Advs

Followers

June 30, 2011

[7]

Tuan 'Singa' Milikku

BULAN MADU, tiga hari dua malam di Colmar Tropicle terasa sangat istimewa. Ditambah dengan layanan Asad yang sentiasa romantik tidak sudah-sudah, hanya menghangatkan jiwaku. Dengan kehadiran benih kasih sayang ini, terasa makin erat perhubungan aku dengan mama Asad. Senyuman tidak lekang dari bibir aku sejak pagi tadi.
            Masuk hari ini, sudah dua minggu aku pergi dan pulang dari pejabat dengan suami tercinta. Tuan singa pun sudah kurangkan sedikit aktiviti kerjanya. Kalau ada kerja sekalipun, dia pasti akan hantar aku pulang dulu kemudian bergegas ke pejabat semula.
            Kasihan juga aku melihat gaya Asad yang kena berkejar ke sana-sini. Iyalah, macam menyusahkan pula. Hendak hantar aku lagi. Lepas itu datang ke pejabat semula. Baliknya, jam sepuluh ke atas juga. Sikap berkerja keras itu masih tidak dapat dipisahkan daripada Asad. Sikap itu terlalu sebati dengannya. Asad… Asad…
            “Macam mana you all buat kerja? Langsung tak peka!!!” aku yang sedang asyik berkhayal pasal Asad, terus tersentak saat suara Tuan singa berdentum macam petir. Aduh! Ini kenapa pula? Sudah lama rasanya aku tidak melihat dia marah-marah begini. Teringatkan pula pada usikan Adila, tentang abang singa mengaum tak makan berapa bulan. Sedangkan, hari-hari aku bagi makan.
            Pucat lesi wajah kami semua yang duduk di meja bahagian kewangan. Bila singa mengamuk sakan, semuanya menikus. Aku pandang Asad yang sedang melampiaskan rasa marahnya dengan lama. Jelas sekali di mata aku, urat tengkuknya timbul sewaktu dia memekik nama seorang demi seorang. Marah sungguh-sungguh Tuan singa ini.
            Nasib bukan aku yang kena marah. Sebab rasanya aku tak ada terlibat dengan hal yang sedang dimarahkan oleh Tuan singa ini. Perlahan aku menarik nafas lega.
            “And you Sham!!!” oh mak!!! Terkejut aku saat Tuan singa mencerun padangannya ke arahku. Nama aku pun ada juga. Apa pula silap aku? Rasanya macam tidak ada. Mataku mengecil berbalas pandangan dengan Tuan singa yang sudah merah kalah biji saga. Macam anak dragon pun ada. Mujur tak berapi sahaja.
            “Masuk bilik saya!!!” aku tersentak lagi. Mataku mengekor langkah kakinya yang sudah menuju ke biliknya. Dia berpaling lagi bila tiba di depan pintu. Dengan pandangan yang tajam ke arahku, dia berkata…
            “Berangan apa lagi? Masuk sekarang!!!”
            “Oh ya… ya… Tuan Asad!” sudah berpeluh-peluh aku bila dengar intonasi Asad itu. Sempat aku menjeling sekilas ke arah Adila yang tidak lepas pandang ke arahku.
            ‘Chayok Sham!’ bibirnya bergerak tanpa suara. Aku… pasrah sahaja kalau kena marah! Walaupun aku yakin sangat, aku tidak bersalah.
            “Masuk!!!” tegas sekali suara itu memberi arahan bila tanganku ringan mengetuk pintu. Sempat lagi aku baca doa untuk sejukkan hati Tuan singa dekat dalam itu. Harap-harap, bila tengok sahaja muka comel isterinya ini, akan terbanglah semua kemarahannya.
            Bila aku dah masuk ke dalam bilik, dia masih begitu. Wajahnya memerah. Pandangan serius. Aku menelan liur. Kenapa? Apa yang Tuan singa ini tidak puas hati dengan aku?
            “Duduk!”
            Cepat sahaja aku melabuhkan punggung di depannya. Tidak mahu dia mengamuk lagi. Takut pula aku, kalau suami aku terkena tekanan darah tinggi. Nasib dia dah kahwin dengan aku, kalau tidak… tak dapat nak dibayangkan. Ada ke perempuan yang sanggup kahwin dengan lelaki yang suka mengamuk macam Tuan singa ini? Err…
            “Sayang…” tergamam aku seketika. Tuan singa panggil aku sayang di pejabat. Dan masih dalam waktu pejabat. Wah! Ini boleh masuk dalam diari untuk kekasih hati.
            “Datanglah tepi abang…” dia panggil lagi. Bunyinya manja sekali.
            Bila tengok muka Asad waktu ini, nampak macam kucing yang sangat comel. Hahaha… sanggup aku samakan suami aku yang kacak ini, dengan kucing. Kalaulah Asad tahu…
            “Datanglah sini…” panggilnya lagi bila aku masih belum bergerak mengikut arahan. Lambat-lambat sahaja aku bangkit dari kerusi dan berdiri disisi Asad.
