Advs

Followers

February 27, 2013

Ini Kisah Jelita & Perkasa [8]



BAB 8

SEKEPING coklat Cadbury yang diletakkan atas fail kuningnya secara tiba-tiba, menyebabkan dia menolak dengan spontan. Tiada senyuman di bibir Jelita Suria biarpun Putra Azad sejak tadi asyik menyengih sampai ke telinga. Entah kenapa dengan lelaki itu, sudah dapat sawan senyum agaknya!
            “Aku tak nak la… Azad!” Tegas suara Jelita Suria. Entah apa lagi yang perlu dikatakan kepada Putra Azad supaya lelaki itu faham. Faham bahawa Jelita Suria tidak suka diberi perhatian yang sebegini. Tetapi Putra Azad, harus dikategorikan sebagai lelaki yang keras kepala. Kalau minggu lepas dia sudah berhenti buat perangai pelik bagi coklat ini, minggu ini dia mulakan kembali. Jelita Suria pula naik pening.
            “Janganlah macam ni… Azad bagi ikhlas. Coklat aja pun...” pujuk Putra Azad bersungguh. Riak kecewa cuba disembunyikan daripada wajah dengan jayanya. Tetapi tidak guna juga, Jelita Suria ini pandang wajahnya pun tidak. Begitu sekalikah tahap bencinya pada Putra Azad?
            “Kalau ikhlas, bagi kat semua. Bukan aku aja.” Selamba Jelita Suria berkata. Sudah penat bibirnya hendak berbicara dengan Putra Azad. Lelaki yang dikenali lima tahun dahulu di Pusat Tuisyen yang sama sehingga kini. Harus diakui, dia lebih suka Putra Azad yang gemuk dan suka makan banyak dulu daripada yang sekarang, yang sibuk hendak hadiahkan makanan pada dirinya pula.
            “Kalau Jelita tak nak, bagi dekat akulah!” Marlisa yang baru sampai, terus menyampuk. Senyuman kelat di bibir Putra Azad hanya melahirkan tawa dalam hati. Tahu sangat, ada hati yang sedang beremuk kecewa dengan Jelita Suria. Tetapi ada Jelita Suria nak kisah? Tengok sajalah apa yang sedang dilakukan gadis itu pada ketika ini. Khusyuk benar dengan nota Kimia yang diberikan oleh tutor mereka di tuisyen Iqra Ilmu ini.
            “Ambil ajalah…” Entah ikhlas atau tidak, Putra Azad menghulurkan juga coklat itu pada Marlisa. Dengan langkah yang berat, dia kembali ke tempat duduknya. Ternyata, konsep yang pernah diberikan oleh abangnya dulu tidak berkesan pada dirinya sehingga kini. Buktinya, walaupun secara fizikalnya dia sudah berjaya mengurangkan berat badan dan secara mentalnya, dia sudah berjaya meningkatkan tahap IQ dengan mencapai keputusan terbaik dalam setiap peperiksaan. Namun, Jelita Suria… masih begitu. Masih tidak mahu memandangnya walau dengan ekor mata sekalipun.
            Sementara itu, Marlisa sudah menaikkan keningnya mengusik Jelita Suria. Jelita Suria pula sudah menarik jelingnya. Tahu sangat apa yang bakal ditanya oleh teman baiknya ini.
            “Kenapa ni Jelita? Tak baik tau asyik tolak pemberian ikhlas dia.” Nasihat Marlisa. Kesian pula dia melihat wajah berduka milik Putra Azad. Sudahlah lelaki itu kini boleh dikategorikan dalam senarai lelaki kacak. Tapi, Jelita Suria manalah nak layan itu semua.
            “Pemberian ikhlas?” Jelita Suria menyoal kembali. “Pemberian yang ikhlas, tak akan minta dibalas.”
            “Dia tak minta balas pun… sekeping coklat aja pun.” Entah sejak bila Marlisa assign masuk jadi parti penyokong Putra Azad. Tinggal tak bawa banner sahaja untuk menjadi penyokong tegar macam budak-budak dari tuisyen di lot sebelah. Semuanya tergedik-gedik untuk menjadi kenalan Putra Azad.
            “Sekeping coklat ni…” Jelita Suria mencapai coklat yang diletak atas buku Marlisa. “Mengharapkan sekeping hati aku yang sangat mahal… mana boleh! Baik aku beli sendiri dekat kedai. Berbaloi lagi rasanya…” tuturnya serius.
            “Takkanlah…”
            “Memang ya. Cuba hang tengok.”
            Jelita Suria sudah mengisyaratkan pada Putra Azad yang berada di hujung kiri kelas. Marlisa ikut berpaling pada arah yang sama. Ternyata mata Putra Azad masih di sini, memerhatikan mereka. Memerhati Jelita Suria lebih tepat bunyinya.
            So, memang takkan berbaloilah usaha dia?”
            I didn’t ask for it… he’s wasting his time, trying to get something that impossible.
