Advs

Followers

January 27, 2011

Kita KAWAN BAIK kan?


"Eh, mestilah!" jawab bibir comel itu sambil menarik tangannya dengan pantas menarik bahu kawan baiknya di sebelah. Dipeluk erat. Mereka berdua tersenyum riang. Apalagi yang berada dalam fikiran kanak-kanak yang berusia enam tahun melainkan keseronokan dan kegembiraan dalam dunia mereka sendiri.

Asyikin dan Alisya, dua sahabat baik yang tidak mampu dipisahkan. Persahabatan yang sering menjadi perbualan seisi kampung. Macam hiperbola sangat ayat ni. Persahabatan yang sering menjadi perbualan seisi kanak-kanak dalam lingkungan usia mereka.

Padanan yang sangat hebat. Bagai pinang dibelah! Asyikin seorang gadis yang agresif dan sedikit kasar namun kontra pula dengan Alisya yang lemah lembut dan sentiasa bergaya dengan penuh tertib dan kesopanan. Kalau Alisya kena buli, ada Asyikin nak defend. Kalau Asyikin kena marah ada Alisya nak tolong lembutkan hati si tukang marah.

Masing-masing saling bergantung antara satu sama lain. Tidak mungkin terbit istilah berpisah. Tidak mungkin kata mereka.

"Syikin... kita kawan baik kan?" soal Alisya. Asyikin yang tengah standby nak meluncur dari papan gelongsor sempat melemparkan senyuman pada sahabatnya itu.

"Eh, mestilah!" balas Asyikin. "Sampai bila pun kita akan jadi kawan baik," sambungnya sambil meluncur laju di atas papan gelongsor.

"Kenapa kau tanya?" sejurus saja kaki mencecah tanah, Asyikin pula menyoal. Rakannya itu tidak sudah-sudah bertanyakan soalan itu.

Mulut Alisya memuncung pada hujung taman permainan. Asyikin turut ikut pandang. Erk! Nampaknya ada perang dingin baru dilancarkan di situ. Safura dan Camelia tak bertegur sapa. Mereka juga merupakan sahabat yang baik seperti dia dan Alisya juga.

"Tengok dia orang tu, dah tak bercakap dah...," ucap Alisya dengan nada risau. Asyikin cuba tersenyum memberi semangat. Lantas langkah kaki diatur mendekati sahabatnya itu. Punggung dilabuhkan di sisi. Tangan mereka menggenggam antara satu sama lain.

"Dia orang bukan kawan baik macam kita. Kita ni spesies yang tak akan bergaduh punya. Takkan punyalah!" ucap Asyikin yakin. Alisya menarik senyum dan menghela nafas lega. Jika itu yang dikatakan Asyikin, maka dia tidak perlu risau. Bimbang juga bila tengok orang lain bergaduh, lepas itu tak bercakap, terasa macam diri mereka juga turut akan bergaduh dan tidak akan bercakap. Selepas itu putus kawan.... Argh!!! Tidak sanggup rasanya untuk mengungkap kata-kata itu.

*****

Orang kata, bersahabat sampai mati. Sahabat dunia akhirat. Begitu juga dengan mereka. Sejak dari sekolah rendah sehinggalah dah jejak kaki ke sekolah menengah masih lagi dengan title double A. Bukan standard paper double A, ini Asyikin dan Alisya lah!

"Syikin.... Isya cari kau! Kat belakang bengkel A!" Asyikin yang tengah khusyuk menyiapkan latihan matematik dalam kelas terus saja bingkas bangun. Risau sudah mula mencengkam benak hati. Siapa pula yang mengganggu Isya kali ini? Isya tu lembut sangat sebab itu dia selalu kena buli. Aku dah bagi nasihat suruh keras sikit, dia cakap tak boleh. Tengok sekarang apa masalah dia, senang sangat orang nak buat main.

Saat kaki Asyikin menjejak ke kawasan bengkel sekolah mereka, matanya cepat saja menangkap kelibat Alisya yang sedang bersandar elok pada meja kayu di situ. Wajahnya tidak kelihatan sugul pula. Apa aku yang silap target, ingat dia kena buli.

"Isya!!!" laung Asyikin. Volume tinggi, gaya macam duduk sepuluh batu. Sedangkan kalau dia kentut pun Alisya boleh dengar dah.

Alisya membalas pandang dan kemudian tersenyum kecil. Wajah Asyikin yang resah sedikit sebanyak menggembirakan hatinya. Dialah, sahabat sejati yang sering risaukan dirinya. Sememangnya mereka merupakan sahabat sejati yang tidak dipisahkan oleh sesiapa pun. Biar ada beribu mulut yang cuba untuk memburukkan hubungan mereka, namun semua itu tidak mampu mengoyahkan sama sekali. Mereka masih menyandang gelaran kawan baik sampai mati. Doa Alisya dalam hati.

"Aku ingatkan kau kena buli... tapi rupa tak ada sedih pun. Tersengih lebar pulak tu...," terus saja Asyikin menyerbunya. Namun riak risau masih belum hilang dari wajah gadis itu.

"Tak adalah... bukan kena buli," Alisya tersenyum. Asyikin sudah menggaru kepalanya yang diliputi tudung sekolah. Apa ke pelik sangat sahabatnya hari ini. Matanya melilau di sekitar bengkel A. Dengar daripada cerita-cerita orang, bengkel ini ada 'sejarah'. Erk! Asyikin sudah menelan liur. Andaian yang muncul di fikirannya benar-benar menyeramkan. Wajah Alisya yang tersengih tidak henti bertambah menakutkan. Bimbang juga, mana tahu Isya disampuk. Dia walaupun nampak kasar, tapi kalau dah masuk bab-bab 'benda' ini seperti manusia normal yang lain rasa takut secara automatik akan menular.

"Kau kena sampuk ke Isya?" lurus saja Asyikin menyoal. Dek rasa takut yang dah mencucuk-cucuk perut. Terluah sudah soalan itu dengan kalut.

Melihatkan Alisya yang tertawa tiba-tiba dihadapannya semakin menguatkan andaian. Memang sah! Kena sampuk. 'Ya Allah, selamatkan kami!' bibirnya terus saja terkumat-kamit berzikir. Takut punya pasal, habis doa qunut dan ayat kursi dibacanya kuat-kuat.

Aksi Asyikin yang jelas gelabah itu hanya makin merancakkan tawa Alisya.

"Hei... Syikin. Kenapa? Aku bukannya kena sampuk!" nyata ayat yang Alisya ucapkan membuatkan Asyikin menghela nafas lega. Alhamdulillah.

"Habis... kenapa kau senyum-senyum? Dah la ajak aku 'dating' kat tempat seram macam ni... manalah aku tak fikir bukan-bukan," tersenyum-senyum Alisya mendengar kata-kata Asyikin yang agak gelabah itu. Kat luar saja nampak berani, dalamnya pengecut juga.

"Aku ada benda nak story la...," ucap Alisya dan terus saja tersipu-sipu malu. Asyikin sudah mengerutkan dahi.

"Story apa?" soal Asyikin tidak sabar.

"Aku...," baru saja Alisya hendak meneruskan kata.

"Asyikin... Alisya!!!" kuat suara yang menyebut nama mereka. Tanpa melihat wajah pun sudah dapat kenal pasti siapa. Oh, siapa lagi kalau bukan si mangkuk ketua pengawas sekolah mereka. Menyibuk saja.

"Aku ambil nama sebab kau berdua melepak waktu PMP," ucapan ketua pengawas itu sedikit tidak melahirkan getar di jiwa Asyikin. Tetapi, Alisya dah tunduk memandang tanah.

"Habis, kau buat apa kat sini? Melepak juga kan?" sindir Asyikin tanpa mempedulikan yang kini berdiri di depannya itu adalah senior dan merangkap Ketua pengawas sekolah mereka.

"Apa kata, kau masukkan nama aku, Alisya dan kau... sebab melepak masa PMP. Macam aku tak tau saja, kau cabut keluar waktu Biologi!" ayat yang meniti bibir Asyikin terus saja membulat biji mata Ariff, Ketua pengawas mereka. Macam mana minah ni tahu? Bibirnya diketap laju tanda marah. Namun belum sempat dia bersuara lagi Asyikin sudah memotong.

"Ke tepi... rimas aku tengok muka kau...," ditolak kasar tubuh Ariff. Tangannya pantas juga mencapai pergelangan tangan Alisya dan mereka terus berlalu dari situ meninggalkan Ariff yang sedang mengepung api kemarahan.

Lelaki itu memang sangat geram dengan perangai Asyikin. Ada saja yang nak dijawab. Ada saja yang nak disindir. Memang tak pernah makan saman. Tetapi selama ini dibiarkan saja segala yang dilakukan oleh Asyikin. Oh, itu semua bukan kerana hatinya terpaut pada Asyikin. Sangatlah mustahil. Itu semua hanyalah sebab si ayu lagi manis, Alisya. Kerana dia, Asyikin terlepas selama ini. Kalau tak, jangan haraplah.

