia dengan rasa kagum.
            “Akulah jadi antagonis dalam hal ni?” soal Anis serius. Plastik berisi kuih lepat pisang dipandang lama. Kesian pula.
            Kamilia mengangguk.
            “Kesiannya Qaiser…” tutur Anis perlahan. Jujur ada rasa kasihan yang bertandang.
            “Dan kau jangan nak kena sepakan penalti daripada aku sekarang. Cuba fokus… seru nama Iman Anas kuat-kuat. Nyahkan semua anasir lain. Termasuk Qaiser!” Separuh menjerit Kamilia memberi arahan. Sebelum ini asyik Anas. Sekarang lepas dah berkenan Iman Anas, tup tup… kesian Qaiser pula. Sakit jiwa raga!

June 27, 2013

Tidak ku sangka 3



“CAKAP okey tak dekat mak?” soal Kamilia dengan lagak guru besarnya. Matanya terjegil dan keningnya terangkat. Konon, Ziana Zainlah!
            Anis malas hendak memberi respon. Pinggan yang berisi nasi goreng dikuis-kuis sahaja. Tak sedap langsung! Tak kena dengan selera. Itu yang dirunsingkan juga. Bagaimana kalau dia tidak berkenan dengan Iman Anas? Walaupun emak cakap manis dan sopan. Walaupun hatinya juga hampir terpaut disebabkan nama Anas. Tetapi kini bimbang mulai menyerang. Bimbang dia hanya menambahkan luka di hati Puan Amina.
            “Anis…” tekan Kamilia geram.
            “Aku cakap okey.”
            Terus Kamilia tersenyum lebar.
            “Macam itulah anak mak. Solehah dan dengar cakap. Menempah tiket untuk masuk ke syurga.” Sambung Kamilia dengan ulasan yang Anis tidak pinta.
            “Tapi dengan syarat…”
            Terus mati semula senyuman Kamilia. “Syarat apa pulak dah? Kau ni Anis, tak boleh ke jadi manusia normal sekejap? Berkenalan pasti akan berkenan… percaya cakap aku!” ujarnya dengan penuh semangat.
            “Dan itulah syarat aku, aku harus berkenan. Dan kalau tak berkenan maka jawapannya tidaklah!” Tanpa riak sahaja Anis menuturkan kata. Tetapi, hanya dia sahaja mengetahui getar sebenar. Dia sangat gementar untuk mengatakan tidak pada emak.
            Kamilia pula mengeluh panjang.
            “Payah betullah. Aku suruh ambil Qaiser yang kacak tu pun kau tak nak… yang mak cari pun kau tak nak… Anas yang kau tak pernah bercakap sepatah haram tulah dikenang sampai sekarang!” marah Kamilia. Pelik dengan sikap Anis. Wajahnya sahaja kelihatan penuh ayu dan sopan. Tapi kalau diselongkar hendak ceroboh ke dalam hati, pasti kaku dan beku.
            “Kalau aku memang dijodohkan untuk bersama Anas?”
            “Dan aku cukup pantang dengar soalan yang berkalau ni. Dah tentu-tentu kau takkan jumpa Anas. Dan kalau aku boleh tanya satu soalan paling mudah, apa nama penuh Anas? Boleh kau jawab?” soal Kamilia menyindir. Dan dia mula tersenyum sinis bila Anis kelihatan terkaku.
            “Tengok, nama penuh pun tak tahu… suka apanya? Sudahlah tu… Anas tu permainan perasaan… kau bukan mudah remaja macam zaman kau minat Anas tau. Sekarang ni kau dah nak berusia 28 tahun…” bicara Kamilia dengan semangat.
            “Baru 27 tahun… jangan nak memandai menambah satu angka di belakang.” Marah Anis. Muncung mulutnya. Memikirkan akan hakikat tentang dirinya yang tidak tahu apa-apa tentang Anas, dia kecewa. Sememangnya dia hanya meminati Anas dalam diam. Diintai dari jauh. Nama Anas pun diketahui secara kebetulan. Itu pun ada satu hari yang dia memberanikan diri untuk lalu di sebelah Anas.
            “Masalahnya, tinggal lagi beberapa bulan aje untuk tahun depan. Kau nak biarkan Mak cik Amina terus kecewa tengok anak dia menambah usia aje, tapi tak ada usaha untuk menambah ahli keluarga?”
            Menyebut nama Puan Amina, hati Anis diserbu rasa sebu. Dia tahu, nama itu sangat terkesan di hati. Emaknya tidak bersalah untuk merasakan kesedihan yang berpunca daripada dirinya.
            “Sebut pasal tambah ahli keluarga, dah muncul dah…” sebut Kamilia perlahan dengan senyuman mengusik.
            Anis pula berubah menjadi cacing kepanasan. Qaiser yang dahulunya hanya ditegur sekadar, ‘hai’ dan ‘bye’, kini semakin menyesakkan diri. Walaupun Qaiser itu baik, tetapi Anis tetap tidak jumpa manis dan sopan dalam diri Qaiser… seperti Anas.
            Masih Anas dan Anis ingin sangat menampar dirinya dengan kuat! Biar sedar daripada mimpi yang tidak akan menjadi hakikat.

