Advs

Followers

August 27, 2012

Update #1


Assalamualaikum... :)

a big smile from me, kepada semua yang rajin2 singgah sini.

Update ni sekadar entry suka-suka. Nak bagi tau dengan pembaca, apa yang Umi Kalsom ni duk buat sekarang. Masih wujud lagi dia dalam blog yang selalu dibiarkan bersawang ni. InsyaAllah, in future... mungkin kita boleh rapatkan ukhuwah dengan update seterusnya anything about me di blog ini. :)

Alhamdulillah, syukur sangat-sangat pada Dia. Cik Umi dah habis praktikal. :) Sekarang ni bertungkus lumus nak siapkan repot praktikal (pada hakikatnya, satu hapa pun tak taip lagi, duk sibuk berangan fikir manuskrip yang tak gerak-gerak lagi). Lagi dua minggu, dah kena masuk new semester. 3rd year, insyaAllah. Lagi  setahun lagi untuk habiskan alam degree yang tidak berapa enak ini.

Just nak share, sedikit sebanyak apa yang Cik Umi experience sepanjang praktikal dekat Bernama, biro Penang. :)

Jadi wartawan, tak padan dengan diri yang selalu takut nak tanya orang. Tapi dah nama pun bidang media, so i have to go for it. Kalau tak nak kena marah dengan bos, pergi tanya segala detail yang diperlukan dalam satu berita. (Tapi selama dua bulan ni, bos tak pernah pulak marah. Ke Cik Umi terlalu 'polos' sampai tak faham yang dia sebenarnya sedang marah??)

One good thing yang Cik Umi rasa seronok dalam bidang ni, oh... we are first to know anything. Which makes us feel 'walah' aku tau dulu kot. Sangat best!!! 

Bila jumpa orang, mention aje... 'media.' terus akan jadi orang penting. Media sangat dijaga dan at that time Cik Umi teringat tagline, 'Kerana dirimu sangat berharga' hehe...
 
But being a journalist, is not like what we see on a screen. On a drama. Setiap kali menaip, rasa berat. Bos panggil, lagi rasa berat. Once story submit ke KL dan story clear without any further Q&A, baru boleh melepaskan nafas lega. Sebab apa berat, kita tulis kena betul (lainlah kalau sumber berita tu sendiri make up stori untuk reporter kan?) fakta, masa, angka. All have to accurate. 

Once Cik Umi dah experience, pergi PC, but the source give detail macam nak tak nak. Macam main hide and seek. Oh, that was one of my terrible day, suppose. HQ KL call berkali-kali... tanya apa yang Cik Umi tulis ni. Statistik betul ke tidak ni. Oh my, macam nak menangis. Lagi bila call sumber tadi, boleh pulak dia dah off phone. Rasa macam, 'damn it'. You gave us the news, sekarang you are treating us like... huh! If any case, Cik Umi yang akan kena saman. *time ni maybe terfikir sekejap, kenapalah aku lompat masuk dalam bidang ni* hidup dalam ketakutan selagi KL tak approve story yang dihantar. 

Tapi kan, it was precious. I just love it. Takut-takut pun, Cik Umi dapat survive until the end. Dapat experience interview orang. Even ada kena marah, jeling-jeling menyampah... tapi tu semua just part kecil daripada kerja. Wartawan is enjoying. A fact by me, who enjoyed my 2 month by being a trainee journalist. :)

satu nasihat daripada bos, yang Cik Umi paku kuat dalam kepala... "kalau minat, apa pun kita boleh buat."

Jadi, untuk adik-adik yang mungkin baru nak sambung belajar, nak cari kerja... buat apa yang kita minat. Dan minat itu sesuatu yang dapat mendatangkan manfaat kepada orang lain. Janganlah susahkan ibu bapa kita dengan perangai malas nak belajar ke, hape ke... jangan ya! :) jadilah hamba Allah yang baik dengan attitude yang dapat menyenangkan hati semua orang. InsyaAllah.



thanks for reading :)
regards,
umiKalsom.

August 18, 2012

Cerpen: Ramadan Ini (End)

MASAM wajahku sepanjang hari itu. Senyum tidak. Bertegur dengan orang sekeliling pun tidak. Dengan bos aku, Encik Azman, aku boikot terus sepenuh jiwa dan raga. Antara orang yang aku paling marah, dialah! Sengaja hendak mengkucar-kacirkan hidup aku di bulan Ramadan ini.
            Dia tersenyum apabila nampak muka aku yang cemberut. Aku pura-pura meneruskan kerja apabila Encik Azman mula mendekati mejaku.
            “Marah lagi Najihah?” soalnya dengan tenang. Sebagai jawapan, aku ketuk-ketuk keyboard dengan kuat. Biar dia tahu aku marah. Biar dia tahu, setiausaha dia yang bernama Najihah, perempuan yang sentiasa tampil ayu dan lembut juga mempunyai deria naga naik disembur minyak. Panas hati!
            “Marah sangat nampaknya.” Komennya sendiri.
            Aku mengetap bibir kuat. Bimbang terhambur kemarahanku di sini. Apapun yang terjadi, dia masih bos yang aku hormati. Tidak wajar rasanya jika aku bertindak menjatuhkan air mukanya di pejabat ini.
            “Tapi awak dah setuju kan? Janganlah simpan marah tu dengan saya lagi. Sedih saya nanti, bakal adik ipar boikot abang ipar separuh mati.”
            Cepat sahaja wajahku berpaling. Mulut yang kutahan sejak tadi, seakan tidak mahu berdiam lagi. “Encik sengaja kan? Langsung tak cakap apa pun dengan saya. Buat saya rasa macam bodoh sangat! Saya setuju pun sebab mak suka. Mak kata mak gembira bila ada yang nakkan anak dara dia yang serba kekurangan ni.” Balasku lirih. Masih sedih.
            “Tak ada yang kurang pun Najihah. Awak ni, saya tengok… elok aje serba-serbi. Baik, sopan, penyabar… errr… mungkin sekarang ni, dah kurang sikit kot tahap kesabaran tu…” tokok Encik Azman. Aku menjeling dan dia terus ketawa.
            “Najihah… jangan risau, saya takkan aniaya pekerja kesayangan saya. Saya boleh jamin, adik saya tu akan jaga awak macam nyawa dia.”
            Tutur kata yang ikhlas itu kutelan juga. Wajah Encik Azman kupandang lama. “Encik yang rekomen saya dekat adik encik ke?” soalku ingin tahu.
            Dia mengangguk dan tersengih lebar. “Segala detail, nombor phone, alamat rumah, salasilah keluarga, semua pun saya yang bagi tahu dekat dia.” Jujur jawapan Encik Azman. Namun masih ada yang meragukan hati ini. Jannah! Hendak ditanya dengan Encik Azman? Tetapi apa yang aku hendak tanya? Bingung seketika, aku biarkan sahaja soalan itu berlegar di ruang mindaku.