            Asad terus tersenyum. Aku bila tengok dia senyum manis macam itu, rasa macam nak terbang tinggi saja. Terbuai-buai rasa hati ini.
            “Sini.” Tanganku ditarik untuk mendekat lagi. Dan aku sudah didudukkan pada pangkuannya. Aku akur sahaja walaupun masih tertanya-tanya. Apa sebenarnya agenda Tuan singa ini?
            Tiba-tiba dia meletakkan tangan aku di atas dadanya. Dapat aku rasakan degupan jantungnya yang sudah kalah orang berlari marathon. Ini mesti sebab dia memekak tadi, macam tak ada hari esok dah.
            “Penat marah.” Ucapnya sendiri.
            Aku mencebik. Dah tahu penat, siapa suruh marah. Macam singa kena cabut ekor. Cuba bayang kalau ekor singa kena cabut? Uh… aku dapat bayangkan, sebesar mana ngauman yang akan menggegarkan bangunan ini.
            “Sayang tak nak pujuk abang ke?” soalnya manja.
            Alahai… manjanya lenggok suara Asad. Nasib, lenggok bahasa yang sebegini hanya untuk pendengaran aku sahaja. Kalau bercakap dengan orang lain dengan lenggok ini, tak tahulah. Aku bermadu empat rasanya!
            “Nak pujuk ke? Dalam ofis ni?” aku tanya untuk kepastian. Sebab tidak pernah Asad buat perkara di luar alam begini. Dalam pejabatnya dan posisi aku di atas riba pula. Nanti kalau ada siapa-siapa yang masuk meluru, memang akan malu tidak sudah.
            “Tak nak pujuk tak apalah!” balasnya merajuk.
            Aku tergelak terus. Singa merajuk! Hehehe… makin comel.
            “Iya… Sham pujuk. Tapi nak pujuk macam mana… bukan Sham yang bagi abang marah. Orang lain…”
            “Sham la… bagi abang marah!” potongnya laju.
            Ewah! Salah aku pula.
            “Apa yang Sham buat?” soalku pelik. Sikit punya bagus aku melayan dia. Aku pula yang dikata sebab dia marah.
            “Tadi pagi abang minta, Sham tak bagi pun! Dia main turun kereta macam tu je.” Rungutnya manja lagi.
            Aku sudah terkebil-kebil. Apa yang dia minta dan apa yang aku tak bagi? Mana pernah aku tolak permintaan dia selama ini?
            “Abang minta apa?” soalku. Dahi sudah berkerut seribu memikirkan perkara itu. Takkan sebab aku sampai dia boleh mengamuk begitu sekali.
            “Ni…” spontan jarinya jatuh pada bibirku. Keningku bertaut. Tidak sampai beberapa saat mataku terbuntang. Laju tangan aku menampar lengannya dengan perlahan. Miang daun keladi betul Tuan singa ini, dalam pejabat dia boleh berbicara begini!
            “Cepat bagi… kalau tak… abang nanti marah lagi!” macam mengugut pula ayat Asad ini.
            Aku mencebik. Mengamuklah!
            Baru aku teringat, tentang kejadian dalam kereta tadi pagi. Aku tengah kalut hendak keluar dari kereta, dia menarik lengan aku dan suruh tutup pintu semula. Bila aku tanya kenapa. Selamba dia cakap… “Abang belum dapat daily kiss lagi.” Sampai terlopong aku dibuatnya. Jujurnya Tuan singa dalam berkata-kata. Selalu suka bagi aku blushing tidak kena gaya.
            Kalau iya pun hendak buat permintaan, tengok waktu dan keadaan lah! Situasi, dalam kereta. Kawasan parking. Haish! Walaupun hubungan mereka halal, tetapi tetap tidak boleh mempamerkan kemesraan di depan orang ramai. Kan?
            “Sayang… I’m waiting.” Suara Asad mengembalikan pandangan aku ke wajahnya. Muka dia sebijik macam kanak-kanak tengah tunggu gula-gula.
            “Sham boleh bagi apa saja yang abang minta…” ucapku perlahan sambil mengeratkan tanganku di bahunya. “Tapi… bila kita berdua saja. Bukan dekat sini. Okey sayang.”
            Dia mengeluh kecil. Kecewa agaknya.
            “Sekarang… Sham keluar dulu ya, abang.”
            Aku baru nak bangun, tapi dia menahan. Asad menayang wajah seposen. Taktik hendak mencairkan hati aku la tu! Tapi… aku pun sudah mula cair sebenarnya.
            “Actually… today you…” tersangkut-sangkut ayat Asad. Aku pandang wajahnya lama. Menanti butir kata yang seterusnya.
            Asad kulihat tiba-tiba sahaja tersenyum dengan nakal.
            “Isteri abang… nampak mengancam hari ni.” Kelu terus lidah aku bila dia cakap macam itu. Asad ni… sudah makin nakal sekarang. Disebabkan geram sangat, aku cubit pipinya kuat. Sampai dia mengaduh minta dilepaskan. Padan muka!