BADANNYA direbahkan pada sofa bersarung hijau lumut itu. Ruang tamu yang cantik berhias menyenangkan pandangan mata. Biarpun sebentar tadi telinganya sempat menangkap bunyi ‘singa’ mengaum bak sebulan tidak mendapat hidangannya. Siapa lagi kalau bukan si abang yang sentiasa jiwa kacau itu!
            Wajah Puan Rohani yang datang dengan segelas air, dihadiahkan senyuman manis. Qaiser sangat suka bila dilayan sebegini. Rutin emaknya ini sememangnya terasa penuh kasih yang disimbah pada diri.
            “Kenapa yang singa mengaum macam tercabut ekor mak?” soal Qaiser selamba. Air kosong itu dihirup sedikit bagi melegakan tekak. Cuaca panas dan berjerebu ini sememangnya hanya menambahkan rasa gatal di tekak.
            Sebuah tamparan halus dan ketawa menjadi irama pembuka cerita. Puan Rohani menggelengkan kepala. Qaiser sememangnya nakal dan selamba. Tidak seperti anak sulungnya yang selalu sahaja ada anginnya.
            “Mak cakap pasal kahwin, itu yang macam bom meletup.”
            “Mak suruh dia… cuba cakap dengan Qaiser, esok jugak boleh!” Qaiser mengenyitkan matanya sebelah. Nakal. Untuk itu, dia menerima habuan juga. Dan dia tahu, Puan Rohani pasti marah. Pantang katanya, ada anak yang hendak melangkah bendul.
            “Jangan nak degil ya Qaiser, biar abang tu dulu. Mak dah risau sangat ni… nanti abang tak kahwin jugak bila Qaiser dah isteri, macam mana?” soal Puan Rohani, risau.
            “Macam mana apa mak? Biarlah dia jumpa dengan bidadari dekat syurga. Dah tak ada jodoh dekat dunia, tak boleh paksa.” Selamba lagi Qaiser berkata. Tidak terlepas juga, kali ini dia menerima habuan setimpalnya.
            “Tak sayang mulut betul. Mak ada pun dua orang anak aje. Kalau boleh, nak tengok abang tu kahwin cepat. Perangai makin hari, makin semacam… risau mak.”
            “Kalau kahwin, boleh berubah ke mak?” soal Qaiser. Kali ini dengan nada seriusnya. Dan dia tidak main-main kerana yang dibincangkan ini adalah kehidupan abangnya. Dan yang akan dikahwinkan bersama seorang gadis yang belum pasti dapat mengawal diri abangnya. Siapa tak kenal, si abang yang suka mengaum macam singa. Memang sangat padan dengan kerjayanya. Zoologi yang suka sangat bertenggek depan kandang singa. Mungkin Puan Rohani pun terlalu bimbang jika anaknya itu mempunyai minat terhadap spesies binatang tersebut.
            “Mak dah ada calon untuk abang…” ujar Puan Rohani ceria. Dia tidak peduli jika dirinya dimarah, yang penting dia harus berbuat sesuatu untuk kebahagiaan anak-anak.
            “Dan Qaiser rasa, mak tak payahlah nak kenalkan dengan singa tu. Baik mak pergi zoo dan carikan seekor singa betina, mungkin lebih padan agaknya!” Selamba lagi bicara Qaiser. Dan serentak itu juga cubitan padu Puan Rohani hinggap di pipi anaknya.