PAGINYA menghadap muka abang. Malamnya menghadap muka adik. Beria sahaja emak aku menjemput Encik Azmi datang berbuka di rumah. Hatiku geram sendiri. Tetapi tidak pula aku pamerkan rasa marah itu pada dirinya yang asyik tersenyum dari tadi. Aku terleka seketika. Hanyut dengan pandangan mata yang mempesonakan jiwa. Tidak tahu kenapa, aku terasa dekat dengan Jannah setiap kali melihat senyumannya. Entah-entah? Erk…
            Ada sesuatu yang mengganggu fikiranku. Tapi mana mungkin? Mustahil! Jannah itu anak tunggal. Mana dia ada kembar tidak seiras. Boleh pula aku mengandaikan sesuatu yang jauh daripada logik akal.
            “Jiha… termenung apa lagi? Sendukkan nasi dalam pinggan Azmi.”
            Tersentak aku. Emak ceria sangat hari ini. Entah apa ‘kuasa’ yang ada pada Encik Azmi ini yang mampu membuatkan emak tersenyum sahaja semenjak dia masuk meminang diri aku di bulan Ramadan ini. Mungkin keberkatan Ramadan itu yang menjadikan ikatan baharu ini menjadi lebih bererti dengan restu daripada orang tua kedua pihak.
            Aku terus mencedukkan nasi tomato dimasak khas oleh emak. Aku terdengar-dengar Aifa kata tadi, nasi ini special request daripada bakal menantu emak ini. Kalau benar ya, hatiku tersayat lagi. Ini adalah kegemaran ‘kembarku’, Jannah. Oh, sungguh aku rindu. Menatap wajah Encik Azmi makin aku tidak keruan.
Keningku bertaut dengan renungan pelik di wajahnya. Jemariku menjadi sejuk. Kenapa? Mungkin aku seorang sahaja mengandaikan begitu? Melihat Jannah yang aku sayangi dalam diri Encik Azmi?
“Najihah…” dia menyebut namaku perlahan.
“Jannah.” Itu juga yang meniti bibir di kala ini. Tidak dapat ditahan, air mataku menitis laju. Semua menjadi kaget dengan tangisan aku. Maafkan aku Jannah! Bukan niat aku untuk mengambil ‘abang Azmi’ kau.

MALAM yang dingin, aku membasahkan diriku dengan wuduk. Tangisan terus berlarutan. Hanya pada Dia yang mampu aku adu segala duka dan lelah di hati ini. Tidak pasti dengan rasa hati yang sedang aku alami. Aku seakan dilema. Terasa seperti aku mengambil hak Jannah. Biarpun Encik Azmi sudah pun menyatakan, dia tidak kenal dengan Jannah. Tetapi siapa Abang Azmi yang sering diceritakan oleh Jannah? Tidak samakah dengan bakal suamiku ini?
            “Kalau aku jauh dari kau, agak-agaknya, kau rindukan aku tak Jiha?” soal Jannah.
            “Soalan apa ni, mestilah aku rindu. Kaulah antara orang yang paling aku sayang. Sayang sangat-sangat dengan Jannah.” Aku cium pipinya selamba. Dia menolak laju. Aku ketawa melihat aksinya mengelap pipinya. Seolah-olah aku ini mempunyai minat seks songsang.
Tapi keadaan aku dengan Jannah, kadang-kadang disalah anggap begitu juga. Biarpun kami berdua bertudung dan berbaju kurung sentiasa. Eh, seks songsang, tak perlu dilihat pada penampilan. Lihat pada hati dan tarikan nafsu… erk! Bahaya.
“Kalau kau lelaki Jannah, aku mesti dah masuk meminang kau.” Ujarku dengan tawa.
“Desperate-nya kau!” perlinya. Aku tidak peduli.
“Biarlah. Desperate ke, apa ke… asalkan kau jadi hak aku. Sentiasa dengan aku. Sebab aku sayang sangat dengan kau. Biar aku aje jaga kau, sampai bila-bila.” Tambahku sambil menarik bahunya rapat denganku.
“Eh Jiha, reporter kampung ni banyaklah. Mahu difitnahnya kita ni, tak ke kes aniaya.”
“Aku cakap, kalau lelaki. Aku pun tak adalah terdesak sampai nak langgar hukum Allah. Buat dosa aje minat dengan kaum sejenis.” Balasku geram. Dia tak dengar ke aku sebut kalau. Biarpun kalau itu sebenarnya tak wajar disebut pun. Kita mengharapkan sesuatu yang mungkin melalaikan hati dan fikiran manusia.
“Yang aku nak gariskan dekat sini, perasaan sayang aku pada kau.” Tekanku. Biar Jannah faham. Seperti biasa, sahabatku itu akan terus tersenyum.
“Insya-Allah, moga Allah kukuhkan ukhuwah ni hingga ke akhirat sana. Jannah pun sayang Najihah.” Kini pipi kananku pula menjadi mangsa. Jannah tersengih apabila aku melakonkan semula aksinya. Serentak kami ketawa. Bahagia.
Jannah! Mindaku tersentak lagi. Kerap kali dia menjengah fikiranku. Makin kerap apabila Ramadan kali ini sudah mula memasuki ke penghujungnya. Aku menjadi sayu lagi. Ramadan tahun lepas, yang terakhir buat dia. Mungkin Ramadan ini, yang terakhir untuk aku pula? Mengingatkan itu, aku terus mencapai tafsir mini di atas meja solek. Aku teruskan bacaan yang terhenti di surah Al-Fath. Bermula sahaja ayat pertama, aku sudah terasa sebak.
‘Sesungguhnya Kami telah membuka bagi perjuanganmu (wahai Muhammad) satu jalan kemenangan yang jelas nyata.’
Mataku meniti pada baris maksud ayat kedua.
‘Kemenangan yang dengan sebabnya Allah mengampunkan salah dan silapmu yang telah lalu dan yang terkemudian dan menyempurnakan nikmat-Nya kepadamu, serta menambahkanmu hidayat ke jalan yang lurus (dalam mengembangkan Islam dan melaksanakan hukum-hukum-Nya).’
            Sesungguhnya hanya Dia yang memberi petunjuk kepada hati-hati yang ketandusan dan menagih kasih pada-Nya yang Esa. Aku terus menyembamkan wajah ke kulit tafsir. Memikirkan hakikat diri masih dikurniakan hidayah untuk terus meletakkan diri mengejar redha daripada-Nya. Dia memberikan petunjuk ke jalan yanglurus kepada sesiapa yang dikehendaki-Nya.
            Betapa aku mengharapkan agar tidak dipalingkan hati ini daripada nikmat itu. Agar hatiku akan terus redha dengan segala ketetapan yang telah ditentukan-Nya untuk perjalanan hidupku ini. Mungkin rasa bersalah pada Jannah mampu dibuang jika aku dapat kukuhkan keyakinan bahawa tidak ditetapkan sesuatu buat hamba Allah melainkan yang terbaik sahaja buat mereka. Dan jika didatangkan ujian pun, itu tandanya Allah hendak menguji atas sebab rasa kasih kepada hamba-Nya.
            Semoga Ramadan ini akan menjadi lembaran buat hidup aku.