******

Asyikin bersantai-santai di atas katil. Matanya belum terlelap lagi. Bibirnya pula tidak berhenti dari mengukir senyuman. Rasa macam tak percaya. Pelajar baru yang menjadi perbualan seisi pelajar tingkatan 3 sekolah mereka telah mengajaknya untuk keluar date. Macam tak percaya! Terus saja dia bersetuju. Siapa yang tidak mahu kalau dapat berdampingan dengan jejaka sekacak Danial Faradzi.

Telefon bimbit di tangan dibelek sudah hampir seratus kali. Mesej yang sama diulang-ulang baca buat kesekian kali.

- Be my date. love D.F

Ah!!! Asyikin sudah gila bayang. Pertama kali dia diamuk perasaan sebegini. Siapa pun belum tahu. Alisya pun belum tahu. Terasa malu pula hendak beritahu. Iyalah, gadis yang perwatakan kasar seperti dia, mana mungkin berdampingan dengan jejaka sekacak Danial Faradzi. Tetapi, siapa sangka Danial akan memilihnya. Dia terus menarik senyum lagi dan menutup muka dengan bantal.

******

Lakaran di atas kertas A4 itu ditatapnya lama. Perlahan bibir comel itu mengukir senyuman tanpa sedar. Hatinya ditimpa bahagia. Demam cinta. Cinta pandang pertama dengan Danial Faradzi. Jejaka yang mampu mengoyahkan hatinya. Siapa sangka, dalam diam dia memendam rasa dan kini dia yakin bahawa dia bukan bertepuk sebelah tangan.

Lakaran yang memadankan nama mereka berdua kelihatan sangat cantik dan padan sekali. Danial Faradzi-Fatin Alisya. Sekali lagi, bibirnya mengoyak senyum yang lagi lebar dari tadi. Mesej yang diterima benar-benar membuai hati mudanya.

-Be my date. love D.F

Tanpa berfikir lama, terus saja dia menyatakan persetujuan. Selalunya sebelum membuat apa-apa keputusan, dia pasti akan mengkhabarkan pada Asyikin. Namun kali ini, dia bertindak untuk menyimpan rahsia dulu. Nanti akan dikhabarkan pada Asyikin. Sudah pasti gadis itu akan gembira untuknya.

*******

"Sekarang ni kau kerap keluar... mak kau cakap pada aku," ucap Alisya pada Asyikin yang sedang menyapu kiwi pada kasut sekolahnya. Asyikin mendongak kepala. Wajah Alisya yang bertentang dengan dipandang dengan kerutan.

"Mak kau cakap pada aku... kau kerap keluar jugak".

Masing-masing terdiam. Masing-masing mula berfikir. Seperti ada sesuatu yang menjadi rahsia besar antara mereka berdua yang tidak dikongsi. Dalam diam, perlahan-lahan perasaan bersalah menyelinap dalam hati kedua-duanya. Mereka kawan baik. Tapi perkara penting begini tidak diceritakan pada kawan baik.

Alisya mengeluh. Begitu juga dengan Asyikin.

"Aku ada benda nak cakap...," kedua-duanya bersuara serentak. Mata mereka terpaku sesama sendiri.

"Err..." kedua-duanya menjadi gagap.

"Kau bercinta ke?" serkap Asyikin.

"Kau keluar date ke?" Alisya pula meneka.

Kedua-duanya mengangguk dengan serentak. Terus saja mata mereka membulat kerana terkejut. Tak sangka.

"Tak cakap pun...," serentak juga mereka bersuara seolah berjauh hati. Namun sekejap saja, kemudian Asyikin sudah mengukir senyuman dan mengambil tempat di sebelah Alisya. Dalam fikirannya, mungkin Alisya juga sepertinya... malu hendak berkongsi rasa hati. Tetapi dia tidak hairan jika Alisya punya teman istimewa kerana gadis itu memang mempunyai pakej yang lengkap jika hendak dibandingkan dengan dirinya.

"Siapa?"

"Sekolah kita ke?"

"Sejak bila?" bergilir-gilir mereka menyoal, namun satu pun tidak berjawab.

"Siapa yang nak jawab dulu. Kau ke... aku?" soal Asyikin teruja. Wajah Alisya sudah bersinar bahagia.

"Kau lah...," ucap Alisya.

"Okey," Asyikin terus saja bersetuju. "Tapi... sebelum kita confess perasaan kita... macam biasa, aku Asyikin," Asyikin sudah menghulurkan jari kelingkingnya.

"aku Alisya," sambut Alisya sambil mengikat jari mereka bersama.

"Kami janji... akan menjadi sahabat sejati buat selamanya. Tidak kira masalah sebesar planet, kami tetap akan bersama. Tidak kira orang dengki bagai nak gila, semua tu di hujung jari saja. Sebab, kita kawan baik kan...," mereka tertawa sekejap dengan ucapan keramat yang seringkali meniti bibir mereka.

"Eh... mestilah!!!" jawapan mereka berpadu.

"Shall we start?"

"Okay!" Asyikin sudah bersemangat.

"Budak mana?" soalan pertama.

"Sekolah kita".

"Form?" soalan kedua.

"Sama kita".

"Siapa?" soalan kemuncak.

"Danial Faradzi," saat nama itu dilagukan oleh bibir Asyikin terus mati senyuman di bibir Alisya. Dia tidak salah dengar kan? Ataupun Asyikin sekadar bergurau.

"Siapa?" soal Alisya sekali lagi. Mungkin dia tersilap dengar. Tetapi apabila mendengar nama yang sama diulang oleh Asyikin terus saja membuatkan dia jadi berang. Takkan!

"Tipulah... takkan dia nak couple dengan kau!" ayat penyata yang diucapkan oleh Alisya dengan nada sinis sekali. Asyikin terus menjadi pelik. Kenapa Alisya perlu menyoal dengan nada begitu. Bukankah dia juga sudah punya kekasih hati.

"Kenapa? Salah ke... aku couple dengan dia?" soal Asyikin dengan wajah yang agak polos. Masih belum mengerti akan sindiran Alisya.

"Memang salah!!! Sebab dia... boyfriend aku!" terus naik nada suara Alisya. Hilang sudah keayuan dan kesopanan yang sering dipersembahkan selama ini.

Asyikin terkedu mendengar kenyataan yang dikeluarkan Alisya. Dia tidak pernah tahu akan hal itu langsung. Benarkah? Wajah Alisya yang kelihatan sangat berang itu ditatapnya dalam-dalam. Bibir comel itu terus saja berkata-kata.

"Macam manalah dia boleh ajak kau date? Apalah yang ada pada kau yang dia nampak...," semakin tersentak Asyikin mendengar luahan Alisya. Apa maksud Isya?

"Kau yang kasar dan ganas ni pun dia nak buat couple ke? Entah-entah kau saja yang terhegehkan dia... dia bukannya nak pada kau pun," sindir Alisya. Kemarahan yang menguasai diri membuatkan dia terlupa akan janji mereka berdua. Hilang sudah ingatan akan title kawan baik. Asyikin di depan matanya dipandang dengan penuh rasa meluat.

Dia tidak percaya Danial akan melayan perempuan seperti Asyikin. Asyikin dan dirinya terlalu banyak perbezaan. Dia lebih ayu dan sopan jika dibandingkan dengan Asyikin. Mana mungkin lelaki itu me'madu'kan mereka. Di'madu'kan dengan gadis yang perwatakan seperti Asyikin. Dia tidak boleh terima. Dia turut rasa tertikam dengan perbuatan Asyikin. Takkan gadis itu terlupa, awal-awal dia pernah menyatakan rasa hatinya yang meminati Danial Faradzi. Tak mungkin dia lupa!!!

Asyikin terdiam dek terpukul dengan kata-kata yang dilemparkan oleh Alisya. Kasar dan ganas! Ayat yang terus saja menusuk ke dalam hatinya. Itukah pandangan Alisya terhadap dirinya selama ini.

"Isya...," perlahan saja suara Asyikin memecah dalam keadaan tegang antara mereka. Dengusan kasar Alisya jelas di telinga Asyikin.

"Kalau kau still nak merampas Danial dari aku... lupakan terus pasal persahabatan kita!" terpana terus Asyikin mendengar kata-kata Alisya. Begitu sekalikah? Dia belum sempat membuka mulut untuk menyatakan apa-apa.

"Tapi... ada baiknya kau sedar jurang besar antara kau dan Danial. Kau memang tak layak untuk dia!" mulut Alisya tidak berhenti lagi meneruskan kata-kata yang memedihkan hati Asyikin. Tanpa sebarang kata terus saja Alisya melangkah meninggalkan dirinya. Saat langkah kaki gadis ayu itu berhenti, Asyikin cuba untuk mengukir senyuman. Mungkin Alisya akan kembali padanya. Namun, jiwanya makin dirobek mendengar ayat terakhir yang lahir dari bibir Alisya.

