Advs

Followers

May 29, 2011

Cerpen: Diari untuk Suamiku

JAM di dinding menunjukkan sudah pukul 12 malam. Tapi mata aku masih belum mengantuk lagi. Mentanglah esok hari sabtu, pandai pula mataku hendak berjoli sendiri. Lampu meja, ku hidupkan biar menerangi sudut bilikku yang sederhana luas. Bantal aku tegakkan dan menyandarkan tubuh dengan selesa di atasnya.
            Seketika aku terkebil-kebil tidak tahu hendak berbuat apa. Tempat pembaringan di sebelah yang kosong kulihat sekilas. Terus saja aku teringatkan dia. Ya, dia isteriku. Isteri yang aku cintai dengan sepenuh hati. Spontan senyum kecil melirik di bibir. Laci kecil di tepi meja katil aku tarik perlahan. Jelas kelihatan buku skrap yang masih elok keadaannya di depan mata. Aku tarik keluar dengan berhati-hati.
            Saban malam, inilah aktivitiku jika mata sukar dilelapkan. Membaca semula bait-bait kata yang dicoretkan oleh isteri tercinta dalam diari yang dikhaskan buat suaminya. Aku. Diari buat diri aku yang diberi nama, diari buat suamiku. Muka surat pertama aku selak. Masuk ini sudah kali ke berapa aku mengulangnya. Tidak terkira dan tak mampu untuk di kira. Aku membaca setiap barisan ayat yang dicoretkan oleh si dia tanpa rasa jemu.

2 April 2010, 12:45 a.m
Pertama kali Hawa mencoretkan sesuatu dekat sini. Entah bila Hawa nak bagi abang sayang baca nukilan ni… abang sayang (memang selayaknya gelaran ni yang Hawa kena  panggil bagi seseorang yang sudi berkongsi rusuk kirinya dengan diri ini).
Hari pertama menulis, jadi Hawa tak tahu sangat hendak tulis apa. Tak apa, mungkin Hawa boleh kongsikan tujuan Hawa mencatatkan diari ini untuk tatapan abang. Sebabnya, ia adalah hadiah istimewa dari Hawa untuk abang, orang yang selayaknya mengetahui segala rahsia diri Hawa. Hanya abang seorang. Abang nak tahu kenapa? Hawa ada terbaca dalam blog seorang hamba Allah ni, catatan dia… dia mengharapkan jodohnya mendoakan dirinya supaya tidak berputus asa dan tersesat dalam misi mencari jodoh yang tercipta buatnya.
Bila membaca coretan ayat tu, Hawa tak dapat nak halang fikiran Hawa dari teringatkan abang. Abang yang dijanjikan untuk menjadi pendamping Hawa oleh DIA. Hawa ingatkan diri agar terus mendoakan abang supaya dalam mengawal diri dari perkara yang dilarangnya dan berharap kita akan disatukan dalam keadaan yang diredhaiNYA.
Terfikir juga, kalau-kalau abang anggap Hawa ni gila orangnya. Mencoretkan diari sebegini untuk bakal suami Hawa… oh, abang sayang… Hawa tak gila ya! Cumanya otak ini tak berapa nak center sejak teringatkan abang. Dan tolong percaya, di saat ini… Hawa masih tak mengenali siapa diri abang. Semoga dalam setiap coretan yang bakal terkandung dalam diari ini mampu membuatkan abang mengenali Hawa.
Salam dan sayang buat abang,
Nur Hawani.

            Abang pun sayangkan Hawa. Ucapku dalam hati. Itu adalah coretan pertama Hawa yang benar-benar memberi kesan dalam hatiku. Barisan ayat yang menekankan tentang harapan bakal isteri mengharapkan bakal suaminya dapat mengawal diri dari segala larangan yang ditegah olehNYA. Tapi aku? Ah… banyak sungguh dosa yang telah aku tempah di muka bumi ini.
            Nur Hawani. Sebaris nama yang begitu menggetarkan kalbuku. Si gadis yang sempurna serba serbi. Tarikh bermulanya catatan diari itu diamati. Dan sebenarnya tarikh itulah hatinya telah mula terpaut pada diri Nur Hawani tanpa gadis itu sedari.
            Bagaikan masih segar dalam ingatan, pertemuan pertama mereka…

“ENCIK Rizman,” aku berpaling tatkala ada suara yang memanggil namaku. “Bos panggil nak jumpa,” maklum Suriati, setiausaha bos di tempat aku bekerja.
            “Orait. Thanks ya,” balasku pendek dan kembali menghala pandangan pada PC di hadapanku.
            “Masuk sekarang… bos nak jumpa sekarang.” Suriati macam tahu saja aku nak masuk lambat sikit, lantas digesa aku supaya segera bergerak ke bilik bos. Hendak tak hendak, aku bangun juga melangkah dengan malas menuju ke bilik bos. Nampak sungguh, tak ikhlas langsung.
            Pintu bilik yang tertera nama Sufian Usman itu ku ketuk dahulu sebelum masuk.
            “Ya bos,” sapaku sambil melangkah masuk. Bos aku yang sememangnya terkenal dengan senyuman memikatnya, tersenyum dengan lebar sekali. Aku menjungkit kening, tak faham. Dia panggil aku suruh masuk, lepas tu aci senyum gaya menang loteri. Apa cerita?
            “Duduk dulu Man,” pelawa bos. Aku pun ikutkan saja. Takkan nak berdiri pula kan. Mahu lenguh kaki aku. “Ni… nak habaq…” ucapnya membuka kata. Aku pun lupa nak habaq, bahawasanya bos aku ini adalah orang utara. Loghat utaranya memang tak dapat nak dipisahkan dah. “Ada orang baru untuk deparment kita,” sambungnya dengan sengih gatal di wajah. Ah! Sudah aku duga… mesti Encik Sufian dah kena sampuk dengan hantu keladi, kan dah keluar habis aura miang keladinya.
            “Bila lapor diri?” terus aku menyoal. Intro Encik Sufian pastinya panjang lebar dan hanya akan membuang masaku yang begitu berharga.
            “Sat lagi.”
            “Oh… okey. Bos nak suruh saya buat apa?”
            “Macam biasa… Man kan pandai bab-bab nak mengayat ni. Nak minta khidmat nasihatlah ni.” Encik Sufian tersengih lagi. Dan lagi sekali dah aku duga, bab-bab nak menjahanamkan anak dara orang, dia mesti cari aku. Tapi tak apa… aku pun… suka juga. Hahaha. Dah mula tumbuh tanduk dua di atas kepala. Manalah nak selamat anak-anak dara yang datang melapor diri dekat deparment ini kalau ada pekerja dan bos macam buaya tembaga. Tahunya nak NGAP saja.
            “Beres bos!” laju saja aku setuju. Orangnya pun belum aku lihat. Mahunya kalau muka macam Mak Temah yang duk jual popia goreng dekat seberang jalan tu, mahu aku pengsan nak mengayat. Bukan pengsan tak reti reka ayat… tapi pengsan sebab aku tak lalu tengok muka dia yang sebijik macam popia goreng juga.
            Dan pagi itu aku diperkenalkan dengan pegawai baru yang melaporkan diri di tingkat 18 ini. Amira namanya. Pada pandangan aku, bolehlah… setakat nak tolong reka ayat untuk gadis ini, rasanya semudah kacang peas saja. Tutup mata pun gerenti boleh jalan. Sesudah menurunkan segala ayat dan petua terbaik pada bos, aku kembali bertapa di depan PC. Menyiapkan kerja-kerja yang patut aku siapkan. Haish… penat sungguh. Mana nak kejar dateline proposal. Mana nak kejar gadis-gadis cun lagi. Semuanya hanya membuatkan aku lelah.
            “Cik… tumpang tanya,” sebaik saja aku melabuhkan punggung di kerusi, ada satu suara yang begitu menarik pendengaran telinga. Halusnya.
            “Amira, pegawai yang baru melapor diri, ada kat sini tak?” soal suara halus itu lagi.
            “Yup. Ada dalam bilik bos. Cik cari dia kenapa ya?” suara Suriati menyoal pula. Aku masih belum mengangkat wajah.
            “Dia tertinggal handbag dalam kereta, itu yang saya datang nak bagi.”
            “Saya boleh tolong bagi sebab cik Amira rasanya lama lagi dalam bilik bos tu.” Untuk jawapan Suriati itu aku tergelak kecil. Pasti saja Amira tersangkut lama dalam bilik bos. Buaya tembaga seekor itu nak mulakan sesi mengayat. Dia tak kira cun tak cun… semua dia main bedal saja. Lainlah kalau aku, pilihan aku mesti kategori yang terbaik punya. Mungkin sebab itu aku masih belum dapat mengayat seorang gadis pun untuk diri aku sendiri.
            “Kalau saya nak  tunggu boleh?” soal suara halus yang nyata pada pendengaran aku agak kurang percaya dengan kami yang ada dekat sini. Dia bercakap dengan Suriati, tapi aku pula yang terasa sekali. Eh… eh… perempuan ni. Tiba-tiba aku rasa nak hangin.
            “Tak apa cik… lama kalau cik nak tunggu ni. Tak ganggu kerja cik ke?” ayat Suriati nyata tidak mampu hendak yakinkan perempuan bersuara halus itu. Aku dah tak tahan geram. Agaknya dia nampak muka kami macam muka penyamun kot. Sampaikan handbag pun dia tak berani nak tinggal.
            Dengan penuh emosi, aku bangun dan mendekati gadis yang membelakangi aku. Huh!
            “Cik… tinggal sajalah beg tu. Kami ni bukannya perompak nak rompak beg kawan cik tu,” ucap aku sinis. Aku sudah bersandar pada meja Suriati sekaligus membolehkan aku mencuri pandang ke wajah cik tadi. Dia tunduk. Langsung tak angkat muka. Langsung tak kalih pandang wajah aku yang handsome macam Adi Putra. Adi Putra pun tak handsome macam aku. Aku handsome lagi!
            Mata aku langsung tak lepas pandang pada dia yang tertunduk macam nak sujud lantai saja. Macam tahu-tahu pula yang aku nak telek muka dia. Sebab suaranya dah boleh menarik jiwa lelaki aku. Nak juga aku tengok muka dia. Boleh lulus penilaian tak. Kalau lulus, nak aku ‘halau’ dia dari deparment ini sebelum bapa segala buaya muncul di antara mereka.
            “Betul kata Encik Rizman ni cik… tinggalkan saja. Saya boleh tolong bagi. Takkan cik tak percaya dengan kami dekat sini,” lembut saja suara Suriati bercakap dengan perempuan tu. Aku mendengus kuat. Dengan orang macam ni, perlu ke bercakap-cakap dengan cara diplomasi begini. Lantas aku tarik saja beg yang berada di pegangan perempuan itu.
            Sekuat tangan aku merentap beg itu, sekuat itu jugalah aku rasakan jantung aku direntap saat jelingan tajamnya menusuk masuk ke dalam pandangan mataku. Jelingan yang tidak lebih dari lima saat itu sudah membuatkan aku hilang arah. Tak pernah aku jumpa ciptaan yang begitu indah yang berjaya menggoyahkan hati lelakiku dalam sekelip mata. Dan saat itu aku sedar, bahawa aku sudah jatuh cinta dipanah jelingan mata yang tajamnya benar-benar menusuk ke dalam jiwa.

