Advs

Followers

December 31, 2011

Kampung Girl [4]

Nantikan kemunculan novel ini di pasaran, pertengahan Januari 2012 terbitan KaryaSeni. :) Selamat Membaca.  
 
Bab 4

PERGI mana Ain?” soal Puan Masyita apabila kaki Ainnur melangkah masuk ke dalam rumah.
            “Saja… ambil angin dekat belakang sawah. Awat mak?” soal Ainnur sambil membaringkan badan di atas kusyen. Tangannya sudah menarik tudung yang tersarung di atas kepala dan diletakkan pada sisi bahunya.
            “Tak ada apalah… saja mak tanya. Hah! Lupa mak nak bagitahu, Samihah ada duk cari Ain tadi… dah jumpa?”
            “Dah… sembang dengan dialah tadi. Dia nak kahwin bulan depan mak,” maklum Ainnur. Matanya sudah tertala pada televisyen yang memaparkan siaran berita. “Dengan siapa ya mak?” soalnya sekadar ingin tahu.
            “Dengan budak tu… anak Haji Zakaria.”
            Ainnur sudah terlopong. Wah!!! “Abang Aslam?” soal Ainnur tidak percaya. Tetapi anggukan Puan Masyita telah menjelaskan segalanya. “Idola Ain tu mak… suka sangat tengok abang tu masa sekolah dulu. Dah la baik, pandai pulak tu!” tanpa ditanya Ainnur sudah mula bercerita.
            “Ain sukakan dia ke?”
            Erk! Laju Ainnur menggeleng. Nampaknya Puan Masyita sudah ada sedikit salah faham di situ.
            “Bukan suka macam yang mak fikir tu!” sanggah Ainnur laju. “Ni suka… macam, seronok tengok sikap dia, sifat dia… macam tu la. Dulu masa Ain mula-mula masuk debat dekat sekolah, abang Aslam la yang selalu tolong Ain. Dia tak lokek memberi… suka berkongsi idea, ilmu… itu yang Ain suka…”
            “Mak ingatkan suka macam… kekasih.”
            “Ada pulak!” Ainnur sudah memasamkan wajah. Puan Masyita sudah melepaskan tawa.
            “Senang hati mak Samihah tu… anak dia kahwin orang dekat, tak gaduh fikir jauh untuk pergi kenduri.”
            “Ain nak kahwin orang jauh mak!” sampuk Ainnur sambil tersengih.
            Puan Masyita menjeling. “Dulu ada orang jauh nak merisik, Ain tak nak!”
            Ainnur mengeluh kecil. Itu bukan sebab apa, sudah dia tidak berkenan. Apa lagi yang boleh dibuat. “Dia bukan orang jauhlah mak… orang Malaysia jugak. Cuma belajar saja dengan Ain dekat New Zealand. Bukannya mat salleh pun!”
            “Kenapa Ain tak nak dengan dia?”
            Ain suka orang lain mak… “Dia tu, Ain dah anggap macam abang Ain sendiri mak… Ain tak pernah sukakan dia. Lagipun… dia anak orang kaya mak, manalah nak padan dengan kita ni,” balas Ainnur dengan nada merendah.
            Susah untuk dijelaskan tentang perkara yang berkait dengan hati ini. Dia begitu bersungguh menyukai orang lain, tetapi lain pula yang datang merisik.
            “Itulah budak-budak zaman sekarang ni, kalau berkawan tu… laki perempuan rapat bukan main. Tak ingat batas. Bila dah rapat sangat, boleh jadi ada salah sorang tu ada perasaan sayang. Tengok macam kawan Ain tu… dia sukakan Ain, tapi Ain kata anggap dia macam abang pulak. Tiba-tiba ada hubungan darah kandung pulak ka? Ain pakai hukum mana?”
            Ainnur terdiam. Tidak mampu untuk membalas kata-kata emaknya. Sebab itu orang selalu berpesan, di antara lelaki dan perempuan pastikan ada batas dalam perhubungan.
            “Dah la mak… benda dah lama, janganlah cakap lagi.” Ainnur mengalah sendiri. Rasa tidak sanggup untuk membuka semula hikayat lama diri ini.
            “Mak bukan apa… kawan-kawan Ain semua nak kahwin dah. Ain bila lagi? Kalau dah ada orang yang nakkan Ain, jangan tolak-tolak lagi sayang…”
            Uhuk! Uhuk!
            Terus tersedak Ainnur mendengar ayat itu. Kahwin??? Bukan dia tak suka kalau cakap pasal kahwin. Masalahnya, orang yang dia suka langsung tidak sukakan dirinya. Dan kenapalah, otak Ainnur yang cerdik pandai ini boleh terjadi kurang cerdik sedikit dalam perihal memilih calon peneman hidup?!
            “Cakap nak suruh kahwin, terus batuk!” perli Puan Masyita. Macam dia tak tahu saja apa yang ada dalam kepala anak gadisnya itu. Dia tahu sangat!
            Ainnur diam saja sambil memerhatikan emaknya berlalu masuk ke dalam dapur. Kahwin? Ainnur… ada ke orang yang nak kahwin dengan aku ini? Si budak kampung yang tidak mungkin menjadi pilihan hati si jejaka yang dia idamkan sejak dari dulu lagi.
            Hatinya sudah mengeluh sendiri. Dengan langkah yang berat kakinya diatur masuk ke dalam bilik.