1 Syawal. Takbir berkumandang. Hibanya terasa. Emak sudah mengesat air mata. Aku tahu dia terkenangkan siapa. Kalau bukan abah, siapa lagi. Abah pergi dijemput Ilahi kerana ketumbuhan di otak. Waktu itu, Adib dan Aifa baru hendak belajar bertatih. Tidak dapat aku hendak bayangkan kekuatan emak pada ketika itu. Semangatnya terlalu kuat untuk membesarkan kami bertiga menjadi manusia dalam erti kata sebenar.
Garang yang dipamerkan oleh emak, adalah garang bersebab. Dia tidak mahu kami terlalu dimanjakan dan akhirnya membawa bahana kepada diri sendiri. Aku tidak kisah kerana aku tahu  sayang emak, tiada tolok bandingnya.
“Jiha minta maaf mak.”
Emak terus memelukku erat. Air matanya semakin lebat. “Jiha anak mak… mak sayang Jiha. Mak harap, Jiha dapat hidup baik-baik dengan Azmi nanti.” Harapan emak, mungkin itu adalah harapan aku juga. Aku tersenyum kecil sambil membalas pelukan emak.
“Jiha dah sedia?” soal emak lembut. Lembutnya pandangan itu menusuk ke dalam hati aku. Bersediakah aku untuk menjadi isteri kepada Azmi? Sudah tiada lagi pangkal encik itu apabila aku selalu diperli oleh Adib dan Aifa. “Encik??? Lawak spesies apa entah kak Jiha ni! Dia ingat kahwin ni macam nak pergi kerja di ofis kot. Nak masuk bilik nanti, ketuk pintu… encik, boleh Jiha masuk?” Masih aku ingat lagi tawa galak kembar itu. Menyampah aku!
Emak masih memandangku. Menanti jawapan nyata dari bibir ini. Bersediakah aku? Akad nikah akan diadakan selepas Asar petang ini. Mungkin terlalu awal, tetapi itu adalah permintaan aku. Atau… lebih kepada permintaan Jannah sebenarnya. Dia ada menyebut padaku, ingin dinikahkan pada bulan Syawal. Satu Syawal akan lebih mengembirakan hatinya. Mungkin aku ingin menyudahkan apa yang tidak dapat dilaksanakan oleh Jannah.
“Jiha dah sedia mak,” balasku yakin. Namun jantung sudah berdegup kencang. Memikirkan petang ini terasa lemah seluruh sendi. Biarpun bibir tersenyum pada emak, namun hatiku sudah dibanjir pilu. Tidak tahu kenapa.
Mungkin kerana, Ramadan ini telah pergi. Mungkin kerana bimbang tiada lagi Ramadan buat diri aku. Atau bimbang fikirkan bagaimana kehidupan akan datang dengan Azmi?
Petang itu, semua sudah bersedia awal. Emak awal lagi sudah menjemput adik-beradiknya. Majlis serba ringkas kerana aku terlalu ingin mendahulukan apa yang wajib. Supaya aku akan terus rasa tenang dan majlis ini akan mendapat redha-Nya.
Melangkah ke dalam masjid, diiringi Adib dan Aifa. Buat seketika, terasa bagaikan bidadari. Hatiku menjadi lapang. Ketenangan itu makin terasa apabila hati berulang-ulang kali mengalunkan surah Al-Insyirah. Surah yang jelas maksudnya, ketenangan itu hanya dengan mengingati Allah. Allah sudah berjanji, setelah kesulitan pasti akan disusuli kemudahan. Sesungguhnya, hanya pada Dia hendak kita memohon. Kunci ketenangan hati adalah Dia. Bibir aku dengan mudahnya tersenyum kerana aku tahu, Dia tahu apa yang terbaik buat hamba-Nya.

“NAJIHAH…” aku berkalih padanya yang setia memandangku dari tadi. Tidak menyahut panggilan itu. Aku cuma tersenyum. “Terima kasih.”
            “Patutnya Jiha yang ucap terima kasih, sebab sudi jadikan Jiha permaisuri hidup abang.”
            Itulah yang dikatakan olehnya, sewaktu pertama kali kakiku melangkah masuk ke dalam mahligai yang disediakan buat kami meniti hidup rumahtangga ini. “Silakan masuk wahai permaisuri hatiku.” Tersenyum aku ketika itu. Malu.
            “Sini…” dia menarik tangannya. Diarah duduk sebelahnya. Aku diam, memerhati sahaja. Biarpun minda tertanya-tanya.
            “Nak dengar satu cerita…” tanyanya seperti bertanya kepada seorang anak kecil. Aku tersenyum dulu sebelum mengangguk. “Jiha pernah tanya, abang kenal dengan Jannah ke tidak?”
            Aku tersentak. Tidak segera memberi respon. Aku menanti sahaja kata-kata seterusnya.
            “Dia ada di sini…” tanganku ditarik dan dilekapkan ke dadanya yang bersarung t-shirt biru cair. Mataku membulat. Aku tersentak. Jantungku memalu tidak tahu rentaknya. Refleks, membuatkan aku rasa kecewa. Laju sahaja aku menarik tangan daripada genggamannya.
            “Abang tipu Jiha!” ucapku perlahan. Terluka. Sungguh bijak dia menidakkan sebelum ini.
            Namun bibirnya masih tersenyum. Gelengan kepalanya membuatkan aku mencebik. Masih hendak menafikan? Hatiku menjadi panas semula.
            “Rasa ni…” ditarik semula tanganku dan diletakkan di dadanya. Aku cuba memprotes, tetapi dia terus memaksa. Dan kali ini, aku diam. Saat tanganku kembali di atas dadanya, aku merasakan degupan itu. Jantung?
            “This heart… is your Jannah’s.”
            Membulat mataku.
            “Sebenarnya dia kenal dengan abang… masa tu, abang sakit. Dia tak ada cerita dengan Jiha? Dia ada join kerja-kerja sukarela untuk approach orang ramai dermakan organ untuk pesakit macam abang ni.”
            Aku menggeleng. Masih terkejut.
            “Dia selalu datang sembang dengan abang, bagi semangat suruh pulih cepat. Dia pandai psikologi dan buat kami lupa dengan sakit tu, walaupun sekejap. Dan dia janji, kalau apa-apa jadi dengan dia, jantung dia akan didermakan pada abang.”
            Tiba-tiba dia menarik aku, didekatkan lagi.
            “Kuasa Allah Jiha…” suaranya menjadi sebak. “Dia kemalangan. Walaupun nampak macam badan dia dah hancur teruk, tapi Subhanallah, tak ada bahagian lain yang luka melainkan muka dan leher dia. Macam yang dia minta, jantung dia… dipindahkan ke sini sebab kesesuaian darah kami. Kalau tak sesuai, mungkin abang pun dah ikut Jannah masa tu.”
            Aku mataku mengalir tanpa dipinta. Bukan kerana jantung Jannah ada pada suamiku, Azmi. Tetapi kerana, Jannah sememangnya sayangkan Azmi. Azmi yang disebut-sebut oleh Jannah bukan orang lain, tetapi lelaki yang sedang memegang tanganku dengan begitu erat sekali.
            “Abang sayangkan Jannah?” soalku ingin tahu. Dadaku terasa sesak dengan kemungkinan yang aku andaikan dulu. Aku telah merampas kebahagiaan milik Jannah.
            Dia tersenyum. “Abang sakit. Masa tu dalam kepala ni, tak ada fikiran selain daripada ingatkan hari dicabut nyawa aje, Jiha.”
            “Tapi Jannah… she’s something you know… a very special person who always make me feels good.” Tambahnya lagi dengan wajah ceria.
            Sekali lagi aku menyambar tanganku laju. Tidak tahu kenapa, aku cemburu. Ketawanya makin membakar hatiku.
            “You cemburu ya sayang?”
            Aku diam. Menarik muka masam.
            “First time abang tengok Jiha, masa majlis tahlil arwah Jannah. Mata abang memang tak boleh berganjak tengok muka sedih, sayu Jiha tu. Rasa macam abang pulak yang sakit dengan kesedihan tu. Mungkin sebab pemilik jantung ni, terlalu sayangkan Jiha… jadi abang pun tak boleh nak elak, untuk sayang dengan isteri yang baru abang kahwin tujuh hari ni, tapi bahang cemburunya sudah mula dirasai.” Usiknya dengan tawa.
            Disebabkan geram, aku tolak badannya kuat sebelum bangkit berlari ke muka pintu.
            “Tapi sayang… demi Allah, I love you so much.”
            Tidak dapat berkata tidak. Bibir aku tersenyum juga. Dan aku harap, Jannah pun pernah berbahagia dengan ‘rasa’ itu biarpun dia telah dijemput pergi terlebih dahulu.