“EXCUSE me… is Asad in?” kepalaku terus terarah pada punca suara itu yang sedang mengajukan soalan kepada Adila. Siapakah manusia yang memanggil suami aku dengan panggilan Asad semata di pejabat ini?
            Jelas di pandangan mataku, seorang gadis tinggi lampai. Berbaju kemeja tanpa lengan berwarna hitam. Skirt separas lutut yang mendedahkan betisnya. Rambutnya yang panjang melepasi bahu, dibiarkan terbang bebas. Begitu tekun aku menganalisa sehingga tidak sedar, suami aku sudah berdiri di sisi si gadis cantik itu.
            “Asad… how are darling?”
            Erk!!! Darling dia panggil suami aku?! Perlukah aku bangun dan bagi siren bahawa itu suami aku? Dan gaya perempuan itu aku tengok, macam hendak memeluk Asad sahaja. Ewah… melampau! Nasib Asad sudah menjauhkan badannya sedikit, kalau tak… ada juga yang akan makan penyapu sekejap lagi.
            Baru tadi pagi Asad cakap aku nampak mengancam. Tetapi, petang ini aku sudah rasa terancam dengan si gadis yang aku tidak berapa nak cam.
            “Come. Let’s have drinks. Dah lama I ajak… you ni asyik mengelak je.” Telinga aku terpasang dengan luas mendengar ajakan perempuan itu yang terlenggok manja. Menyampah gila!
             Mataku sudah terarah pada PC. Konon-konon fokus bekerja. Padahal, aku tengah menunggu untuk dengar jawapan daripada suami aku. Aku nak  tahu juga, dia akan setuju ke tidak. Kalau setuju pun, sekurang-kurangnya kenalkan aku sebagai isterinya. Biar perempuan itu sedar sikit akan status Asad.
            “I have works to do. Tak boleh nak main tinggal macam tu je. Kalau you datang nak bincang pasal projek Halaman Sari, you boleh pergi jumpa Encik Zakuan. I dah serahkan hal kewangan projek tu dengan dia.”
            “That’s why I’m here but I want to ask you… why you handle the job to him? Boleh kan, kita discuss sekejap.”
            Aku mendengus kecil tanpa sedar. Perempuan ini kan, dah suami aku serah tugas pada orang lain, pergilah jumpa orang yang berkenaan itu. Kenapa perlu menempal dengan Asad lagi?!
            “Iyalah…” suara Asad yang bersetuju itu membuatkan aku tersentak. Asad…
            “Come…” dan mereka sudah melangkah untuk masuk ke dalam bilik Asad. Ketika melintasi meja aku, sempat pula Tuan singa itu buat order gaya macam kedai mamak.
            “Two coffee.”
            “Darling… you lupa ke, I tak minum coffee.” Kening aku terangkat. Aku rasa macam sedang menonton tayangan merpati dua sejoli.
            “Oh… iya ke. I tak pernah tahu pun. In fact, tak ada masa nak ingat pun.” Selamba jawapan Asad membuatkan aku hendak tersenyum terus. Berubah riak wajah cik yang aku tidak tahu nama itu.
            “I nak fresh orange!” selamba perempuan itu memberikan pesanan padaku. Gaya macam aku ini memang sudah terlantik untuk menjadi tukang bancuh air dekat sini. Fresh orange? Fresh orange ya… siap kau!
            Aku bangun menuju ke pantry tanpa mempedulikan pandangan Asad yang tepat di wajahku. Aku tahu… dia sudah dapat membaca apa yang bermain dalam minda ini. Tapi… ada aku kisah. Yang aku kisahkan sangat, bila ada perempuan lain ber-darling dengan suami kesayangan aku. Oh… kalau bab itu memang tidak boleh diberi peluang. Tuan singa, hanya milikku seorang!

