Advs

Followers

February 01, 2014

Jangan biar aku pergi 6

Bab 13

MELIHAT wajah si kecil yang nyenyak tidur itu, hatinya terasa berbaur. Baru sekejap tadi abah menyelesaikan pendaftaran bagi anak yang dilahirkan ini. Sesak dada melihat ruangan nama bagi bapa yang kosong tidak berisi. Menitis juga air mata yang ditahan sejak tadi.
            Sudah dihuraikan dalam hukum, anak luar nikah dan anak hasil daripada zina tidak boleh dibinkan dengan nama bapanya. Walaupun si ibu sudah berkahwin dengan lelaki itu, namun anak yang dilahirkan tetap tidak boleh dinasabkan kepada nama bapanya.
            Sedih hati mengenangkan itu.
            Afi Sani Bin Abdullah.
            Nama yang tercatat di sijil kelahiran anaknya. Encik Bohari ada juga menerangkan, dibolehkan untuk anak itu berbinkan nama ibu sendiri, iaitu dirinya. Tapi, Asma menolak. Dia malu. Anaknya pasti akan menyoal tentang perkara itu kelak. Dia pasti!

January 18, 2014

Jangan biar aku pergi 5

Bab 11
LAMA Hanina termenung menghadap meja makan. Permintaan yang dibangkitkan oleh emaknya bukanlah satu perancangan yang baik bagi menjamin masa hadapan. Dia tidak keliru, jauh sekali buntu. Namun, jawapan yang diberi langsung tidak melekat di hati seorang ibu.
            “Nina... dengarlah cakap mak.”
            Hanina menggeleng laju. Apa pun yang bakal diucapkan oleh emaknya, dia tidak berniat untuk mempertimbangkan. Langsung tidak!
            “Apa salahnya Nina?”
            “Nina tak nak.” Mata Hanina memaku di wajah emaknya, Puan Faridah. “Kenapa mak nak sangat tunduk dengan permintaan saudara mak tu? Sangat tak masuk akal! Nek Ngah pun tak setuju, mak tahu kan?” Mata si gadis sudah membulat. Suaranya cuba dikawal.
            Bukan permintaan emak yang hendak dipertikai. Namun jiwanya terasa hancur saat mendengar atas sebab apa sebuah hajat itu dituntut.

January 13, 2014

Cerpen: Dia yang aku cinta


Berdebar-debar rasanya saat menanti di ruang legar ini. Menanti kehadiran insan yang disayangi. Menanti saat yang ditunggu-tunggu selama ini. Disunting menjadi suri dalam hidup lelaki yang dicintai. Ah! Indah sungguh rasa…
            “Tahulah nak tunggu insan tercinta. Kut iya pun… tak perlulah tayang riak wajah teruja, yang terlebih perisa pulak!” teguran berunsur perlian itu hanya membuatkan dia menjeling manja.
            “Biarlah!” balasnya dengan menyampah.
            Tiada siapa pun tahu apa yang dirasainya selama dua tahun ini. Hidup berjauhan dengan insan yang memenuhi ruang hatinya. Sungguh menyeksakan jiwa dan raga sahaja!
            “Akak…” panggilan itu membuatkan dia melepaskan dengusan manja.
            “Apa?!” soalnya geram. Geram saat khayalan indahnya dicantas dengan kejam. Sedangkan, hanya itu yang mampu dilakukan di saat ini.
            “Tu…” mulut si adik sudah memuncung ke satu sudut.
            Matanya turut berlari mencari. Seketika dia terkapa-kapa. Melayarkan pandangan mata, tanpa arah. Namun hanya seketika… segala mimpi indah mulai berbunga dalam hati.
            “He’s back.” Bibirnya berkata perlahan.
            “Akak…” panggilan Amni disambut dengan pandangan bercahaya. Dia gembira.
            “Yang tu… siapa?” Zatilhusna terpinga-pinga. Siapa? Matanya kembali fokus pada figura yang dirinduinya. Siapa?

