Advs

Followers

December 13, 2016

Husna [2]

Bab 2
SUDAH masuk tiga jam dia berteleku di meja food court Queensbay Mall ini seorang diri. Sudah masuk tiga jenis air yang ditelan. Rasa nak terkencing pun ada. Tapi dia masih memilih untuk setia duduk di situ. Matanya masih ralit berlari ke kiri dan kanan mengikut langkah kaki setiap individu yang diperhatikannya.
            Oppsss!!! Jangan salah sangka.
            Dia bukan spy. Dia cuma seorang gadis comel yang diberi nama Husna. Sudah lebih tiga tahun dia berjinak-jinak dalam dunia penulisan. Sekarang ini dia cuba mengalihkan minatnya untuk menjadi spy pula!
            “Cubalah hang pergi duduk satu tempat, tengok gelagat orang, tengok persekitaran dan tengoklah apa-apa saja. Mungkin dengan cara tu boleh bantu otak hang membebaskan diri daripada segala sekatan yang sedang hang alami sekarang ni.” Cadangan yang dialunkan Hanani terngiang di telinga.
            “Kalau hang boring nak pergi sorang, aku temankan.” Ayat itu meniti sekali bibir adiknya.
Dan tidak Husna sangka, keyakinan terhadap ayat Hanani itu hanya sia-sia. Adiknya sudah melesap untuk menonton wayang dengan kawan sekolah.
Sorry Husna… depa last minute mesej cakap nak tengok wayang kat sini. Bukan selalu aku boleh jumpa. Time cuti semester macam ni yang dapat peluang. Hang pun tak minat nak tengok wayang kan? Aku pi mai sekejap aje…” Ayat itu adalah yang terakhir diungkapkan oleh Hanani sebelum meninggalkan dia tercongok di food court itu seorang diri.
            Matanya masih melilau mencari sekiranya kelihatan kelibatnya adiknya yang konon akan ‘pi mai sekejap aje’ tu. Takkan cerita yang ditayang tu ambil masa lebih daripada dua jam? Tipu sangatlah. Memanglah Husna tak suka tengok wayang, tapi dia layan juga movie dekat rumah.
            Disebabkan sudah terlalu bosan, Husna bangkit dari duduk. Satu pusingan dilakukan mengelilingi kedai-kedai yang terdapat di situ. Perut pun sudah berbunyi lapar. Lantas dipilih menu paling ringkas; nasi ayam untuk mengurangkan gendang yang sedang rancak berbunyi di dalam perut.
            Baru sahaja dia melabuhkan punggung di kerusi yang sama, telinganya menangkap sebaris nama yang tidak asing dari hidupnya.
            “Tuuu… aku nampak Una Chan.”
            Gulppp!!!
Husna menelan liur. Dia baru hendak memulakan sesi mengisi perut, tapi terasa tekaknya sudah tidak mampu menerima sebarang makanan di saat ini. Perutnya memulas pula.
            “Betullah aku nampak Una Chan… aku kenallah, pernah tengok gambar dia dalam Facebook!”
            Suara itu jelas menampar gegendang telinga Husna. Terasa kilang peluh sedang bekerja keras di saat itu. Di bawah suhu yang dingin, sebaris nama itu sudah menyebabkan Husna berpeluh rancak. Nasi ayam yang dibeli itu disuakan juga ke dalam mulut dengan rasa susah payah. Dalam masa yang sama, hatinya terus berdoa supaya Hanani segera sampai.
            “Tak percaya cakap aku? Nanti aku tunjukkan bukti.”
            Gulp!
            Husna terus menerus menelan air liur sambil diselangi dengan kunyahan nasi ayam. Dapat dirasakan kelazatan nasi ayam itu tenggelam di sebalik debaran yang maha hebat menguasai dirinya di kala ini.
            “Mana pulak si budak bertuah ni? Takkan tertidur dalam panggung wayang pulak kot!” Rungut Husna sendiri. Hatinya sudah tidak keruan. Dia hendak segera beredar dari ruangan itu.