_______________
Saya rasa seronok pula 'berdating' dengan Tuan singa ni. Tak nak habiskan cepat-cepat boleh tak? Ke nak ceritanya pendek dalam 10 bab saja?

June 25, 2011

[6]

Tuan 'Singa' Milikku

“WELCOME to Colmar Tropicle.” Aku tergelak terus dengan gaya Asad seolah salah seorang kakitangan di Berjaya Resort ini.
            “Abang ni… buat Sham segan sajalah.”
            “Kenapa?” keningnya sudah bertaut. Perlahan tangannya sudah mengunci pintu.
            “Macam baru kahwin pulak.”
            Aku nampak dia sudah menarik senyuman gatal. Aduh! Gatal-gatal pun, masih kacak. Pantas aku mengalihkan pandang ke jendela.
            “Kalau tak buat macam ni, lama-lama Sham tak sayang abang pulak.”
            “Ada pulak cakap macam ni.” Aku sudah menampar perlahan tangannya yang sudah memelukku dari belakang. Suka sangat cakap merapu!
            “Iyalah… orang tu dah ada orang baru untuk nak disayang.” Aku tersenyum kecil.
            “Kenapa? Abang tak sayang orang tu ke?” Dia ketawa terus. Untuk apa aku tidak mengerti, tetapi ikut sajalah melayan tawanya yang masih tidak henti.
            “I’m really happy sayang!” Ucapnya tiba-tiba setelah menghentikan tawa. Tubuhku sudah ditarik untuk menghadap wajahnya. Aku nampak Asad tersenyum tanpa putus. Iya, sejak dari menerima khabar ini, kami berdua tidak putus-putus tersenyum dan bersyukur pada DIA.
            “Really happy…” sambungnya lagi.
            “Alhamdulillah… Allah nak bagi, bila pun dia boleh bagi. Rezeki tu kan dia yang tetapkan.”
            “Tapi tak sangka secepat ni,” balasnya sambil merenung tepat ke dalam anak mataku.
            Aku sebak tiba-tiba. Aduh! Kenapalah emosi aku cepat sangat berubah-ubah sekarang ini? Dalam mood happy pun aku boleh mengalirkan air mata tanpa henti.
            “Janganlah nak potong mood… tiba-tiba nak menangis kenapa ni? Macam budak-budaklah sayang ni.” Usiknya sambil mencuit pipiku. Air mata yang sudah jatuh sedikit di pipiku, disapu lembut. Aku tersenyum untuk menunjukkan yang aku tidak sedih. Ini adalah air mata bahagia. Aku bahagia kerana dipertemukan dengan Tuan singa ini. Aku bahagia dapat mendapat kasih sayangnya yang tidak bertepi itu buat diriku. Dan sekarang… inilah detik yang paling membahagiakan buat diri kami berdua pada saat ini. Ya, anak dalam kandunganku.
            Teringat pula pada makan malam surprise yang Asad aturkan buatku. Di saat dia hendak membuka mulut untuk memaklumkan berita yang disampaikan doktor Amri, tiba-tiba aku pengsan. Ku fikir, pengsan sebab terkejut. Sebab hati aku sudah terlalu berdebar menanti butiran dari bibir Asad pada ketika itu. Risau. Resah. Gelisah. Sampai aku pengsan dibuatnya.
            “Congratulations!!!” masih terngiang lagi dalam telinga ini. Ayat yang diucapkan oleh doktor muda dalam klinik Sentosa. Yang paling lucunya, wajah Asad terus berubah mendengar ayat itu.
            “My wife baru lepas pengsan, doktor cakap congratulations pula!” nadanya seperti hendak marah. Mungkin marah fikirkan doktor itu main-main dengan kesihatan diriku.
            “Your wife pengsan sebab you la encik!” aku nampak muka Asad tergamam. Bibirnya bergetar. Aku tidak tahu, apakah dia sudah dapat menangkap maksud doktor pada ketika itu. Kerana reaksi wajahnya masih tertanya-tanya.
            “Your wife is pregnant Encik Asad. Seven weeks.” Dan saat itu, sebak aku melihat wajah suamiku. Dia sudah mengalirkan air mata sambil meraup wajahnya dengan kalimah Alhamdulillah membasahi lidahnya.
            Kehadiran benih adalah hadiah yang paling besar buat kami berdua. Syukur pada DIA.    
            “Sayang…” panggilan Asad menarikku kembali ke dalam Berjaya Resort ini. Dia tersenyum lagi. Dan aku membalasnya tanpa rasa jemu.
            “Actually, abang plan nak bawa Sham ke Pulau Perhentian…” tuturnya.
            “Pulau Perhentian?”
            “Yup. Simbolik kan.” Sambungnya.
            Dahi aku sudah berkerut. Simbolik? Simbolik kepada apa?
            “Our first meet. Budak perempuan selekeh yang duduk dekat perhentian bas tu.” Sambung Asad. Kali ini dia sudah tersenyum nakal.
            Aku pula yang menggigit bibir. Cis! Ingat saja Asad ini dengan babak perhentian bas itu. Dalam keadaan aku selekeh pula tu. Malunya!!!
            “Tapi memandangkan… ada baby dalam ni, kita datang yang dekat-dekat sini sajalah. Sham tak kisah kan?”
            “Tak kisahlah. Abang nak ajak bercuti dalam negeri pun Sham tak kisah. Asalkan abang ada dengan Sham… I’ll be happy, always.” Ikhlas ucapan yang lahir dari hatiku. Sungguh kehadirannya memberikan makna yang mendalam buatku.
           