            “Amboi, something impossible! Habis… siapa yang boleh selesaikan mission impossible ni baru boleh jadi your Mr. Right?” perli Marlisa.
           Jelita Suria mengjungkit bahu. “Aku pun tak tahu, siapa dia yang dah Allah jadikan untuk pegang title my Mr. Right.” Jelita Suria tersenyum nipis memandang wajah Marlisa yang memang tidak akan berpuas hati dengan jawapannya. “Sekarang bukan masa nak cakap pasal benda ni. Hang dah siap, 50 soalan semalam?” soalnya mengalihkan topik.
            Dan Marlisa hanya mampu menepuk dahi laju. Aduh, dia terlupa!!! Sibuk melayan Mega Movie di TV3 semalam dengan mama. Masaklah dia dengan tutor Kimia mereka sekejap lagi.

BARISAN ayat yang terukir cantik dengan aksara komputer itu membuatkan dia terus tersenyum. Matanya sekilas memandang ke luar tingkap yang tertutup rapat. Angin yang dingin itu hanya membuatkan badannya menggigil kesejukan. Tetapi, tatapan bait kata di depan mata mampu menghangatkan perasaan.
            Dear Abang (apalah nasib aku kena ber-dear dengan hang pulak, abang oiii)
            Lisa sihat, mama sihat, papa sihat… semua sihat belaka. Hehehe… mesti rasa nak ketuk kepala Lisa kan? Orang lain yang ditanya, dicerita pasal orang lain yang boleh masuk kategori tak ada kena mengena dalam kiriman emel ni.
            Dia pun, sangat sihat. Ohoh… makin cantik! Makin banyak mata nakal yang cuba memanah! *sila jealous* Tapi, biasalah… dia mana nak layan. Hatta nak terima as title kawan pun, nak kena fikir berzaman. Ada satu berita yang sangat mendukacitakan… dia tak pernah tanya pun pasal abang. Walaupun abang ni duk confident sangat cakap, ‘dia mesti tanya’. Dia kebal sangatlah bang… tak macam hang! Mudah tergoda! Muehehe… jangan marah. Lisa cakap pasal benda yang hakikat aja.
            Hadiah yang abang bagi pun… hurm, dia tak ambik. Abang jangan salah faham ingat dia tak suka, tapi itulah Jelita Suria… yang sangat jaga batas hubungan antara laki perempuan. You should be proud! Kalau satu hari nanti, memang ditakdirkan jodoh abang dengan dia, ohoh… 200 percent her loves will truly for you as her husband. J
            Lisa pulak yang jealous! Okeylah bang… hang pun jagalah hati tu baik-baik, jangan tercicir dekat mana-mana minah Irish pulak! Nanti yang rugi… abang jugak, tak dapat Jelita.
            We love you. Take care Abang Mirza.
            Adik yang selalu sayang abang,
            Marlisa Helmi
            Kursor dilarikan dan kotak emel itu ditutup. Badannya yang berbalut t-shirt berwarna kuning hitam itu dibaringkan atas katil bujang di sudut bilik. Rasa macam nak terbang balik Malaysia, sekarang juga. Tapi masih ada setahun pengajian yang berbaki di sini. Perjuangan yang masih belum selesai lagi.
            Pintu yang diketuk dari luar dan kemudian terkuak sedikit memaksa Mirza Haidar mengangkat kepala. Spontan bibirnya membalas senyuman yang dihulur oleh insan itu. Adik juniornya di University College Dublin, Ireland ini. Sudah tiga tahun mereka berkenalan. Dan sudah dua tahun juga menjadi teman serumah bersama dua orang teman dari Malaysia.
            “Berseri semacam… dapat emel dari Penang la tu.”
            Mirza Haidar terus ketawa. Macam boleh dibau dengan jelas sekali.
            “Bukan selalu… dengan mama, papa… seminggu sekali wajib cakap. Tapi emel ni, setahun sekali pun belum tentu dapat. Hang apa tau!” Mirza Haidar sudah melayangkan penumbuk mesra di bahu lelaki yang muda dua tahun daripadanya.
            “Kalau nak kata aku tak tau pasal bunga-bunga yang duk kembang elok dalam hati hang ni, walaupun hakikatnya tengah autumn in my heart dekat luar tu… memang penipuan yang nyatalah!”
            Dan sekali lagi, tawa bahagia Mirza Haidar bergema.
            “Kalau boleh… sekarang jugak aku nak masuk meminang dia!” Ayat penyata yang meminta telapak sirih disediakan dengan kadar segera. “Jarak dan masa memang menguji kesabaran akulah!” ucapnya jujur. “Hang pernah rasa macam ni, Armana?” Mirza Haidar sudah berkalih memandang Perkasa Armana yang sudah berbaring di lantai ber-heater itu.
            “Tak pernah!” Nada yang tidak berperasaan sahaja jawapan daripada Perkasa Armana.