            “Sorry cik kak… baru habis movie.”
            Akhirnya, Hanani muncul juga dengan sengihan lebar di wajah. Dilebarkan lagi senyuman biarpun ia sudah cukup terukir pada tahap maksima. Bukan apa, tak mahu Husna ‘meletup’ pula kerana dia tidak menepati janji yang diberi.
            “Movie apa lama sangat macam ni! Jomlah balik… aku dah boring gila duduk sini.” Husna berkata laju sambil menyudahkan suapan terakhir nasi ayam. Nasi itu disuap dan ditelan tanpa dikunyah. Terasa hendak tercekik dibuatnya bila makan tanpa mengunyah.
            “Nak balik dah ke?” Hanani menyoal dengan wajah minta simpati.
            Husna menjeling. Ingat dia nak cair dengan muka macam capati tu?
            “Jom balik!” Tegasnya.
            “Dah dapat ke ilham yang hang cari? Jomlah lepak sekejap lagi. Aku nak masuk Jusco sat. Boleh cuci mata sekali.” Hanani cuba memujuk Husna. Tapi cubaan itu hanyalah sia-sia.
            Husna sudah berdiri tegak dan mengalas beg sandang yang dibawanya. Hanya dengan gerakan mata, Husna mengarahkan Hanani untuk berdiri sama dan bergerak meninggalkan tempat itu.
            “Husna… jomlah teman aku sekejap. Tak payahlah balik lagi?” Pujuk Hanani lagi.
            Tak reti berputus asa langsung.
            Husna menjeling geram. Tak kuasa dia nak melayan permintaan si Hanani itu. Dia hendak meninggalkan tempat itu sebelum darah gemuruhnya menyerang dengan lebih kritikal.
            “Kedekutlah Una Chan ni! Tak mau kasi can langsung!” Ucap Hanani dalam nada memerli. Dijuihkan bibir pada pandangan Husna, sengaja hendak mengekspresikan perasaan secara berlebihan.
            Namun wajah Husna di kala itu sudah mempamerkan riak cuak.
            “Awat ni?” soal Hanani pelik.
            “Una Chan…” Ada satu suara lagi yang memanggil.
            Wajah Husna sudah semakin pucat.
Hanani sudah menggeleng kepala. Patutlah…
“Una Chan… nak minta selfie satu.”
Si pemilik suara yang berdiri di belakang Husna melemparkan senyuman manis.
Hanani sudah menaikkan kening pada si kakak.
Dan Husna… gigit bibir dan tertunduk ke bawah.

HANANI menarik jemari Husna untuk rapat dengan tubuhnya. Jemari kakaknya itu mulai menggigil dengan kadar sederhana. Itu tandanya Husna mula diserang perasaan gemuruh yang tidak mampu dikawal melainkan melarikan diri sahaja.
            Sungguh dia tak faham dengan insan bernama Husna itu. Kariernya penulis, tapi kalau bab nak bertemu peminat, mesti sahaja diserang rasa gemuruh. Sudahnya, Husna tidak pernah memenuhi sebarang jemputan daripada syarikat penerbitan novelnya itu ke mana-mana majlis sesi bertemu peminat.
            Memang tersalah pilih karier betullah cik kak ini!
            “Una Chan… boleh ke nak selfie? Kakak saya peminat buku awak.” Permintaan itu diajukan lagi. Sebaris senyuman diberikan.
            “Minta maaflah, Una Chan ni tak berapa gemar sangat untuk selfie, tambah pulak dengan orang yang dia tak kenal langsung.” Hanani tolong jawab bagi pihak Husna. Kalau nak tunggu Husna jawab, memang takkan terjawablah alamatnya.
            “Saya ikhlas.” Senyuman diberikan lagi.