MUNCUNG Ainnur sudah sedepa. Puan Masyita tersenyum melihat telatah anak tunggalnya itu. Sejak dari tadi macam cacing kepanasan saja. Ke hulu dan ke hilir. Entah apa yang membuatkan gadis itu panas punggung sangat sampai tidak boleh duduk setempat.
            “Ain… duduklah setempat. Naik rimas mak tengok hang duk ke hulu, ke hilir,” ucap Puan Masyita dengan nada bersenda.
            Terus saja Ainnur mematikan langkahnya. Lantas dia duduk bersila di depan Puan Masyita yang sejak tadi tidak sudah menyiapkan sulaman di hujung baju kurung.
            “Mak… betul ke abang Ashraf tak datang?” soal Ainnur dengan serius. Spontan Puan Masyita melepaskan tawanya. Sebab itu ke Ainnur mundar-mandir gaya tidak cukup tempat duduk. Fikirkan Ashraf yang takkan balik kampung sekali dengan Puan Mazlin dan Tuan Shahir.
            “Kenapa kalau dia tak datang?” soal Puan Masyita pada Ainnur semula. Dilihatnya wajah Ainnur yang sudah mencuka itu.
            “Kenapa dia tak nak datang? Ain kan dah janji, takkan kacau dia… mak suruhlah aunty Maz pujuk suruh dia datang… Ain janji, takkan kacau barang-barang dia, Ain janji, takkan kacau dia… mak tolonglah!” rayu Ainnur bersungguh-sungguh. Kening Puan Masyita bertaut. Pelik benar dia mendengar rayuan Ainnur ini. Beria sangat.
            “Kenapa?”
            “Mak… janganlah ditanya kenapa. Mak call la aunty Maz… suruh ajak abang Ashraf sekali,” rayu Ainnur lagi.
            Puan Masyita merenung wajah anak daranya yang sudah berusia empat belas tahun itu. Wajah yang memuncung itu begitu mengusik jiwanya untuk terus tertawa. Namun ada satu perasaan aneh sudah bertandang di hatinya.
            “Ashraf takkan datang Ain…” ulang Puan Masyita tidak mahu memberi harapan kepada Ainnur.
            “Mak…” Ainnur merengek panjang.
            “Alah… Mak Ita, orang tu dah rindu sangat kot. Pujuk sajalah aunty Maz untuk ajak Ash ke sini… kalau tak, ada juga yang terjun kat dalam perigi buta sebelah rumah ni.” Tiba-tiba saja sudah ada suara lain yang menyampuk. Wajah sepupu Ainnur, Amir sudah tersengih di pintu rumah.
            Pantas Ainnur menjegilkan biji matanya. Suka-suka saja si Amir ini mengeluarkan statement bunga-bunga rindunya di depan emak! Nak kena dengan akulah ini! Siap dia. Esok masa balik sekolah, akan kutolak mu masuk ke dalam sawah Mir. Tekadnya dalam hati.
            “Rindu dengan Ashraf… Ain?”
            Ainnur mengigit bibir. Dihadiahkan jelingan sedas pada Amir yang masih bertenggek di muka pintu rumah mereka sebelum berpaling menghadap wajah Puan Masyita.
            “Sepupu Ain juga kan? Tak boleh ke Ain rindukan dia. Mak pun mesti rindukan dia kan? Kan mak… kan?” Ainnur sengaja memainkan ayat berpusing-pusing dengan emaknya. Sedangkan, walau dipusing banyak kali pun pasti saja roda rindu itu berhenti tepat di hidungnya. Sebab dialah yang sedang mengalunkan bisikan rindu itu.
            “Mak Ita… jangan terpedaya dengan kata-kata pendebat yang pandai berhelah.”
            Ainnur mengigit bibir, lebih kuat dari tadi. Cis! Tak lesap-lesap lagi si Amir ini.
            Puan Masyita hanya tersenyum melihat Ainnur yang menjeling tajam pada Amir. Kedua-duanya nampak macam suka cari gaduh, tapi akrab sebenarnya. Amir sebaya dengan Ainnur. Sekolah pun sama. Cuma kelas saja berbeza. Mungkin disebabkan mereka sebaya, maka mereka lebih mesra. Lebih mesra daripada Ainnur dan Ashraf, sepupu yang tinggal di kota Kuala Lumpur. Tetapi, aneh sekali… Ainnur tetap setia mencari-cari kelibat sepupu yang tidak suka beramah mesra dengannya. Kenapa?
            Puan Masyita terus tersenyum sendiri. Rasanya tidak susah untuk meneka, apa yang sedang bermain dalam hati anak gadisnya itu. Kecil-kecil sudah pandai menyimpan rasa dalam hati. Hai… tapi kenapa rasa itu disimpan buat yang tidak sudi.
            Hati seorang ibu ini sangat mengetahui, Ashraf sememangnya tidak pernah senang dengan Ainnur. Dimana adanya Ainnur, sudah pastinya di situ dia tidak akan jejakkan kaki. Buktinya, lihat sajalah… sudah berapa tahun Ashraf tidak pernah berkunjung ke kampung walaupun Mazlin dan Shahir sering ke sini.
            “Mak… boleh kan? Pujuk aunty Maz… suruh abang Ashraf datang,” suara Ainnur yang separuh merayu itu singgah lagi dalam pendengarannya. Puan Masyita hanya tersenyum. Itu saja yang termampu daripada memberikan jawapan yang bakal melukakan hati anak gadisnya itu.