AKU tersenyum sendiri sambil terus mencoretkan sesuatu di atas buku hijau lumut itu. Buku yang telah lama aku tutup supaya tidak terkenangkan kisah indah aku dan Jannah. Tapi kini, kami ‘bertemu’ semula dalam ikatan yang berbeza.
Ramadan ini,
            Menjanjikan sesuatu yang baru. Jannah sudah pergi, tapi dia terus dekat di hatiku. Dekat di sisiku. Sentiasa di sampingku. Aku bahagia. Aku terus bahagia kerana hidup ini begitu indah jika kita tahu belajar erti kata redha dengan setiap ketentuan Allah.
            Azmi, lelaki yang tidak kukenali. Biarpun Jannah sudah berusaha untuk mengenalkan kami berkali-kali. Siapa sangka, takdir Ilahi, aku kenal juga dengan dirinya yang sudah menjadi suamiku kini.
            Hidup ini tidak akan rumit, asalkan kita tahu dan yakin hanya Allah Maha Kuasa.
            Biarpun tidak tahu, panjang mana usia dalam meniti kehidupan ini, tetapi aku harap dapat membahagiakan suamiku hingga ke akhir hayatku nanti. Moga jodoh ini akan kekal hingga ke syurga Sana. Insya-Allah.
            Demi Allah, I love you suami.
            “Kalau Jiha boleh sebut kuat sikit, abang rasa bahagialah jugak.”
            Aku tersentak. Suaranya betul-betul di belakangku ini. Tetapi hati nakal, ingin mengusik pula.
            “Dah nampak kan? Nak sebut apa lagi.”
            Dia geram. Aku nampak itu. Tangannya sudah mencekak pinggang dan matanya sudah menjegil padaku.
            “Baik Jiha cakap cepat, Jiha sayangkan abang. Kalau tak… abang bermadu kasih dengan Jannah.” Beria sahaja dia mengugut. Langsung tidak terkesan di hatiku.
            Aku tersenyum. Teringatkan sesuatu, aku tergelak kecil.
            “Jiha pernah cakap dengan Jannah, kalau dia lelaki… Jiha mesti akan meminang dia.”
            Matanya membulat.
            “Eeeiii, you guys ni… such a weird la. Jiha ni normal tak?”
            “Abang!!!” aku pula yang geram. Boleh pula dia tanya soalan itu padaku. Sudah tentulah aku normal.
Serentak itu dia ketawa. Dia sudah menarik aku ke sebelahnya, rapat. Mengusap perlahan ubun kepalaku. “Kita jumpa Ramadan pertama, kita nikah Syawal pertama… insya-Allah, tahun ni… kita berdua. Ramadan tahun depan… moga kita dah bertiga.”
Aku tersenyum nipis. Mengiakan sahaja. Ramadan tahun depan, semoga kita akan bertemu lagi. Insya-Allah.

----------------------------
Cerpen ala ringkas. Tidak terlalu beremosi dan tidak juga santai. Harap ada yang dipelajari daripada kisah ini.
Maaf kalau ada yang merasakan cerita ni tak logik dari mana-mana sudut.
kekurangan itu hanya daripada saya. 

Dalam kesempatan ini, saya ingin ucapkan: 
 

August 17, 2012

Cerpen: Ramadan Ini (Part II)

BARU sahaja aku selesai menyiapkan filing yang tertangguh buat beberapa hari. Sibuk menguruskan hal lain, terlepas pandang kerja yang mudah dan ringkas ini. Fail yang berisi segala dokumen bagi bulan Julai itu sudah ditutup. Aku bangkit hendak memasukkan ke dalam rak yang memuatkan segala fail-fail bagi aktiviti pejabat ini. Selaku setiausaha bos di sini, kerja aku banyak menuntut menghadap surat dan fail-fail.
            Azan Zuhur sudah mula berkumandang di corong radio. Tidak mahu melengahkan masa, aku terus berlalu ke surau. Kelihatan beberapa orang kakitangan yang sudah berbaring. Mungkin hendak melepaskan lelah berpuasa dan bekerja. Cuaca yang panas terik di luar, memang akan membuatkan  semua terasa lemah dan tidak bermaya. Tetapi, itu tidak harus menjadi sebab kita mensia-siakan ibadah puasa kita dengan pengisian tidur sahaja. Kalau ada masa dan ruang, baik dilakukan sedikit tadarus. Tidak banyak pun, sedikit jadilah. Sekurang-kurangnya, ada juga pengisian Ramadan itu.
            Selesai bersolat, aku terus ke ruang kerja. Komputer aku yang sengaja terpasang surah Maryam, aku kuatkan sedikit suaranya. Biarkan berkumandang di ruang kerja ini. Allah bukan sahaja menjanjikan ganjaran kepada si pembaca, malah mendengarkan kalam Allah itu pun sudah ada pahalanya. Subhanallah!
            Aku terleka seketika apabila membaca petikan artikel di blog Genta Rasa, tanpa menyedari sudah ada yang duduk berhadapan denganku. Aku tersentak apabila tetikus dirampas.
            “Assalamualaikum…” sapanya apabila riak wajahku berubah.
            “Waalaikumsalam. Encik Azman ada meeting di luar. Encik boleh tunggu sekejap di ruang menunggu.” Laju sahaja aku memberi jawapan. Selebihnya hendak mengelak. Sudah beberapa panggilan daripada lelaki ini aku buat tidak peduli sahaja. Untuk apa dilayan sedang kami tidak saling-mengenali.
            “I datang nak jumpa you.”
            “Encik tak ada urusan dengan saya!” aku menjadi geram. Tetapi cepat sahaja aku sabarkan hati. Bulan Ramadan ini… tidak harus aku terlalu ikutkan nafsu amarah. Biarlah aku bertenang.
            “Ada Najihah…” lembut suaranya. Segak senyumannya. Tenang riak wajahnya. Aku terkedu melihat pemandangan indah di depan mata ini.
            “Urusan apa Encik Azmi?” soalku mengalah. Tidak lagi marah-marah.
            Dia tidak terus menjawab. Dia mengetuk-ketuk mejaku dahulu. Sepertinya sengaja hendak biarkan aku ternanti. Bibirnya terus tersenyum apabila riak wajahku mulai resah. Resah dengan penantian yang tiada jawapan.. Terasa dimainkan.
            “I akan call you, lepas tarawih malam ni. Nanti you akan tahu, urusan apa.”
            Bibir kuketap laju. Aku tahu, dia sengaja hendak main-mainkan aku! Geramnya!!! Bulan-bulan puasa ini ada sahaja yang hendak mengurangkan pahala amalan aku yang sudah mula mengata-ngata dia dalam hati.
            “Kalau you tak jawab call I… I akan terus ke rumah,” sambungnya.
            Aku tersentak. “Mana encik tahu rumah saya?” soalku hendak berlagak. Susah untuk mencari rumah aku di hujung Kampung Sena ini. Hanya orang yang arif jalan kampung sahaja mudah untuk jumpa rumah peninggalan arwah abah aku itu.
            “You ingat, I tak terror explore jalan kampung? I dah sampai dah pun depan rumah dua tingkat tu. Half batu, half papan. Warna hijau lumut combine dengan coklat cream. Very nice, very simple… sesuai macam isi rumah tu.”
            Aku sudah terlopong apabila apa yang digambarkan itu, sebijik macam rumah aku.
            “Jangan terkejut kalau tiba-tiba ada kereta warna silver datang berhenti depan rumah you.” Dia menambah dan wajah aku semakin cuak.

“NAJIHAH…” suara Encik Azman seakan menyedarkan aku dari mimpi. “Ada pesanan untuk saya ke?” soalnya.
            Aku menggeleng. Tiada. Tetapi ada sesuatu yang ingin kutanya.
            “Encik Azman…”
            Langkahnya berhenti.
            “Encik kenal tak dengan Encik Azmi?”
            Dia tersenyum dulu sebelum datang dekat dengan meja aku. “Dah jumpa dia?”
            Aku mengangguk. “Dah, dia siapa ya encik? Kenapa dia cari saya?”
            “Saya pun tak pastilah Najihah… awak tanyalah dengan dia nanti.” Tersenyum sahaja Encik Azman menjawab. Sekali lagi aku terasa seperti dimainkan. Geramnya!!!