DAN tidak akan dia lupakan pertemuan itu yang masih kekal dalam minda hingga ke saat ini. Dia juga tidak pernah lupa setiap reaksi dingin yang dipamerkan oleh Hawa tatkala dia hendak memainkan ayat pemburu cinta terhebatnya. Namun tak pernah dia sangka, susahnya nak memikat hati Hawa yang seolah terikat dengan seseorang saja. Tapi siapa? Diari untuk suamiku menjawab segala persoalannya pada ketika itu.
            Diselak lagi helaian diari yang masih setia dalam pegangannya.

30 April 2010, 2.30 p.m.
Abang sayang… Hawa nak buat apa ini? Kenapa bila Hawa nak jaga hati Hawa untuk abang seorang, ada saja insan-insan yang hendak mencabuli hak itu? Mungkin dia dalam proses nak mencari bakal jodohnya, tapi kenapa dengan cara begitu. Bukan ke Islam dah menganjurkan cara yang terbaik untuk mencari jodoh. Merisik, meminang, bertunang kemudiannya alam perkahwinan.
Kenapa semua tu seolah ditolak ke tepi dan mereka mengamalkan trend begini? Rasanya… abang pun akan buat macam itu ke? Mengejar si dia dengan sehabis daya walaupun perempuan itu dah berusaha menjauhkan diri? Kalau ya abang pernah berbuat begitu… tidak banyak, tapi pasti ada sedikit rasa kecewa di hati Hawa. Kalau Hawa boleh menjaga hak abang, pasti saja abang pun boleh menjaga hak Hawa. Tak apa, Hawa akan sentiasa doakan abang tak kira di mana abang berada. Semoga abang akan terhindar dari perkara sedemikian rupa.
Salam dan sayang buat abang,
Nur Hawani.

            Aku mengeluh kecil. Bait ayat yang tercatit walaupun sudah terakam dalam minda namun aku masih tidak jemu mengulang baca. Manakan tidak, kalau dalam setiap helaian coretan Hawa dalam buku ini adalah mengenai dia. Dia yang begitu gigih mengganggu gadis itu siang dan malam. Tak dapat jalankan misi di pejabat, dia turun padang nak buat ‘kacau’ di rumah sewa Hawa. Tak tersangka, semua itu tercoret dalam setiap barisan ayat dalam diari ini. Memang kaki complain betul Hawa ini. Complain pada bakal suami. Namun bila difikirkan cara Hawa yang begini, nampak manja saja tingkah gadis itu… mengadu pada yang hak katanya. Dan setiap kali dia membaca perkataan abang sayang, hatinya berbunga riang. Sungguh dia benar-benar sayangkan Nur Hawani. Tiada yang lain.

28 Mei 2010, 11:35 p.m.
Abang sayang… berani sungguh dia itu mengacau jodoh abang ini. Hawa dah buntu tak tahu nak buat apa. Gangguan dia hanya buat Hawa rasa tak selesa. Hawa tak suka bila orang menggangu Hawa dengan cara begini. Tak beradab. Tak bersopan. Dia pegang tangan Hawa abang! Hawa marah… dia senyum pula.
Abang… kalau abang berani buat macam itu dengan anak dara orang, siap abang!

            Aku tak dapat nak menahan bibir aku dari meletuskan tawa. Aku membayangkan lagi wajah ayu Hawa mengucapkan ayat itu. Siap abang! Aduh… makin aku mengulang baca diari ini, makin bercambah rasa sayangku yang tidak pernah putus untuknya.
            Aku akui, aku agak ‘nakal’ orangnya. Lebih-lebih lagi setelah bertemu empat mata dengan Hawa. Aku begitu bersungguh hendak memikatnya. Segala cara aku guna, melainkan cara yang telah disebutkan Hawa dalam diarinya. Mana aku nak tahu dia suka mengunakan kaedah itu. Ala-ala arrange marriage gitu. Kalau aku tahu, tak perlu aku menyakitkan hatinya dengan tingkah aku yang ikut suka hati aku saja. Aku tahu dia tak suka langsung.
            Teringat pula pada satu kejadian yang benar-benar membuatkan permaisuri hatiku mengamuk sakan. Tak pernah aku tengok dia angin sehingga ke tahap itu sekali. Selama ini, habis kuat pun… dia jeling saja. Tapi kali ini menunjukkan dia betul-betul marah. Sebab, aku dengan selambanya pergi peluk dia. Mana dia tak marah. Hampir aku hilang ‘nyawa’ jugalah saat dia menghadiahkan penangan hebat di bahagian ‘sensitif’ tubuhku.
            Di petang hari, kala awan merenjiskan hujan gerimis ke atas bumi yang kering, aku buat drama swasta. Aku kejar Hawa yang sudah berlari menjauhi aku. Mungkin dia ingat aku nak rogol dia agaknya. Tapi kalau dilihat gaya aku nampak begitulah. Elok dia tengah terpacak seorang diri nak pergi ke tempat parkir kereta. Aku dengan kuasa veto gaya suami dia saja pergi peluk dia dari belakang. Hah, sekali ambik habuan aku!

9 Jun 2010, 7:00 p.m.
Abang sayang… berani-berani dia peluk Hawa, abang. Dia buat Hawa takut. Dia buat Hawa rasa tak nak keluar dari rumah. Hawa rasa, Hawa dah mula bencikan dia. Walaupun Hawa takut nak pupuk rasa benci tu.
 Mak selalu pesan dengan Hawa… jangan terlalu membenci, nanti bertukar jadi sayang pula. Hawa nak sayangkan abang seorang saja. Hawa tak nak dia. Dia bukan orang Hawa cari untuk menjadi imam Hawa. Hawa takkan boleh terima kalau abang berperwatakan macam tu. Kenapa orang zaman sekarang dah makin kurang menitikberatkan soal agama? Hawa bimbang…
Hawa harap, abang sayang… jangan begitulah hendaknya. Hawa selalu doa, tak pernah lupa… supaya abang akan sentiasa diberi petunjuk dan hidayah dari DIA. Semoga abang dapat jadi pemimpin keluarga yang soleh. Yang akan dapat pimpin Hawa dan anak-anak kita kelak. (Jauh benar angan-angan Hawa kan?) Jumpa abang pun belum… dah macam-macam pula Hawa berangan.

            Kalau dia tahu akan angan-angan Hawa itu, awal-awal lagi dia akan hantar rombongan meminang. Buat susah payah dan buang tenaga saja mengurat gaya kasanova. Bukannya Hawa layan. Berbuih mulut dia menuturkan ayat yang bakal mencairkan hati-hati pendengarnya. Tapi Hawa… nak cair apanya, baru dia nak bergaya romantik, Hawa dah lesap dari pandangan mata.
            Masih teringat lagi pada suatu petang itu…

AKU nampak saja kelibat Hawa di perhentian bas, laju saja aku memulas minyak motor Lagenda aku dah berhenti betul-betul di hadapannya. Dalam hati dah pelik, kenapa Hawa ada di stesyen bas? Kereta dia ada masalah ke? Kalau betul ada masalah, aku boleh hantar dia balik rumah. Sempat lagi aku buat planning ikut suka hati…
            “Hawa… buat apa dekat sini?” tanpa dapat aku tahan, soalan itu juga yang meluncur keluar dari bibir. Rasa macam nak pergi hempuk saja kepala aku dekat tiang bus stop tu. Bodoh! Dah elok dia duduk dekat bus stop, mestilah tunggu bas… takkan nak beli ikan pula.
            Soalan aku tak berjawab. Macam biasa. Dia tak pernah nak jawab sepatah apa pun yang aku tanya. Tapi aku tetap sabar. Sabar dalam nak memiliki hatinya yang terasa sukar saja untuk aku menggapainya. Sambil menanggalkan helmet untuk mempamerkan wajah aku yang kacak itu, aku berjalan merapati diri Hawa. Ini belum insaf lagi lepas dia bagi hadiah tendangan maut dekat aku dua bulan lepas. Aku labuhkan punggung betul-betul rapat dengan dia. Wajah Hawa tersentak. Aku nampak dengan jelas, wajahnya memerah dengan serta merta. Dia marah!
            Terus saja dia bangun dan berdiri, mungkin dah berkira nak melangkah dari situ. Tapi aku lagi cepat menangkap lengannya.
            “Lepaslah!!!” bentaknya. Buat pertama kali, dia marah aku guna mulut. Sebelum ini tak pernah. Tiba-tiba aku rasa macam dapat bunga saja. Parah betul tahap angau aku pada Hawa. Sampaikan dia marah pun aku rasa bahagia. Kalau beginilah rasa indahnya mendengar suaranya yang begitu mahal untuk aku… dia marah hari-hari pun aku tak kisah.
            “Kenapa Hawa nak marah-marah ni? Riz nak berbaik saja dengan Hawa… salah ke?” soalku lembut. Dan secara automatik juga nama samaran aku bertukar jadi Riz. Selama ini elok saja orang lain panggil aku Man. Dengan Hawa… dan-dan aku tukar jadi Riz pula. Bunyinya agak glamour sikit dari Man. Hahaha. Sempat!
            “Lepaslah!!!” itu juga yang diulang oleh Hawa. Entah apa masalah dia. Aku tak mengerti pada ketika itu. Susah sangat ke dia hendak berbicara dengan aku?
            Bunyi hon yang membingitkan membuatkan aku tersentak. Kereta Nissan Murano berhenti betul-betul di hadapan bus stop itu. Aku nampak ada seorang lelaki keluar dari tempat pemandu. Aiseh… masa itu dah mula mengecut sedikit otot perut aku. Mahu aku kena belasah dekat bus stop ni, jatuh imej!
            Dalam pada tengah kecut perut, hampir tersembul saja mata aku bila lelaki itu selamba saja memeluk bahu sayang aku ni. Sayang akulah… Nur Hawani. Naik sakit hati aku melihatnya. Dengan aku, dia bagi penendang. Dengan lelaki itu, dia layan dengan kasih sayang. Mana adilnya penilaian  Hawa?
            Aku kecewa sungguh. Mentanglah orang itu datang naik Nissan, langsung tak pandang aku ni. Aku pun ada keretalah. Honda Civic lagi. Cuma tak nak tunjuk saja. Bukan apa, takut Hawa pengsan tengok aku guna Honda Civic versi 90-an. Kereta warisan tu, tak boleh nak bertukar sesuka hati.
            Akhirnya tanpa dapat berbuat apa, aku melihat saja Nissan Murano itu meluncur laju membawa Hawa aku. Masa itu apa yang aku rasa hanyalah kecewa, sedih, dukacita dan segala yang sewaktu dengannya. Namun tidak lagi setelah aku dapat tahu perkara yang sebenar.