“AINNUR!!!” laungan nama penuh Ainnur menyentakkan fikirannya yang menerawang jauh. Teringatkan zaman dahulu kala. Kenangan yang agak mengusik jiwa.
            “Awat mak?” laungnya dari dalam bilik.
            “Mai tolong mak sat…” Ainnur sudah bangkit dari katilnya. Buku karya Randa Abdel-Fattah diletakkan di atas meja belajar. Sudah dua minggu dia menahan hajat hati untuk menghabiskan bacaan buku Does My Head Look Big in This, tapi belum terkejar juga dek kerana sibuk dengan tugasan mengajarnya.
            Minggu ini, cuti pertengahan sesi pertama sudah bermula. Dapatlah dia merehatkan minda di rumah. Dalam masa yang sama hendak qadhakan segala benda-benda yang tertinggal. Apa lagi, kalau bukan bahan-bahan bacaan kegemarannya.
            “Nak tolong apa mak?” soalnya apabila sudah bersimpuh di depan emaknya.
            Puan Masyita menarik senyuman manis.
            “Tolong kemaskan bilik dekat belakang tu.”
            Kening Ainnur bertaut. Bilik dekat belakang?
            “Ada orang nak mai ka mak?” soalnya pelik. Puan Masyita tersenyum lagi.
            “Ashraf nak mai…” terbuntang mata Ainnur yang tidak berapa besar itu. Dia tidak salah dengar kan? Tetapi… hatinya tidak segirang dulu. Hatinya tidak teruja seperti dulu. Hatinya tidak angau seperti dulu. Semuanya gara-gara sindiran pedas yang pernah diucapkan oleh lelaki itu. Sindiran yang membuatkan Ainnur menyedarkan diri yang selalu tidak tersedar akan kedudukannya.
            “Mimpi apa pula mak budak bandar tu nak jejak masuk dalam kampung kita ni? Nanti mak juga yang susah… sikit-sikit nak complain saja. Mak Ita… rumah tak ada heather ke? Mak Ita… Ash nak kipas lebih, panas dekat sini… Mak Ita… Ash tak nak yang pedas-pedas…” ajuk Ainnur sambil menyengetkan bibirnya. Menyampah!
            “Hai… lain macam bunyinya. Macam orang berjauh hati saja.”
            Ainnur tersentak.
            “Nak jauh hati apanya mak… orang tu langsung tak ada hati kat Ain,” ucap Ainnur pura-pura bersemangat. Sedangkan, jauh di sudut hati… dia langsung tidak bersetuju dengan ucapan bibirnya sendiri. Lain di mulut, lain di hati. Hati kata masih nak menganyam rasa, mulut kata jangan duk buang masa.
            “Eh… tak ada hati apanya… ini datang nak ikat dua hatilah ni!” ucap Puan Masyita dengan perasaan teruja.
            Ainnur menjadi pening. Tidak faham! Ikat hati. Ada yang tengah sakit hati ke? 