TARAWIH di masjid Ar-Raudhah yang terletak di persimpangan jalan masuk ke kampung. Aku, emak dan adik-adik lebih senang pergi dengan kereta. Emak pun kadang merungut tidak boleh berjalan jauh sangat. Duduk di saf kedua kerana kami terlambat sedikit daripada semalam. Bising terdengar suara-suara yang bertingkah.
            “Datang masjid pun tak sudah-sudah nak bergosip. Mengganggu orang nak solat aje.” Adib dengan mulut lasernya bersuara. Aku buat tidak tahu sahaja. Kadang-kadang terasa geram juga. Datang ke masjid ini tujuannya untuk apa? Bukankah ini rumah ibadat? Jadi, isikanlah dengan ibadat daripada membuang masa. Lagipun suara-suara yang menganggu solat orang lain, itu tidak sepatutnya. Sedangkan orang mengaji pun harus memperlahankan suara apabila ada orang lain bersolat di sisinya. Apatah lagi bersembang? Allah sahaja boleh beri hidayah kepada hati-hati ini supaya tidak tersasar daripada misi mencari pahala di bulan mulia ini.
            Sebaik sahaja iqamat, semua makmun sudah berdiri memenuhkan saf. Namun masih ada yang berenggang. Tidak mahu bahu bertemu bahu. Adib yang sejak tadi sudah merungut-rungut di sisi aku terus bersuara menyindir. “Kalau tak nak rapat-rapat, baik tak usah datang berjemaah. Menghilangkan fadilat aje!”
            Emak di sisi sudah menyiku. Namun Adib buat tidak tahu.
            Setiap tahun ada sahaja keadaan ini yang berlaku. Makmun seakan tidak memahami fadilat saf yang memerlukan bahu bertemu bahu. Teringatkan artikel yang aku baca dalam akhbar tempoh hari. Keajaiban Solat Berjemaah dari Sudut Kajian Sains oleh seorang professor Amerika Syarikat yang mengatakan fakta bahawa tubuh manusia mengandungi dua cas elektrik iaitu positif dan negatif.
Dalam aktiviti harian, banyak tenaga daripada badan yang digunakan dan dalam proses pembakaran tenaga banyak berlaku pertukaran cas positif dan negatif yang menyebabkan ketidakseimbangan dalam tubuh badan. Ketidakseimbangan cas itu akan membuatkan badan terasa letih dan lesu dan ia harus diseimbangkan semula untuk kembalikan kesegaran tubuh ke tahap normal.
Semasa solat berjemaah, saf harus diluruskan dan bahu bertemu bahu serta bersentuh tapak kaki. Ianya mempunyai kelebihan tersendiri kerana persentuhan tubuh dengan ahli jemaah lain yang berada di kiri dan kanan akan menstabilkan kembali cas-cas yang diperlukan oleh tubuh. Ia berlaku apabila cas berlebihan, positif atau negatif akan dikeluarkan dan ditarik ke dalam tubuh. Semakin lama pergeseran yang berlaku, semakin seimbang cas dalam tubuh manusia. Hebatnya kuasa Allah!
Aku segera merapatkan bahu pada mak cik di sebelah kanan. Dan turut menarik seorang gadis sebaya adikku ke kiri supaya lebih rapat. Allah menetapkan sesuatu dengan kebaikan yang berlipat ganda buat hamba-Nya. Cuma kita sahaja yang sering terleka dan melepaskan segala kebaikan dan kelebihan yang ada.

PULANG dari tarawih, seperti biasa Adib dan Aifa akan bertadarus di ruang tamu. Emak pula awal lagi masuk tidur. Sakit kepala katanya. Jadi aku cadangkan, sahur esok goreng nasi sahaja. Lebih mudah. Biarlah emak berehat. Mungkin letih kerana malam ini lebih panjang bacaan dalam solat tarawih. Maklumlah, imam muda. Baru datang ke sini, kata Ustaz Basri tadi.
            Aku masuk ke bilik dan mula mencapai telefon bimbit yang sudah mencecah usia lima tahun itu. Tetapi masih elok digunakan biarpun keadaan luarnya sudah sedikit usang. Tiada sebarang panggilan seperti yang dijanjikan. Aku melepaskan nafas lega. Hendak tidur segera sebelum ada panggilan yang menuntut jawapan tiba.
            Baru sahaja aku hendak meletakkan kepala, sudah ada panggilan menjelma. Argh!!! Menyesal tidak terus terlena. Lambat-lambat aku menekan butang untuk menjawab.
            Salam sudah kedengaran di hujung talian. Aku membalas dengan resah.
            “Lambat angkat?” suara itu seakan hendak mengugut.
            “Tertidur sekejap.” Bohongku.
            Dia diam. Tidak mempertikaikan jawapan itu. “Jadi, dah sedia nak tahu?”
            “Encik, jangan main-main dengan saya! Kalau nak, cakap. Kalau tak nak, sudah!” geram aku dibuatnya. Ketenangan yang cuba aku tanamkan seakan lesap apabila orang sana itu seperti bermain tarik tali.
            “Jangan garang sangat Najihah…” dia ketawa. Pertama kali aku mendengarnya. Mempesonakan jiwa. Nada tawa itu, benar-benar mengingatkan aku pada seseorang. Dadaku terasa sesak. Aku teringatkan Jannah. Aku teringatkan Abang Azmi yang disebutkannya.
            “Encik…” suaraku bergetar. “Encik kenal dengan Jannah ke?” soalku dengan debaran. Wajah Jannah sudah mula memenuhi ruang mata. Aku menjadi sebak.
            “Najihah… you menangis ke?”
            “Encik tak jawab soalan saya!” aku biarkan sahaja air mata jatuh ke pipi.
            “I tak kenal dia, tapi I tahu dia siapa.”
            “Tipu! Encik tipu saya… Jannah pernah bagitahu, bakal suami dia nama Azmi.”
            “Najihah… salah faham aje tu, I bukan Azmi yang dia sebutkan tu. Lagipun I tak pernah berjumpa dengan dia pun.”
            “Encik jangan nak tipu saya!” aku tidak mahu mengalah. Dia ingatkan aku ini budak-budak agaknya. Hendak ditipu dengan mudah. Masih terpahat dengan kemas di dalam minda ini, nama Azmi yang meniti bibir Jannah.
            “You have to believe me, even you don’t want to. I tak dapat apa pun kalau I tipu you. Lagi-lagi bulan puasa macam ni, you ingat I suka ke nak memberatkan bahu kiri I sedangkan orang lain semua sibuk mengejar pahala?”
            Aku terkedu. Terasa disindir. Tetapi aku tidak pasti, benarkah setiap patah yang ditutur oleh lelaki itu? Dan kenapa pula aku harus percaya kepadanya?
            “Jadi, urusan apa yang encik ada dengan saya, kalau encik tak kenal dengan Jannah?” tanyaku tegas.
            “I ada urusan dengan mak you, itupun kalau you izinkan.”
            Berkerut dahi aku. “Urusan apa?” soalku bingung.
            “I dapat izin ke?”
            Geram apabila soalanku tidak terjawab. Aku terus mematikan telefon. Bingung kepala aku memikirkan apa urusan antara Encik Azmi ini dengan emak aku? Dan lagi, mindaku terkenangkan Jannah. Dan bibirnya yang tidak pernah lokek dengan cerita abang ‘Azmi’nya.
            “Abang Azmi aku tu, tinggi orangnya. Kulit cerah, mata kuyu…” Jannah tergelak. “Handsome Jiha…” tambahnya lagi.
            Aku mencebik. Pujinya melambung tinggi. Kalau dilambung ombak, belum tentu akan mendarat ke tanah lagi. Namun sinar bahagia jelas terpancar di wajah Jannah.
            “Kau tak nak kenal dengan Abang Azmi aku ke Jiha?” soal Jannah.
            Dahiku berkerut. “Kenapa aku nak kena kenal dengan dia pulak? Nanti kau kahwin, aku tengoklah.” Balasku malas sahaja. Sejak kebelakangan ini, dia selalu sangat cerita pasal lelaki bernama Azmi itu dengan aku, sehinggakan ada kalanya aku terasa tersisih.
            “Mana tahu, kau tak suka. Kau rasa dia tak sesuai dengan aku.”
            “Kau jangan nak merepeklah! Pernah ke selama ni, apa yang kau pilih, aku bangkang?”
            Dia menggeleng.
            “Dah tu, kenapa cakap macam ni? Aku tak suka tau! Macam aku ni, jenis kawan kongkong kawan pulak.” Balasku merajuk. Tetapi Jannah tersenyum terus.
            “Nanti… mesti aku rindu nak tengok kau merajuk dengan aku.”
            “Kau ni… cakap macam esok kau dah kahwin, lepas tu tinggalkan aku terus dekat sini.” Aku tidak suka mendengar bicaranya yang seakan hendak menjarakkan perhubungan persahabatan kami ini. Tetapi Jannah, tersenyum. Kalah dengan senyuman indah itu, aku ikut tersenyum juga.
            Air mataku terus mengalir di malam yang hening ini. Jannah, aku sayang sangat dengan kau! Gambar kenangan kami berdua, aku kucup lama. Menghilangkan rasa rindu yang singgah.