"Aku tak nak tengok muka kau! Pembelot!" Asyikin terus terduduk. Pandangan sudah berbalam-balam. Air mata menuruni pipi tanpa henti. Tuduhan Alisya itu terlalu berat buat dirinya. Gadis itu sedikit pun tidak memberi peluang padanya untuk mengucapkan sepatah penjelasan pun. Kini, dia sudah melangkah pergi setelah menghadiahkan gelaran pembelot pada aku. Adilkah begini?

Persahabatan mati di persimpangan jalan. Putus kawan! Terasa ngeri untuk mengungkapkan kata itu. Takkan begini akhirnya. Akhirnya sebuah persahabatan hanya kerana seorang lelaki. Danial Faradzi! Hatinya mengungkap pedih.

Pasti lelaki itu punya muslihat sendiri. Kalau tidak mengapa dia perlu rapat dengan aku dan Alisya pada masa yang sama. Tetapi salahkan lelaki itu pun sudah tidak ada gunanya. Apabila kawan baik sendiri menuduhnya perampas. Kawan baik sendiri lebih percayakan lelaki itu daripada dirinya yang telah dikenali oleh Alisya bertahun lamanya. Ditelankan saja rasa tidak puas hati terhadap lelaki itu.

Lebih daripada sakit setelah tahu akan hakikat mereka berkasih dengan lelaki yang sama. Perkataan putus sahabat itu lebih berbisa dan berbekas dalam hati Asyikin. Sudah tidak akan adakah ucapan, kita kawan baik kan? Pantas dia menekup muka menahan esakan yang semakin menjadi-jadi. Walaupun luarannya dia kasar, dia ganas. Tapi dia hanya seorang perempuan yang halus jiwanya. Dia benar-benar terluka.

*******

20 TAHUN BERLALU...

"Sayang... ingat apa tu?" wajah Asyikin yang sedang leka merenung ke luar jendela rumah ditegur suaminya. Terus saja Asyikin tersenyum manis. Tangan suaminya dicapai. Mereka sama-sama berdiri sambil memerhatikan telatah kanak-kanak kecil yang sedang seronok bermain masak-masak. Termasuklah anaknya, Ainul Husna.

"Anak abang tu, gaya macam cekap saja bab-bab memasak ni...," ucapnya sambil tertawa kecil. Kelakar melihat anaknya mengarah itu dan ini pada temannya yang lain. Suaminya ikut melepaskan tawa kecil.

Mata Asyikin terus memerhatikan gelagat anaknya dan teman-teman sepermainannya. Hatinya terusik. Wajahnya terus saja dipalit riak sedih. Bohong jika dia menafikan rasa hatinya yang satu itu. Mana mungkin dia melupakan insan istimewa itu. Kita kawan baik kan? Ayat itu terus terngiang-ngiang di telinganya.

"Syikin rindukan dia...," bibirnya mengucap sayu. "Rindu sangat...," sambungnya lagi. Dapat dirasakan pegangan suaminya yang makin erat. Mujur saja dia bertemu jodoh dengan suaminya, insan yang setia mendengar celoteh dan keluhan bibirnya. Insan yang sudi berkongsi suka duka dalam hidupnya. Hari demi hari, kasih sayang yang terbias terus mengikat mereka dalam hubungan yang suci ini. Dia bahagia dalam masa yang sama dia sedih. Pengubatnya... jejaka yang sedang memaut dirinya pada tika ini.

"InsyaAllah... ada rezeki, sayang akan jumpalah dengan dia," seperti biasa, ayat pujukan yang sama dialunkan oleh suaminya.

"Mesti dia bahagia dengan Danial kan bang?" suaminya menarik senyum nipis dengan soalan itu.

"Jealous ke?" perli lelaki itu. Asyikin terus saja berpusing menghadap wajah lelaki itu yang tersenyum.

"Why should I? Saya dah ada... Yang Arif!" serentak itu sebuah ciuman dihadiahkan di pipi suaminya. Ariff terus saja tersenyum bahagia. Dia sengaja hendak mengusik. Dia tahu akan perasaan Asyikin. Isteri yang dinikahinya sejak 10 tahun lalu. Siapa sangka, dia akan berkahwin dengan Asyikin, gadis yang tidak disukainya pada zaman persekolahan. Tetapi gara-gara ibu dan ayah sudah pilih, dirinya akur saja. Awalnya memberontak juga tetapi lama-kelamaan sudah mabuk sayang. Asyikin nyata berbeza daripada apa yang difikirkannya selama ini. Terasa bertuah memiliki gadis itu menjadi pasangan hidupnya.

"Yang Arif nak minta izin...," ucap Ariff dengan lembut.

"Izin?"

"Yang Arif nak confess something...," Ariff masih lagi dengan nada yang sama.

"Diizinkan..." ucap Asyikin walaupun dalam fikirannya tertanya-tanya apa yang lelaki itu hendak confess di saat ini.

"I love you forever my love," serentak itu bibir Asyikin dikucup lembut. Asyikin tersipu malu. Nakal sungguh Yang Arif!

******

Asyikin setia menunggu di luar pagar sekolah. Jam sudah menginjak ke angka enam. Sekejap lagi mesti semua murid akan menyerbu keluar. Dari jauh matanya sudah menangkap kelibat Ainul, puterinya. Kelihatan Ainul sedang berpegangan tangan dengan seorang sahabatnya. Tetapi Asyikin belum pernah melihat kanak-kanak itu sebelum ini. Murid baru ke?

Ada sesuatu yang menarik-narik hatinya. Wajah si kecil itu persis seseorang. Seseorang yang dekat di hatinya. Ya! Wajah itu persis Alisya. Mirip sekali. Dengan rambut ikal yang ditocangkan, si kecil itu kelihatan sama saja dengan gaya Alisya. Mungkinkah?

"Mama...," suara Ainul yang menyapanya ceria menarik kembali lamunannya. Dia tersenyum. Tangan Ainul sudah dicapai dalam pegangan.

"Mama... ni kawan baru Ainul... dia baru pindah ke sini," petah saja anaknya berkata-kata. Budak itu ikut tersenyum sekali.

"Nama apa sayang?" soal Asyikin mesra.

"Fatin Amira," bibir comel itu berkata. Tersentap Asyikin buat seketika. Fatin Amira juga persis nama Fatin Alisya. Dia tersenyum kecil walaupun hatinya sudah tidak keruan.

"Balik dengan siapa?" soal Asyikin lagi. Dalam hati dia mengharapkan kanak-kanak itu menjawab, mama jemput.

"Van," balas Amira. Jawapan yang benar-benar menghampakan Asyikin.

Belum sempat Asyikin bertanya lagi sudah ada yang memanggil nama si kecil itu. Seorang pak cik sudah bersedia untuk mengajak Amira naik ke van. Asyikin hanya dapat memandang van itu berlalu pergi. Rindunya makin membuak-buak. Wajah itu... dia yakin. Dia dapat rasakan. Semestinya itu adalah anak Alisya.

"Mama...," panggilan Ainul menggamitnya.

"Jom sayang...," terus saja mereka melangkah menuju ke kereta.

Sejak dari bertemu empat mata dengan Fatin Amira, Asyikin tidak pernah lupa untuk mengorek rahsia dari anaknya. Semua perbualan antara Ainul dan Amira akan diambil tahu. Bukan susah nak menyuruh Ainul bercerita. Tetapi, kanak-kanak macam biasa, perbualan mereka terhad kepada topik-topik tertentu saja. Bukannya nak tanya soalan penting macam nama mak apa? Nama ayah apa? Ini main bercerita saja tanpa ambil tahu semua itu. Keluh Asyikin sendiri. Hampa kerana apa yang dia hendak tahu, belum dapat maklumat.

"Dia tak tulis nama ayahlah mama... ada nama dia saja," kata-kata Ainul terus saja memanjangkan keluhan di bibir Asyikin.

"Mama nak berkenalan dengan ayah siapa ni?" terus saja Ariff menyampuk di sebelah. Asyikin menjeling manja. Buat-buat tanya pula pak cik seorang ini. Bukannya dia tak tahu tentang Fatin Amira. Dah naik berbuih mulut Asyikin asyik bercerita tentang kanak-kanak itu. Harapannya sungguh tinggi. Semoga dipertemukan akan sahabatnya, Alisya. Walaupun tidak pasti dengan penerimaan Alisya tetapi dia hendak bertemu juga dengan gadis itu. Rindunya sudah tidak tertanggung.

Persahabatan mereka terus putus sejak Asyikin berpindah sekolah dan keluarga mereka berpindah. Walaupun hatinya bersedih tetapi dia tetap tidak dapat berbuat apa-apa. Alisya benar-benar mengotakan katanya. Tidak sekali pun dia menoleh pandang pada wajah Asyikin. Saat itu hanya kepedihan yang terasa. Lantas perpindahan sekolah itu dianggap sebagai hikmah.