            “Iya ke?” Mirza Haidar seakan tidak percaya. Tetapi tidak mustahil juga, lihat sahaja siapa manusia di sisinya ini. Perkasa Armana. Memang lelaki yang sengaja mengebalkan hati tidak mahu terjebak dalam kisah percintaan walaupun usianya kini sudah hampir 23 tahun.
            “Zalfa?” Sebaris nama itu ditutur dengan nada mengusik. Senyum nakal sudah tersungging di bibir. Zalfa… biarpun tidak kenal siapa gadis itu tetapi satu rumah ini sudah tahu, bagaimana gigihnya usaha penjajahan hati yang giat dilakukan oleh gadis yang kini berada di United Kingdom itu.
            “Aku tak ada apalah dengan dia…” malas Perkasa Armana membalas.
            “Sebab tak ada apalah dia rajin duk hantar hadiah tiap-tiap bulan.” Perli Mirza Haidar. Kalau hendak melihat Perkasa Armana mengaku akan hakikat itu, memang akan ribut salji agaknya di bumi Ireland ini.
            “Banyak sangat duit dia, tak tahu nak habiskan dekat mana agaknya. Aku tak boleh cakap apa… nak hantar balik, menghabiskan duit aku pulak. Jadi, baik kita sedekah… berguna jugak untuk orang-orang yang memerlukan… betul tak?” Bagaikan tiada perasaan, itu yang difikirkan Perkasa Armana. Mirza Haidar mula menjeling menyampah. Pasti bukan itu yang diharapkan sebagai jawapan daripada Perkasa Armana. “Lagipun… dia hantar hadiah, dia tak pernah mention pulak yang dia suka dengan aku. So, what’s the point for me liking her?
            “Aku bersimpati dekat Zalfa tu… kenapalah dia boleh bermurah hati menghabiskan duit untuk laki macam hang!” perli Mirza Haidar tidak berlapik.
            “Cakap Zalfa, hang pun sama jugak!” Diperli juga balasan yang diterima.
            “Hadiah special yang hang selalu kirim balik Penang, bukan untuk dia ke?” Perkasa Armana tersenyum sinis. Hendak menyindir orang pula si Mirza Haidar ini. Dia pun buat juga kerja gila itu!
            “Aku lain…”
            “Tak ada yang lain. Kalau dah kes terjatuh cinta ni, semuanya sama jugak! Angau tak kena gaya. Tengok nasi dalam pinggan pun boleh senyum sampai telinga… hairan aku, kalau setakat tengok macam tu, kenyang ke?” Giat lagi Perkasa Armana memerli teman di sebelahnya.
            “Belum kena, bolehlah cakap banyak. Nanti hang dah mula masuk kategori macam ni, tahulah aku nak buat apa!” Geram Mirza Haidar membalas. Sekali lagi bahu Perkasa Armana ditumbuk, kononnya melepaskan geram. Tumbuk pun ala-ala manja sayang!
            “Ya Allah, rindunya aku dekat Malaysia!!!” sambung Mirza Haidar sambil membenamkan muka ke bantal.
            “Secara spesifiknya, rindunya dekat dia!!!” sengaja Perkasa Armana menjerit di telinga Mirza Haidar sebelum lelaki itu mencapai bantal bulat di katil dan membaling ke arahnya. Marahlah tu!

MATANYA yang menghadap barisan ayat dalam buku rujukan Sejarah itu sudah mulai layu. Alahai… asal pegang buku sejarah sahaja, mesti hendak terkatup mata. Entah bila hendak sudah dibaca. Parah! Sudahlah latih tubi yang dilakukan, asyik banyak salah daripada yang betulnya. Alih-alih, dia mengambil keputusan untuk menghafal dulu fakta sejarah yang tercatit dalam buku ini.
            Disebabkan terlalu letih, diletakkan sahaja buku itu ke sisi. Telefon bimbit Samsung di sebelah yang berkelip-kelip, diambil. Ada mesej daripada orang jauh nampaknya.
            - On chat
            Ini mesti nak ajak bersembang. Tanpa berfikir panjang, lap top berjenama ASUS di atas meja belajar, dihidupkan. Sambil itu dalam kepala sudah mula berkira, pukul berapa di sana. Jarak perbezaan masa antara mereka, hampir lapan jam juga. Ini mesti rindu rumah. Kalau tidak, jangan harap orang itu hendak mengajak dia berbual secara tiba-tiba. Bibirnya tersenyum dan juga terasa hendak tergelak.
            Sebaik sahaja sign in menggunakan perisian Skype, nama itu sudah menegurnya.
            Armana: Gemuk, sihat tak?
            Putra Azad mengetap bibir, geram.
            Putra: Aku tak gemuklah! Grrr!!!
            Armana: Muahaha… mentang dah kurus sekarang! Duk buat apa tadi? Tak tidoq lagi?
            Putra: Study! Otak ni macam tak boleh nak hadam pulak dengan perkataan dalam buku sejarah. Peninglah… tinggal lagi berapa minggu ja nak exam. Azad tak habis revise lagi. Dah la masuk semua bab form 4.