25 Ogos 2010, 10:15 p.m
Abang sayang… hari ini lagi sekali, Hawa kena kacau dengan budak ‘jahat’ tu! Nasib baik tau… along cepat sampai. Sudahlah kereta Hawa rosak. Kesian, terpaksa menyusahkan along untuk datang ambil Hawa. Tapi ada hikmah juga. Hawa nampak muka budak ‘jahat’ tu berubah terus. Lepas ni, dia takkan kacau Hawa lagi rasanya.  Hawa dah boleh senyum lega. (Kalau sekarang ni, Hawa ada depan mata abang… jangan lupa minta Hawa senyum ya. Hawa nak abang tengok betapa indahnya senyuman Hawa untuk abang) =)
Bakal isteri abang ni, perasankan? Hawa pasti… abang pun punya perwatakan yang sama. Perasan juga!

            Benarlah kenyataan dan kebenaran itu. Aku memang perasan. Malah sangat perasan. Bila baca Hawa tulis macam itu, aku rasa macam senyuman aku tak nak hilang saja. Ah, rindunya aku pada senyuman manis dia. Memang, keindahan senyuman Hawa tiada tolok bandingannya. Aku harus akui, segala yang ada pada Hawa semuanya indah belaka.
            Tangan aku masih ringan lagi menyelak ke muka yang seterusnya. Sempat lagi aku mengerling ke arah jam. Sudah pukul 2 pagi. Bila buka saja diari ini, aku rasa segala mengantuk yang bersarang sudah hilang. Mataku terasa segar. Lantas aku teruskan saja membaca coretan insan yang aku cintai itu.

10 Oktober 2010, 10:10 a.m
Abang sayang… cantikkan tarikh dan waktu dicoretkan perasaan Hawa dalam diari ini? Hawa tengah gembira ni. Mak cakap ada orang nak masuk meminang. Abang ke tu? Hawa doa-doa… semoga inilah yang telah dijanjikan oleh DIA untuk kita. Hawa berharap sangatlah… abang dapat datang sunting Hawa secepat yang mungkin. Sebab, kebelakangan ini… Hawa asyik mimpi yang aneh-aneh saja.
Hawa mimpikan seseorang… mungkin itu abang. Rupanya tak jelas. Tapi Hawa macam pernah tengok saja. Kita mungkin pernah jumpa ya? Hawa teruja sangat nak tunggu hari pernikahan kita. Oh ya… di kala abang membaca diari, tolong jangan rasa pelik sebab Hawa tak nak jumpa abang sepanjang tempoh pertunangan kita. Sebab banyak lagi yang Hawa nak coretkan untuk tatapan dan bacaan abang usai kita menjadi suami isteri yang sah.
Abang… Hawa rasa, abang ada dekat dengan Hawa. Perasaan macam ini mengganggu sebenarnya. Abang rasa ke apa yang Hawa rasa sekarang ni?

            Pada tarikh itu rasanya ia merupakan hari yang paling teruk aku pernah alami. Emak masuk meminang anak gadis siapa entah tanpa bertanya pada aku. Tarikh yang tercatat di diari Hawa. Kalaulah aku tahu yang emak pergi pinang itu adalah Hawa, tak perlulah aku nak sakit hati bagai orang gila. Dah tentu-tentu aku rasa gembira saja.
            Macam mana emak aku boleh tiba-tiba masuk meminang Hawa? Aku pun tahu dekat-dekat tarikh pernikahan kami. Emak dengan abah Hawa sebenarnya adik beradik sangkut paut dari salasilah datuk dan nenek aku. Aku nak terangkan pun macam terbelit sebab relation dia orang pun agak membelitkan otak aku juga. Itu semua aku dah tak nampak pentingnya. Yang aku nampak… Hawa seorang saja.
            Betullah macam Hawa cakap. Perasaan bila berada dekat dengan Hawa memang sangat lain rasanya. Rasa berdebar. Gementar. Boleh jadi sebab ini kot dia tak dapat nak bercakap dengan aku. Sebab dia rasa nervous. Itu yang dia malu nak cakap. Tapi… tak boleh nak kata sahih juga. Sebab dia tak suka pandang pun muka aku ni. Sampaikan dah dekat tarikh nikah pun, dia masih tak tahu yang aku ni calon jodoh dia. Punyalah berpegang dengan azam dia, nak kenal aku lepas sudah sah jadi suami dia.

1 Januari 2011, 12:00 p.m
Abang sayang… hari ni hari pernikahan kita. Hawa dah nampak abang. Pertama kali Hawa sentuh tangan abang dengan rela. Sebab sebelum ini abang yang ambil kesempatan dengan Hawa. Nak tahu apa perasaan Hawa lepas tahu siapa suami Hawa? Hawa kecewa. Hawa kecewa sebab abang langsung tak pernah nak jaga hak Hawa dalam diri abang. Sedangkan Hawa…
Pertama kali Hawa jumpa abang di pejabat, Hawa rasakan debaran yang meresahkan jiwa Hawa. Tapi Hawa tolak semua tu. Hawa tak nak terleka dengan cinta yang Hawa tak pasti adakah abang pemiliknya.
Setiap kali abang menghampiri Hawa… tak dapat dinafikan, rasa benci makin memuncak. Hawa memang tak pernah berniat nak bencikan diri abang, sebab Hawa takut Hawa terjatuh suka. Hawa minta maaf dengan  abang… Hawa dah berjanji, Hawa akan cintakan suami Hawa saja, tapi tanpa Hawa sedar… sebenarnya sudah ada rasa kasih dalam diri Hawa untuk abang. Mujur saja abang pemilik rusuk yang berkongsi dengan Hawa. Kalau tak… Hawa tak tahulah.
Abang… Hawa harap perkahwinan ini adalah lembaran baru dalam hidup kita. Segala yang Hawa coretkan dalam diari ni, hanya untuk tatapan abang seorang saja. Segala nukilan ini adalah untuk bacaan abang saja. Dan ini adalah kali terakhir Hawa menulis untuk abang. Lepas ini takkan ada dah… sebab, Hawa dah ada abang di depan mata Hawa.
Siapa pun abang sebelum ni... teruk macam mana pun sikap abang sebelum ni, Hawa takkan mengungkit sebab Hawa nak kita sama-sama cari keredhaan Allah dalam hubungan suci ini. Hawa nak kita sama-sama dekatkan diri dengan DIA supaya diberkati hubungan yang halal ini.
Dan sebagai penutup kalam… diari untuk suamiku, Hawa bimbang tak sempat nak luahkan secara bersemuka dengan abang perkara ini… apa yang Hawa rasakan pada saat ini. Setelah hampir dua jam menjadi Puan Nur Hawani, Hawa rasa… perasaan yang sangat indah.
Buat suamiku, Muhammad Rizman Huzaimi… Nur Hawani Bazli sangat mencintai abang. Dari detik ini dan insyaAllah, akan kekal hingga ke sana. Selamat pengantin baru abang sayang…
Ingat ya, Hawa sangat sayangkan abang =)
Salam dan sayang untuk abang,
Isteri abang, Nur Hawani.

            Abang ingat sayang. Abang akan sentiasa ingat yang sayang sangat sayangkan abang. Ucapan itu disahut hatiku. Hatiku sudah mula dibanjiri rasa pilu. Mataku berkalih semula ke sebelah katilku yang kosong. Dan tidak pernah berpenghuni pun selama ini. Bagaimana hendak diungkapkan apa yang bersarang dalam hati, di kala bahagia melingkari diri, segala sudah ditarik kembali.
            Allah Maha Kuasa. Dia lebih sayangkan Hawa. Dan catatan terakhir Hawa adalah benar-benar hari terakhirnya bernafas di muka bumi ini. Dalam sekelip mata saja Hawa sudah tiada. Hawa meninggal dunia usai menunaikan solat zohor di rumahnya sebelum berangkat ke majlis persandingan kami. Dia pergi meninggalkan aku mengharungi hari-hari mendatang membawa gelaran pengantin baru itu dengan seorang diri. Saban malam aku menangis. Saban malam aku merintih.
            Yang aku ada untuk dikenang, hanyalah diari Hawa yang membuatkan aku seolah berbicara dengannya. Hanya ini saja yang membantu aku mengenali diri isteri aku. Walaupun dia tidak pernah berbicara dengan aku walau sepatah pun semasa nyawanya masih ada, tapi segala coretannya sama seperti dia sedang berbicara denganku. Luahan hatinya yang membolehkan aku tersenyum juga walaupun hati bersalut duka ketika terkenangkan dia.
            Setiap catatan Hawa pasti ada menyebut, Hawa akan doakan abang. Tak lupa sekalipun. Sekarang ini tanggungjawab aku pula… abang akan doakan Hawa. Semoga dicucuri rahmatNYA. InsyaAllah, nantikan abang di SANA sayang… abang sangat mencintai sayang. Muhammad Rizman sangat mencintai Nur Hawani. Biarpun kita tak dapat berdamping di dunia untuk tempoh yang lama… insyaAllah, semoga sayang akan menjadi pendamping abang di SANA kelak.
            Tanpa aku pinta, air mataku sudah mula menitis. Perlahan aku menutup semula ‘diari untuk suamiku’ yang selamat berada dalam simpanan aku sudah tiga tahun lamanya. Aku letakkan ia di sisi katil yang juga memuatkan gambar pernikahan aku dan Hawa. Senyuman manis itu tak akan sirna dari ingatan sampai bila-bila. Itulah senyuman yang paling manis Hawa hadiahkan buat diriku. Buat dia yang bergelar suami Hawa. Dan benarlah kata Hawa… senyuman yang terukir di wajah itu sememangnya sangat indah dan tiada tolok bandingannya.

__________________
- Percubaan untuk membuat sad ending. Harap dapat tinggalkan komen anda andai ada kekurangan dalam cerita ni. 
Terima kasih. :)

May 27, 2011

Promote : Page

Assalamualaikum dan Selamat pagi semua

Entry yang ringkas, sekadar nak buat kerja promosi.
Bagi anda yang suka, bolehlah... meng'LIKE' page ni.

Sekadar suka-suka buat page di FB untuk menconteng apa saja di kala otak buntu nak dapat idea. Mungkin kita boleh berkenalan di sana. :)

Okey. That's all.
Selamat bekerja bagi yang kena masuk kerja, termasuk saya. Sempat lagi meng-onlinekan diri sebelum bersiap2 pergi kerja.