"Ainul... nanti tanyalah dengan Amira, apa nama mama dia, papa dia," Ainul terus saja mengangguk dengan cadangan papanya. Spontan Asyikin menepuk dahi. Mulutnya asyik bertanya saja tetapi dia terlupa untuk menyarankan pada Ainul untuk bertanya.

"Pandailah abang ni...," puji Asyikin. Ariff pula sudah tersengih bangga. Sekali lagi Asyikin menjeling manja dan terus saja disambut oleh gelak tawa suaminya.

******

Dari jauh lagi Asyikin sudah melihat senyuman yang memekar di bibir Ainul.

"Mama... hari ni mama Mira jemput dia," belum sempat apa-apa, terus saja Ainul memaklumkan padanya. Terus wajahnya dipalit senyuman bahagia. Akhirnya.

"Mama Mira jemput ya?" disoal juga pada Amira. Si comel itu mengangguk dengan wajah ceria. Tidak lama mereka menanti. Asyikin sudah menangkap suara yang memanggilkan nama Amira dibelakangnya. Jantungnya berdetak hebat. Perlahan-lahan wajahnya dipalingkan. Dan benarlah...

"Syikin!!!" riak terkejut di wajah Alisya. Asyikin sudah tersenyum lebar.

"Mira, jom balik!" ayat yang diucapkan Alisya menyentap jantung Asyikin. Kenapa dia bereaksi begini? Tidak rindukah dia pada aku? Sekali lagi, dia hanya mampu memandang Alisya meninggalkannya.

"Garangnya mama dia... kan mama?" komen Ainul. Asyikin diam saja, tidak membalas apa-apa.

******

Gambar yang sudah berusia lebih 20 tahun itu dibeleknya lama. Saat matanya melihat wajah Asyikin, dia benar-benar terkejut. Hatinya rindu. Mana mungkin dia lupakan sahabat baiknya. Namun kerana malu dengan dirinya sendiri yang sudah melemparkan kata-kata yang tidak sepatutnya pada gadis itu, dia menjadi malu. Dia malu jika Asyikin tidak menerima kata-kata maafnya.

Tetapi apa yang dilihatnya tadi, Asyikin tersenyum mesra memandangnya. Tiada sekelumit rasa marah pun ke untuk diri aku setelah aku katakan macam-macam pada diri dia? Gembirakah dia melihat aku? Jika dia gembira... aku juga sangat gembira.

"Gambar siapa ni mama?" soal Amira yang muncul dari belakang. Alisya menarik senyum. Amira ditarik duduk disisinya.

"Kawan baik mama...,"

"Siapa ma... aunty ni pernah datang rumah kita ke?" soal si kecil itu lagi.

"Hari-hari Mira tengok aunty ni... mama kawan Mira,"

"Aunty Syikin?" Alisya mengangguk sambil tersenyum. Tiba-tiba mindanya tergerak untuk melakukan sesuatu.

"Mira boleh tolong mama?"

"Tolong apa ma?" terus saja Alisya menarik senyum.

******

"Mama Mira suruh bagi pada aunty...," wajah Asyikin terus bersinar gembira. Kata-kata dari bibir comel Amira bersama huluran sampul petang tadi benar-benar membuai hatinya. Sekeping foto zaman kanak-kanak dia dan Alisya diletakkan dalam itu. Turut terselit sekeping kad.

Sahabat yang paling aku sayangi... sahabat dunia akhirat, maafkan aku. Maafkan semua yang aku pernah ungkapkan pada kau. Percayalah, aku tidak benar-benar maksudkan begitu. Amarah yang menguasai hati mengaburi otak untuk berfikir dengan logik. Sudikah Syikin maafkan Isya?
Kita kawan baik kan?

Sentiasa merinduimu...
-Alisya-

Tanpa disedari, menitis terus air mata Asyikin. Mestilah! Kita kan kawan baik. Best Friend Forever. Bibirnya mengungkap perlahan.

******
Yang lalu biarkan ia berlalu. Itulah ayat yang diucapkan oleh Asyikin tanda tidak mahu mengungkit apa yang pernah terjadi antara mereka. Baginya cukuplah dia berpeluang untuk bertemu semula dengan kawan baiknya. Ia sudah memadai buat dirinya. Lagipun apa yang terjadi antara mereka hanyalah kisah zaman remaja yang belum matang pemikirannya.

"Kau kahwin pun tak jemput aku ya...," rungutan Alisya hanya mengundang tawa di bibir Asyikin. Wajah Ariff yang sudah tersenyum dipandangnya.

"Kau pun sama jugak!" balas Syikin. Suami Alisya juga ikut tersenyum. Tetapi telahan Asyikin ternyata tidak tepat. Disangkanya Alisya berkahwin dengan Danial dan nyata dia tersilap. Alisya bertemu jodoh dengan sepupu belah emaknya. Sama juga seperti Alisya yang menyangka dirinya berkahwin dengan Danial.

"Habis... Danial kahwin dengan siapa?" soal Asyikin dan Alisya secara serentak.

"Nak tahu juga pasal ex-boyfriend depa!" sindir Ariff sambil memandang wajah suami Alisya yang sudah menggelengkan kepala.

Mereka yang sedang bersantai di salah satu taman mini sekolah, terus saja melepaskan tawa. Hari ini sekolah anak-anak mereka mengadakan hari terbuka. Dari pagi hingga petang ada pengisian dengan pelbagai aktiviti. Jadi bertapaklah mereka di sekolah sambil berbual lama. Melepaskan rindu yang tidak sudah.

"Mama...," suara Ainul dan Amira serentak memanggil mama mereka. Wajah keduanya masam mencuka. Terus saja kerutan lahir di dahi mama-mama mereka. Alisya dan Asyikin berpandangan sesama sendiri. Tidak tahu kenapa kedua-dua puteri mereka menarik muka sesama sendiri.

"Hai... kecik-kecik dah bergaduh. Like mother like daughter...," sindir Ariff dengan sengihan nakal. Jelingan Asyikin hanya melahirkan tawa di bibirnya.

"Kenapa ni sayang?" soal Asyikin. Alisya juga.

"Dia kacau pakwe Ainul!" pulak dah! Asyikin dan Alisya berpandangan dengan sengihan kelat.

"Itu pakwe Mira... dia cium pipi Mira dulu...," tingkah Amira pula.

"Kan abang dah cakap... like mother like daughter...," Ariff makin seronok menggiat. Namun kerutan di dahi Asyikin menunjukkan dia berfikir tentang perkara lain.

"Anak mama ni, kecik-kecik berpakwe pula... siapa yang bagi izin?" tegas kata-kata Asyikin. Ainul sudah memuncung. Marahnya pada Mira belum hilang.

"Siapa budak lelaki tu?" lain pula kata-kata yang lahir di bibir Alisya. Laju saja tangan Amira menunjukkan pada budak lelaki yang segak memakai jeans dan kemeja hitam bercorak stripes.

Mata Asyikin dan Alisya serentak memandang ke arah yang ditunjukkan. Serentak mulut mereka melopong besar. Bukan kerana budak lelaki itu tetapi kerana ayah mereka yang sedang berdiri di sebelah sambil mendukung seorang bayi perempuan yang comel. Suami mereka turut memandang sama.

"Isya... sejarah tak mungkin berulang...," ucap Asyikin yakin.

"Betul tu... never! Tapi... yang itu, like father like sonlah ya...," ucap Alisya tertawa. Mana tidaknya, budak lelaki yang mencium pipi seperti yang dikhabarkan oleh Mira ialah anak Danial Faradzi. Ex-boyfriend dia dan Asyikin.

"Abang pelik betul la...," suami Alisya yang sejak tadi diam, tiba-tiba bersuara. Mereka diam saja menanti butir kata dari bibir lelaki itu.

"Macam mana la anak-anak korang ni... boleh jatuh suka kat orang yang sama, sama macam mama dia orang jugak...," setelah sekian lama tunggu, itu saja yang hendak dikatakan oleh suami Alisya. Ariff sudah menyampuk.

"Aku pun pelik juga. Sekali anak perempuan depa pun suka pada anak Danial Faradzi tu... ".

Alisya dan Asyikin terus tersengih. "Kami kan kawan baik... sedikit sebanyak minat tu mesti sama...," ucap mereka serentak.

"Kita kawan baik kan?" soal Alisya dengan senyuman.

"Eh mestilah!!!" balas Asyikin dengan senyuman mesra.

Sahabat baik dunia akhirat. Berpisah, tidak mungkin wujud dalam kamus mereka. Double A akan sentiasa unggul bersama. Mereka terus tersenyum melahirkan rasa bahagia di hati.



*Selemah-lemah manusia ialah orang yang tak boleh mencari sahabat dan orang yang lebih lemah daripada itu ialah orang yang mensia-siakan sahabat yang telah dicari (Saidina Ali R.A)

January 21, 2011

Posto Cinta!