January 11, 2014

Jangan biar aku pergi 4


Bab 9
ELOK sahaja dia keluar daripada kawasan perumahan berhampiran pasaraya Giant, ternampak wajah seseorang yang dikenali. Terjenguk-jenguk ke arah jalan seolah menantikan seseorang. Paras rupa yang mirip dengan Anis itu hanya mencambahkan senyuman di wajah. Terus sahaja stereng kereta dipusing dan brek ditekan perlahan sebagai sahaja berada di depan gadis itu.
            Wajah Adila berubah riak dan dia nampak dengan jelas. Mungkin disebabkan hari ini dia tidak memandu keretanya seperti biasa, maka gadis itu kelihatan sedikit keliru dengan kemunculan kereta ini secara tiba-tiba.
            Cermin kereta diturunkan, senyuman dikuntum lagi.
            “Adila, jom! Abang hantar balik...” pelawanya.
            Adila menunduk perlahan. Memerhatikan wajah yang memanggil namanya agar lebih jelas. Suara yang tidak asing lagi walaupun kereta yang dihadapannya ini terasa begitu asing sekali. Kereta Nissan model lama.

December 02, 2013

Jangan biar aku pergi 3

Bab 7
TERASA aneh sekali perasaannya hari ini. Terasa diekori sejak dari tadi. Tapi siapa pula yang nak buat kerja tak berfaedah mengekor dirinya?
            Mata itu mula mengerling ke kiri dan ke kanan. Sengaja nak puaskan hati sendiri walaupun terasa juga, ada juga part yang tidak logik dengan andaian mindanya itu.
            “Siapa pulak kan yang nak stalk aku. Macamlah kita ni artis!”
            Bibir itu tergelak sendiri. Tanpa berlengah, dia meneruskan kerjanya. Menyusun stok baru seperti yang diarahkan oleh penyelia. Dua kotak yang penuh berisi paket susu tepung dibuka. Laju sahaja dia menyusun barang tersebut di rak yang sudah mempamerkan kelopongan di situ. Kalau lambat buat kerja, nanti adalah murai yang hendak menyerang pula.

November 28, 2013

Jangan biar aku pergi 2

Nota kaki: Jangan terkeliru dengan Anas. Seorang Anas dan seorang lagi Iman Anas. ;) Peace, enjoy your reading, and drop by your comments.

Bab 4
CEPAT sungguh berlalu seminggu. Hari ini sudah kembali ke Jumaat lagi satu. Masih bernafas dia di sini. Masih berkudrat memasakkan hidangan untuk anak-anak yang dihantar ke taman asuhan ini.
            Jam sudah berdetik ke angka lapan. Tidak mahu membuang masa, Asma terus ke singki. Isi ayam yang dikeluarkan dari peti sejuk seawal pagi tadi mula dicuci. Mengikut kepada jadual, hidangan yang perlu disediakan hari ini ialah sup ayam. Maka, lebih mudah kerjanya.
            Beras sudah dibasuh dan dimasukkan ke dalam periuk nasi. Sekali tekan sahaja, periuk sudah mula menjalankan tugasnya sendiri. Tiada apa yang susah dengan kerja yang dilakukannya kini. Untuk itu, Asma bersyukur. Dia masih mempunyai ruang untuk bekerja tanpa menyusahkan sesiapa.

November 25, 2013

Jangan biar aku pergi 1

Bab 1
SEBUNGKUS besar plastik yang berisi barang dapur diletakkan di atas meja. Asma yang baru keluar dari dapur tersenyum melihat Hanina. Terduduk lesu gadis itu di kerusi kecil yang tersedia untuk anak-anak kecil di situ.
“Penat sangat kot…”
Asma menghulurkan segelas air kosong kepada Hanina. Kebiasaannya, itu adalah menu wajib yang akan dipinta oleh Hanina. Air kosong untuk isi kekosongan dalam perut.
Thanks Asma… awak tahu sangat rutin minuman saya.”
Hanina menyambut gembira air kosong yang dihulurkan oleh Asma. Dengan lafaz bismillah, diteguk perlahan. Terasa air melalui tekak. Bagai ada bayu sejuk yang mendamaikan. Mendinginkan tekak kering akibat bahang cuaca di luar. Walaupun waktu mulai menginjak ke senja namun bahang kepanasan di siang hari masih terasa.