Salam sayang,
Umi.

May 08, 2011

Cerpen: Temuduga Jawatan BINI Datuk

“SAFIRA!!!” nyaring suara Puan Mastura menjerit mengejutkan anak dara bertuah dalam rumahnya.
            “Safira oiii… bangunlah. Dah pukul berapa dah ni!” dengan volume paling maksima suara Puan Mastura bergema dalam rumah itu. Mahu bergegar satu pangsapuri dengan kenyaringan suaranya. Rasanya, jiran setempat pun boleh terjaga dengan gegaran suaranya, namun tidak bagi seorang anak dara yang sedang terbaring selesa dalam bilik di rumah itu.
            “Safira… haish!!! Geram betullah aku dengan budak seorang ni. Mahu naik darah kalau terpekik macam ni hari-hari.” Pintu bilik Safira tinggal nak roboh saja. Sudah bagai nak rak Puan Mastura mengetuknya. Masa-masa beginilah dia akan lupa mana dia simpan kunci pendua pintu bilik.
            “Safira!!!”
            Akhirnya, setelah sejam terpekik dan terlolong bagai nak gila. Pintu bilik itu terkuak dari dalam. Wajah sememeh Safira dipandangnya tajam.
            “Kenapa mak? Safi nak tidur lima minit lagi… kejap lagi mak kejut okey.” Sempat pula Safira membuat deal dengan emaknya yang sudah bengang tahap petala ke tujuh dengan perangainya.
            “Safira!!! Tau tak sekarang pukul berapa? Ingat tak kamu tu ada interview hari ni? Kerjanya fikir tidur saja. Mana nak terbuka pintu rezeki kalau macam ni. Cuba bawa-bawa berubah sikit perangai tu. Kita ni bukannya orang kaya. Kalau tidur, duit takkan bertambah. Makin sedikit yalah.” Bebelan Puan Mastura sama seperti mencurah minyak panas ke hati sendiri. Safira sudah kembali berlingkar di atas katil.
            “Ya Allah… aku mohon kesabaran dariMU… berikanlah aku kekuatan untuk melayan kerenah Safira ni!” doa Puan Mastura sambil mengurut dadanya. Semput rasanya melayan kerenah anak dara yang berusia 25 tahun ini.
            Tanpa menunggu lama, Puan Mastura sudah bergerak ke belakang. Tidak sampai seminit kemudian dia sudah muncul dengan sebekas air. Ditambah dengan ketulan ais. Tubuh Safira yang begitu sedap mengerekot atas katil dipandang dengan perasaan yang sangat panas. Ringan saja tangannya mencurah air tadi ke atas muka Safira.
            “Argh!!!” terus saja jeritan Safira pecah. Tiba-tiba saja macam termimpi hujan ais batu mengenai kepalanya. Buka saja mata, wajah Puan Mastura yang bengang bercekak pinggang berdiri di depannya. Dan, dia pun tahulah dari mana punca hujan ais batu itu.
****
KELUHAN meniti bibirnya. Nampak gayanya ini pun tidak akan berjaya juga. Masuk kali ini, sudah 20 temuduga dia hadiri tanpa putus. Namun satu pun tak nampak tanda-tanda hendak berjaya. Bosannya!!! Jerit hatinya.
            Dengan fail di tangan, dia terus saja berjalan melalui bangunan tinggi yang berdekatan situ. Mana tahu, untung boleh jumpa iklan, walk-in-interview. Boleh juga dia hendak mencuba nasib.
            “Kenapalah hidup Intan Safira Samad kena macam ni…” rungutnya perlahan. Itulah kerjanya. Pagi, petang, siang dan malam, tahu merungut saja. Bukannya nak bersyukur. Kalau dengar dek emak, mahu dibebelnya sampai lunyai gegendang telinga.
            “Kamu tu Safira, tak ada usaha langsung nak ubah perangai buruk kamu. Macam mana nak cari rezeki, kalau 24 jam asyik fikir nak tidur saja.” Bebelan emak kembali menjengah di ruang telinga.
            “Lepas makan, tidur. Lepas mandi, tidur. Lepas tengok TV, tidur. Bila masanya yang kamu takkan tidur. Kita ni bukan orang kaya Safira oi… kalau kita tak usaha cari rezeki, tak adanya rezeki nak jatuh gedebuk dari langit.”
            Safira mengeluh lagi.
            “Kan senang kalau ada rezeki yang jatuh gedebuk dari langit.” Gumamnya sendiri. Dan pada ketika itu…
            GEDEBUK!!!
            Bukan rezeki yang jatuh. Safira yang jatuh bagaikan nangka busuk saja. Punggungnya yang pedih ditepuk beberapa kali. Dijeling sekilas ke arah sekeliling. Nasib baik, tak ada orang. Kalau tak, jatuh saham aku! Itulah, kalau berjalan jangan berkhayal… kan dah jatuh.
            Pantas saja dia bangun membetulkan dirinya. Suit hitam yang dipakai itu digosok-gosok sedikit. Sekali lagi matanya melilau di ruang depan bangunan yang sedang dia berdiri. Terpegun sejenak dengan dekorasi yang terdapat di ruangan lobi. Ringan saja kakinya melangkah masuk. Dengan pakaian ala korporat yang tersarung di tubuhnya agak membantu bila pengawal yang bertugas di situ tidak berkata apa-apa.
            Entah apa yang dia hendak cari di situ, dia pun tidak tahu. Ikut saja rentak kakinya, sehingga dia tiba di satu sudut. Matanya pantas saja menangkap kelibat sejumlah wanita muda yang sedang duduk seperti menunggu giliran.
            ‘Macam ada temuduga saja.’ Desisnya sendiri. Bibirnya sudah mengoyak senyum segaris. Inilah yang dicari-cari. Tak sia-sia jatuh ‘gedebuk’ macam nak patah pinggang tadi. Kakinya sudah diatur mendekati gadis yang sedang duduk di kaunter ruang yang tertutup itu.
            “Cik…” sapanya mesra. Gadis itu kelihatan terkejut. Kenapa? Dia tidak mengerti.
            “Ya… ya… ada apa yang boleh saya bantu?” tergagap-gagap gadis itu menyoalnya.
            “Sini ada interview ke?” ramah saja dia menyoal. Sudahlah main aci redah saja. Entah company apa, apa pun dia tak tahu. Dilihatnya yang hadir di situ semuanya perempuan muda-muda belaka. Ini interview jawatan apa? Setiausaha ke?
            “Err… ya. Cik ni, antara yang tersenarai ke?”
            “Tak adalah. Saya saja datang menjenguk. Ada kosong lagi tak… boleh saya nak mencuba nasib sekali.” Suka hati mak bapak kau saja Safira. Ah! Biarkan… asalkan aku berusaha nak kerja.
            “Err… maaf ya cik. Bukan tak boleh… tapi…”
            “Kenapa?” laju saja dia menyahut. Macam teragak-agak saja gadis itu membenarkannya. Temuduga apa sebenarnya ini? Dia kembali musykil.
            “Temuduga ni, misi rahsia sebenarnya.” Suara gadis itu berbisik padanya. Mulutnya yang terkatup rapat tadi, terbuka sedikit. Terkejut. Misi rahsia? Wah… macam mission impossible pula.
            “Jawatan apa sebenarnya ni?” dia makin minat.
            “Saya tak boleh beritahu cik… maaf.” Wajah gadis itu serba salah.
            “Alah… kalau saya pun nak di interview sekali, takkan awak tak boleh bagi tahu… tolonglah cik. Mana tahu rezeki saya untuk kerja ni… saya belanja awak makan, confirm!” Eceh! Kerja pun tak dapat lagi, dah mula menabur janji. Bagus betul sifat pemurah tak kena tempat kau ni Safira.
            “Rumit cik.” Gadis itu sedaya boleh merahsiakan sesuatu darinya. Tapi… ah! Usaha tangga kejayaan. Kakinya sudah melangkah sehingga ke sini, takkan hendak berpatah arang begitu saja. Berpatah arang? Apa yang aku merepek ni. Berpatah balik la…
            “Kenapa? Saya betul-betul berminat ni… tolonglah cik…” rayunya lagi. Dalam kepalanya hanya terfikir satu saja, dia perlukan kerja. Kalau tak, jenuh kena tadah telinga nak dengar leteran emak.
            “Cik… tunggu sekejap ya.” Dilihatnya gadis itu sudah hilang di sebalik dinding kaca yang berada di situ. Siapa yang ada dalam bilik tu? Bos besar ke? Kalau dia nampak aku punya bersemangat nak temuduga, agak-agak dia accept tak?
            Pandangannya berlari-lari di keliling. Cantik sungguh. Mewah. Class.
            “Cik…” gadis tadi sudah mula memanggilnya. Dia tersenyum manis. Nak minta kerja kan… muka kena sentiasa manis mengalahkan gula Prai. “Isi borang ni dulu… lepas tu cik boleh tunggu giliran.” Matanya sudah membulat. Wah!!! Maknanya… dapat peluang.
            “Boleh saya tanya cik… jawatan apa yang dipohon ni?” soalnya sambil mengisi ruangan yang disediakan. Matanya diangkat dan bertembung dengan wajah gadis itu. Jelas terserlah kegugupan di wajah itu. Kenapa? Interview apa sebenarnya ni? Suspen sungguh…
            Dikerling sekilas pada mereka yang hadir untuk temuduga itu. Matanya jatuh pada satu-satu pakaian mereka. MasyaAllah… mewah habislah. Aku ni… setakat suit hitam ala-ala bini Man In Black. Ada pun satu suit ni saja nak buat pakai interview. Nak buang duit beli banyak-banyak… buang tabiat. Kerja pun tak ada jadi tak perlu nak berangan tinggi sangat.
            “Kerja apa ya cik?” soalnya sekali lagi.
            “Err… jawatan, untuk jadi bini Datuk.”
            WHAT!!! Matanya terbuka luas. Ini bukan mimpi kan? Mujur saja tiada jeritan yang lahir dari bibirnya. Kalau tak, mahu kecoh satu pejabat.
            “Bini Datuk???” soalnya tidak percaya. Gadis itu mengangguk.
            Dia sudah terpana. Biar betul…
            “Kalau lulus temuduga?”
            “Kena jadi bini datuklah.” Tenang saja gadis itu menjawab. Sedangkan dia… terkelu lidah. Memanglah tengah desperate nak cari kerja. Tapi tak adalah desperate nak kena kahwin dengan datuk.
            “Err… cik, tak jadilah.” Tolaknya. Takut pula. Mahu betul kena kahwin dengan Datuk. Kalau muda tak apalah juga, tapi kalau tua kerepot ala datuknya yang sudah masuk ke dalam tanah, kirim salam sajalah.
            Dia baru saja nak berpaling, tiba-tiba saja sudah ada dua orang lelaki berbadan sasa menghalang jalannya. Ah sudah! Ini babak dalam drama mana pula. Sudahlah keduanya lengkap berbaju hitam, tinggi, berkaca mata hitam. Bibir tu… langsung tak reti nak senyum. Bodyguard ke?