            Armana: Relaks la… hang boleh! Just chill and try to revise calmly. Okey? Kalau selama ni boleh skor, takkan sekarang tak boleh. So, memang dah sepenuhnya insaf la ni? Fokus pada study ja.
            Putra Azad melepaskan tawa. Dia tahu sangat tentang apa yang diselidik oleh abangnya ini. Sudah belajar jauh-jauh pun masih mahu menyibuk. Puas sebelum berangkat ke Ireland, Perkasa Armana menasihatkan dirinya agar tidak terkejar belakang Jelita Suria. Kejar pelajaran dulu, yang lain boleh difikirkan kelak. Abangnya ini, memang dalam kepala otak hanya ada perkataan study semata-mata!
            Putra: Mana boleh lepaskan dia! Tengah usaha la ni… usaha dari lima tahun sudah, kalau mengalah sekarang, tak guna jugak. Lagipun, ikut nasihat siapa… abang jugak!
            Armana: Debab! Ni aku nak bagi nasihat… hang tu nak SPM lagi berapa bulan ja, at least untuk few months ni, tak payahlah nak sibuk dengan si Jelita tu. Hang fokus dengan study hang cukup. Mak dengan abah suruh nasihat! Ingat tu… tak lari gunung dikejar.
            Putra Azad mencebik. Tak lari gunung dikejar? Boleh ke apply benda ini dengan Jelita Suria? Dikejar dia lari, tak dikejar juga lari. Habis nak buat macam mana?
            Putra: Doakan aku berjaya!
            Armana: InsyaAllah. Dah pi tidoq. Aku ada kerja. Cakap dengan mak, aku tak jadi balik bulan depan. Aku balik tahun depan. Nak pergi melancong dan melencong dengan kawan-kawan… hehe.
            Putra Azad mencebik lagi. Ini tidak lain dan tidak bukan, sengaja hendak memarakkan api cemburu dalam dirinya. Tetapi dia tidak kisah sebab buat masa sekarang, belum ada impian lagi untuk keluar dari Malaysia. Yang penting, hanya perlu dekat dengan Jelita Suria. Oh, sangat penting sebab itu pemangkin yang bertindak balas memberikan mood untuk dia belajar dengan rajin macam sekarang ini. Sampaikan mak dan abah jadi begitu bangga sekali.
            Dan harus juga berbangga diri ini kalau dapat gadis seunik Jelita Suria yang susah nak pandang lelaki!

AHMAD Naufal bersandar pada dinding dengan wajah yang sebal. Jelita Suria memang sengaja hendak menyakitkan hatinya! Puas sudah dia merayu, tapi dia tidak diendahkan juga. Apa, dia tidak cukup comel ke?
            Apabila nampak sahaja kelibat Jelita Suria yang lalu depan mata, kakinya dihentak kuat. Sengaja hendak menarik perhatian. Sengaja dilepaskan renungan yang mampu mencairkan hati seorang Jelita Suria itu. Tetapi apa yang dia dapat, hanyalah renungan tajam yang membantu melahirkan cebikan serta menambahkan PH masam di muka! Bencilah!
            “Jelita!!!” jeritnya geram.
            “Apa dia?” suara itu juga menunjukkan rasa marah. Cukup sudah Jelita Suria bersabar dengan kerenah Ahmad Naufal ini. Waktu belajar pun hendak dikacaunya. Tidak cukup agaknya waktu selama sejam yang mereka luangkan bersama. Disebabkan rasa terganggu, Jelita Suria terus menjeling, marah.
            “Jelita… tak sayang aku ke?” sengaja Ahmad Naufal hendak menduga. Macam dia tidak tahu sahaja kelemahan Jelita Suria.
            “Tak sayang!”
            “Jelita…” rengeknya lagi. Manja. Dan Jelita Suria mempamerkan wajah seperti hendak loya. Nak termuntah. Ahmad Naufal memang sangat mengada. Kalau Jelita Suria tahu dia akan diganggu begini, awal-awal lagi dia akan berpura-pura dengan gaya kuku besi. Tetapi kata-kata comel yang lahir daripada bibir Ahmad Naufal ini berjaya mencairkan hati. Siapa tak sayang kan?
            “Jelita…” mata Ahmad Naufal sudah bergenang air mata. “Buatlah milo ais untuk aku. Dahagalah.” Pintanya dengan kecomelan yang maksima.
            “Mintalah dengan mak… kacaulah. Orang nak belajar ni…” Jelita Suria pura-pura fokus dengan bukunya. Tidak mahu akur dengan kata-kata si comel yang kontot ini.
            Cuppp!!! Pipinya dikucup penuh kasih. Ahmad Naufal tersengih sehingga mempamerkan barisan gigi yang sudah mula rongak. Banyak sangat makan gula-gula, inilah kesannya. Ahmad Naufal memang keras kepala. Yang dilarang itu juga akan diminta. Adiknya yang sudah berusia empat tahun ini memang banyak sungguh kerenahnya. Mentanglah sudah petah bercakap, ada sahaja perkara yang diomelkan pada Jelita Suria. Belum masuk lagi bahagian special request sebelum masuk tidur, kena urut kaki!