AKU tidak memerlukan percutian yang hebat. Cukuplah sekadar adanya Tuan singa milikku di sisi. Itulah jawabku apabila Asad mengulang-ulang soal sama ada aku tidak kisah bercuti di negeri Pahang ini.
            “Okey apa… sini pun scenery macam luar negara. Cantik dan unik.” Ucapku lagi. Asad yang melangkah bersama di sisiku tersenyum saja. Mungkin lepas ini dia akan berhenti menyoal tentang persoalan itu lagi.
            “Abang mungkin tak pergi ke HQ,” ucap Asad tiba-tiba. Aku terkejut. Benarkah? Tidak tahu reaksi apa yang hendak aku tunjukkan pada ketika ini. Aku sudah tersenyum-senyum tanpa kawalan.
            “Mungkin saja sayang… abang belum cakap lagi dengan big boss.”
            Mungkin dari bibir Asad, maknanya confirm. Dia kalau dah cakap satu benda, akan dibuat bersungguh-sungguh.
            “Abang tak kisah ke? Itu kan karier abang…” aku tanya buat menyedapkan hatinya. Aku tahu, Asad yang begitu sayangkan kerja pasti terasa berat untuk melakukan itu. Tapi dia hendak buat juga… sudah! Aku terharu lagi. Tolonglah jangan menangis sekarang.
            “Kan abang cakap… abang sayangkan kerja abang. Tapi… abang sayangkan isteri abang lebih daripada tu.”
            “Thanks…” aku benar-benar terharu.
            “Aduh!!!” ucap Asad kuat. Aku terpinga. Kenapa?
            “Kenapa selalu sangat suka menangis sekarang ni?” tangannya sudah mengelap sesuatu di pipiku.
            Err… aku baru perasan. Air mata sudah membasahi pipi. Tidak mengapa. Air mata bahagia. Aku tidak kisah.

“YA mama. Asad tahu. Okey… Asad jaga dia elok-elok. Mama jangan risaulah.” Aku diam saja mendengar butir bicara dari bibir Asad. Sejak memaklumkan perihal anak dalam kandungan ini, mama tidak jemu-jemu menghubungi Asad. Bergelen-gelen nasihat yang dimuntahkan buat pendengaran suamiku. Untuk aku pun tidak kurang juga. Ada senarai panjang, do and don’t!
            “Okey mama… assalamualaikum.”
            Telefon Asad sudah diletakkan pada meja di sisi katil. Dia terus mendapatkan aku di sisinya.
            “Abang rasa… mama patut record dan tekan play button je setiap kali dia call kita.” Aku sudah tergelak. Asad ni… kalaulah mama tahu.
            “Ayat yang sama, without any changes of the sentence structure and arrangement. Entah-entah mama pun tulis skrip apa… kan sayang?” Aduh! Aku sudah menepuk lengannya. Tolonglah jangan duk buat lawak spesies macam ini. Tak mampu aku hendak gelak lama-lama.
            “Pandai ya abang ni… dengan mama, okey-okey. Kenapa tak cakap macam ni tadi?”
            “Kalau cakap macam tu… lagi bergegar telinga abang dengan ayat-ayat yang lagi dasyat. Tak apa… this is okey. Boleh diterima lagi.” Akhirnya dia pun tertawa.
            “Mama pesan apa?” aku tanya juga walaupun aku seakan sudah tahu apa pesanannya.
            Asad tersenyum. “Jangan bagi buat kerja berat-berat. Jangan bagi Sham naik bas pergi dan balik kerja. Bagi makanan yang berkhasiat. Sayur dan buah kena rajin makan. Susu minum selalu…”
            “Ala… Sham tak suka susu!” aku mengeluh kecil. “Soya tak boleh?” aku tanya macam hendak minta harga diskaun pula.
            “Soya is not good la sayang… baby boleh ada alergik nanti. Belajarlah minum susu. Sedap apa…” pujukan lembut itu seolah tidak berkesan saja untuk diriku.
            Susu dan Shamina… ugh! Dua benda yang tidak boleh disekalikan.
            “Mama siap suruh buat jus buah lagi untuk Sham… hari-hari bagi minum jus buah-buahan untuk menantu mama tu. Ingat Asad. Jaga dia elok-elok. Mama dengar dia tak sihat nanti, siap Asad!” terus saja aku ketawa. Terbang sudah keresahan memikirkan susu. Suara Asad yang mengajuk ayat mamanya itu membuatkan aku geli hati. Ya Allah, sabar sajalah. Muka saja nampak garang, tapi sebenarnya orang lain boleh kalah kalau Asad dikuasai dengan sense of humor.