            “Tak kisahlah awak ikhlas ke tidak, pokoknya Una Chan takkan boleh berselfie. Tambah pulak awak ni lelaki, mana boleh selfie dengan perempuan suka-suka hati.” Balas Hanani dengan tegas. Tetapi jawapannya itu disambut dengan ketawa riang. Hanani melemparkan pandangan pelik yang turut disambut oleh Husna. Keduanya menjungkitkan bahu. Tak faham.
            “Maaf, maksud saya… nama saya Ikhlas.” Ikhlas tersenyum lagi. Hasratnya disampaikan lagi menerusi mata yang menagih persetujuan.
            Hanani mengeluh kecil.
            “Macam nilah Encik Ikhlas… kalau awak nak autograf, saya boleh jugak suruh Una Chan sign. Tapi bab-bab gambar ni, mohon maaf banyak-banyak. Saya takut Una Chan pengsan aje sebelum awak siap ambil gambar. Dia ni nerves sikit dengan kamera.” Balas Hanani yang membuka kelemahan Husna tanpa disengajakan.
            Sempat dirasakan jari telunjuk Husna mencucuk pinggangnya disebabkan rasa marah.
            “Lagipun, tak selamat kalau awak simpan gambar dia. Mana tahu awak berniat jahat dekat Una Chan. Bukan boleh percaya semua orang zaman sekarang ni, biarpun nama awak tu Ikhlas.” Sambung Hanani lagi. Cuba merelevankan alasan yang dihujahkan pada ketika itu.
            Ikhlas meraup wajahnya seketika. Silapnya sendiri kerana berjanji dan membuat keputusan sendiri. Bagaimanapun dia sudah menjangkakan penolakan ini. Wajah Una Chan atau yang bernama Husna itu dipandang sekilas. Bibirnya melirik senyum lagi.
            “Kalau nak dapat autograf, boleh ya?” soal Ikhlas.
            Hanani tersenyum dan mengangguk laju. Namun sekali lagi pinggangnya dicucuk oleh telunjuk Husna. Mujurlah dia bukan spesies yang suka melatah. Lantas dibuat tak tahu saja.
            “Jomlah cari buku dekat Popular sana, boleh sign terus.” Ikhlas terus mengatur langkah dan mengajak kedua gadis itu untuk ikutnya bersama.
            “Aku tak naklah!” Husna berbisik geram pada Hanani.
            Hanani menjeling geram.
            “Gediklah hang ni. Nak kena bagi autograf saja pun, bukan susah. Kalau takut sangat nak kena berdepan dengan peminat, janganlah jadi penulis.” Balas Hanani senada.
            Lengan Husna terus ditarik untuk mengekor langkahnya ke kedai buku Popular itu. Sudah kelihatan Ikhlas mencari buku Husna yang masih tersusun di rak buku. Sebuah senyuman daripada bibir lelaki itu kembali dihadiahkan buat pandangan kedua gadis itu sebelum bergerak ke kaunter untuk membuat bayaran.
            Dari jauh Husna memerhati, lelaki yang bernama Ikhlas itu sudah mula melangkah mendekati dirinya dan Hanani dengan sebatang pen dalam genggaman.
            “Aku nerves la bab-bab nak sign depan orang ni.” Keluh Husna. Wajah sedih cuba dipamerkan untuk menarik simpati daripada Hanani. Tapi si adik yang seorang ini, berhati batu betul! Sanggup mendedahkan kelemahan si kakak sendiri.
            “Encik Ikhlas… awak kena berdiri jauh sebatu demi memastikan Una Chan dapat sign dengan aman. Kita tak mahu berlaku kejadian tidak diingini seperti penulis pengsan masa nak bagi otograp.” Ucap Hanani selamba.
Dia kemudiannya melangkah meninggalkan Husna sendiri di satu penjuru. Langkah itu turut diikuti Ikhlas.
“Dia memang nerves nak bagi autograf ke?” soal Ikhlas spontan.