            “Cik takkan dapat keluar dari sini selagi cik tak ditemuduga.” Gadis tadi bersuara kembali.
            “Tapi saya tak nak.” Itulah kau Safira… tak ada kerja, menempah bahana pula.
            “Tadi saya boleh lepaskan, tapi cik berdegil. Sekarang, kalau cik meraung menangis sekalipun, cik takkan terlepas dari sini. Datuk kami pun macam dah berkenan dengan cik.” Berpeluh-peluh dahi Safira apabila mendengar ayat yang terakhir. Datuk? Oh tidak… saya tak nak kahwin dengan datuk. Saya cuma nak cari kerja saja.
            “Untung kalau cik lulus temuduga ni… elaun bulanan saja dah lima ribu. Ditambah lagi dengan pakej pelancongan luar dan dalam negara. Kereta peribadi. Pakaian eksklusif. Semuanya akan menjadi milik cik.” Promosi yang begitu mewah sekali tidak pun berjaya mengusik hatinya. Dia memang nak cari duit.  Tapi… tak nak lah dengan kaedah ni. Gaya macam mistress pula. Kalau emak tahu, kena siat-siat rasanya.
            “Kamu ni Safira, aku suruh keluar cari kerja… yang kamu pergi cari jawatan bini datuk tu kenapa!” Rasanya ayat ini yang bakal diucapkan emak padanya. Aduh! Menakutkan la pula.
            “Cik, sila tunggu giliran di sana ya.” Senyuman manis di bibir gadis itu hanya mengusarkan hati Safira. Menyesal sudah. Itulah… lain kali, jangan main redah saja. Tengok… apa dah jadi sekarang. Jawatan bini Datuk… aduh! Redha sajalah. Harap-harap ini merupakan temuduga ke-21 yang dia takkan lepas. Kali ini dia benar-benar mengharapkan perkara itu terjadi walaupun sudah muak.
****
BAGAIKAN dipanah kilat saja. Tersentap jantungnya. Terduduk Safira di atas katil apabila membaca kiriman mesej daripada nombor yang tidak dikenali.
            Mesej yang berbunyi,
TAHNIAH bakal DATIN. Anda antara calon sepuluh teratas terpilih untuk saringan kedua bagi. Anda diminta untuk menghadiri sebuah sesi taklimat yang akan diadakan di bilik Anggerik, Bangunan Perlima. Pada tarikh, 26 Jun, 8.30 pagi. Kehadiran adalah diwajibkan. Jika salah seorang  dari anda tidak sampai di tempat yang dikehendaki, akan ada yang datang mencari anda di tempat anda sendiri. Jadi… pilihan bukan di tangan anda. Have a nice day.
            Apakah yang patut aku lakukan. Gila ke apa! Saringan ke-2. Ini nak cari bini ke nak cari apa? Perlu ke sampai saringan kedua. Dan kenapa pula nama aku tersenarai dalam top ten dalam benda alah macam ni. Aduh!!! Macam mana nak cakap dengan mak. Macam mana… gila! Gila! Gila!
            Ayat yang terakhir itu makin menyesakkan dada. Pilihan bukan di tangan anda. Gila ke apa datuk tu? Main paksa-paksa pula nak cari orang jadi bini dia. Adakah Intan Safira memang wujud di atas muka bumi ni untuk cari masalah. Ini yang orang cakap, tak sampai ajal lagi… tapi gali kubur sendiri. Memang masalah betul.
****
“APA???” reaksi Puan Mastura sememangnya sudah dijangkakan oleh Safira dari awal lagi.
            “Apa yang kamu merepek ni Safira? Bini datuk apa kejadahnya? Mak suruh kamu pergi cari kerja… bukan suruh cari datuk nak buat laki… faham?”
            “Safi faham mak… tapi hari tu, kebetulan saja Safi nak mencuba nasib, tak sangka pula terpilih… jadi esok Safi kena pergi juga dengar taklimat yang dia orang nak bagi.”
            “Tak ada… tak ada… jangan nak merepek!!! Esok kamu keluar pergi cari kerja.” Safira menelan liur. Emak begitu tegas nampaknya. Tapi…
            “Mak… kalau Safi tak pergi, nanti ada orang yang datang rumah kita.” Dahi Puan Mastura berkerut. Entah apa yang direpekkan anaknya ini.
            “Mak baca ni…” dihulurkan telefon bimbitnya pada Puan Mastura. Kiriman SMS pagi tadi ditunjukkan.
            “Safira oi… mak tak tahulah nak cakap apa dengan kamu. Kamu ni anak mak seorang… kalau apa jadi dengan kamu, mak nak buat apa… yang kamu pergi ikut serta temuduga tak kena gaya ni kenapa? Kita bukan kenal dengan orang-orang tu… Safira… mak dah tak larat nak risau pasal kamu. Mak kalau boleh nak tengok Safira hidup senang sebelum sampai ajal mak.” Aiseh… emak sudah mula memainkan ayat melodrama. Ini yang buat Safira nak meleleh sekali. Tapi, untuk itu kiriman SMS yang diterima tidak boleh diabaikan begitu saja.
            “Tapi mak… Safi kena pergi juga esok!” berat juga hatinya untuk menurut perintah SMS itu, tetapi terpaksa.
            “Suka hatilah kamulah Safira.” Puan Mastura sudah bangun meninggalkan meja makan. Safira melepaskan keluhan kecil. Aduh!
            ‘Wahai datuk… siapakah kau sebenarnya?’
****
“CIK INTAN Safira Samad!” namanya dipanggil sebaik saja melangkah ke dalam ruang itu. Kelihatan seorang wanita yang anggun sekali gayanya sudah mula mendekati. Safira gugup sendiri. Sudahlah datang sini pun tak rela. Jangan ada yang nak buat kacau tak kena gaya pula.
            “Ikut saya… Datuk nak jumpa.” Sambil tersenyum manis wanita itu menyampaikan hasratnya. Safira tergamam. Da…da… datuk nak jumpa? Gila! Rasa macam nak pecut balik sekarang juga.
            “Kenapa nak jumpa sekarang? Taklimat belum mula lagi. Saringan kedua masih ada kan?” soal Safira gopoh. Kerana seingatnya, dia ada diberitahu hari itu, setelah keputusan muktamad dibuat, barulah individu berkenaan akan dipertemukan secara face-to-face dengan Datuk itu.
            Seram sejuk badannya. Adakah ini memberi jawapan bahawa… dia dapat jawatan bini Datuk? Gila!!!
            Dalam pada berperang dengan hati sendiri, Safira menurut saja langkah wanita anggun tadi. Matanya meliar di sekeliling bangunan itu. Semuanya mewah belaka. Tapi dia bukanlah fikirkan kebendaan sangat. Dia cuma mahu cukup makan, pakai dan tidur saja. Mak, tolong Safi!
            “Cik Intan Safira, duduk di sini dulu… sekejap lagi akan ada orang yang datang jemput awak.” Wanita anggun itu sudah menghilangkan diri di balik pintu. Safira melihat sekelilingnya dengan perasaan yang dia sendiri tidak mengerti. Semuanya gah! Semuanya mewah! Mahu kabur saja matanya dipanah sinaran dari segala benda yang terletak dalam bilik itu.
            Tudung yang tersarung di kepala dibetulkan. Sebenarnya tidak terfikir untuk berbuat begitu pun. Namun kerana hatinya terlalu gundah tak kena gaya, dia ikutkan saja tindakan dirinya yang tengah gabra gila.
            Sekejap lagi, datuk bakal jelma ke? Apa agaknya rupa dia? Tua kerepot? Atau tua sedang-sedang. Kalau tua sedang-sedang, aku nak terima ke? Jangan nak merapu! Aku tetap tak nak! Datuk… oh Datuk…
            “Here you are.” Gulp! Safira dah seram sejuk. Dia belum mengangkat pandangan matanya lagi. Suara itu hanya membuatkan dia rasa nak cabut lari saja. Itukah… Datuk?
            “Intan Safira Samad.” Kali ini, suara itu benar-benar berhadapan dengannya. Dengan semangat yang dikuatkan, dia memanggung kepala. Wajah Datuk yang sedang tersenyum berlayar di ruang mata. Dan dia… tuuuttt!!! Black out.
****
“GET her some water please.” Ayat itu jelas kedengaran di telingan Safira. Namun dia tidak punya kekuatan untuk membuka mata. Dia pengsan dan separa sedar. Aduh!!! Macam mana boleh pengsan pula.
            Argh!!! Mana tidaknya… ini semua gara-gara terpandang wajah Datuk tadi. Macam mana Safira nak describe wajah seseorang yang… argh!!! Dia rasa nak menjerit kuat-kuat. Takkan ini takdirnya. Weh… handsome lagi datuk aku.
            “Intan Safira… are you alright?” I’m alright Datuk. Asalkan Datuk jangan tunjuk muka depan saya, I definitely will be alright.
            “Miss Suzy… take a look at her. I want to make a call.” Datuk ni tak reti speaking Malay ke? Sempat lagi Safira berdesis. Tak padan dengan separa pengsan.
            “Cik Intan Safira.” Ini mungkin suara Miss Suzy. Perlahan-lahan Safira cuba membuka matanya. Dikerling ke arah kiri dan kanan bagi memastikan Datuk sudah nyah dari pandangan mata.
            “Awak okey?” soal Miss Suzy. Riak wajah itu risau saja.
            “Okey… mungkin sebab tak sempat sarapan tadi. Itu yang pening sikit.” Alasan zaman cabuk mana kau pakai ni Safira. Habis, yang tadi pagi, membedal dua bungkus nasi lemak tu… bukan kau ke?
            “Miss Suzy, is she okay?” Safira yang tadinya macam dah okey, rasa macam nak pengsan semula. Datuk tadi sudah muncul di depan mata. Mak!!! Ini ke bakal suami anak mak? Takkan…
            “You okay Intan Safira?” lemah saja Safira mengangguk. Dia nak buat-buat pengsan semula pun tak boleh. Datuk sudah terpacak di depan matanya.
            “Okay Datuk, saya minta diri dulu.” Miss Suzy sudah bangun dan melangkah hendak keluar dari bilik. Safira cuak! Takkan ditinggalkan aku berdua dengan Datuk ni saja. Dia orang ni main pakai akta apa? Langsung tak faham.
            “Intan Safira.” Masuk ini sudah berapa kali Datuk ni asyik sebut nama penuh aku. Naik rimas la pula.
            “Panggil Safira saja Datuk.” Balasnya dengan sopan. Walaupun tak suka. Tapi imej diri sendiri kena jaga. Mana tahu, untung tak dapat jadi bini, boleh dia ambil aku buat menantu. Sedap sikit aku mendengarnya. Angan-angan buah berangan la Safira… Datuk ni ada anak lelaki ke? Kalau ada… baguslah. Boleh aku lepaskan nafas lega.