December 28, 2011

Kampung Girl [3]


Nantikan kemunculan novel ini di pasaran, pertengahan Januari 2012 terbitan KaryaSeni. :) Selamat Membaca. 

Bab 3

SEJAK pulang dari rumah Sakinah, mindanya asyik terimbau kenangan lama. Kenangan zaman kanak-kanak. Kakinya terus saja melangkah ke kawasan sawah padi di belakang rumah. Warna hijau padi itu sangat mendamaikan pandangan mata. Tepat dari tempat berdirinya, dia dapat merakamkan kedudukan Gunung Jerai yang terletak tidak jauh dari situ.
            Inilah kampungnya. Desa tercinta seperti nyanyian lagu Nora pada satu ketika dahulu. Kedamaian yang dapat dirasakan pada suasana kampung ini nyata tidak sama walau ke mana pun kakinya melangkah.
            Puas dia cari kedamaian itu semasa menuntut di Johor. Namun tiada. Puas juga dia cari kegembiraan semasa menuntut di New Zealand. Namun hatinya tetap di sini. Dan kini, walaupun jauh mana pun dia melangkah pergi, hatinya tetap di sini. Yan, Kedah sentiasa dekat di hati.
            Matanya terus dilarikan pada bangau yang sedang berterbangan dalam kumpulan. Cantik sekali. Indah buat pandangan mata. Indah juga kalau dirakamkan pada lensa kamera. Tapi sayang, dia tidak ada minat untuk merakamkan panorama disekelilingnya. Sekadar memandang dan menghayati dengan mata hati serta mengucapkan syukur pada Ilahi yang menganugerahkan keindahan di dunia ini.
            Duduk berseorangan dalam keadaan yang sunyi dan mendamaikan membawa mindanya jauh dari kesibukan tugasan di Pulau Pinang. Mindanya seakan dijemput untuk berseronok di dalam lamunan. Berkhayal dengan kenangan. Manis atau tidak, dia tidak pasti. Yang dia tahu, kenangan itu pasti akan manis juga jika dikenang di saat hati ini merindu.
           