Rutin harian hari ini bermula seawal lima pagi. Dia sudah berjanji dengan Mak Pah untuk berpuasa bersama-sama. Sesudah selesai bersahur dengan masakan yang enak hasil air tangan Mak Pah dia terus saja meringankan kaki dan tangan untuk mengemaskan apa-apa yang patut.

“Nana… Mak Pah boleh buat sendiri...,” halang Mak Pah. Namun dia sekadar menarik senyum nipis sambil tangannya meneruskan kerja walaupun dihalang oleh Mak Pah.

“Dah… Nana pergi mandi, nanti lambat pula nak ke sekolah!” Mak Pah sudah memberi arahan untuk memastikan dia beredar keluar dari dapur secepat mungkin. Dia tarik senyum lagi.

“Jangan risaulah Mak Pah… tak adanya mama dengan papa nak marah Nana tolong dekat dapur ni…,” balasnya sambil tersenyum.

“Ada saja jawapan dia… dah, pergi bersiap!” akur dengan kata-kata Mak Pah, dia terus berlalu ke biliknya. Sempat diintai ke arah bilik mama dengan papa yang masih gelap. Masih tidur agaknya.

Tuala di penyidai dicapai dan cermin mata berbingkai hitam ala betty itu diletakkan di atas meja solek. Tanpa membuang masa, dia terus saja mandi dan bersiap. Tepat pukul tujuh dia sudah turun ke bawah.

“Nana… tak breakfast?” suara mama, Puan Suzila kedengaran. Perlahan langkah kakinya dihayun ke meja makan.

“Nana puasa hari ni…,” serentak itu dia dapat menangkap wajah yang mencebik ke arahnya.

“Tak cakap pun dengan mama…,” ucap mama terkejut. Dia menarik senyum lagi.

“Dah cakap dah… mama yang cakap hari ni busy, tak boleh puasa. Papa saksi… betul kan pa…,” suaranya menjadi manja sambil memandang ke wajah papa, Tuan Hamdan. Papanya hanya tersenyum.

“Mama dah makin tua agaknya, tu yang cepat lupa…,” sempat lagi papa mengusik. Panjang tangan mama terus mencubit lengan Tuan Hamdan. Namun suaminya tersenyum senang. Muncung dan jelingan isterinya tidak diambil serius.

“Pa…,” tangan papa dicapai dan disalam. Beralih pada mama pula. Manusia yang berdiam di tepi papa dikerling sekilas.

“Nana gerak dulu…,” dia sudah mengatur langkah. Apabila kakinya sudah sampai ke muka pintu barulah orang itu bersuara.

“Eja pergi dulu…,” dengan lagak penuh sopan orang itu pun mencium tangan papa dan mama. Tanpa menunggu lama, dia sudah masuk ke dalam kereta. Pak Jamal sudah menanti dengan senyuman.

Sampai saja di pintu pagar sekolah, mereka sama-sama melangkah keluar dari kereta. Kereta Toyota Vios yang dipandu oleh Pak Jamal sudah mula bergerak. Dia juga sudah mula mengatur langkah. Namun langkahnya terhenti. Lengannya ditarik kasar.

“Nah!!!” seperti biasa sepucuk surat dihulurkan. Dia menjeling sekilas tidak puas hati. Ingat aku datang sekolah nak jadi posmen surat cinta dia ke?

“Aku malaslah!” balasnya enggan menurut.

“Kau jangan nak mengada-ngada… kau tak ada pilihan melainkan buat!!! Faham!!!” Fariza atau Eja sudah mengeluarkan arahan mandatori.

“Aku malaslah!!!” tolaknya lagi. Nada kali ini lebih kasar.

Serentak itu lengannya dicengkam. Kuat! Berkerut-kerut keningnya menahan sakit.

“Kau terlupa ke? Apa jadi masa kau ingkar arahan dua bulan sudah?” semakin kuat lengannya dicengkam oleh Eja. Keningnya berkerut-kerut menahan sakit.

Memikirkan apa yang telah dilakukan oleh Eja dua bulan sudah, hampir membuatkan dia serik untuk melanggar arahan yang diberikan kepadanya. Pantas saja surat itu dicapainya dengan rasa terpaksa.

“Good girl!!!” kepalanya diusap lembut. Senyuman sinis dihadiahkan. Eja terus melangkah meninggalkan Nana di belakang. Keluhan kecil meniti bibirnya. Entah apalah nasib badannya, dilahirkan untuk jadi kuli cinta buat saudara kembarnya. Kalau tidak dituruti, ada saja bala yang menanti.

Langkah diatur ke kelas 5 Sains 1 dengan hati yang sebal. Sampai saja di kelas, matanya meninjau pada seseorang. Dia sudah ada! Baik aku selesaikan kerja dengan cepat. Kalau tidak, belum sempat panas punggung aku sudah ada yang menjenguk dari tepi tingkap. Siapa lagi, kalau bukan kembarnya, Eja!

Surat tersebut dihulurkan pada si dia dengan wajah tanpa riak. Kening si dia terangkat.

“Hai bertuahnya… pagi-pagi sudah sampai posto cinta!” usik rakan di sebelah. Si dia terus tersenyum sinis.

“Tapi yang tak bestnya, kena terima daripada si gadis muka tak berapa nak siap!” sindir rakan di sebelah yang lain pula.

Dia mengetap bibir. Sudahlah buat kerja tak berguna. Diri aku pula yang kena sindir. Tak guna! Ikutkan hati yang terlalu marah, dia melemparkan surat tersebut dan betul-betul terkena batang hidung si dia. Terus dia berpaling hendak melangkah ke mejanya. Belum sempat pun dia membuka langkah ketiga, lengannya ditarik kasar.

Wajah si dia yang jelas kemarahan singgah di dalam pandangan mata. Matanya merenung tanpa berkelip. Kecut juga rasanya. Dia bukanlah berani mana sangat, tadi pun sebab ikutkan hati yang tengah sakit dengan kutukan mereka yang menjadi rakan baik pada si dia.

“Dah la kau hantar surat bodoh ni pada aku tiap-tiap hari… tanpa paksaan aku kena terima… dan hari ni, suka hati kau je baling kertas bodoh ni kat muka aku. Kau ingat muka aku macam muka kau ke. hah! Muka tak siap… Kau nak muka aku yang kacak ni, jadi macam muka kau ke?” ucap si dia dengan berang. Mata dia masih terkelip-kelip. Pertama kali dia melihat jejaka idaman Eja mengamuk sakan.

“Suka hati akulah!” tanpa perasaan takut dia membalas juga sambil menarik laju lengannya yang dicengkam oleh lelaki itu.

“Amboi… Farhana! Dah pandai melawan cakap hero kelas kita…,” suara teman-teman si dia sudah kembali kedengaran. Nana malas nak ambil peduli. Tugasnya dah selesai. Dia sudah bergerak ke tempat duduknya tanpa mengambil endah ucapan-ucapan yang dilemparkan oleh orang belakang.

Tidak sampai beberapa minit kemudian, matanya sudah dapat menangkap kelibat Eja yang mengintai-intai melihat jejaka idamannya. Kemudian Eja tersenyum sendiri. Gila! Hanya itu saja yang lahir di benak fikirannya tentang tindakan Eja yang sah-sah seperti perigi mencari timba. Bukannya lelaki itu sukakan dia pun. Eja saja yang perasan lebih dengan lagak seperti primadona dalam sekolah mereka.

Bunyi loceng yang membingitkan telinga benar-benar melegakan hatinya. Dia sudah tidak sabar untuk menghabiskan sesi persekolahan. Bukan kerana dia tidak suka datang ke sekolah, tapi kalau hari-hari kerjanya jadi posmen cinta tak bertauliah, tambahan kena kutuk-kutuk dengan orang belakang, mana nak tahan telinganya. Bengang juga! Makanya… dia sudah tidak sabar hendak tamat belajar tingkatan lima ini.

*******

“Im!!!” pekikan Badrul sudah kedengaran. Imran yang sedang menghadap buku terus saja mengangkat wajah.

Termengah-mengah Badrul apabila berhenti dihadapannya. Badrul menarik nafas dalam-dalam. Dia sudah tidak sabar hendak menyampaikan berita baru yang dia perolehi.

“Tengok ni…,” sekeping sampul dilayangkan di hadapan mata Imran. Namun wajah Imran masih tidak jelas. Apa tujuan sampul itu?

“Kau cuba teka untuk siapa?” Badrul sudah kembali normal. Dia sudah pun mengambil tempat disebelah Imran. Imran sekadar menjungkit bahu malas.

“Aku malaslah nak main teka-teka. Apa kata kau terangkan saja, sampul tu apa dan untuk siapa,” nak tak nak saja Imran berkata-kata. Dia seperti sudah fobia dengan sampul sekarang ini. Ayat-ayat dan madah cinta, lagi terasa alergi. Mana tidaknya, hari-hari persekolahan dia seperti sudah wajib mendapat sepucuk surat dari Eja dan posmennya Nana. Menyampah gila!