            “Okay Safira… I’m sure you already know why you are here.” Safira mengangguk. Dalam kepala tak henti-henti berfikir. Apa ke susah sangat Datuk ni nak berbahasa Melayu. Ke dia dah lama tak tinggal di Malaysia.
            “Anything to ask before I proceed to my speech?” Safira ternganga sedikit. Speech apa pula dah? Mahu tertidur aku dekat sini.
            “Datuk… err… maaflah kalau saya nak bertanya, Datuk ni… tak boleh cakap BM ke?” sebaik saja mengajukan soalan, laju juga Safira mengetap bibirnya. Sebenarnya soalan itu terlintas dalam hati saja, tapi tak sangka boleh terluah dengan jayanya.
            Mujur saja Datuk hanya tersenyum. Manis pula aku tengok senyuman dia, terimbau kenangan dengan tok wan aku dulu. Safira tersenyum dalam hati.
            “Safira tak selesa ke kalau saya cakap English?” sekali lagi Safira terlopong. Patutlah dia cakap English, sebab BM dia pun slanga English juga.
            “Err… mana-mana pun boleh Datuk. Ikut keselesaan lidah Datuk.”
            Datuk tersenyum lagi. Dan lagi sekali… Safira rasa macam tengah tengok tok wan dia juga. Alahai… ini ke Datuk yang nak dibuat suami? Asal tengok muka dia, nampak muka tok wan… memang sah lah aku takkan approve dia jadi calon suami aku.
            “Pandai Safira bergurau… sebab tu Datuk suka.”
            Erk! Hampir saja tercekik Safira mendengarnya. Datuk suka saya… oh Datuk… saya tak berapa nak suka la dengar statement itu. Harap maaf!
            “Okay… first of all, my name Datuk Akhbar Ahmed Shafie… you can call me with any name that you prefer…” Safira terangguk-angguk. Dalam kepala… speech dah mula ke?
            “Disebabkan Safira dah terpilih untuk jadi calon isteri kepada Datuk…” Safira telan liur. Isteri?! Dia berpeluh-peluh mendengar ayat itu. No way man!
            “I would like to run a test on you.” Pulak dah! Safira diam, tekun mendengar. Test. Test. Testing 1, 2, 3… aku akan pastikan aku gagal dalam semua test yang dia nak buat ni. Semangat Safira menanam azam dalam hati.
            “And the test starts now.” Safira tersentak. Dan apakah test tersebut?
            “And will continue until the end of this month. That means, you have to stay with me for a month.” Membulat mata Safira. Gila ke apa Datuk Akhbar Ahmed Shafie ni! Hah! Ambik kau… sekali nama penuh dia aku sebut.
            “Datuk… saya minta maaf. Saya rela tolak offer Datuk ni daripada saya buat something yang saya tak suka.” Jujur balasan dari Safira. Tak ingin aku main-main tinggal dengan Datuk yang aku tak kenal ni. Huh! Bukan boleh percaya pun. Walaupun wajah Datuk ni nampak macam tok wan… tapi, jangan terpedaya Safira!
            “Datuk ingat saya ni apa hah!” marah Safira. Kan tak pasal-pasal aku dah angin! Suka hati moyang Datuk saja buat kaedah cari bini macam ni.
            “Relax Safira… you’ve just pass the first test.” Safira tersentak lagi. Sekali lagi Datuk tersenyum manis. Nampak muka tok wan lagi. Aduh!!!
            “I like the way you talk. Very honest.” Puji Datuk. Safira tersenyum kelat. Cis! Ku sangka nak gagal… rupanya lulus pula.
            “Jom… ikut saya. Ada banyak lagi test yang menanti… dan Safira, pastikan awak bersedia, because the test just come without any notification.” Datuk senyum lagi dan lagi sambil menyudahkan ayat itu. Safira cuma membalasnya dengan senyuman nipis.
            “Err… Datuk, sebelum tu… saya ada lagi satu soalan.” Pantas Safira menahan langkah Datuk.
            “Kalau lulus semua test, kena jadi bini Datuk ke?” teragak-agak Safira menyoal. Datuk tersenyum.
            “Macam itulah kisahnya.” Erk! Kisah apa pula dah? Kisah gadis berusia 25 tahun bernikah dengan Datuk A selepas lulus temuduga dengan cemerlang, itukah kisahnya? Aduh!!! Sungguh aku tak suka kalau itulah kisahnya. Al-kisah… mohon segera tamatlah kisah ini.
****
“IF I ask you to choose between day and night, which one will be your choice?” Safira yang sedang menyuap nasi goreng kampung ke dalam mulutnya tersedak kecil. Dengan rakusnya dia meneguk fresh orange dalam gelas.
            “Dua-dua kot.” Jawapan orang malas nak berfikir.
            “I ask you to choose, you can’t have both of them… only one.” Tegas suara Datuk. Safira menelan liur. Masuk ini sudah soalan ke berapa ribu dia ditanya oleh Datuk. Dan yang peliknya, kalau Safira bagi jawapan macam tak kena gaya pun, Datuk akan balas macam ini, “I like the way you think… very intelligent.” Intelligent la sangat kan… aku ni dah la kategori otak suam-suam kuku saja. Kalau exam dekat universiti dulu, jawab pakai hentam saja. Keluar result pun… macam muka dia juga la… setakat atas pagar untuk sandang anugerah dekan.
            Safira diam, berfikir. Sambil-sambil itu matanya mengerling pada Datuk yang begitu berselera menjamu nasi putih tomyam di gerai makan pilihannya. Kalau ikutkan taste Datuk, asyik-asyik menyuruhnya ikut ke hotel sana-sini. Sudahlah makan tak puas. Alih-alih ditariknya Datuk untuk mengikut citarasanya. Tapi, tak tersangka… tindakan untuk membantutkan niat Datuk untuk berbinikan dirinya semakin positif. Datuk cakap… argh!!! “Bagus… Safira tak teragak-agak nak ajak orang ikut cara Safira. Datuk suka.”
            Tapi Safira tak suka!!! Entah bila dia nak luahkan kenyataan itu. Tunggu tempoh 30 hari tamat dulu ke, baru nak cakap.
            “Safira… what takes too long to give the answer?” soalan Datuk menyentakkan minda Safira. Dia bukan fikir jawapan. Dia tengah fikir bila nak cakap yang kalau dia pandang muka Datuk, dia asyik nampak wajah tok wan saja. Cumanya, tok wan lagi comel dari Datuk. Dan Datuk pula, mungkin bergaya lagi dari tok wan lah… iyalah kan. Besar bezanya, orang yang berkain pelikat 24 jam di rumah dan orang yang bersut, berkemeja ala-ala korporat.
            “Saya tak nak jawablah Datuk… susah sangat soalannya.” Bukan susah, tapi dia dah letih nak fikir jawapan yang akan buat Datuk reject dia.
            Datuk tergelak kecil. Alahai… wahai Datuk, semua tingkah Datuk hanya membawa bayangan tok wan pada saya.
            “You want it both?” Safira berfikir sejenak. Kalau nak dua-dua, nampak tamak bukan. Mesti Datuk ingat dia ni spesies nak bolot harta. Pasti saja Datuk takkan approve dia untuk jadi calon bini. Ting! Kau memang bijak lagi sana Safira. Tanpa berfikir panjang, Safira mengangguk.
            Datuk tersenyum. Safira terkedu lagi. Takkan jawapan ni pun dia suka juga. Argh!!! Tension la macam ni.
           “We need both of them Safira. Itu salah satu kesinambungan hidup. Bila tenggelam pagi, malam pula muncul. Keduanya akan diperlukan manusia, supaya kita akan tahu tentang kekuasaan DIA. Betapa hebatnya ciptaan DIA.” Kelu lidah Safira.
            Kenapa? Mengapa? Bagaimana? Semua persoalan sesak dalam kepala. Datuk asyik nampak kelebihan saja dari sudut apa pun. Dia pun manusia biasa juga. Pasti saja ada kelemahan di mana-mana. Kenapa tak ada satu kelemahan pun yang dapat menarik perhatian Datuk ni? Aduh! Lemah pula rasa denyutan jantungnya.
            Datuk masih tersenyum…
            ‘Tok wan…’ desis Safira.
****
SUDAH  hampir tiga jam dia menunggu. Janji pukul dua, sekarang tinggal lagi lima minit nak menginjak ke jam lima. Ikutkan hati, dia nak balik saja. Tapi mak kata, janji jangan diingkari. Terpaksalah Safira terpacak di sini menunggu Datuk tak muncul-muncul.
            Lantas dia kembali melabuhkan punggung di sofa yang telah sedia ada di ruang lobi bangunan yang dia datang interview jawatan bini Datuk itu. Sekejap-sekejap jam di tangan ditelek. Dia mengeluh lagi.
            “Mak nampak, Safira sekarang dah makin berubah.” Komen Puan Mastura terngiang di telinganya. Berubah riak wajah Safira. Berubah yang bagaimana?
            “Dah makin teratur jadualnya,” sambung Puan Mastura lagi.
            “Wajah makin berseri… sebab nak kahwin dengan Datuk ke Safira?” Erk! Safira tersengih kelat.
            “Kalau mak nak tahu… hari-hari Safi guna macam-macam taktik nak bagi Datuk reject Safi. Tapi asyik tak mengena saja… semuanya dia nampak betul.” Luah Safira dengan keluhan panjang.
            “Kalau mak datang jumpa dia kan bagus… boleh mak cerita yang anak mak ni sebenarnya tak layak dibuat bini…” Safira mengerling ke wajah Puan Mastura yang sudah merenungnya tajam.           
            “Mak mana yang sanggup buka keburukan anak sendiri dekat orang luar.” Cukup sebaris ayat untuk Safira menzipkan mulutnya. Tahulah yang dia tersilap berkata. Tengok… kalau dengan mak, selalu saja tak kena. Tapi kenapa dengan Datuk tu lain pula jadinya.
            “Safira, pandai-pandailah jaga diri. Safira ni perempuan, keluar pula dengan orang berpangkat… lagi satu, soal kahwin ni masa depan Safira. Mak tak halang Safira pilih sendiri, tapi kalau dah gaya kena kahwin dengan Datuk yang Safira kata, tengok muka dia… kamu nampak muka tok wan, mak nasihatkan… kamu terus terang sajalah dengan Datuk tu.”
            “Safira.” Panggilan itu menyentakkan Safira dari lamunan. Wajah Datuk yang sedikit pucat menyapa pandangannya.