June 18, 2011

[5]

AKU pulang awal hari ini. Tapi tidak terus ke rumah. Fikiranku terganggu. Kata-kata Asad merunsingkan fikiranku. Isteri nombor dua? Sememangnya bukan niat aku untuk menolak hukum agama, tapi aku tidak punya kekuatan untuk berkongsi kesayangan aku itu. Dengan sesiapa sekalipun!
            Pandangan kuhalakan pada aksi kanak-kanak di taman permainan. Gelak tawa dan jeritan mereka seolah menarik diriku sekali untuk turut serta mengikuti mereka. Lantas aku labuhkan punggung di salah satu bangku kosong di situ. Sempat aku mengerling ke arah jam di tangan. Sudah pukul enam petang.
            Selalunya, waktu begini aku akan memulakan masakan di rumah. Memasak untuk Asad. Tetapi, memandangkan aku sedang merajuk tanpa suara dengannya, jadi aku tidak mahu masak. Dan Tuan singa itu pula, entah ke mana. Awal sungguh di keluar dari pejabat hari ini. Tinggal lagi dua hari sebelum Asad berangkat ke HQ. Keadaan kami pula begini. Sungguh aku tidak sedap hati dengan keadaan ini.
            Leka memerhatikan kanak-kanak di taman permainan itu, aku tidak sedar jam sudah mengorak ke angka tujuh. Laju saja aku mengangkat punggung untuk berlalu dari situ.
           Sampai saja depan pintu rumah, aku memasukkan kunci dan tangan sudah mula memulas tombol pintu utama. Usai mengunci semula pintu dari dalam aku berpaling. Dan tiba-tiba…
            “Argh!!!” aku menjerit sekuat hati. Aku betul-betul terkejut. Jembalang berbaju hitam?
            Bila suis lampu dipetik dan cahaya memenuhi ruang itu, baru aku tahu siapa jembalang itu. Siapa lagi kalau bukan singa tu! Kening aku bertaut melihat pemakaiannya. Seolah sudah bersiap-siap hendak keluar.
            Aku mengamati dirinya dari atas ke bawah. Dia yang begitu segak berpakaian serba hitam itu kelihatan sangat kacak pada pandangan aku. Ditambah dengan gaya rambut terbaru yang digayakan pada saat ini memberikan imej yang lebih muda buat dirinya. Dengan haruman yang begitu membuai deria bau setiap yang merasainya. Aduh! Aku jadi cemburu pula. Sebenarnya dia hendak keluar dengan siapa? Tapi tengah merajuk, macam mana hendak bertanya.
            Disebabkan ego, aku sudah mula mengorak langkah untuk ke bilik. Tapi Tuan singa laju lagi menarik lengan aku. Dia tersenyum sambil memandang wajahku. Aku sudah cair di situ! Menyesal pula aku merajuk waktu-waktu begini. Suami aku nampak kacak sangat. Aku pula yang geram sendiri.
            “Abang nak keluar.” Aku diam. Cuba beriak selamba walaupun dalam hati sudah bermacam-macam tanda soal.
            “Abang nak pergi dating ni.” Dengan ayat yang kedua ini, selamba aku tidak begitu menjadi. Aku rasa tersentap. Dia hendak pergi berdating dan dia sedang memaklumkan pada diriku. Jujurnya! Nampaknya… perihal isteri nombor dua itu bukanlah gurauan semata-mata seperti yang aku harapkan.
            “Pergilah siap.” Arahnya tiba-tiba.
            Aku menjadi pelik. Lalu aku jungkitkan kening saja untuk bertanya. Berat mulut aku untuk mengeluarkan suara. Seakan ada jongkong emas saja dalam mulut aku pada ketika ini.
            “Abang nak ajak isteri abang yang tersayang ni pergi dating… kenapa? Tak sudi ke?” nadanya seakan berjauh hati. Aku pula yang melopong. Ada ke aku cakap tak sudi. Hisy!
            “Ada pulak. Abang tak cakap pun nak ajak keluar…” dan aku seakan terlupa tentang agenda merajukku. Lengannya sudah kupaut dengan erat.
            “Saja… nak buat surprise dengan orang yang tengah merajuk ni. Merajuk lagi? Nak abang pujuk?” soalnya sambil tersenyum nakal. Cis! Takkanlah orang yang merajuk itu akan bercakap… pujuklah saya… pujuklah saya… Faham-faham sendirilah.
            “Pergi siap. Lepas maghrib kita keluar.” Dan aku sudah tidak membantah. Merajuk pun gaya hangat-hangat tahi ayam saja aku ini. Baik tak payah merajuk. Buang masa dan tenaga saja aku merajuk untuk tempoh lima hari sudah.