“Untuk Nana…,” bersinar-sinar mata Badrul yang masih melayangkan sampul surat itu. Wajah Imran ditatapnya lama menunggu respon. Nyata, Imran seperti berminat juga.

“Siapa bagi? Ada peminat juga ya muka-tak-siap tu!” lancang saja mulutnya menuturkan kata.

“Budak LK,” Badrul sudah tarik sengih panjang.

“Macam mana kau boleh dapat surat tu?” soal Imran yang sudah menunjukkan minat sedikit.

“Dia bagi kat aku suruh passing kat Nana,” kening Badrul sudah terjungkit-jungkit. Imran seperti dapat meneka apa yang ada fikiran Badrul.

“Selama ni… dia jadi posto cinta kau… apa kata, kau pula jadi posto cinta dia,” ucap Badrul sampai tersenyum-senyum. Imran sudah memandangnya tajam.

“Aku tak ada masa nak buat kerja bodoh ni!” terus saja dia bangun berdiri. Malas nak layan kerja-kerja yang memualkan tekak. Hantar surat cinta? Hello… muka aku ni standard jadi posmen cinta untuk si Nana tu ke? Tolonglah…

“Im!!! Buat jelah… sekali ni saja,” Imran yang baru hendak melangkah memusingkan badan kembali.

“Sekali saja? Kau sure ke sekali saja? Kalau tiap-tiap hari budak LK ni hantar surat cinta, tak ke memualkan tekak aku hari-hari. Rimaslah nak layan benda-benda macam ni…,” Imran sudah mula hendak memulakan langkah. Namun terbantut juga. Badrul sudah menghalang jalannya. Imran pandang saja wajah Badrul tanpa riak. Rasa macam nak kena hempuk juga si Badrul ini dengan aku.

“Tak nak tahu siapa gerangan yang suruh bagi surat ni?” soal Badrul lagi berteka-teki. Imran dah malas nak layan. Ditolak tubuh Badrul ke sisi dan dia mula mengatur langkah.

“Nizam!!!” what! Terbuntang biji mata Imran. Serentak itu tubuhnya dipusing menghadap wajah Badrul yang sudah melebar sengihnya.

“Bak sini surat tu!” wajah Imran sudah memerah. Badrul tersenyum-senyum lagi.

“Bad… sebelum kau kena hempuk dengan aku, bak sini surat tu!!!” marah Imran.

“Tak payahlah. Aku sajalah pergi passing surat ni pada Nana. Biar dia tahu, Nizam budak paling hot di kelas LK, minat dengan dia,” sengaja Badrul hendak bermain tarik tali pula.

“Kau jangan bagi surat tu dekat dia…,” Imran dah makin berasap.

“Kenapa pula? Aku suruh kau bagi… kau tak nak. Sekarang ni biar aku sajalah yang buat kerja tu. Muka-tak-siap jadi igauan jejaka hot LK tu… kalah kau Im, jejaka hot Bio…,” perli Badrul. Dengusan Imran jelas di pendengarannya.

“Kau bagi surat tu sekarang!!!” volume Imran sudah naik dari tahap biasa. Badrul mencebik tidak mahu akur. Sengaja nak seksa jiwa Imran. Tahu pun nak marah-marah. Tadi aku minta tolong, berlagak sangat. Kerja memualkan tekak konon!

“Sebab apa? Biarlah… Nana pun berhak ada peminat tau…,” selamba saja Badrul mengatur langkah hendak meninggalkan Imran. Jegilan mata Imran yang sudah menyala api membara dibuat tidak peduli.

******

Surat di depan matanya dipandang dengan perasaan yang sukar ditafsir. Hai… aku pun sudah ada posto cinta ke? Kalaulah tahu si Eja tu, mahunya dilunyai-lunyai aku. Iyalah… cinta dia masih tak berespon, aku pula dah dapat surat. Eja mana boleh kalau aku lebih dari dia.

Surat yang kesepuluh untuk minggu ini disimpan terus dalam laci. Satu surat pun dia tak pernah baca. Dia dapat, dia simpan. Kenapa tak buang? Erk! Tak sampai hati rasanya nak buang pemberian orang. Aku bukan tak ada perasaan macam jejaka pujaan Eja tu. Ada sekali itu, depan mata Nana dia menghumbankan surat cinta yang diberi ke dalam tong sampah.

Ketukan yang kedengaran di pintu biliknya membuatkan dia menjadi hairan. Sekilas matanya menjeling ke arah jam. Sudah pukul satu malam. Haish! Nak apa lagi entah si Eja ini. Malas-malas dia bangun dari kerusi meja belajar. Pintu dibuka. Seperti yang dijangka Eja dengan wajah angkuhnya singgah di mata.

“Aku tak pergi sekolah esok!” kata Eja.

“So?” malas saja dia menyoal walaupun dah dapat agak sebab apa.

“Bagi surat ni. Kalau aku tau kau tak bagi… siap kau!” dengan hati yang tak rela, diambil juga. Pintu sudah ditutup. Surat diletakkan atas meja. Badannya sudah direbahkan atas katil dan terus terlena.

******

“Nana,” suara Imran memanggil Nana. Terus saja dahinya berkerut. Kenapa lelaki itu panggil dia? Digagahkan juga, dia mengalihkan wajah ke belakang.

“Kau macam lupa something saja hari ni…,” tegur Imran. Dahi Nana berkerut lagi.

“Apa?”

“Surat aku mana?” terus Nana menepuk dahi. Allah! Macam mana boleh terlupa. Tapi pelik pula… tiba-tiba saja orang belakang tu bertanya. Aik! Sudah jatuh hati ke?

“Aku lupa bawa sebab buah hati kau tak sekolah hari ni,” selepas menjawab terus saja dia menghadap buku di mejanya semula.

“Macam mana boleh lupa?” suara Imran sudah dekat. Dia kalih wajah dan terpampang wajah Imran di sebelah. Serius saja wajahnya. Nana sudah makin pelik. Setiap hari aku bagi surat, dia marah. Hari yang aku terlupa nak bawa, soal macam polis pula.

“Terlupa… letak atas meja study,” tanpa memandang wajah Imran, Nana jawab juga soalan dengan jujur.

“Sebab kau tak bawa surat aku, hari ni surat kau akan ditahan,” Nana dapat menangkap surat yang berada dalam tangan Imran. Surat Nizam! Desis hatinya.

“Tak apa tak bagi pun… macam aku kisah sangat. Aku tak ada tanya pun kan… Imran, kau macam lupa something hari ni… ada aku tanya macam tu ke?” sinis saja ayat yang meniti bibir Nana. Imran pula terkulat-kulat. Ingatkan tadi dia dapat mengenakan gadis itu, tetapi dia pula yang terkena. Wajah Nana ditenungnya dalam-dalam dari tepi. Gadis itu buat tidak layan saja. Tak tahukah dia, jejaka paling hot kelas Biologi tengah berdiri sebelah dia dan sedang bercakap dengan dia.

Dengusan Imran mengiringi langkah kakinya ke tempat duduk. Dia benar-benar tidak puas hati. Geram pula sebab Nizam itu beria-ria hendak memikat Nana. Apabila ditanya kepada Nizam apa yang dia nampak pada muka-tak-siap ini, jawapan yang diberi lebih menyakitkan hati. Buat apa pandang pada rupa, aku tahu dia ada keistimewaan dia. Jawapan yang makin membakar jiwa Imran. Matanya tidak lepas pandang Nana walaupun hanya melihat belakang gadis itu.

******

“Kau tak payah bagi surat dah pada Nana,” ayat yang meniti bibir Nizam membuatkan Imran tertanya-tanya. Kenapa? Dia punya bersemangat datang ke kelas LK untuk mengambil surat, alih-alih cakap tak payah bagi surat pula.

“Sebab apa?” terlepas juga pertanyaan itu dari mulutnya.

“Dia dah balas surat aku,” mata Imran semakin membulat. Tak sangka cekap juga Nana tu.

“So… korang dah declare ke?” saja-saja Imran menyoal. Sedangkan hatinya sudah membuak-buak nak tahu tentang hakikat sebenar.

“Dia cakap… kalau ada jodoh, adalah. Dia tak nak bercinta waktu belajar. Dia tak nak aku buang masa mengarang ayat cinta untuk pikat dia. Dia tak nak aku layan sangat perasaan cinta tak kena pada masa. Sekarang masa untuk kejar cita-cita bukannya kejar cinta,” Imran sudah terpaku. Riak wajah Nizam yang begitu tenang membuatkan dia terpegun. Hebat sungguh jejaka hot kelas LK. Langsung tak kecewa dengan jawapan budak muka-tak-siap tu a.k.a posmen cinta aku.

“Kau tak kecewa ke?” soal Imran lagi.