LENGAN baju kedah sudah disenteng ke paras siku. Dengan penuh gaya dan lagak seperti pemain professional, batu sejumlah tujuh biji dilemparkan ke atas lantai. Tangannya dengan penuh seni digerakkan untuk memenangi pertandingan tidak rasmi ini. Pertandingan apa ya? Pasti tidak susah untuk meneka kan? Batu serembanlah!
            Ainnur semangat sekali meneruskan balingan batu. Pelbagai aksi yang dipamerkan bagi menipiskan semangat pihak lawan. Hatinya sudah mahu gelak besar melihat wajah Samihah yang sudah jadi kelabu asap. Mesti tidak puas hati. Iyalah sejak bermula permainan tadi, batu itu belum beralih ke tangan orang lain lagi.
            “Wei… sikit-sikit dah la… hang nak kumpul sampai berapa ratus pula!” bentak Samihah tidak puas hati.
            Ainnur menjungkit kening lagak samseng. Amboi, marah benar cik Samihah kita ini. Kenapa perlu marah sedangkan waktu nak undi giliran, dia setakat dapat dua markah saja.
            “Biarlah… aku terror main, bukan macam hang!” balas Ainnur dengan keselambaan tahap maksima. Tidak dihiraukan langsung wajah Samihah yang sudah tidak serupa orang.
            “Hang ni nak main ka… nak cari gaduh?” suara Samihah sudah berubah nada. Daripada duduk bersimpuh, gadis itu sudah bangun berdiri. Lengan baju kurungnya turut dilipat sekali seolah sudah bersedia hendak memulakan peperangan ala-ala kampung di situ.
            Ainnur memandang Samihah atas bawah. Ini apa halnya? Elok orang ajak bermain, tiba-tiba lagaknya seakan dirasuk jin saja. Hendak mencari gaduh pula!
            Inilah salah satu sebab Ainnur malas nak bercampur dengan Samihah ini atau lebih suka dikenali dengan nama yang tak berapa terkenalnya iaitu Samy.
            “Ni awat yang macam orang terencat ja aku tengok.” Ainnur dalam keadaan begini, mulalah tidak mampu mengawal lidahnya daripada mengucapkan ayat-ayat yang dapat memarakkan api kemarahan orang yang sedang marah membara pada dirinya.
            “Hang tulah, gila kuasa. Gila publisiti. Gila popular,” tanpa tujuan saja Samihah melontarkan kata-kata.
            Ainnur menghela nafas panjang.
            Hai… orang gila, kalau dah nak masuk bulan mengambang, beginilah jadinya. Suka bercakap tak tentu hala. Suka bercakap tak pakai otak. Apa dia ingat telinga aku ini, tong sampah ke? Nak kena dengar semua ayat-ayat dia yang langsung tidak bermotivasi itu.
            “Hang… kalau setakat nak merepek tak kena gaya, sila… out of my sight!” tegas nada Ainnur dengan jelas menghalau Samihah daripada kumpulan kecil mereka yang terbentuk di atas beranda rumahnya.
            Samihah yang mendengar potongan ayat bahasa Inggeris itu, terus saja mencebik.
            “Perasan anak mat saleh… budak kampung, buat cara kampung… nak ber-english bagai! Huh! Bukannya terrar mana pun… nak berlagak saja lebih!” balas Samihah sambil menjuihkan mulutnya.
            Ainnur tersenyum. Sinis sekali. Wajah temannya, Annisa dan Sakinah dikerling sekilas. Mereka hanya menjungkitkan bahu. Masing-masing tidak mahu menyampuk kerana tahu, mahunya tersilap sampuk, ada juga yang nanti kena hempuk.
            “Hoi… mangkuk tingkat Samy…! Awat… ada hang baca kat mana-mana, forbidden for village people to speak in English! Kalau ada, tunjuk mai kat aku… then I’ll stop…! Memang sesuai sangat dengan kain bertingkat yang hang pakai ni… mangkuk tingkat… umuq dah mula meningkat tapi ilmu masih singkat,” tanpa noktah, Ainnur berkata-kata.
            Annisa dan Sakinah, masing-masing sudah menelan liur sambil menjeling pada Samihah yang sudah berubah kelat. Siapa suruh cari pasal dengan Ainnur.
            “Hang kurang ajaq!” marah Samihah. Ainnur menjungkit kening sebelah.
            “Hanya tu saja yang hang mampu cakap kat aku… kurang ajar! Hang tu yang kurang ajar, malas nak belajar asyik fikir nak main kejar-kejar sampaikan tak terkejar benda yang sepatutnya,” dengan satu nafas Ainnur berkata. Dirinya sudah berdiri bertentang mata dengan Samihah. Kacau mood saja si mangkuk ini. Baru saja dia nak bermain dengan riangnya bersama kawan-kawan.