            “Eh, Datuk… tak sihat ke?” soalnya terus. Bukan nak buat-buat simpati, tapi secara spontan pula soalan tu buat dia nampak macam baik hati. Segarit senyuman dari bibir Datuk memberikan jawapan kepada persoalan dalam mindanya. Sekali lagi, dalamannya menjerit hampa!!! Kenapa dia perlu menunjukkan yang dia terlalu prihatin.
            “I’m okay. Sorry Safira… lama tunggu kan?”
            “Tiga jam jugaklah saya tunggu Datuk dekat sini. Sampai ingat nak balik dah.” Selamba tanpa perasaan Safira membalas. Mungkin kali ini boleh berjaya. Tetapi… jangan kata tidak juga. Datuk sudah tersenyum… aduh! Nasib kaulah Safira.
            “Today is the second last day, before the final day tomorrow.” Tenang Datuk berkata. Safira sudah menelan liur. Jangan kata the day after tomorrow, kami kena nikah pula. Serius, aku akan lari sampai ke hujung benua.
            “I have a place to show to you. Come.” Macam biasa, Datuk memang akan mengajaknya ke sana sini. Dan dalam proses itu, entah berapa banyak test yang dah berjalan dengan lancar. Safira tak sedar pun. Tup! Tup! Datuk cakap… you have passed the test. Dan dia… terlopong, bila test nya? Dia tak sedar pun.
            Dalam kereta, driver Datuk memandu dengan tenang. Sekali sekala Datuk terbatuk kecil. Tersentuh hati Safira melihat keadaan Datuk. Dalam bayangannya teringat arwah tok wan yang tenat di depan matanya. Kan sejak hari pertama lagi dia pandang Datuk macam pandang tok wan. Sampai ke hari ini masih sama semuanya.
            “Datuk… kalau Datuk tak sihat, kita tak payah pergi mana-mana.” Kali ini ikhlas dari hati Safira berkata. Dia jadi tak sampai hati bila asyik terbayang arwah tok wan yang juga terbatuk-batuk begitu di hujung nyawanya.
            “Nevermind Safira… we just have a day before tomorrow.” Datuk tersenyum tenang memberi jawapan. Safira tersenyum kelat. Dalam diam, dia kagum dengan Datuk. Sentiasa cergas saja, walaupun dalam perkiraan Safira, rasanya umur Datuk sudah mencecah usia 70-an. Iya ke? Entahlah… aku main agak saja. Tak pernah tanya pun soalan berkenaan umur dengan Datuk ni.
            Sampai saja di destinasi, Safira tergamam. Mak aih… apa ni? Mahligai ke? Dikerling ke arah Datuk di sebelah. Datuk tersenyum.
            “Datuk… ni rumah ke, istana? Datuk tinggal dengan siapa semua dalam ni? Ish… naik seram pula saya tengok rumah besar-besar ni.” Mulut Safira tanpa dapat dikawal meluncurkan kata-kata. Apabila Datuk melepaskan tawa, Safira sudah mengetap bibir. Kenapalah… mulut ni selalu mendurjanakan tuan badannya.
            “Safira tak suka rumah besar?” Safira diam. Ini test ke? Rasanya dia lebih rela mendiamkan diri daripada memberi jawapan. Sebab, ada saja yang Datuk suka dengan jawapannya.
            “Jom… ada yang nak dikenalkan dengan Safira.” Datuk sudah mula keluar dari perut kereta apabila pintunya dibuka. Safira menelan liur. Entah siapa pula yang hendak dikenalkan padanya. Risau pula memikirkannya.
            Entah-entah, anak-anak dia? Mungkin nak minta restu… ‘Anak-anak sekalian… daddy nak kahwin dengan Intan Safira. Mohon restu dan doa.’ Oh tidak!!!
            Dengan perasaan gementar, Safira turutkan juga langkah Datuk. Satu lagi perkara yang Safira suka dengan Datuk… dia tidak pernah mengambil kesempatan terhadap dirinya. Mungkin itu juga faktor Safira senang mengikut Datuk ke mana saja. Tak ada langsung, adegan terbuat-buat pegang lengan. Tercuit sana-sini tak kena gaya. Oh… langsung tiada. Ini Datuk, sangat decent orangnya. Memang kena dengan gaya yang dibawanya.
            “Come in Safira… everybody is waiting for you.” Dan saat itu, makin seram dan sejuk tubuh Safira. Everybody? Berapa body sebenarnya yang tengah menantinya dalam mahligai ini?
            “She’s here…” ucap Datuk sebaik saja melangkah ke dalam. Safira dengar dengan jelas walaupun dia belum melangkah ke dalam lagi.
            Baru langkah setapak, dirinya diserbu. Bukan satu dua body. Rasanya dah lebih dari dua puluh body dah yang ada di situ. Semua ni kerabat Datuk ke?
            “Hai Intan Safira.” Safira dengar saja. Muka orang yang menyebutnya entah mana. Dia tak dapat nak lihat. Sebab, semuanya berkerumun di hadapannya.
            “Hai kak Intan.” Yang ini entah siapa pula.
            “Hai Safi.” Yang ini mungkin berani sikit. Baru sekali jumpa, sudah pandai men-shortform-kan namanya. Suka hati Datuk dia saja!
            “Everybody… don’t make crowd. You’re just making her feels not comfortable.” Suara nyaring siapa entah, Safira tak tahu. Tapi suara itu telah berjaya meleraikan kerumunan manusia di hadapannya. Fuhhh!!! Lega… dah gaya macam artis pula sekejap tadi.
            “Ini ke orangnya?” soal seorang gadis berbaju kurung kuning cair. Safira tersenyum kecil. Dia tak tahu nak jawab apa. Tunggu Datuk tolong jawab sajalah.
            “Yes… semua orang, okey ke dengan Intan Safira?” soal Datuk. Safira pandang kiri kanan. Ini apa? Sesi mengundi ke? Berapa orang suka? Berapa orang tak suka? Kalau ikut suara majoriti, tak suka… maknanya dia akan kena tendang keluar… ah, bagusnya! Safira tersenyum dalam hati.
            “Kami semua suka!!!” sahut gabungan suara dalam rumah itu. Safira hampir nak pitam. Ini spesies manusia dari planet mana? Dia orang tak kenal dengan aku pun, tapi boleh pula tiba-tiba suka. Dilihatnya, Datuk sudah tersenyum suka. Masalah besar ni. Takkan Intan Safira akan menyandangan gelaran Datin Intan Safira tak lama lagi. Walaupun sedap dan gah bunyinya, tapi… dia tak rela!!! Jerit hatinya.
****
HARI yang dinanti-nanti, telah pun tiba. Dia nekad… hari ini, segala yang tersarang labah-labah dalam hati, akan diluahkan.
            Seawal jam sepuluh pagi, driver Datuk sudah datang menjemputnya. Bahagia kan hidup macam ni. Pergi mana berjemput, berhantar. Tak fikir susah. Tapi… tak ada rasa cinta, tak guna juga. Sudahlah pandang muka Datuk… asyik nampak tok wan. Nak approve jadi suami macam mana. Hish!!! Nauzubillah…
            Sebaik saja sampai di bangunan yang sama, Safira sudah mula melangkah ke tempat yang telah dijanjikan. Dengan sepasang baju kurung berwarna pink tersarung di tubuhnya membuatkan dia kelihatan comel dan muda. Bukan apa… mungkin ini dapat menyindir secara halus pada Datuk, bahawasanya aku ini seorang gadis yang terlalu muda, sebaya dengan cucu-cucu dia saja pun. Takkan aku nak diajak buat bini pula.
            Wajah ceria Miss Suzy menyambutnya. Safira sekadar tersenyum nipis. Dia perlukan kekuatan untuk menyatakan kebenaran tanpa menguris hati Datuk secara berlebihan. Iyalah, Datuk baik sangat. Layan dia macam cucu saja. Entah-entah, aku saja fikir dia layan aku macam cucu, tapi dia fikir aku ni bakal isteri. Bahaya! Bahaya!
           “Yang ditunggu-tunggu… dah tiba.” Ceria suara Miss Suzy memaklumkan. Wajah Datuk juga kelihatan ceria. Mungkin sudah sihat sedikit. Dalam diam, Safira berasa lega. Lega sebagai status seorang cucu.
            “Come Safira… take a seat first.” Safira sudah melangkah dan melabuhkan punggung bertentang dengan Datuk.
            “So… today, is the day…” Datuk sudah mula berucap agaknya. Desisnya sendiri.
            “Give me a sincere answer Safira… have you been waiting for this day to come?” laju Safira mengangguk. Seperti biasa Datuk tersenyum.
            “And why?” jawab Safira. Jawab dengan jujur.
            “Sebab… saya nak cakap, yang saya tak boleh kahwin dengan Datuk.” Akhirnya. Terucap juga.
            “Why Safira?” serius saja Datuk menyoal. Alamak! Dia kecewa ke?
            “Sebab… Datuk, jangan kecil hati dengan jawapan saya ni,” pinta Safira. Sekejam-kejam dia, tak sampai hati nak lukakan secara teruk insan yang mengingatkan dia pada arwah tok wan. “Saya tengok Datuk… tak ubah macam saya tengok tok wan saya.” Jujur dan telus jawapan Safira. Wajahnya sudah kelat. Kalaulah dia tak perlu berhadapan dengan situasi sebegini.
            “That’s why I choose you Safira.” Datuk tersenyum. Aik! Senyum pula Datuk ni… Safira pening.
            “Safira ingat tak… on the interview day, what did you answer for the first question?” Safira mengangguk.
            “Kenapa awak nak ditemuduga untuk jawatan bini Datuk? And you answered… saya tak nak pun, tapi kebetulan saya dah termasuk dan dua orang body guard dekat luar tu, tak nak bagi saya keluar. Jadi, saya terpaksalah menghadirkan diri ke dalam bilik ni untuk bagi jawapan yang telus lagi ikhlas supaya… saya tak dapat offer untuk jawatan ni.” Dan jawapan itu bukanlah lahir dari bibir Datuk. Entah siapa. Safira tak kenal. Tapi suara garau itu bagaikan alunan irama yang lembut di corong telinganya. Dia nak kalih… tapi nampak gopoh sangat pula.
            “Safira…” Datuk bersuara kembali. “I have choose you… to become my…” ayat Datuk terhenti sekejap. Aduh! Bikin orang suspen saja Datuk ni. Cepat-cepat sikit bagi conclusion. Safira dah tak boleh nak berlama di sini.
            “Daughter in law.” Safira terpana. Menantu? Tersedak Safira mendengar ayat itu. Dan apakah, lelaki bersuara garau tadi… bakal suami dia? Siapa dia? Tak sabar pula Safira nak melihatnya.
            “Meet your future husband…” Safira sudah berdebar. Betul-betul rasa macam tengah recording drama ni. “Datuk Amriz Fallah Datuk Akhbar Ahmed.” Membulat mata Safira. Anak Datuk pun, berpangkat Datuk juga. Dahsyat sungguh.