            Ahmad Naufal sudah mula melirikkan wajah yang comel pada kakaknya, Jelita Suria. Itu adalah taktik termudah untuk menggerakkan kaki gadis itu ke dapur dan menyiapkan milo ais yang dapat melegakan tekaknya. Haus sangat sebab cuaca panas di luar sana.
            “Yalah… yalah! Kacau aja masa orang nak belajar…” Dengan bebelan di mulut, Jelita Suria menurut juga permintaan si kecil yang tinggi sudah melebihi paras pinggangnya.
            Sedang dia mengeluarkan ais batu dari peti sejuk, wajah Ahmad Naufal terjenguk di situ. “Abah cakap, orang yang buat kerja sambil membebel… tak ikhlas la Jelita.”
            Jelita Suria menjegilkan biji mata. “Ketuk kepala tu satgi! Pi duduk depan!” marahnya dengan gaya hendak meluku. Ahmad Naufal laju mencicit ke depan. Jelita Suria menggelengkan kepala. Sekarang ini dia terasa begitu musykil… dia ke kakak? Atau Ahmad Naufal yang abang? Kuat sungguh memerintah dan gaya bercakap, kalah orang besar!
            “Jelita Suria… cepat sikit la.”
            Tengok tu… belum habis fikir dalam kepala, sudah kedengaran lagi suara memerintah itu. Tidak cukup dengan itu, aku yang kakak ini pun dipanggil nama saja! Memang Ahmad Naufal ni nak kena cukup-cukup dengan dia. Jelita Suria terus membebel di dalam hati. Tidak kisahlah kena cop tak ikhlas buat kerja.

February 25, 2013

Ini Kisah Jelita & Perkasa [7]



BAB 7

PINTU bilik ditutup rapat. Puan Hayati sudah mengambil tempat di atas katil bercadar kuning cair itu. Kandungan yang sudah makin membesar itu diusap perlahan. Selesai segala kerja di dapur, dia terus mencapai naskah Quran yang terletak di ruang tamu. Bacaan rutin diteruskan dan tidak lupa untuk mengamalkan surah Maryam dan Yusuf yang dijadikan amalan bagi ibu mengandung.
Proses mendidik anak itu bukanlah bermula saat si kecil itu dilahirkan ke dunia. Namun, segalanya bermula dari dalam rahim seorang ibu lagi. Maka, wajarlah sebagai harapan mendapatkan anak yang soleh dan solehah, sebagai ibu yang membawa kandungan itu harus juga menjaga segala amalan harian serta sunat yang disyariatkan oleh Allah dalam kehidupan. Sesungguhnya, begitu besar ganjaran yang diberikan Allah kepada ibu yang mengandungkan anak selama sembilan bulan dalam kandungan. Sehingga Allah menjanjikan pahala syahid kepada ibu yang meninggal dunia ketika melahirkan anak. Subhanallah! Dia yang berkuasa ke atas segala sesuatu di atas muka bumi ini.           
Mengenangkan itu, badan yang ada kala terasa lemah membawa kandungan menjadi ringan bebannya. Apa yang lebih utama dalam hidup ini melainkan mencari keredhaan Allah. Redha Allah adalah dengan mengangkat syariat menjadi tunggak dalam kehidupan. Itu yang dikatakan Islam is the way of life!
“Fikir apa tu, jauh sangat termenung?” Encik Johan sudah pun berbaring mengiring di sisi Puan Hayati. Tangan lelaki itu juga sudah mengusap perut isterinya sambil dibacakan surah-surah pendek untuk pendengaran anak dalam kandungan itu.
“Jelita…” pendek sebutan Puan Hayati.
Encik Johan tidak membalas. Diteruskan sahaja bacaannya sehingga selesai. Kemudian dia kembali memandang wajah isterinya.
“Abang janganlah keras sangat dengan dia. Takkan abang tak percaya dengan Jelita?”
“Tak habis lagi ke isu tadi?”
Puan Hayati menggeleng. “Ini bukan pasal isu abang. Ini pasal kepercayaan. Takkanlah Jelita nak langgar nasihat abang. Abang tanya macam tu dekat dia tadi, abang nampak tak, kecil hati dia.” Perlahan sahaja suara Puan Hayati. Bukan dia hendak menyalahkan suaminya, cuma perasaan Jelita Suria harus juga dijaga.
“Abang percayakan dia…”
“Habis, kenapa abang tanya?”
“Kalau abang tak tanya, abang tak boleh nak bagi warning macam tadi. Jelita mungkin boleh jaga pergaulan dengan Mirza. Tapi Mirza… abang tengok gaya dia hari tu, kalau boleh nak bawa anak kita ikut sekali aja.” Encik Johan sudah menggelengkan kepala. Anak muda kini, advance sungguh dalam semua perkara.