            Tanpa kata, Ainnur sudah mula mengatur langkah hendak masuk ke dalam rumah. Namun langkahnya terhenti. Seolah teringatkan sesuatu. Dia berpaling.
            “Lain kali kalau rasa nak buat bisnes pulut kacau, tak payah mai mengacau tang sini… rimas aku tengok muka hang yang macam jiwa kacau tu!” dengan jelingan yang mengakhiri kata, Ainnur sudah masuk ke dalam rumah.
            Samihah menghentakkan kakinya tanda geram.
            “Tau nak menang ja!” bentaknya kuat.
            “Hang tu lain kali toksah duk cari pasal dengan orang yang memang akan menang… buat malu ja! Dah la… malas nak layan hang… Jom balik Kinah!” Annisa sudah menarik tangan Sakinah untuk menuruti langkahnya. Permainan sudah tamat sebelum waktunya. Semua ini gara-gara mak cik tidak cukup akal ini.
            Balingan batu kecil yang tepat mengenai bahunya membuatkan Ainnur tersentak. Mangkuk mana pula dah yang mahu cari pasal di saat aku tengah memungut memori daun pisang.
            Kepalanya sudah beralih ke kiri. Tanpa menunggu lama, matanya sudah menjeling. Panjang umur! Baru teringat, sudah muncul di depan mata.
            “Hai Ain…” tegur Samihah dengan ceria. “How wow you?” sambungnya lagi sambil menghampiri Ainnur.
            Ainnur menahan tawa. Sekalipun dia tahu berbahasa Inggeris dengan sempurna dan sudah memiliki Ijazah TESL, tapi itu tidak bermakna dia boleh ketawakan orang lain dengan sewenangnya.
            “Hai… bukan hawau bunyinya cik Samihah. How are you.” Ainnur membetulkan. Samihah sudah tersenyum, tersipu-sipu malu.
            “Yang hang malu-malu macam nak cakap dengan pengantin laki ni, awatnya?” soal Ainnur pelik. Tiba-tiba pula malu-malu kambing depan aku, mahu aku tak pelik!
            No… it just. Aku nak habaq dekat you… next… next… bulan apa dalam inggeris?” soal Samihah. Berkerut dahi Ainnur melihat aksinya.
            Month…
            “Hah… next month, I wedding…” ujar Samihah dengan senyuman yang melebar. Ainnur pun sudah ikut tersenyum sekali. Dalam hati sudah berdoa banyak-banyak, janganlah terhambur ketawanya di sini.
            Okay… I got it, next month is your wedding. Aku dijemput ke?”
            Of course. I invite…!
            “Amboi… bukan main lagi hang! Dulu aku cakap Inggeris, hang marah. Sekarang ni tengok…” sengaja Ainnur hendak mengusik. Tapi, agak dalam maksudnya. Harap-harap ada orang itu, fahamlah.
            Old is old. Now is now… English very… very important!
            Ainnur tersenyum kecil. Bukan yang itu juga ke aku cakap dari dulu. Dalam dunia masa kini, bahasa Inggeris itu sangat penting. Bukan hendak melupakan bahasa ibunda, tetapi mempelajari bahasa asing adalah satu kelebihan yang harus dikuasai bersama-sama. Pernah baca artikel, bilingual-boost brain power?
            Menurut artikel tersebut, bilingual is an advantage for our communication skill and at the same time it is also good for our brain. Because when the brain shifting to understand two language at the same time, the brain development will be very active. And the advantages of bilingualism may be due to more than just “mental fitness”. Kesimpulannya, memahami lebih daripada satu bahasa adalah salah satu kebaikan yang dapat memberi impak positif untuk perkembangan otak.
            “Betul tak aku cakap ni? Ayat aku betul tak?” soal Samihah lagi.
          “Struktur ayat tu salahlah. Tapi pandangan ayat tu, betul sangat… belajar bahasa asing, tak semestinya bahasa Inggeris saja. Bahasa lain pun penting juga. Kalau ada minat dan usaha nak belajar… teruskan. Tapi… jangan lepas hang dah terror cakap bahasa Inggeris, hang main-main perli orang ikut sedap mulut…” perli Ainnur dengan jelingan sekilas.
            “Eh… takkanlah! Hang tak perli aku… takkan aku nak perli orang lain pulak!” ucap Samihah bersungguh. Ainnur sekadar mengiakan saja.   