“Dia memang macam tu sejak dilahirkan agaknya. Saya pun tak berapa nak pasti.” Balas Hanani acuh tak acuh. Karang cakap lebih-lebih, bahaya pula. Dia sekadar berwaspada. Tak boleh jadi baik sangat percayakan orang yang baru dijumpai biarpun orang tu nak minta autograf Husna.
“Agak-agak kalau saya nak minta alamat emel dia, boleh dapat tak?” soal Ikhlas teragak-agak.
Kening Hanani terangkat.
“Alamat emel dia ada dekat belakang buku tu rasanya. Boleh cari dekat profil dia.”
“Errr… nombor telefon?” soal Ikhlas lagi dengan sengihan serba salah di wajah.

Kali ini Hanani menghadiahkan jelingan tajam pula. Di saat itu juga Husna sudah melambaikan tangan ke arahnya. Selesai juga akhirnya!

November 28, 2016

Husna [1]

“ARGHHH!!!”
Jeritan Husna memenuhi ruang biliknya yang turut diiringi alunan kipas berpusing di siling. Mata yang bersaiz sederhana itu makin tajam merenung ke arah komputer riba yang terpasang sejak sejam lalu di hadapannya itu. Apa yang terpapar di skrin, hanyalah imej putih suci mewakili page Microsoft Word yang dibukanya.
“Ini kalau dah boleh masak, aku masak jugak buat satay bakaq!” ucapnya lagi.
“Boleh aku tau, adakah itu monolog dalaman hang yang terlepas suara secara tidak sengaja?” soal si Hanani yang turut berbaring sama di atas katil dalam bilik itu.
Mendengarkan soalan itu, Husna menjadi makin stress!
“Bila masa pulak hang ada dalam bilik ni sekali? Tak nampak pun dari tadi?” soal Husna sedikit menjerit.
Rasa tension yang mengambil tempat dalam diri sedari tadi makin memarak bila bebola matanya menangkap visual tubuh Hanani yang terbaring cantik di atas katilnya. Katil itu pula, baru sahaja selepas dikemas rapi dan segala bucu ditarik kemas serta tajam sebentar tadi. Tajam bucu katil tu, bak kata mak, boleh membawa maut kepada seekor cicak kalau terjatuh dari atas siling.
“Aku dah masuk dalam bilik sebelum hang on komputer lagilah. Mamun betoi!” balas Hanani selamba. Dia terus menyelak helaian novel Alergi Mamat Romantik karya Ezza Mysara yang dicapai dari rak bilik Husna sebentar tadi.Wajah Husna yang sedang memerah bak gunung berapi marak itu tidak diambil endah.
Dia sudah masak sangat dengan perangai kakaknya itu. Kalau dah stress, kejadian seminit lalu pun boleh terlupa. Bila orang suruh pergi buat rawatan susulan di klinik, banyak pulak hujah tak munasabah yang diberi.
“Eeiii… berapa kali nak pesan hah, jangan masuk dalam bilik di kala aku nak berimaginasi. Patutlah dari tadi sepatah ayat pun aku tak boleh nak taip!” marah Husna.
Bebal rasa seluruh jiwa dan tubuh. Komputer riba terus dimatikan. Kalau dibiarkan terpasang, mahu melambung bil elektrik rumah. Bukannya dia yang bayar, abah juga berpenat lelah nak lunaskan semua bil bulanan.
Hanani mencebik. Sempat dijelirkan lidah tanda tidak bersetuju dengan ayat yang dilontarkan si Husna sebentar tadi.
“Padahal dah setahun dia tak boleh menulis, lepas tu salahkan aku pulak tak dapat nak mengarang sepatah ayat.” Perli Hanani sedas. Memang dia sengaja hendak memanaskan suhu bilik Husna yang sudah sedia berbahang itu.
Tetapi, lain pula respon yang diterima daripada Husna. Jauh pula daripada apa yang diharapkan. Biasanya Husna akan terus melenting untuk menegakkan benang yang basah. Tapi, kali ini Husna sudah layu berbaring seperti biskut lemau di sebelahnya. Tidak mahu terus mengeruhkan keadaan, Hanani menikus dan meneruskan bacaannya. Sekejap lagi okeylah agaknya si Husna tu.