Puan Hayati tersenyum. Dia pun setuju sebenarnya dengan ayat suaminya itu. Mirza Haidar kelihatan agak tidak sabar. Tetapi jangka masa lima tahun di luar negara, boleh terjamin ke kesetiaan Mirza Haidar untuk menanti Jelita Suria yang kini baru berusia 13 tahun?
“Kalau Mirza tu dah habis belajar… abang bagi tak, kalau dia minta Jelita?” sengaja diajukan soalan itu. Puan Hayati ingin sekali mendengar jawapan itu. Entah kenapa, dalam hati seorang ibu merasakan… anak gadisnya juga pasti ingin tahu.
“Jodoh tu bukan dekat tangan kita… semua dah ditentukan Allah. Kalau jodoh Mirza dengan Jelita, abang takkan halang. Tapi… kena dengan caralah. Abang memang takkan izinkan Jelita tu bercinta! Yati pun tahu kan?”
Puan Hayati tersenyum kecil sebelum mengangguk. Dia tahu itu prinsip suaminya. Prinsip yang sama pernah dipegang oleh arwah ayahnya. Kini ia dipraktikkan pada Jelita Suria pula. Tetapi, tiada salah jika dilihat dari sudut Islam. Kalau ikut undang-undang, usia 18 tahun sudah memberikan lesen kepada remaja untuk mengambil keputusan sendiri. Namun, ikut hukum agama… anak perempuan di bawah tanggungjawab ibu bapanya selagi dia masih belum menjadi isteri orang! Maka, wajarlah Encik Johan menjaga Jelita Suria dengan peraturannya yang seiring dengan tuntutan agama.

MEMO yang berwarna hijau itu ditolak semula ke sisi Marlisa. Dia tidak mahu menempah masalah. Sejak sebulan lalu ditegur oleh abahnya, Jelita Suria sudah tekad agar tidak berperangai pelik-pelik, lebih tepat tidak mahu melenyapkan kepercayaan yang telah diberikan kepadanya. Disebabkan itu juga, dia terpaksa berkata tidak kepada Marlisa walaupun ada satu rontaan di sudut hati yang meminta dia mengambil sahaja memo itu.
            Ah, godaan! Jelita Suria… usah mudah tertewas. Bisiknya terus seraya mula beristighfar. Mungkin dengan cara itu, hatinya akan cuba untuk berkelakuan waras. Melawan nafsu yang cuba menguasai akal.
            “Kenapa?”
            “Tak nak ambil.” Itu sahaja jawapan Jelita Suria.
            Marlisa mendengus kecil. “Kenapa?”
            “Abah marah nanti.”
            “Sebab?” Marlisa tidak mengerti. Mirza Haidar beria-ria menyampaikan pesan padanya agar diberikan memo yang terisi dengan ID Yahoo Messenger! dan Skype lelaki itu kepada Jelita Suria. Tetapi masalah pula apabila ia ditolak oleh gadis di sisinya ini.
            “Abah aku tak sukalah… dia tak nak aku berbual dengan Abang Mirza.”
            “Kenapa???” terkejut Marlisa sehingga tertinggi intonasinya. Di kerusi kayu yang tersusun berderet di koridor sekolah, terasa macam tempat duduk ini menjadi tumpuan mata yang lain pula. “Kenapa Jelita?” soalnya dengan nada yang merendah.
            “Tak bagus untuk kesihatan batin.”
            “Batin? Hang ni cakap pasal apa?” Marlisa sudah mula menggaru kepala yang berbalut tudung putih bersalut nila itu. Terasa berbelit pula otaknya cuba mencerna apa yang hendak disampaikan oleh si Jelita Suria ini.
            “Pasal hubungan lelaki dan perempuan,” terang Jelita Suria. Segala butir yang dikatakan oleh orang tuanya meresap ke dalam jiwa. “Zahirnya mungkin tak ada apa-apa kesan. Tapi secara batin, sedikit sebanyak ia mungkin akan melalaikan.”
            “Tak fahamlah! Cakap tu guna ayat yang mudah, bagi aku faham. Apa salahnya? Chatting pun tak boleh ke? Bukan keluar berdua-duaan. Kalau iya pun Abang Mirza nak ajak hang keluar, aku kan ada. Aku boleh teman.” Marlisa sudah menepuk dadanya dengan semangat. Kalau itu yang dirisaukan oleh Encik Johan, dia boleh beri jaminan. Jelita Suria akan dijaga sebaik mungkin daripada ‘sentuhan’ nakal Mirza Haidar.