“NAJIHAH…” pagi-pagi lagi namaku sudah dipanggil oleh emak. Aku yang baru terjaga dari tidur terpisat-pisat mata sebelum membalas panggilan emak.
            “Jiha!!!”
            “Ya mak!!!” laungku sama kuat.
            “Datang sinilah, ada benda mak nak cakap.” Garang sungguh suara emak di kala ini. Tidak mahu terus memarakkan api kemarahannya, aku segera berlalu ke tandas dahulu bagi membersihkan diri. Tidak sampai lima minit, aku sudah duduk bersila di depan emak. Wajah emak aku, sangat serius ketika ini. Tidak pernah lagi aku melihat wajahnya begini.
            “Kau pandai-pandai ya buat keputusan tak bincang dengan mak!” serang emakku. Aku terpinga-pinga. Apa yang emak sedang sampaikan ini?
            “Apa mak? Jiha buat apa?”
            “Jangan nak tipu mak Jiha! Mak dah tahu… cuba berterus-terang apa yang kau sorokkan daripada mak.” Suara emak keras sekali.
            Aku bingung. Dengan kepala yang masih terasa biul baru bangun dari tidur, aku terasa pening. Masakan aku boleh berfikir dalam keadaan ini.
            “Mak cakap ajelah dengan Jiha. Apa yang Jiha dah buat… Jiha pening ni, tak boleh nak fikir.”
            “Masih tak mengaku dengan mak?” marah mak.
            “Bukan tak nak mengaku, masalahnya Jiha pun tak tahu, apa salah Jiha?” wajahku sudah keruh. Bulan-bulan Ramadan ini pun masih kena marah dengan emak. Sudahlah hampir seminggu ini aku sering terkenang-kenangkan Jannah. Tapi, ada sesiapa yang ambil tahu dengan kemuraman aku itu? Langsung tiada!
            “Azmi dah cakap semuanya dengan mak.”
            Azmi? Mindaku seakan terasa segar dengan nama itu.
            “Dia cakap apa dengan mak?” soalku tidak sabar. Darahku terasa mendidih, marah.
            “Apa yang dia bagitahu Jiha?”
            “Dia cakap dengan Jiha, dia ada urusan dengan mak. Bila Jiha tanya, urusan apa… dia tak cakap pula. Malaslah Jiha nak ambil tahu… Jiha bukan kenal pun dengan Azmi tu!” balasku jujur.
            Mataku tepat pada wajah emak. Seketika, aku sudah terkejut. Melihatkan segaris senyuman yang mekar di bibir emak, aku terasa pelik.
            “Jiha janganlah terus tipu mak.” Lembut nada suara emak. Tidak pernah lagi aku dan adik-adik mendengar bicara selembut ini. “Mak dah tahu, Azmi dah cerita. Mak dah bagi izin pun.”
            Apa yang emak tahu? Apa yang Azmi cerita? Dan izin untuk apa?
            “Apa yang mak cakap ni?” aku tidak faham.
          “Dia nak kahwin dengan Jihalah. Minggu depan keluarga dia nak datang meminang.”
            Terasa batu besar yang menghempap kepala. Seakan tidak dapat dicerna apa yang disampaikan oleh emak. Dan cerianya wajah emak, membuatkan jiwaku terasa gusar. Mana mungkin aku hendak bersetuju berkahwin dengan Azmi yang tidak kukenali itu. Dan ini fesyen orang mana, masuk meminang bulan Ramadan pula? Tak pernah lagi aku dengar!

------------------
Akan bersambung lagi, InsyaAllah the end sebelum habis puasa. :)

August 16, 2012

Cerpen: Ramadan Ini (Part I)

MATAKU terpahat pada siaran televisyen yang sudah sampai ke penghujung rancangan. Kukerling pula ke sebelah kanan, Adib dan Aifa, si kembar tidak serupa yang sedang ketawa sambil menekan perut. Tidak tahu apa yang terlalu lucu dengan siaran drama sebentar tadi. Kenapa ia seakan tidak terkesan di hatiku seperti mana mereka merasakannya?
            “Dah, tak sudah-sudah lagi duduk melangut depan TV? Pergi masuk tidur, esok nak kena bangun sahur!” suara emak aku, Hasmah sudah mula melaung kuat.
            Waktu itu baru aku tersedar, seakan terleka seketika. Kami akan menyambut Ramadan untuk tahun ini. Hatiku bertahmid sendiri. Rasa terkesan sangat kerana masih mempunyai peluang untuk meraikan Ramadan setelah menginjak usia 24 tahun ini.
            Seperti terkenang-kenang Ramadan tahun lalu, yang aku berpeluang meraikan bersama Jannah, sahabat baik aku sejak kecil lagi. Peluang untuk menyambut bulan penuh keberkatan ini tidak kami lepaskan begitu sahaja. Tarawih dan tadarus al-quran bersama, pasti akan dilaksana di kala ada ruang dan peluang.
            Namun tahun ini, aku terasa sepi seketika. Jannah sudah kembali ke rahmatullah akibat kemalangan semasa pulang dari kilang tempatnya bekerja. Digilis trailer, yang membuatkan jasadnya berkecai hilang rupa. Sungguh menyayat hati mengenangkan keadaannya yang pergi dalam tragedi sedemikian rupa. Namun, kuasa bukan di tangan kita. Sudah ditakdirkan, hari itu, hari terakhir buat Jannah. Allah sudah berjanji, setiap yang hidup ini pasti akan mati. Dan aku, sudah tidak tega untuk meratap lagi dengan takdir ketentuan Ilahi. Hanya doa mampu kukirim buat sahabatku Jannah. Semoga dia tenang di sana.
            “Najihah!!!” suara kuat emak, menyentakkan ingatan aku pada Jannah. Segera aku bangkit daripada sofa berwarna coklat gelap itu. Figura emak sudah bercekak pinggang di hadapan aku.
            “Nak mak announce pakai mikrofon pulak ke? Kau tak reti nak masuk tidur?” marah emak. Aku tidak banyak berbicara. Menurut sahaja sambil mengatur langkah menuju ke tandas. Hendak membersihkan diri dahulu sebelum masuk tidur.
            Sebelum menutup mata, sempat aku menanam azam di hati, biarpun kali ini aku bersendiri tanpa Jannah, moga semangat mengimarahkan bulan berkat ini tidak luput di hati. Mana tahu, mungkin ini Ramadan terakhir buat diriku pula.
            Selesai berniat, aku terus memejamkan mata. 