BERSIMPUH Adila dan Bahar, tekun menyiapkan tugasan ditemani Anis menjadi guru percuma. Asma seperti biasa, waktu ini adalah waktu untuk memberikan tenaga kepada kecantikan katanya. Itulah satu-satunya adik Anis yang mampu melaram berjam-jam di hadapan cermin. Kadang Anis yang melihat rasa hendak termuntah. Tidak muak ke merenung diri sendiri sampai sejam, dua… tapi, itulah Asma. Makhluk paling pelik dan ganjil dalam rumah.
            Ah, Anis… mengata dulang, paku serpih, mengata adik sendiri, engkau juga yang lebih.
            “Akak… mak kata Abang Iman dan keluarga datang hujung minggu ni.” Maklum Bahar dengan nada nakal. Bahar melepaskan ketawa apabila Anis mula menghadiahkan jelingan tajam.
            “Nak belajar ke apa ni? Akak caj, sejam sepuluh ringgit baru tau!” ugut Anis.
            “Nanti Bahar suruh abah bayar…”
            Serentak itu tangan Anis mencecah ke telinga Bahar. Dipulas manja. Galak sungguh adiknya yang ini.
            Adila di sebelah Bahar ikut tersengih juga. Kalau tidak mengusik Anis, itu bukan Bahar namanya. Adiknya yang hanya muda setahun daripadanya itu, sangat cilik kalau hendak mengusik Anis dengan bait kata.
            “Ni kenapa pulak? Anis…”
            Tegur Puan Amina yang datang dengan dulang berisi minuman. Terkejut melihat tangan Anis yang giat memulas telinga Bahar. Tetapi anak lelakinya itu hanya tersengih riang.
            “Anak mak ni, suka sangat cakap macam mak cik!” Anis menjuihkan bibir, geram. Tidak puas lagi hatinya biarpun dapat memulas telinga Bahar.
            “Bahar… masa belajar kena belajar. Jangan banyak main.” Tegur Puan Amina, seperti biasa. Gelas yang berisi jus kordial laici itu dihulurkan pada anak-anaknya. Sepinggan wedges yang disediakan sendiri diletakkan bersama. Sememangnya salah satu sikap Puan Amina, sentiasa memanjakan perut anak-anaknya tidak kira masa. Maklumlah, anak-anak sedang membesar. Dan selagi punya kudrat, dia ingin sentiasa memberikan apa jua dengan penuh kasih buat mereka.
            “Mak ni, macam tahu aje… perut Bahar dah menjerit tak tahan kena dera dengan singa garang!” Bahar terus merentap wedges dan dimasukkan ke dalam mulut.
            Anis mengetap bibir. Singa digelar dirinya? “Tu, makan baca bismillah tak?” disindir Bahar. Serentak itu batuk kecil ditangkap pendengarannya. Puas dia tersenyum.
            “Anis…” Puan Amina menggelengkan kepala. Anaknya ini, mengalahkan Bahar pula. “Malu dengan Bahar… dia kecik lagi. Anis tu kakak… esok-esok dah layak jadi mak orang dah.” Tegur Puan Amina.
            “Dengar tu kak… layak jadi mak orang lepas nikah dengan Abang Iman!” tegas Bahar. Seronok jadinya bila Puan Amina menyokong.
            “Bahar tu pun tak payah sibuk sangat nak usik Kak Anis… awak tu belajar!” Puan Amina menegur Bahar pula. Teguran yang diberi biar sama rata. Semua anak pun harus menerima kasih sayang yang serupa. Tiada lebih dan kurang.
            Anis pula menelan air liur. Terasa kesat pula. Hendak diajukan soalan pada Puan Amina. Lidahnya begitu teragak-agak untuk menutur kata.     
“Bila keluarga…” tersekat suara Anis yang ingin bertanya itu. Pandangannya bertemu dengan Puan Amina. Emaknya tersenyum.
            “Ahad ni. Anis tak kisah kan?”
            Sekali lagi mata Puan Amina cuba membaca isi hati Anis. Senyuman di bibir Anis tidak menggambarkan apa yang berada di hati. Puan Amina dapat melihat itu dengan jelas sekali. Tetapi pandai sungguh Anis berlagak seolah selesa dengan keadaan ini.
            “Mak… Anis cuba untuk mak. Maafkan Anis kalau Anis selalu susahkan mak…” Spontan bibir Anis terluah kata. Renungan Puan Amina yang lembut itu seolah membunuh hatinya. Tidak sanggup dia hendak mengungkap yang tidak jujur hanya untuk menyenangkan hati emaknya di masa ini.
            “Tak apa, mak faham. Perasaan ni bukan boleh dipaksa. Anis tak berkenan, mak tak paksa… cuma, mak mungkin tak boleh berhenti cari calon selagi anak mak tak bertemu jodoh selayaknya.”
            “Kalau tak jumpa jugak, kahwinkan si Asma dululah… sakit mata Anis tengok dia duk melaram depan cermin macam pengantin baru tiap-tiap hari.” Tutur Anis dengan tawa. Sengaja hendak mengubah moodnya. Cadangan itu disambut baik oleh Bahar.
            “Yang tu, Bahar pun setuju mak…” sahut Bahar sambil elok ber-give me five dengan Anis. Sekejap sahaja sudah elok mood mereka. Bergelak ketawa seperti biasa.
            Dan serentak, telinga Anis dan Bahar menjadi tempat persinggahan jari Puan Amina. Adila terus menekup mulut menahan tawa. Mujur dia lebih memilih untuk menyiapkan kerja sekolahnya daripada mencelah bicara dengan Bahar dan Anis. Kalau tidak, pasti dia pun akan menerima habuan.

_________________________________
Dan ya, ini mini novel :) layannnnn
selesaikan kisah depa ni sebelum ramadhan.