            Chatting pun tak boleh. Abah cakap… kalau keluar, memanglah berdosa. Itu dosa yang boleh nampak dengan jelas dan nyata. Tapi, yang bab chatting ni pulak… dosa yang orang tak nampak, tapi Allah tahu semuanya. Ar-raqib… yang mengawasi segala perbuatan kita, yang tahu apa dalam hati kita… kalau chatting tu tiba-tiba menimbulkan kerinduan dalam hati aku pada Abang Mirza, berdosa…” Jelita Suria mengalunkan barisan ayat yang dituturkan oleh Encik Johan. Abahnya itu seakan dapat meneka apa yang berlegar dalam pemikiran Mirza Haidar. Harus dipuji kecekapan abah dalam hal itu.
            “Sebagai seorang anak… kita wajib mematuhi ibu bapa kita. Kan redha Allah terletak pada redha ibu bapa… lagipun, abah kata…” Jelita Suria tersenyum meleret. Yang ini pun dia tidak menyangka, abah mengalunkan bingkisan kata yang menguntumkan bunga-bunga kelegaan dalam jiwanya.
            “Abah hang kata apa? Duk buat suspen pulak!” Marlisa sudah tidak sabar. Dengan senyuman lebar di wajah Jelita Suria, otak dia sudah tidak boleh berfikir dah.
            “Kalau jodoh… tak ke mana.” Jelita Suria tersenyum dengan lebarnya. Namun, apabila terasa satu ketukan lembut di dahinya, senyuman itu mati dengan sendiri.
            “Gatal!!! Hang dengan Abang Mirza, sama aja.” Perli Marlisa dengan wajah yang kononnya ngeri. Tidak sangka, Jelita Suria yang pemalu ini boleh tersengih lebar memikirkan perihal jodoh dengan Abang Mirza. But wait! Adakah itu bermaksud…
            “Oh… suka Abang Mirza ya?” nakal Marlisa mengenyitkan mata.
            Jelita Suria pula membulatkan biji mata. “Aku baru 13 tahun la! Tak sesuai langsung nak cakap pasal benda ni.”
            “Eleh, hang tak payahlah nak berdolak-dalih dengan aku! Kalau ada jodoh, agak-agak dalam 10 tahun lagi, hang dah jadi kakak ipar aku agaknya.”
            Jelita Suria sudah melopong. Amboi, panjang pula angan-angan Marlisa. Dia pun tidak terfikir sampai ke situ. Ah, tidak perlu difikirkan pun kerana kehidupan ini adalah aturan terbaik daripada Allah. Dia Maha Mengetahui bila harus terjadinya suatu perkara. Tanggungjawab manusia sebagai hamba, laksanakan kebaikan dan cegah kemungkaran. Fahami tujuan hidup yang lebih utama, iaitu beribadah kepada Allah.
            So, tak nak la benda ni?” Sekali lagi Marlisa melayangkan memo abangnya di depan mata Jelita Suria.
            Dengan yakinnya Jelita Suria menggelengkan kepala. “Tak perlu… cakap dengan Abang Mirza, apa yang abah aku cakap tu. Dan harap dia tak salah faham dengan cara abah aku. Abah cakap tanggungjawab dia untuk pastikan aku tak tenggelam dengan dunia yang sekarang mewah dengan dosa, kalau aku pun ikut tenggelam sama… abah pun akan ada saham dekat akhirat nanti. Kenapa abah pulak yang kena tanggung dosa atas kesilapan aku kan?”
            Dan soalan daripada Jelita Suria mencelikkan mata Marlisa. Spontan dalam kepalanya teringatkan papanya. Bukan semudah bangun pagi, gosok gigi! Tanggungjawab yang terletak di bahu ibu bapa adalah jaminan untuk syurga atau neraka pada hari pembalasan kelak. Sangat berat!

GEMBIRA hati itu rasa tidak mampu diungkap. Hanya rasa syukur dipanjatkan tanpa henti dalam hati. Apa pun nikmat yang kita peroleh dalam hidup ini datang daripada Dia. Sedang dia asyik menikmati berita gembira, sudah ada satu wajah monyok seakan minta penampar tersiar di depan mata. Perkasa Armana menghela nafas panjang. Sarip Dol ini memang hanya akan sedar kalau dihadiahkan penumbuk padu olehnya. Kawannya ini memang tidak akan insaf walaupun sudah diberi kuliah percuma berkali-kali!
            “Jelita Suria hang buat apa pulak kali ni?” Tanpa sebarang kiasan, Perkasa Armana menyoal. Dia tahu sangat, wajah Sarip Dol hanya akan mempamerkan riak ini jika perkara itu bersangkut-paut dengan si Jelita Suria itu.
Fikirkan gadis itu, kadang-kadang dia pun boleh terkena ‘gangguan’ perasaan juga. Tapi, ditepis laju gaya Lee Chong Wei melibas bulu tangkis! Hebat tak? Kalau tak nak hanyut dalam dunia cinta, kena ada taktik terbaik. Kena fokus dengan perkara yang lebih utama. Bukankah pilihan akan lebih luas terbentang di depan mata jika sudah melangkah keluar daripada alam sekolah? Si Sarip Dol ini langsung tak nak faham dengan hujahnya!