BAJU kurung berwarna hijau lumut yang tersarung di tubuh kubetulkan kainnya. Pertama kali aku menyarungkan pemberian terakhir Jannah kepadaku. Cantik sekali jahitan dan sulaman di baju ini. Ringkas tetapi memikat. Aku tersenyum puas. Ramadan pertama, aku terasa bersemangat. Aku harapkan semangat ini akan terus terikat di hati sehingga ke akhir bulan penuh keberkatan ini.
            Jam di dinding sudah berdenting menandakan jam 7 pagi. Aku segera mencapai beg silang yang biasa dibawa ke tempat kerja dan melangkah keluar dari bilik.
            Di luar bilik, emak sudah bercekak pinggang. Mungkin marah sebab aku lambat. Biasanya 6.50 pagi aku sudah bergerak. Sekali menghantar Adib dan Aifa ke sekolah. Dan aku pula masuk kerja pukul 7.30 pagi. Bukan kerja hebat, tapi cukuplah aku dapat mencari rezeki yang halal untuk mengisi perut-perut di dalam rumah ini.
            “Yang lenggang-kangkung sangat ni kenapa? Kau tahu tak dah lambat?!” marah emak.
            Aku senyum nipis. Emak aku memang begini. Tiada hari yang dia tidak memarahi kami tiga-beradik. Tapi itu sudah menjadi tabiat dalam dirinya. Dia seakan tidak tahu sahaja bagaimana hendak bermesra. Namun aku tidak pernah terasa. Kerana aku tahu, dalam hati emak, pasti ada kasih seluas lautan buat kami, anak-anaknya.
            “Awal lagi mak. Sempat aje kalau gerak sekarang.” Balasku memandang wajah emak. Emak sudah mendengus sambil menghulurkan tangannya. Ku salam dan cium tangan itu seperti biasa.
            Dimuka pintu, emak menghantar kami bertiga. Seperti biasa, dia tidak akan lupa berpesan, “Bawa kereta elok-elok. Ingat dengan mak dekat rumah ni.” Masih dengan nada yang garang, tetapi kasih itu terasa hingga ke dasar hati. Aku tersenyum. Serentak itu suara Adib dan Aifa berpadu. Mereka ketawa.
            “Emak tu kalau bercakap lembut, mahunya ribut taufan kampung kita ni!” Adib melahirkan komen sesedap mulutnya.
            “Biarlah emak nak cakap macam mana pun. Kamu berdua tak perlu nak komen-komen pasal tu.” Balasku seraya mematikan tawa mereka.
            “Alah… Kak Jiha ni, tak sportinglah. Cakap pasal emak, sikit pun tak boleh.” Rungut Aifa pula.
            Aku tersenyum lagi sambil kaki sudah menekan clutch kereta. “Kalau nak… cakap terus dengan emak. Jangan cakap dengan Kak Jiha, tapi emak tak tahu.”
            “Alah…” serentak mereka berdua mengeluh. Aku simpan sahaja senyum.
            Adib dengan Aifa memang begitu. Nakal dan lucu. Mereka berdualah penyeri dalam rumah kami. Emak marah bagai rumah hendak terbelah dua sekalipun, usah diharap mereka berdua ini akan akur. Makin nakal adalah. Tetapi nakal yang tidak melampaui batas. Sekadar nakal-nakal manja. Biarpun usia keduanya kini sudah 17 tahun dan bakal menduduki peperiksaan SPM dalam masa kurang daripada dua bulan lagi.

“NAJIHAH…” namaku dipanggil ketika aku sedang berkemas untuk pulang ke rumah. Encik Azman sedang melemparkan senyuman. Kubalas sahaja biarpun masih tidak tahu, apa tujuan diriku dipanggilnya.
            “Hari ni, ada jemputan buka puasa daripada pejabat daerah. Awak tolong pergi ya, gantikan saya,” arah Encik Azman. Wajahku sudah berubah. Ini adalah Ramadan pertama dan aku sudah mengimpikan untuk berbuka dengan emak, Adib dan Aifa.
            “Encik Azman…” suaraku menjadi sayu seketika. “Kena pergi ke? Awal Ramadan ni… saya ingat nak berbuka dengan emak dan adik-adik.”
            Encik Azman kulihat masih senyum tenang. Lelaki beranak empat ini, sentiasa mempamerkan wajah yang dapat menyejukkan hati sesiapa sahaja. Aku kagum melihatnya. Tidak pernah melenting sekalipun pada pekerja. Tetap sabar dalam melayani kerenah pekerjanya di pejabat ini.
           “Pergilah Najihah, orang dah jemput. Tak elok menolak… lagipun saya ada hal, nak pergi melawat mentua saya. Dia kurang sihat… kalau saya boleh pergi, saya mesti takkan susahkan awak, Najihah.”
            Rasa bersalah tiba-tiba. Encik Azman tidak pernah mengarahkan pekerjanya sesuka hati. Dan ini aku kira permintaan yang pertama dia minta aku laksanakan. Luar daripada tuntutan kerja. Terasa tidak patut untuk aku menolak. Lantas aku anggukkan kepala. Mungkin bukan rezeki aku hari ini untuk berbuka di rumah.
            Aku sudah mencapai telefon dan memaklumkan kepada emak, aku akan pulang lambat sedikit.

PELBAGAI hidangan sudah disajikan di depan mata. Namun satu pun tidak mampu membangkitkan deria rasa. Mungkin nafsu makan terkambus dek kerana berjam-jam perut menahan lapar. Aku diam sahaja berada di tengah-tengah meja yang aku rasakan begitu asing sekali. Biarpun ada yang mengenali diriku dengan begitu baik sekali.
            “Najihah…” Puan Hamidah menyapa aku. Aku tersenyum. Tadi lagi dia sudah berpesan, ada sahabat lama Encik Azman sedang mencari aku. Mungkin ada sesuatu untuk disampaikan.
            “Kenalkan ni, Encik Azmi.”
            Aku tunduk menganggukkan kepala. Encik Azmi tersenyum seketika. Entah kenapa wajah itu, sekilas pandang mengingatkan aku kepada seseorang. Pada mulanya, aku sangkakan Encik Azmi seusia dengan Encik Azman. Tetapi dihadapanku ini, kelihatan usianya jauh lebih muda. Namun tidak dapat hendak diagak juga.
            “Encik Azmi duduklah sini, dari tadi memang cari Najihah kan.”
            Aku terkedu seketika. Sudahlah aku tidak kenal dengan Encik Azmi ini, datang pula duduk sebelah menyebelah. Hanya berpotensi mewujudkan keadaan yang kekok sahaja.
            “Najihah…” panggilnya.
            Aku diam. Senyum sahaja. Tidak tahu hendak bercakap apa. Sebab aku ini pun bukan dalam kategori wanita-wanita yang peramah. Aku bercakap bila perlu sahaja.
            “Lama dah I nak jumpa you, tapi baru sekarang ada peluang.”
            Erk! Aku terasa seakan ada batu yang menghempap kepala. I dan you? Geli aku. Encik Azmi ini orang korporat ke? Gayanya tidak nampak begitu pula. Hendak buka mulut dan bertanya, aku segan.
            “Encik Azmi ada nak sampaikan apa-apa pada Encik Azman ke?” soalku terus.
            Dia menggeleng. “I memang nak jumpa you.”
            Mendengarkan jawapan itu, aku mengambil keputusan untuk mendiamkan diri. Wajahnya aku amati. Mungkin kami pernah berjumpa sebelum ini? Mungkinkah? Dan atas sebab itu dia mencari aku? Aku bingung, tetapi tidak bertanya. Masa yang sudah menginjak ke waktu berbuka makin membuatkan aku tidak terasa untuk berbual-bual dengannya. Hati aku terus sahaja beristighfar dan memanjatkan doa sementara menanti azan berkumandang.
            “You memang macam ni ke?” soalnya ketika aku mula menyuapkan nasi ke dalam mulut.
            Dahiku berkerut. Macam ni? Macam mana itu? Apakah salah aku makan nasi dengan tangan? Atau menu kari kepala ikan dalam pinggan aku yang dipersoalkan? Macam-macam yang muncul dalam benak fikiran, tetapi langsung tidak terluah di mulut. Aku jungkitkan bahu sambil meneruskan suapan. Sekejap lagi akan diadakan solat Maghrib berjemaah.
            “Najihah…” panggilnya lagi. Panggilan yang memaksa aku mengalihkan wajah dan memandangnya. Dia tersenyum. “It is so good to have you by my side.”
            Suapan aku terhenti. Aku terkaku sendiri. Apa maksud Encik Azmi yang tidak aku kenali ini?