MATAKU tidak berhenti-henti meliarkan pandangan di sekeliling. Cantik sungguh. Suasana terasa begitu romantik sekali bila ditempatkan dalam keadaan cukup privasi ini. Bila aku hentikan pandangan di wajahnya, dia tersenyum mesra.
            “Suka?” aku senyum saja tanpa jawapan.
            Tangan Asad sudah panjang mencapai tangan aku. Setiap elusan itu hanya mencambahkan rasa sayang dalam hatiku. Sayang sungguh dengan Tuan singa ini.
            “Happy birthday sayang.” Ucapnya sambil mengucup jemariku. Birthday? Aku jadi amnesia pula di saat ini. Hari lahir aku ke?
            “Lupa?” soalnya. Aku masih tidak bereaksi. Blur sekejap.
            “Hei… wifey. Kenapa blur sangat ni?” dia menepuk perlahan tapak tangan aku. Aku cuba ingat semula, tarikh hari ini? 21 Jun… errr… betullah. Hari lahir aku. Aku tersengih saja memandang wajah Asad.
            “Lupa.” Balasku lagi sambil tersengih.
            “Baguslah lupa… abang boleh buat surprise.” Ucapnya ceria. Dan ketika itu sudah ada pelayan yang muncul sambil menyusun segala hidangan di atas meja. Sebaik saja pelayan keluar, Asad sudah beralih posisi. Dia melabuhkan punggungnya di sebelahku.
            “Sebab sayang tak suka kek… so, I replace it with ice-cream.” Dia sudah menyudukan aiskrim padaku. “Happy birthday sayang… I love you, always.” Ucapnya lagi sambil mengucup pipiku. Aduh! Sedih pula. Dua hari lagi dia akan berangkat pergi. Bila dia melayan aku macam ini, lagi berat rasa hati ini untuk melepaskan dia jauh-jauh.
            “Come.” Tiba-tiba saja Asad menghulurkan tangannya padaku. Aku blur sekali lagi. “Dance with me.” Terkelu lidah aku mendengar ajakannya. Menari? Asad ni… kalau iya pun nak buat lawak dengan aku, janganlah sampai ke tahap ini.
            “Jom sayang…” bila aku kaku tanpa reaksi, dia terus menarik tanganku.
            “Err… Sham tak pernah menari.”
            “Abang pun.” Erk! Mataku bertemu matanya. Dia mengenyitkan mata dan tersenyum nakal saja. “Slow dance… tak apa, Sham boleh punya.” Asad sudah menarik lenganku dan diletakkan elok di bahunya. Tangannya pula sudah melingkar di pinggang aku.
            Slow dance ikut rentak apa, aku tidak begitu pasti. Main hayun saja langkah ikut Asad. Sesekali tangannya nakal saja mencuit hidungku. Dia membiaskan kasih sayang padaku dalam setiap tingkahnya. Aku benar-benar terharu namun ada perkara yang masih mengganggu hatiku di saat ini.
            “Abang…”
            “Hhmmm…”
            “Pasal second wife… abang melawak saja kan?” aku tanya juga soalan itu walaupun aku tahu yang ia tidak berapa sesuai di saat ini. Mood romantik yang aku rasakan sejak tadi bakal mati sekejap lagi.
            “Pernah abang melawak dengan Sham tentang hal yang serius macam tu?” mulutnya menjawab juga. Badan kami masih bergerak mengikut alunan muzik yang lembut itu. Walaupun aku sudah tiada mood untuk meneruskan slow dance ini. Kan aku sudah cakap, soalan aku hanya akan merosakkan mood aku sendiri.
            “Jadi betullah nak kahwin?” aku tanya lagi soalan-soalan yang membuatkan aku tercekik ini.