“Aku stress betoilah. Awat yang susah sangat nak tulis sepatah ayat ni.” Luah Husna.
“Adakah itu monolog dalaman hang lagi?” soal Hanani selamba. Wajahnya tidak bersalah melontarkan soalan di kala Husna begitu serius mempamerkan riak wajah dengan tag ‘sesi luahan perasaan’.
Husna terus menjeling geram.
“Kalau aku guna ayat kepala hotak hang, kasar sangat pulak nanti. Hang ni tolonglah berperikemanusiaan sikit. Aku tengah bercakap dengan hang la sekarang ni. Monolog dalaman apa bendanya. Ingat aku gila ke nak bermonolog dalaman secara lisan!” Husna melepaskan geramnya dengan menghembuskan nafas kasar.
Hanani tersengih nipis. Wajahnya tetap dihadapkan pada novel yang dipegangnya. Sambil-sambil itu, dijeling sekilas pada raut wajah Husna yang kembali termenung.
“Tak payahlah stress sangat. Relaks sudahlah. Menulis tu bukan susah mana.” Hanani cuba memberi ayat untuk menenangkan emosi Husna. Tetapi nampak sangat tidak berjaya.
“Cakap senang, cuba tulis tengok!” Husna membalas dengan nada yang paling sedih pernah Hanani dengar.
“Sebab aku tak boleh tulislah, aku boleh cakap. Apalah hang ni!” balas Hanani yang masih tersenyum tenang.
Namun wajah Husna semakin cemberut. Riak risau mengambil tempat di setiap inci wajahnya. Sepasang mata yang tekun merenung corak pada sarung bantal itu menzahirkan pelbagai rasa.
“Dah masuk dua tahun dah belum ada manuskrip baru. Kalau terus macam ni, kompeni malas pulak nak layan manuskrip dari aku.” Luah Husna.
            Badannya dipusingkan menghadap wajah Hanani yang masih tersenyum sambil membaca. Hatinya disapa sedikit rasa cemburu. Tangannya terus merampas novel yang sedang dibaca oleh Hanani.
            “Suka sangatlah tu baca novel penulis lain!” Husna terus duduk bersila dan menyembunyikan novel di belakang tubuhnya.
            Hanani pada mulanya terkejut, tetapi terus melepaskan tawa kecil.
            “Novel hang pun aku suka baca jugak. Tapi dah hang tersangkut dalam fasa tak mampu nak menulis, bagilah can aku baca novel orang lain. Takkan sebab ni pun nak meroyan kot?” soal Hanani sambil turut duduk bersila menghadap wajah si kakak yang sangat jelas kusutnya.
            Husna mengeluh lagi. Sungguh dia pun tak faham. Terasa fasa writer block yang dihadapinya itu semakin serius dan tidak mampu ditangani lagi.
            “Agak-agaknya, kalau aku pi bercuti, boleh dak dapat idea balik?” soal Husna.
            Hanani terus tersenyum dengan lebarnya.
            “Of course, dengan syarat… aku mesti ikut sekali. Sebab hang mungkin tak sedar, akulah sumber inspirasi terbesar dalam hidup hang, kak oi!” balasnya bersemangat.
            “Jangan bagi aku muntah, please!” balas Husna yang jelas sekali malas nak layan.
            Husna terus turun dari katil dan melangkah ke arah pintu. Apabila tombol dipulas, pandangan tajam dilepaskan ke wajah Hanani yang masih terkebil-kebil di atas katilnya.
            “Tolong pastikan setiap bucu katil ni nampak tajam sebelum hang keluar, kalau dak siap hang!” Arah Husna dengan mata yang dijegilkan.
            Hanani menjulingkan biji mata. Tak ada masa langsung nak gerun dengan pandangan seumpama itu, lebih-lebih lagi pandangan itu daripada Husna. Lagipun apahal yang susah-susah nak pastikan katil dikemaskan dengan hiperbola sekali? Malam nanti nak tidur juga.