December 27, 2011

Kampung Girl [2]


Nantikan kemunculan novel ini di pasaran, pertengahan Januari 2012 terbitan KaryaSeni. :) Selamat Membaca.

Bab 2

SENYUMAN sudah menghiasi bibirnya saat kereta sudah melintasi Sekolah Menengah Kebangsaan Agama Yan. Perasaannya begitu teruja dapat menjejakkan kaki ke kampung semula. Hampir bergenang air mata. Ainnur, don’t be emotional!
            Hampir sebulan lamanya dia tidak dapat pulang ke rumah gara-gara sibuk dengan urusan kerja. Nasib baik ada juga cuti seminggu ini, dapatlah dia melampiaskan segala rasa rindu yang diperap buat sebulan lamanya. Al-maklumlah… Ainnur kan, anak manja!
            Saat beranda di depan rumahnya sudah begitu jelas di pandangan mata, menitis juga setitik air mata. Ah, rindu! Bila nampak wajah emak dan abah yang setia menanti dirinya di beranda itu, lagilah dia rasa terharu.
            “Mak… abah…” Ainnur sudah melompat keluar dari kereta, gaya bertahun tidak berjumpa dengan mereka. Sedangkan baru sebulan yang lepas dia menjengukkan kepala di rumah untuk berjumpa emak dan abah.
            “Amboi!!! Macam tak balik bertahun ja! Bukan bulan lepas dah balik ka?” usik Mak Ngah yang kebetulan lalu di situ.
            Ainnur tersenyum manja tanpa membalas bicara Mak Ngah. Biarlah orang hendak berkata apa pun, dia tidak kisah. Yang dia kisahkan, hanya rasa rindunya pada kampung halaman yang sering menjadi kebanggaan diri. Ya, inilah kampungku. Kampung Titi Serong. Dan inilah dirinya… kampung girl, yang menjadi kebanggaan emak dan abah. Puan Masyita dan Encik Azmi.
            “Cuti berapa lama?” soal Encik Azmi yang sedang mengeluarkan beg dari bonet kereta Ainnur.
            “Seminggu ja abah… tapi minggu depan, Ain balik lagi kot,” balas Ainnur sambil tersengih. Abahnya sudah menjeling.
            “Minggu ni balik… minggu depan balik… bahaya tu Ain bawa kereta sorang-sorang!” bebel Encik Azmi. Ainnur sudah ketawa.
            “Abah cakap ni, macam Ain drive mai dari Johor Bharu pulak! Penang tu dua jam saja abah dari Kedah… Ain dah expert sangat bab-bab jalan Penang-Yan ni.”
            “Pasal dah perasan expert sangat, tu yang abah risau.”
            Ainnur terdiam. Tahu sangatlah… dia cakap macam mana pun, kerisauan abah itu bukanlah satu perkara yang dapat dihalang. Dari dia kecil sampailah sekarang, abah akan sentiasa berasa risau dengannya.
            Saat pertama kali Ainnur dihantar untuk menjejakkan kaki di Johor Bharu, tidak mungkin dia lupakan raut wajah emak dan abahnya yang begitu sayu. Namun dipujuk juga mereka dengan mengatakan hanya empat tahun saja. Dan bila dia diterbangkan ke New Zealand untuk menyambung program pengajian berkembar di sana, semakin risaulah kedua orang tuanya itu. Macam tak tahu, Ainnur Azmi kan anak kesayangan mereka. Mana boleh berpisah jauh-jauh. Tapi disebabkan atas nama pendidikan, Ainnur teruskan juga perjuangan. Berpisah jauh hanya sekejap tapi pulangnya membawa kejayaan yang membanggakan emak dan abah. Berbaloi kan?
            “Ain nak makan pekasam!”
            “Mak dah agak dah… Ain mesti minta. Tu yang dah masak siap…” sahut Puan Masyita. Mata Ainnur sudah bersinar dengan galak.
            “Sayang mak!!!” sebuah ciuman dihadiahkan ke pipi Puan Masyita.
            “Amboi! Sayang mak sorang… habis, tukang pergi cari ikan pekasam, Ain tak sayang?” sampuk Encik Azmi dari belakang. Ainnur sudah tersengih riang. Sungguh orang tidak akan percaya, dia sudah mencapai usia dua puluh enam tahun. Dengan lagak manja overdose ini, dia sentiasa nampak muda riang.
            “Sayang abah jugak!!!” sebuah ciuman singgah juga ke pipi Encik Azmi.