“Aku terpaksa bersetuju dengan hang… walaupun aku tak setuju sebenarnya!” Sarip Dol meluahkan dengan lemah.
Perkasa Armana memandang sahabatnya itu dengan riak kosong. Malas sudah dia hendak percaya dengan persetujuan Sarip Dol dalam hal ini. Pasti janji tidak ditepati! Sebab beberapa minggu sudah pun, diberikan janji yang serupa. Alih-alih, masih tampil dengan muka gaya beruk tak dapat kelapa.
“Dia dah ada jodoh yang keluarga pilihkan…” Tutur Sarip Dol lambat-lambat. Rasanya itulah kesimpulan yang dapat dibuat daripada perbualan antara dua gadis yang dia terdengar itu.
Membuntang mata Perkasa Armana. Jodoh pilihan keluarga? Wait! “Dia tu bukan baru 13 tahun ke?” soalnya terkejut. Jodoh pilihan keluarga pun satu status yang mengejutkan, apatah lagi seawal usia di zaman persekolahan ditetapkan jodoh. Sadis dan tragis! Kalau dialah di tempat Jelita Suria, pasti akan dibangkang habis-habisan.
“Budak zaman sekarang, cepat matang. Yang penting, hot stuff macam Jelita tu, memang wajib dirembat dengan segera. Tengok sekarang, aku jugak yang gigit jari.” Kecewa Sarip Dol memandang jari sendiri. Hendak gigit pun tak lalu sebenarnya.
Perkasa Armana melepaskan ketawa kuat. Macam budak-budak! “Eh, tolonglah. Aku tak boleh terima langsung konsep rembat segera yang hang duk apply ni. Bagi aku, masa belajar… belajar sungguh-sungguh! Nanti dah masuk alam kerja, dah ada duit, dah stabil… barulah fikir pasal perempuan dan boleh juga dipertimbangkan kalau nak cari calon. Tapi, wajib cari sendiri… tak main okey, arrange macam Cik Jelita hang!” ujarnya yakin.
“Dah… aku tak mau tengok muka tempe basi hang ni! Cheer up! Dah habis belajar nanti, beribu Jelita yang hang boleh jumpa dekat luar tu. Ini apa… budak 13 tahun aja pun.” Perkasa Armana sudah menepuk-nepuk belakang Sarip Dol. Akhirnya, sebuah senyuman terukir juga di wajah itu.
Beriringan mereka berdua melangkah menuju ke kelas. Sampai sahaja di depan kelas, sebuah senyuman sudah sedia berkuntum buat Perkasa Armana. Laju juga lelaki itu mententeramkan jiwanya. Kenapalah ada sahaja senyuman yang mampu menguji ketahanan hatinya?
“Arman… sibuk ke?” Zalfa menyoal dengan suara lembutnya.
Sarip Dol di sebelah Perkasa Armana sudah berbisik perlahan, “Ini masuk kategori mana pulak?” perlinya sebelum meninggalkan Perkasa Armana bersama Zalfa di depan pintu kelas mereka.
Dari tempat duduknya, Sarip Dol dapat melihat. Sekali lagi wajah Perkasa Armana berubah rona. Benarkah Perkasa Armana kebal perasaan seperti yang dibebelkan lelaki itu? Dia tidak tahu. Yang dia tahu, hatinya tidak sekebal itu. Buktinya, mudah sungguh dia tersuka dengan adik seniornya yang bernama Jelita Suria itu. Tapi, bukan salah dia… hatinya yang degil tidak mahu mendengar kata.
Tidak mahu terus melayan angan-angan bodohnya, mindanya cuba untuk menyahkan wajah Jelita Suria. Untuk itu, dia mencapai nota yang disediakan pada kertas A4 berlipat dua dalam fail di atas meja. Saat itu, baru dia terpandang set soalan yang berada atas meja. Keputusan percubaan Biologi!!! Terasa gemuruh darah melihat angka yang tercatat di depan kertas itu.
“Alhamdulillah…” ucapnya terus.
Perkasa Armana yang sudah kembali mengambil tempat duduk menepuk bahunya mesra. “Aku tau, hang ni genius! Kalau hang boleh fokus lebih pada study daripada Cik Jelita tu, mesti lagi gempak result. Walaupun aku rasa, result hang yang ni pun dah cukup gempak.” Puji Perkasa Armana ikhlas.
Sarip Dol nampak sahaja macam jenis yang kurang fokus, tapi jangan disangka otak itu kosong. Geliga yang boleh dibuat cincin permata. Kalau tak, tak bolehlah pak cik ini merembat kedudukan antara pelajar top ten tingkatan lima!
“Mungkin hang pun kena kurangkan fokus pada Cik Zalfa jugak.” Usik Sarip Dol sengaja hendak menduga.
“Aku tak ada apa-apa okey dengan Zalfa!”
“Dan aku belum buta untuk tak nampak muka hang yang sentiasa bertukar warna bila bercakap dengan dia!” selamba Sarip Dol mengenakan Perkasa Armana.