KERUSI yang terletak di tengah ruang dapur rumah itu, ditarik sebelum melabuhkan punggung. Pandangan Hanani jatuh pada wajah Husna yang tenggelam dalam dunia sendiri.
            “Tengok mak potong sayur pun boleh berkhayal lagi. Susah betul nak faham jiwa penulis ni.” Komen Hanani sambil memandang wajah emaknya. Emaknya, Puan Muthiah sekadar tersenyum nipis.
            “Tak perlu susah-susah nak faham jiwa aku, ni aku nak tanya… cadar katil aku, berbucu tajam ke tidak?” soal Husna.
            Hanani dengar dengan jelas soalan yang diutarakan oleh kakaknya itu. Tetapi dia terus pura-pura memberikan perhatian penuh kepada lenggok tangan emaknya yang sedang memotong sayur.
            “Lauk apa mak hari ni?” soalnya mengalihkan topik. Namun, pandangan Husna tetap dirasakan tajam menikam wajah. Buat tak tahu sajalah!
            “Sayur sawi masak lemak dengan cencaru belah belakang.” Ringkas sahaja jawapan Puan Muthiah sebelum bergerak menyambung untuk menggoreng ikan pula.
            “Mana jawapan untuk soalan aku tadi?” Husna masih mahukan jawapan daripada adiknya yang sememangnya terkenal dengan perangai suka mengelat itu.
            “Alah… serius sangatlah hang ni kak!” Hanani sedaya yang boleh hendak mengalihkan perhatian Husna daripada terus teringatkan keadaan cadar tilam di bilik itu. Ah, bosan betul.
            “Husna, dapat tulis tak tadi?” suara emak mencelah mengalihkan perhatian Husna.
            Hanani terus menghembuskan nafas lega. Tapi dia sempat juga menangkap isyarat amaran daripada jari telunjuk Puan Muthiah. Isyarat itu dibalas dengan gerakan tangan ‘beresss’!
            “Tak boleh jugaklah mak. Makin lama, makin rasa macam tekanan pulak nak menulis ni.” Husna sekali lagi menjadi tidak bersemangat. Topik menulis sudah menjadi racun pada tika ini. Melemahkan urat dan saraf tiap kali topik itu menjengah ke dalam fikiran.
            Berbeza dengan masa awal-awal dia menulis dulu. Setiap hari ada sahaja idea yang datang. Setiap kali itu juga, ia akan ditransformasikan dalam bentuk bait kata yang menghiasi setiap ruang manuskripnya. Itu dulu…
            Sekarang, sepatah kata pun tidak mampu ditaip. Hendak dikatakan tiada idea? Tidak juga. Idea itu ada, tetapi seakan mengalami gangguan teknikal untuk digubah dalam bentuk karya. Waima, sebuah cerita pendek pun tidak mampu dikarang. Sampai ke tahap itu kroniknya.
            “Cerita apa yang hang tengah tulis ni, kak… habaq la sikit. Boleh juga aku dengan mak tolong-tolong bagi idea mana yang boleh. Kan mak?” Hanani menawarkan pertolongan. Sempat dikenyitkan mata kepada emak. Hatinya lega kerana jelas di matanya, fikiran Husna kembali dikuasai dengan topik ‘manuskrip terbengkalai’.
            “Susah la nak cerita…” Husna mempamerkan wajah serba salah.
            Hanani menjeling dengan bibir yang sudah mencebik melihat gaya kakaknya itu.
            “Bukan susah nak cerita, hang memang takkan cerita pun. Itulah masalah hang. Susah sangat nak ceritakan idea hang sebelum nak tulis. Kalau macam ni, macam mana hang nak tau idea tu sesuai ke tak untuk ditulis?” Hanani berhujah. Bukan untuk melemahkan semangat kakaknya, tetapi dia cuma ingin membantu sekadar yang boleh.