“Buat apa aku nak kecewa. Dia bukan cakap dia tak suka aku… dia cuma tak nak ada apa-apa masa umur sekarang. Lagi dia kata… makin jauh perjalanan, makin luas pemandangan. Dia kata aku boleh pilih perempuan yang lagi lawa dari dia…,” Imran mengangguk-angguk. Sedar diri juga Nana tu ya. Puji Imran sendiri.

“Lagi dia kata…,” dahi Imran sudah berkerut. Amboi… berjela pula amanat yang Nana bagi pada Nizam ni. Ala-ala ucapan perpisahan.

“Dia tak nak kau jadi posmen cinta dia. Dia tak suka menyusahkan orang…,” Nizam mengakhiri kata-katanya dengan senyuman. Imran pula tersenyum kelat. Hai Nana…dalam diam kau sindir aku ya sebab aku tak pernah balas satu pun surat dari kembar dia makanya setiap masa aku akan dapat lagi surat cinta dari si Fariza tu.

“Im…,” panggil Nizam.

“Kau sukakan Nana ke?” soal Nizam menagih jawapan.

“Takkan la aku nak suka muka-tak-siap tu…,” jawab Imran angkuh. Nizam tersenyum lagi.

“Muka-tak-siap. Mata kau ni memang tak boleh pakai. Dia la gadis hot dekat kelas Biologi… kau boleh cakap dia muka-tak-siap. Kau memang butalah Im…,” Imran hanya terpinga-pinga mendengar kata-kata. Apa motif si Nizam cakap macam tu pada aku? Imran bingung.

Gadis hot kelas Biologi? Nana? Aku boleh demam dengar statement tu.

******

Imran pandang saja wajah Nana yang sedang menjamu selera dengan teman baiknya. Apa yang hot sangat Nana tu? Biasa saja aku pandang. Tak rasa kena panahan cinta pun. Selalu dia hantar posto cinta, aku tak rasa berdebar-debar pun. Apa yang si Nizam tu nampak pada Nana ya? Biarpun wajah Nana sudah hilang dari pandangan mata namun belum hilang dari mindanya.

******

“Nah!!!” Nana pandang saja wajah Imran yang menghulurkan sepucuk surat padanya. Dalam hati dah mengucapkan syukur panjang. Akhirnya, dia balas juga surat si Eja tu. Tanpa sebarang kata diambil surat tu.

“Surat tu untuk kau… dari aku,” Imran terus saja ke tempatnya. Nana dah pelik. Surat untuk aku? Sawan ke lelaki ini. Angin tak ada. Ribut tak melanda. Tiba-tiba bagi surat pada aku. Dipandang pada muka depan sampul itu. Tertera ayat yang jelas, ‘POSTO CINTA kepada MUKA-TAK-SIAP daripada JEJAKA HOT KELAS BIO’. Terus saja Nana mencebik. Perasan tak ingat. Jejaka hot? Malas nak melayan terus saja Nana menyelitkan surat tersebut dalam kamus yang biasa dibawa ke sekolah.

******

Bulan silih berganti. Masa yang berlalu begitu dihargai. Peperiksaan penting sudah pun diduduki. Nana sudah menarik senyuman lega. Harapannya sudah dikecapi. Dia sudah berjaya menamatkan pembelajarannya di sekolah. Dia tidak perlu lagi jadi posmen cinta yang seringkali diberikan gelaran bodoh oleh si tukang terima surat. Dia sudah bebas.

Tawaran pengajian yang berbeza dari tempat Eja itulah yang menjadi permohonannya. Ternyata impian yang dikejar selama ini semakin hampir. Langkah demi langkah sudah mendekati impian yang menjadi igauan siang dan malam. Mengejar cita-cita sebelum cinta, itulah yang dikatakan pada Nizam. Nyata Nizam begitu memahami dan akur saja.

Tahun-tahun yang berlalu tidak disedari. Pantasnya masa tak terkejar oleh manusia. Masing-masing sudah bergelar graduan. Masing-masing telah punya pekerjaan. Nana masih berkesempatan untuk berhubung dengan Nizam. Jejaka hot LK. Hatinya tersenyum sendiri. Lelaki itu sudah pun bertunang dan bakal melangsungkan perkahwinannya tidak lama lagi. Kan sudah aku bilang, semakin jauh perjalanan, semakin luas permandangan dan makin banyak juga pilihan untuk dibuat.

“Nana… mai makan nak…,” suara mak Pah memanggil dari bawah.

“Ya mak Pah… kejap Nana turun,” mata Nana menghadap lap top yang terpasang. Tetikus digerakkan untuk menekan butang log out Facebook. Tapi ada mesej baru pula. Dari siapa? Dilihat pada nama empunya diri. Imran! Terus saja dahi Nana berkerut. Lelaki itu bukan ada dalam senarai kawannya pun. Perlahan tangannya membuka mesej yang baru diterima itu.

POSTO CINTA

Imran Azri

Nana!!! Sampai hati kau… tak balas-balas POSTO CINTA aku bertahun lamanya. Dah la tak pernah accept friend request aku.

Terus saja Nana teringat. Posto Cinta yang dia tak pernah baca. Entah ke mana dah menghilang surat tu. Lelaki ni betul ke tulis surat cinta pada aku? Pelik pula. Part tak terima friend request, memang dia sengaja. Entah, sebab tak rasa nak accept. Jadi Nana buat tak layan sajalah. Kejam sangat ke tindakan tu.

Tangannya perlahan juga menekan reply. Mesej ditaip.

POSTO CINTA

Farhana Hamdan

Aku tak pernah baca pun surat kau tu. Apa yang kau tulis? Penting sangat ke? Cakap jela kat sini. Aku bukan saja tak nak accept friend request kau, tapi aku rasa macam tak perlu! Salah ke?


POSTO CINTA

Imran Azri

Ya Allah… Nana, kenapa kau jujur sangat!!! Habis terluka jiwa raga aku dengar kau cakap macam ni. Kau dah buang ke surat yang aku bagi tu? Pergilah cari Nana… baca, then reply. Nana… kau nak jujur sangat dengan aku pun cover la sikit. Kecik hati aku… :(

Nana sudah pun melepaskan tawa di mejanya. Padan muka! Dia tak ingat macam mana dia punya jujur cakap muka-tak-siap pada aku. Masa itu ada dia fikir tentang kecik hati aku. Surat? Alahai… macam aku tak ada kerja lain kan nak pergi selongkar balik barang-barang lama dalam stor tu semata-mata untuk surat Imran ni. Mesej dibiarkan tidak berbalas. Dia terus saja mengatur langkah menuju ke bawah.

******

Sampul yang jelas sudah kekuningan berada di depan matanya. Sudah ada bintik-bintik juga. Berapa tahun dah? Fikirnya sendiri. Jarinya mengira. Sekali mulutnya terlopong. Dashyat juga, 8 tahun simpan surat tak baca. Nasib baik aku ingat mana aku letak surat dia. Elok saja surat itu terselit dalam kamus kegemarannya yang disimpan dalam kotak dekat stor.

Sampul surat yang tertera ayat yang sama seperti 8 tahun dulu dikoyak perlahan. Surat di dalamnya dikeluarkan. Tulisan tangan Imran yang cantik berbunga membuatkan Nana tersenyum. Cantik juga tulisan lelaki itu ya. Dia duduk bersandar di kerusi. Mencari posisi yang selesa nak baca surat.

Kehadapan Saudari Farhana/muka-tak-siap.

‘Apa gaya buat surat macam dalam periksa saja!’ Nana sudah melepaskan tawa. Diteruskan bacaan pada barisan kata-kata seterusnya.

Aku tak pandai nak susun ayat bunga-bunga. Lagi-lagi dengan kau Nana. Jadinya, terus terang saja aku cakap… aku teringin nak berkawan dengan kau. Kalau kau sudi, tolong jawab surat ni.

Yang mengharap,

JEJAKA HOT KELAS BIO.

Nana sudah siap menepuk dahi. Semata-mata untuk ayat pendek ini, disuruhnya aku cari balik surat. Ikutkan rasa hati, hendak saja dihempuk kepala Imran itu. Apa salahnya dia cakap saja dalam mesej FB tadi. Eeiii… bikin gua geram saja! Bebel Nana sendiri.

Apa standard hantar Posto cinta pakai ayat standard macam ni? Patutlah… Nana seakan teringat kembali. Imran ada memberikan surat balasan untuk Eja dan selepas itu terus saja Eja dah tutup mulut bercakap pasal Imran. Setakat sandang gelaran Jejaka paling Hot tapi ayat piawai romeo pun tak reti, baik tak payah. Terror lagi Nizam dalam nak mengarang ayat-ayat cinta.

Surat yang dipegang itu diletakkan ke tepi. Namun ada sesuatu yang menarik pandangannya kembali. Masih ada coretan di muka sebelah lagi. Nana terpaku bila matanya mula berlari pada bait-bait yang tercoret atas kertas itu.