            “Takkanlah…” aku sudah hendak menarik nafas lega. “Abang nak tolak tuah…” terus aku rasa hendak semput dengar sambungan ayat dia.
            Tarian sudah terhenti sendiri. Aku sudah tidak mampu berdiri. Otakku benar-benar beku. Kalau aku jadi amnesia dari detik ini pun aku tidak kisah. Asalkan aku tidak ingat akan sebaris ayat yang diucapkan oleh Asad sekejap tadi.
            Tiba-tiba saja Asad melepaskan tawanya. Dia ketawa sebab dia rasa bahagia ke? Aku tertanya-tanya.
            “Kenapalah abang dapat seorang isteri yang sangat comel dan lurus ni?” soalan yang betul-betul memerli aku. Tapi aku tahan saja. Menanti bait kata-kata yang seterusnya.
            “I love you… only you… no two, or three and never be four!” Asad sudah menarik daguku memaksa mataku terletak di wajahnya. “I love you Shamina… only you.” Ulangnya sambil merenung tepat ke dalam anak mataku.
            “Dan kenapa abang asyik sebut pasal isteri kedua?” ayat yang mengusarkan hatiku seakan tidak mahu pergi. Yang itu juga aku tanya sekali lagi.
            “Sebab memang betul ada orang tengah gilakan suami sayang…” jawabnya jujur. Aku mengeluh. Tak faham dengan kehendak manusia yang teringinkan suami orang pula.
            “Siapa?”
            “I’ll story to you later… now, you say…” katanya terhenti sekejap. Dia menarik aku rapat dengannya. Lebih rapat dari tadi. “Say that you love me… only me.”
            “Mestilah Sham sayangkan abang seorang.” Apalah suami aku ini! Takkan dia tidak tahu…
            “Good girl! Abang sayang Sham sangat-sangat tau… jangan terfikir nak share abang dengan orang lain.” Aku sudah menjeling kecil. Mestilah aku tak nak share! Gila ke Asad, fikir aku sanggup hendak berkongsi dia dengan orang lain.
             “Dan untuk gembirakan hati isteri yang nak kena tinggal untuk sebulan ni… dan juga sebagai hadiah hari lahir…” dia menarik panjang. Aku semakin tertanya-tanya.
            Dia tersenyum nakal. Keningnya dijungkitkan. Haish! Nak main-main pula dia.
            “Apa bang?” soalku geram. Lama sangat dia buat aku ternanti.
            “Let’s say… tarikh ke HQ ditunda.” Mataku bersinar. Iya ke?
            “Dan abang ambil cuti seminggu.” Mataku bersinar-sinar lebih dari tadi. Dia perasan saja reaksi aku yang sudah terlalu teruja ini. Sempat lagi dihadiahkan kucupan kasih di dahiku.
            “And I'm going to take you…” bibirnya didekatkan dengan telingaku. Dibisikkan sesuatu yang membuatkan aku hendak tersenyum tanpa henti. Ini yang buat aku sayang sangat dengan Tuan singa ni.
            “Dan lagi satu…” dia kembali menarik perhatian aku yang sedang terawang-awang walaupun dia ada di depan mata. “Tadi… abang jumpa doktor Amri.” Aku terus mematikan senyuman.
            “Dia cakap apa?” dengan penuh berhati-hati aku menyoal. Lain benar riak wajah Asad ketika menyebut nama doktor Amri.
            Apakah yang diberitakan oleh doktor itu pada suamiku? Asad sudah menarik nafas panjang. Aduh! Aku sudah berdebar sangat rasanya menanti ayat yang akan diucapkan oleh Asad. Aku cuba untuk kuatkan emosi. Apa pun yang bakal diucapkan oleh suamiku sebentar lagi, harap tidak akan menggugat rasa kasih antara kami. Doaku. Mudah-mudahan…