            “Tak nak tengok ke muka bakal suami awak?” suara garau tadi bersuara kembali. Safira tak tahu apa yang patut dia buat. Panggung wajah, lihat muka lelaki itu. Atau tunduk menekur lantai.
            “Safira… tengoklah.” Ucap Datuk seolah memberi semangat padanya. Allah, janganlah dia pengsan buat kali kedua apabila terpandang wajah Datuk Amriz pula. Perlahan-lahan anak matanya bergerak. Berdebar jangan cakap, jantung tinggal nak terloncat keluar saja.
            Dan bila mata mereka bertemu. Safira… gelap gelita.
            Dalam keadaan separa pengsan itu, jelas telinganya menangkap suara Datuk berpadu dengan suara anaknya.
            “Dia memang selalu pengsan ke daddy? We should take her to the hospital.” Nada itu kedengaran risau sekali. Tiba-tiba saja Safira rasa nak tersenyum lebar saja. Aduh, menyempat lagi kau Safira. Ini, kalau mak dapat tahu… bakal menantu dia, Datuk… pengsan juga tak?
            “Safira?” suara Datuk memanggilnya. Perlahan-lahan matanya dibuka. Mukanya panas. Boleh pula kan dia pengsan. Pengsan sebab… muka Datuk Amriz, langsung tak sama macam muka tok wan dia. Sangatlah… rasanya semua pun boleh agak. Mesti nak kata kacak gila. Argh!!! Sudah semestinya. Kacak… bergaya… yang paling utama, dia muda ya! Itu penting tu… tak adalah asal aku pandang, terbayang wajah tok wan pula.
            “Awak pengsan kenapa?” soal Datuk Amriz risau sekali. Safira rasa malu sangatlah pula. Selama ni sembang dengan Datuk tak malu macam ni pun. Mungkin sebab… hatinya tak berdebar macam saat ini.
            “Sebab Datuk Amriz handsome sangat kot.” Jujur juga jawapan yang keluar dari bibir Safira. Tanpa menunggu sesaat, tawa Datuk dan Datuk Amriz memenuhi ruang bilik itu.
            “That’s why I choose her… see, each of her answer, just reflect herself.” Safira tersenyum kecil. Dapat pujian daripada bakal pak mentua, takkanlah tak rasa kembang. Eh..eh…mengaku bakal pak mentua pula. Tak malu kau Safira. Mentang Datuk muda, dan-dan nak suka.
            “Daddy… Amriz yang pilih dia. From the first day dia datang nak interview di sini. Daddy cuma tukang uji saja.”  
            “Iyalah… takkan yang ini pun Amriz nak argue dengan daddy.” Safira diam saja menjadi pemerhati pergaduhan manja antara bapa dan anak.
            “So… Safira. Sebagai bakal mentua… I would like to ask you, will you marry my son?” Safira rasa panas wajahnya. Soalan Datuk… macam mana dia nak jawab. Malu!
            “Daddy… role daddy, dah the end. Now, let me play the hero role… I’ll propose her on my own style.” Sanggah Datuk Amriz yang sudah tersenyum nakal memandangnya.
****
DINNER dengan Datuk Amriz. Safira awal-awal lagi sudah didandan di sebuah butik tengah-tengah kota. Emak, bila tahu bakal menantu dia, Datuk… yang muda dan sudah tentu, bujang… dengan penuh hemahnya, mak jawab…
            “Keputusan dia tangan Safira. Tanya hati Safira… tanya dengan DIA. Jangan pilih sebab dia tu berpangkat, bergaya… tapi kita kena tengok yang utama, iman. Itu yang penting untuk jadi seorang pemimpin keluarga. Mak tak halang siapa pun yang jadi pilihan Safira, tapi memilih tu… biar kerana Allah. Mak akan sentiasa doakan yang terbaik untuk anak mak.” Terharu Safira dengan ucapan emaknya.
            Pilih kerana Allah. Adakah ini jodoh dariNYA?
            “Cik Safira…” suara gadis mengandamnya menarik perhatiannya pada cermin. Terpapar refleksi dirinya yang sudah dirias. Aku ni nak pergi dinner ke… nak pergi bernikah? Confius dibuatnya.
            “Kereta dah menunggu. Datuk Amriz dah tak sabar rasanya nak tengok bakal isteri dia yang comel ni.” Adesss… dia cakap aku comel. Nasib baik dah ada blusher dekat muka.
            Keluar saja dari butik, matanya sudah menangkap kelibat Datuk Amriz bersandar pada kereta. Matanya terpaku pada wajah lelaki itu. Kenapalah perlu ada orang sekacak ini. Tak boleh ke, rupa dia biasa-biasa saja… sekurang-kurangnya tak adalah berdebar sangat aku nak pandang.
            Pandangan mereka berlaga dan Datuk Amriz sudah tersenyum. Aduh!!! Safira… control yourself. Jangan nak over tak kena gaya.
            Lambat-lambat saja dia melangkah mendekati kereta. Datuk Amriz siap bukakan pintu untuk dia. Ah! Semua hero pun akan buat benda tu untuk heroin. Jadi… tolong wahai Intan Safira, berhenti terbang di awangan.
            “Dah nak masuk waktu Maghrib… saya booking table pukul lapan. Kita singgah beribadat dulu ya… ambil berkat.” Tenang saja kata-kata itu menyapa telinga Safira. Mujur, dia awal-awal dah ambil wuduk, sebab fikirkan hal inilah. Maghrib singkat. Takkan untuk tujuan dunia, nak tinggalkan tuntutan akhirat pula kan? Satu markah untuk Datuk Amriz.
            Usai menunaikan solat, mereka terus saja bergerak ke destinasi seterusnya.
            “Jom!” panggil Datuk Amriz apabila mereka tiba di sebuah restoran yang sungguh unik gayanya. Terpegun Safira. Tak sangka langsung dia akan berpeluang menjejakkan kaki ke tempat eksklusif begini. Nak harapkan duit poket dia sendiri, dalam mimpi sajalah dia datang menjenguk.
            Makanan yang terhidang dipandang dengan mata yang bulat. Banyaknya!!! Ini perut tong ke?
            “Sebelum kita makan… saya ada something untuk awak.” Lembut saja Datuk Amriz bersuara. Safira… cair! Makin cair.
            Datuk Amriz memetik ibu jarinya. Serentak itu lampu menjadi malap. Safira tergamam apabila skrin LCD di depan matanya mula melayarkan wajahnya. Bermula dari sesi temuduga hinggalah ke hari pertemuan mereka secara bersemuka. Bukan setakat gambar saja, siap setiap satunya dicoretkan kata-kata yang indah. Bertambah-tambah terbuai hati Safira apabila gesekan biola mula memenuhi ruang itu. Indah sekali bunyinya. Dan apabila melihat gerangan yang memainkan biola itu… dia tergamam. Datuk Amriz.
            Setapak demi setapak, lelaki itu mendekatinya. Dalam sekelip mata lelaki itu sudah melutut di sisinya. Aduh! Kenapa Datuk ni romantik sangat. Kalau dia nak cakap tidak pun, memang akan susah lidah nak menyebutnya.
            “I want to lie with you in green pastures, swim with you in fresh blue water, I want to hold you until all times end, I want to know you forever and be your friend. Love me will you, this I ask.” Safira kelu lidah. Dia tidak pernah merasakan sesuatu yang romantik pada tahap ini. Datuk Amriz masih melutut memandangnya dengan pandangan yang cukup istimewa.
            “Will you marry me, my love…” romantis sekali. Safira mengetap bibir. Dia malu. Tak tahu nak jawab apa. Ditambah, melihat Datuk Amriz tersenyum kacak membuatkan lidahnya kaku saja.
            “Safira…” panggil Datuk Amriz.
           “Riz… diam tanda bersetuju. Dia malu nak cakap tu.” Safira terpana. Disangkanya mereka berdua saja di situ. Tetapi… bila dia angkat kepala dan lampu mulai terang. Itu dia… seluruh kerabat dah pun duduk memenuhi meja. Paling tak tersangka… emak sedang tersenyum dari meja bersebelahannya. Di sebelah emak, Datuk juga tersenyum sekali. 
            “Setuju Safira?” Datuk Amriz menyoalnya lagi. Malu-malu saja Safira mengangguk. Senyuman gembira di wajah Datuk Amriz benar-benar menyentuh jiwanya.
            “Mummy… cepat, datang sarung cincin dekat bakal menantu ni.” Sekali lagi Safira terpana. Kiranya wife Datuk ada lagi… tak cemburu ke dia, sebab hari-hari Datuk berdating dengannya.
            Wajah wanita yang anggun itu membuatkan Safira tergamam. Jadi inilah wife Datuk. Wanita yang sama yang mengescort dirinya pada hari pertama dia terpilih sebagai calon bini Datuk.
            Dan apabila cincin elok tersemat di jari manisnya, sebuah kucupan kasih dari bakal ibu mentua hinggap di pipi. Safira tersenyum gembira. Matanya bertaut dengan wajah emak. Mak… Safi dah lulus temuduga.
            Pandangan beralih pada Datuk Amriz yang kelihatan ceria sekali. Dia harus mengucapkan sesuatu.
            “Terima kasih Datuk Amriz.” Ikhlas dari hati, dia bersyukur dengan semua ini.
            “You’re most welcome my bakal isteri… dan tolong, janganlah panggil bakal suami dengan panggilan Datuk pula… awak tu bakal isteri saya, jadi mulakan praktis ya… sayang ke, abang ke… apa-apa yang sweet dan menyedapkan telinga saya and of course… yang memudahkan lidah awak. Jangan sampai tergeliat pula.” Tergelak Safira mendengar patah kata dari bibir bakal suaminya. Tak ubah macam bertih jagung, bercakap tanpa fullstop.
            “Kenapa gelak?” soal Datuk Amriz pelik.
            “Awak tu… mulut macam ayam. Bercicit tak henti.” Selamba saja Safira berkata. Membulat mata Datuk Amriz tidak percaya. Namun, akhirnya lelaki itu ikut ketawa sekali.
            “I love you Intan Safira, just the way you are.” Makin hangat perasaan Safira yang sememangnya sedang diamuk badai bahagia pada tika itu. Semoga bahagia selamanya. Amin ya Rabb…
            Dan tamatlah kisah apabila gadis berusia 25 tahun  itu dinikahkan dengan Datuk Amriz Fallah. 

_____________________
Dari saya,
Sorry sebab lambat upload n3. Weekend ni padat sikit, date sana-sini. =)

Enjoy. Terima kasih semua.