            Walaupun dia tidak mempunyai kemahiran menulis seperti Husna, tapi kalau bab memberi idea, pasti boleh punya. Dia sangat yakin dengan perkara itu.
            “Sebelum ni pun aku menulis macam tu jugak. Tak pernah cerita dengan siapa pun. Tunggu siap buku, baru orang tahu.” Husna mempertahankan cara yang digunakannya. Lagipun, dia memang rasa kekok untuk mengutarakan idea yang masih belum siap ditulis kepada orang lain.
            “Itu masa Husna ada idea banyak. Bolehlah gunakan cara tu. Sekarang ni kan kamu tak ada idea, susah nak menulis. Mungkin dengan cara macam yang Nani bagitau, Husna boleh tulis semula…” lembut bicara emak, cuba melembutkan hati Husna.
            Pandangan Husna jatuh pada wajah Puan Muthiah dan beralih pula pada wajah Hanani yang setia menanti untuk mendengar. Husna dengan wajah serba salahnya cuba melisankan idea yang bergelumang di ruang fikirannya itu. Tetapi, hanya sekerat jalan, Husna sudah tidak mampu menyambung. Itulah kelemahannya, dia memang susah nak mengkhabarkan idea mentah penulisan.
            “Awatlah yang duk buat kisah susah orang nak hadam Cik Husna oi! Sampaikan hang nak buat briefing idea sendiri pun punya susah. Karya tu tak semestinya kena ada benda yang sangat susah, baru akan berhasil. Mungkin kalau hang tulis kisah cara-cara emak masak ikan cencaru dan buat sambal belacan pun dah best. Kekuatan cerita tu bergantung kepada sedalam mana hang memahami situasi yang nak dikarang.” Terang Hanani dengan semangatnya.
Sememangnya dia pun sudah tidak sabar untuk membaca kisah terbaru yang bakal dikarang oleh Husna. Tapi penantian kali ini terlalu lama rasanya. Awal-awal dulu, rajinlah juga dia bertanyakan mengenai perkembangan manuskrip kakaknya itu. Tapi lama-kelamaan, dia pun sudah bosan. Sudah dua kali dia pulang ke rumah pada cuti semester pengajian, namun tiada sebarang perubahan pada manuskrip terbaru Husna.
Wajah Husna semakin layu.
“Takkan nak buat kisah emak masak ikan cencaru? Boleh jadi ke tu?” soalnya lurus.
Hanani terus memandang wajah emaknya. Puan Muthiah juga menyimpan senyum, tahu sangat apa yang sedang difikirkan Hanani.
“Mestilah boleh jadi… tunggu emak siap masak sekejap lagi. Jadi masuk perut.” Hanani menarik sengih lebar. Serentak itu sepasang matanya mengecil dek kerana terlalu dapat mengusik si kakak.
Namun kali ini, ia dibalas dengan padangan tanpa sebarang perasaan oleh Husna.
“Menyampahlah!!!” bentak Husna dan terus melangkah masuk ke biliknya.
Sepi kembali ruang dapur itu. Yang kedengaran hanya bunyi percikan minyak yang menggelegak apabila Puan Muthiah memasukkan ikan cencaru untuk digoreng.
            Bagaimanapun, sepi itu tidak lama. Suara Husna kembali menggegarkan ruang rumah setingkat dengan tiga bilik itu.
            “Nani, hang tak mai sekarang kemas cadar aku ni, siap!!!” jeritan Husna dari dalam bilik jelas berdentum di telinga Hanani.
            “Dah tau dia tak suka katil dia berkecamuk, awat yang tak mau kemas siap-siap?” Puan Muthiah menegur anak keduanya itu.
Hanani sekadar tersengih dengan wajah serba salah. Tetapi dia tidak bergerak meninggalkan dapur biarpun suara Husna mula berdentum bak guruh sekali lagi.

_______________________
it's been a long period. Writer block tu, bukan untuk Husna aje, saya jugak.