Dari jauh aku memandang

Cuba mencari apa istimewanya kau

Gadis muka-tak-siap

Lama aku mencari

Nyata pencarian ini bukan semudah yang aku sangka

Tapi… berbaloi juga

Aku jumpa… apa istimewanya Farhana Hamdan

Kau bukanlah gadis muka-tak-siap

yang seringkali menjadi bahan usikan aku

Kau punya aura yang tersendiri

Kadangkala mampu membuatkan aku tersenyum jua

Aku bukan nak bercakap soal cinta, hati dan perasaan

Jauh sekali nak mengajak kau berkasih sayang di alam remaja ini

Tapi… sekadar nak mengkhabarkan rasa hati aku

yang seakan sudah terpaut pada peribadimu

Akhirnya aku kena mengaku juga,

Kau memang Gadis Hot kelas Bio.

POSTO CINTA ini ditujukan khas buat kau.

Aku akan menanti balasan. Tak kira berapa lama.

Asal kau sudi balas.

P/s: Aku bukan Jejaka Hot Kelas Sastera yang pandai nak mengarang sajak bagi sama rima akhir. Ini main bantai tulis saja. Harap kau tak kisah.


Nana yang mulanya diam terpaku melihat coretan itu. Gadis paling Hot Kelas Bio? Tawanya terlepas juga. Lama-kelamaan makin kuat memenuhi ruang biliknya. Gila! Terlintas dalam fikiran Nana.

Matanya menghadap lap top yang sudah siap terpasang. Mesej dari Imran dibuka kembali. Posto Cinta ditekan. Nana sudah tersenyum sendiri. Gelak sakan dia setelah membaca surat Imran.

POSTO CINTA

Farhana Hamdan

Hai… Jejaka hot kelas Bio, gelak besar aku baca surat kau. Berani-berani kau ya… simpan perasaan pada gadis hot kelas Bio. Sekarang pun masih sama ke atau dah jumpa orang baru?

p/s: Boleh tahanlah sajak yang kau karang walaupun rima akhir agak tak berapa kena. HAHA.

Tanpa menunggu lama, dia sudah mendapat reply.

POSTO CINTA

Imran Azri

Tujuh hari tujuh malam aku karang sajak tu. Kisah apa aku kalau tak kena rima akhir, asal sampai mesej aku dengan jelas sudah. Sebelum aku bagi jawapan, sila kau sahkan diri kau masih single sekarang. Bukan tunang orang apatah lagi bini orang. Kalau dah pegang status tu… aku tak mau kacau. Buat tanggung dosa saja.


POSTO CINTA

Farhana Hamdan

Aku masih single. Eja sorang je dah tunang dengan jejaka HOT university dia. Kau tak kecewa ke? Eja mati-mati minat kau, alih-alih kau suka kat adik dia pula. Kalau dia tahu, mau menangis berbaldi-baldi.


POSTO CINTA

Imran Azri

Dah-dah. Kau jangan nak menyimpangkan topik aku hari ni. Bukan senang aku nak bermesej dengan kau ni. Memandangkan kau tengah single dan aku pun tengah cari calon menantu untuk mak aku, jadinya aku nak ajak kau kahwin. Sorry la… straight forward sangat. Kau setuju tak?


POSTO CINTA

Farhana Hamdan

Hoi mangkuk! Macam ni je kau ajak aku kahwin. Datanglah rumah, beradab sikit. Haish!!! Apa la…


POSTO CINTA

Imran Azri

Hehe… okay… okay. Sebelum tu aku nak tanya, kau setuju dengan hati yang ikhlas ke nak kahwin dengan aku?


POSTO CINTA

Farhana Hamdan

Mama aku cakap, kalau nak cari laki… cari yang sayang betul-betul pada kita. Kau sayang aku kan? aku baca surat kau tadi, terharu la juga. Tak sangka… kau suka juga pada aku yang muka-tak-siap ni. Tapi kau jangan pandai-pandai nak buat spekulasi yang aku minat kau dari dulu… aku tak ada masa nak fikir pasal tu semua, sebab aku tak berapa minat. Tapi tak sampai tahap tak suka kau langsung. Perasaan tu equal je untuk semua. Ada faham?


POSTO CINTA

Imran Azri

Sangat faham!!! Terima kasih banyak-banyak. Kau pun tak perlu risau, aku memang sayang kat kau. Pendam perasaan lama ni. Dahlah aku terseksa gila, kau tak reply surat aku. Sekarang dah dapat… aku tak terfikir nak lepas dah. Kau mesej alamat rumah dengan nombor telefon. Benda baik tak elok dilengah-lengahkan… :)


Nana sudah menarik senyum. Apa sajalah Imran ini. Boleh pula kan dia main ajak kahwin pakai Facebook. Kalau pergi cerita pada mama mesti terlopong besar orang tua tu. Tapi dalam fikiran Nana sudah muncul lagi satu persoalan, kenapa setelah lapan tahun baru Imran itu kembali nak menuntut jawapan.

******

Majlis perkahwinan Fariza dan Farhana berlangsung serentak. Seperti yang Nana jangka, kakak kembarnya terkejut besar bila Imran masuk meminang. Tapi, dia tak adalah hairan mana sangat sebab tunang dia lagi Hot katanya. Nana malas hendak berbalah panjang-panjang. Apa yang hot sangat pun dia tidak tahu.

Wajah Imran yang sedang mesra melayan tetamu ditatapnya lama. Setelah lapan tahun bersua kembali. Lelaki itu dah banyak berubah. Sudah makin matang. Imran sudah pun memandang ke arahnya sambil tersenyum. Nana terus saja tersenyum senang. Dia tidak pernah bercinta dengan Imran sebelum, tapi rasanya perasaan bahagia itu sudah menyelinap dalam jiwanya.

“Jom Nana…,” tangannya sudah ditarik oleh Imran. Keningnya dijungkitkan bertanya. Namun hanya senyuman diberikan sebagai jawapan.

“Nak ambil apa dalam bilik?” soal Nana sebaik saja mereka melangkah masuk ke dalam biliknya. Imran hanya tersenyum. Tangannya diseluk ke dalam saku. Sekeping surat dihulurkan pada Nana. Nana ketawa kecil.

“Posto cinta lagi ke?” disambut juga surat yang dihulurkan padanya.

“Posto cinta buat isteri yang abang kasihi,” Nana hendak membuka namun apabila teringatkan sesuatu dia kembali menutup kertas itu. Imran pula yang mengerutkan dahi.

“Kenapa?”

“Nana nak tanya… kenapa lepas dah lama baru abang mesej Nana tanya pasal posto cinta zaman sekolah yang abang bagi tu. Selama lapan tahun ni… tak pernah pun abang mesej nak tanya pada Nana…,” soalan yang terfikir sejak dia diajak kahwin oleh Imran terluah juga.

“Oh… yang tu,” Imran berhenti sekejap dan mula tersenyum. “Masa Nana tak reply, abang ingat Nana dah serius dengan Nizam. Tapi, baru-baru ni abang dapat tau… Nizam dah bertunang dan girl tu pula bukan Nana… abang takkan nak tunggu lagi. Tambah pula Nizam bagi tahu yang Nana masih single… so, kena la cepat-cepat mulakan langkah,” terang Imran sambil menggengam erat jemari Nana.

“Tapi kalau Nana dah ada orang lain?” duga Nana.

“Nana dah orang lain… abang cari orang lain. Takkan sebab Nana dah ada orang lain, abang nak kena jadi Devdas pula kan… abang pun nak juga ada keluarga bahagia,” Imran sudah melepaskan tawa apabila Nana mencebik.

“Abang memang tengah cari calon masa mesej dengan Nana?” soal Nana lagi.

“Banyak pula soalan isteri abang ni ya…,” perli Imran. Tapi dijawab juga pertanyaan Nana. “Memang tengah cari calon… jadi abang punya survey pertama, kenalah orang yang abang sayang kan… dah orang tu single, abang masuk line terus,” Nana sudah terangguk-angguk. Berpuas hati dengan jawapan yang diberi.

“Tak nak baca ke, posto cinta dari abang…,” Nana sudah hampir terlupa. Perlahan dibuka kembali surat yang berada ditangannya. Isi kandungan surat dipandang silih ganti dengan wajah Imran. Tanpa menunggu lama, dia terus berada dalam pelukan suaminya.

“Terima kasih bang,” ucap Nana.

“Sama-sama kasih,” balas Imran.

Posto cinta dari suami buat isterinya,

Seindah namamu sayang, gembirakanlah hati kekasihmu ini.

InsyaAllah, Imran akan sentiasa membahagiakanmu.

Imran sayangkan Farhana kerana Farhana adalah rusuknya.

p/s: Sorry la abang bukan budak sastera… abang tak reti nak buat ayat bunga-bunga nak bermadah dengan isteri abang. Harap sayang tak kisah ya… :)


-cerita yang sangat cliche. tapi... semoga anda terhibur ya :)