ALMARI di dalam bilik dibuka. Sehelai kain batik dan baju kurung kedah dicapai. Seperti biasa, itulah pakaian harian Ainnur sekiranya pulang ke kampung. Dia sudah ada aktiviti yang hendak dijalankan pada petang ini. Lantas baju kurung yang tersarung di tubuhnya sudah berganti dengan baju yang diambil dari almari.
            Tuala yang tersangkut di penyidai dicapai dan langkahnya terus diatur ke bilik air. Selesai menyegarkan badan dan berwuduk, Ainnur terus menunaikan solat dahulu.
            “Ain…” suara Puan Masyita sudah memanggil sebaik saja Ainnur selesai menunaikan tuntutan agama yang wajib itu.
            “Nak ke mana ni? Siap bertudung dengan kain batik lagi?” soal Puan Masyita pelik melihat Ainnur yang sedang merapikan tudung dihadapannya. Ainnur tersengih sendiri.
            Racing basikal,” jawab Ainnur dengan selamba.
            “Ain!!!” jegilan Puan Masyita terus mengundang tawa di bibirnya.
            “Ain nak jumpa Sakinah… dia ajak ke rumah tadi. Sekejap saja mak… nanti Ain balik.” Kaki Ainnur sudah melangkah ke depan pintu. “Sebelum… ayam berkokok…” sambungnya sambil ketawa.
            “Ain!!!”
            Ainnur sudah laju mengatur langkah apabila bibir Puan Masyita sudah menghadiahkan bebelan buat dirinya. Dalam pada itu, hatinya tidak berhenti-henti tersenyum teringatkan teman baiknya yang ditemui secara kebetulan tadi.
            “Sakinah!!!” jerit Ainnur yang sememangnya begitu mudah berasa teruja. Makin membulat biji matanya melihat sahabat baiknya itu yang sedang mengendong seorang anak kecil dan perutnya juga sudah makin maju ke depan.
            Wah!!! Dah mengandung anak kedua.
            “Ain… ingatkan siapa buat kecoh sebut nama aku. Hang ka? Bila balik?”
            “Baru ja balik… amboi! Dapat anak tak cakap dengan aku pun!” serang Ainnur dengan muncung di mulut. Sedih! Kawan dah ada anak pun, dia tak tahu.
            Sakinah tersenyum kecil. “Mana ada… mak Ita tau apa. Hang ada dekat oversea masa aku kahwin… takkan dah lupa, mak Ita bagitahu kan…” Ainnur pula yang terdiam mendengar jawapan dari bibir temannya itu.
            “Iyalah… mak ada bagitahu… tapi aku yang terlupa agaknya. Umur berapa ni?” soal Ainnur dengan tangan yang tidak mahu berhenti daripada mengusap pipi si kecil dalam dukungan Sakinah.
            “Empat tahun.” Sakinah tersenyum dan Ainnur… terlopong!
            “Serius???”
            “Iyalah… dah kahwin lima tahun, anak aku ni dah empat tahun. Yang nombor dua ni, Insya-Allah, dalam empat bulan lagi…”
            Jealous aku!” ucap Ainnur tanpa sedar. Sakinah sudah ketawa.
            “Aku tak minat nak sambung belajaq macam hang dengan Nisa… dah sampai jodoh, kahwin sajalah…”
            “Nisa mana?” soal Ainnur laju.
            “Kerja dekat Kuala Lumpur… dia pun dah jarang sangat balik sini. Mak dengan abah dia pun dah pindah pergi Kepala Batas. Memang susahlah nak jumpa dia.”
            Bunyi hon kereta menyentakkan perbualan mereka berdua. Kelihatan suami Sakinah sedang memberi isyarat supaya menyegerakan urusan.
            “Datanglah rumah…” pelawa Sakinah dalam keadaan tergesa-gesa.
            “Iyalah…”
            “Wajib datang! Mak mesti seronok tengok hang…” pelawa Sakinah bersungguh-sungguh.
            Ainnur tersenyum kecil. “Iya, aku datang…” balasnya sambil melambai ke arah Sakinah yang sudah masuk ke dalam proton Saga berwarna putih itu.