RAMADAN ini seakan menguji hati dan perasaanku. Tidak tahu di mana silapnya, aku seakan tidak mampu menepis bayangan wajah dan ucapan itu. Terus berulang tanpa jemu. Cubaan untuk fokus dengan bacaan surah Ali-Imran seakan tidak berkesan. Setiap kali memulakan bacaan, wajah itu menganggu fikiran. Keluhan terlepas.
            “Apa ni Kak Jiha… mengeluh sambil tengok al-quran. Tak baik tau!” tegur Adib yang berada di sebelahku.
            “Entah Kak Jiha ni, quran tu untuk bagi ketenangan bila dibaca. Bukan dikeluh apabila dibaca.” Tambah Aifa pula. “Masalah jiwa betullah Kak Jiha ni.” Sambungnya lagi sambil berlalu menjauhi aku. Mungkin keluhku itu hampir menganggu fokus mereka berdua yang sedang khusyuk membaca kitab suci kalam Allah. Tersedar akan khilaf, aku meminta maaf.
            Bibirku berzikir seketika, cuba bertenang.
            “Najihah…” suara emak sudah memanggil. Segera aku meletakkan quran di rak dan berlalu ke dapur.
            “Tumis bawang ni… mak sakit perut pulak.” Arah emak pendek dan terus meninggalkan aku di dapur itu. Telekung yang masih di kepala, aku tanggalkan dan sangkut di kerusi. Tanpa berlengah aku menumis bawang . Sempat aku jenguk bahan memasak yang disediakan emak. Ada udang, bawang kisar, cabai dan kicap. Sambal tumis udang, terus otak aku membuat kesimpulan. Masakan aku teruskan sehingga siap. Sempat aku merasa supaya rasanya cukup.
            “Dah siap?” emak sudah muncul di belakang.
            “Dah mak.”
            “Biar aje atas dapur. Esok pagi, panaskan semula.”
            “Sayur mak?”
            “Esok pagilah. Dah pergi tidur…” arah emak sambil berlalu ke depan. Aku akur sahaja.
            Sudah menjadi kebiasaan emak untuk memasak santapan sahur kami di malam hari. Bangun pagi esok cuma tinggal dipanaskan sahaja.
            Belum sempat aku keluar dari dapur, Adib sudah muncul memanggil namaku.
            “Kenapa?”
            “Ni ha…” tanpa jawapan yang spesifik, dia sudah menghulurkan telefon bimbit nokia milik aku yang sudah chokia itu. Keningku terangkat.
            “Ada call.” Jawabnya dan terus berlalu.
            Sempat mataku melirik pada jam di dinding dapur sebelum melekapkan telefon ke telinga.
            “Najihah…” itu suara yang aku dengar.
            “Ya saya.”
            “I mengganggu ke?” mendengarkan perkataan I itu, aku seakan sudah dapat meneka. Siapa yang menelefon di lewat jam sebelas malam ini.
            Aku mengeluh kecil sebelum membalas.
            “Saya sibuk, harap encik tak kisah kalau saya letak telefon. Assalamualaikum.” Tanpa menunggu balasan, aku mematikan talian.
            Tidak mahu telefon berbunyi lagi, aku terus mematikannya. Langkah ku atur lemah menuju ke bilik. Kalau dulu-dulu, sudah menjadi kebiasaan aku bergayut. Tidak tahu berbualkan tentang apa, tetapi ada sahaja idea yang akan muncul antara kami. Tetapi itu dulu. Sebelum Jannah pergi meninggalkan aku. Hanya dialah peneman bicara aku siang dan malam. Aku seperti tidak sudi untuk mencurahkan sedikit waktu itu bersama orang lain.
            Teringatkan Jannah, mindaku terfikirkan sebaris harapan yang disebutkan olehnya.
            “Aku ingatkan Jiha, Ramadan tahun depan… aku tak nak sorang-sorang lagi!”
            Aku tiba-tiba terasa. Aku sudah ada di depan matanya. Dia masih berasakan dia seorang diri?! Sungguh tidak adil bagi diriku yang setia meluangkan masa dan ruang bersamanya. Tiba-tiba sahaja rajuk sudah menyapa.
            Jannah tersenyum. “Bosan aku tahun-tahun raya, asyik muka kau aje!” tambahnya lagi apabila wajahku sudah masam mencuka.
            “Jadi, selama ni… raya dengan aku, bosanlah?” soalku geram.
            Dia mengangguk. Aku sedih. Segera aku bangun hendak berlalu. Tapi dia lebih cekap menarik tanganku.
            “Aku ingat, aku nak kahwinlah.”
            Ucapan itu mematikan langkahku. Terkedu aku seketika. Kahwin? Asingnya terasa apabila mendengarkan sesuatu yang tidak selalu menjadi bual bicara antara kami.
            “Kau nak kahwin dengan siapa?” soalku kekok.
            “Tekalah.”
            “Fuad?” Imam ‘hot’ kampung kami.
            Jannah menggeleng.
            “Johari?” anak penghulu kampung, yang selalu usik Jannah setiap kali kami jalan berdua.
            Jannah menggeleng lagi.
            “Harun?”
            Geleng.
            “Kamil?”
            Geleng.
            “Bosanlah nak teka. Kalau nak cakap, kalau tak nak, sudah!” geram sahaja aku menjawab.
            “Abang Azmi.” Jannah tersenyum dengan manisnya.
            “Siapa tu?” aku tidak kenal mana-mana lelaki bernama Azmi dalam kampung ini.
            “Bakal suami akulah!”
            “Tahulah, tapi dia siapa? Tak ada asal-usul ke?” tekanku geram. Jannah tersengih memanjang.
            “Kau akan kenallah bila sampai masanya.”
            Auch! Gigitan di kaki membuatkan aku terhenyak dari lamunan. Terasa gatal kesan gigitan nyamuk yang berbisa. Namun mindaku seakan tersentak dengan satu nama itu. Tetapi, kenapa baru sekarang aku teringat? Azmi? Abang Azmi? Jannah pernah menyebut nama itu padaku? Tetapi aku tidak berpeluang mengenali Azmi itu? Adakah mereka itu orang yang sama?
            Banyak pula persoalan yang muncul di kepala. Aku mengeluh lagi sebelum meletakkan kepala di atas bantal. Fikirkan Azmi, aku terlena sendiri.

----------------------------
motif cerita, sekadar menghilangkan kebosanan. Taip pun ikut suka hati aje. InsyaAllah, nantikan Part II pula :)