Advs

Followers

December 04, 2011

Cerpen: Hati ini [End]


BUNYI suara yang bertingkah dari ruang tamu mengkakukan langkah Ana di anak tangga terakhir. Dia yang turun ke bawah dengan niat untuk membasahkan tekak terkaku seketika. Tidak mahu menonjolkan diri di hadapan tetamu mama dan papa, tanpa berfikir panjang dia sudah memalingkan badan hendak bergerak ke atas semula. Namun sekali lagi, dirinya terus kaku di situ. Suara yang melaungkan namanya membuatkan badannya menjadi gementar secara tiba-tiba.
            “Ana…” namanya dipanggil sekali lagi. Dia kenal suara itu. Terlalu kenal. Tetapi dia tidak mahu memalingkan wajahnya. Atas sebab apa, dia tidak pasti. Ikutkan sahaja kata hati.
            Sentuhan di bahu membuatkan Ana tersentak. Pantas dia berpaling dengan wajah yang sudah berubah riak. Dia tidak suka dengan sentuhan itu. Sentuhan yang tidak menghormati dirinya sebagai seorang wanita muslim. Seketika mata mereka bertemu. Ana terkedu. Seakan tersedar dari mimpi… senyuman yang menghiasi bibir jejaka itu membuatkan wajahnya disimbah darah. Ya Allah!
            Tanpa sebarang kata, Ana sudah meluru naik ke tingkat atas. Dikuncikan pintu biliknya, lantas badannya bersandar lemah di balik pintu. Tangannya dengan sendiri melurut pada rambut yang dilepaskan bebas. Mahkota yang dijaga rapi sudah menjadi tatapan mata lelaki itu. Ana malu. Lebih terasa malu apabila mata yang menatap dirinya seakan asyik sahaja melayan pemandangan di depan mata.
            Bunyi mesej yang kedengaran membuatkan pandangan Ana beralih pada meja di dalam biliknya. Dicapai telefon bimbit yang berwarna putih itu. Tanpa sebarang rasa, dibuka peti masuk pesanan.
            Namun, di saat mata meniti pesanan yang tertera… hatinya mulai berdebar kembali. 
            Indahnya wahai bidadari pujaan hati... -Faisal-
            ‘Bidadari pujaan hati.’ Ulang Ana sendiri. Dalam pada dia merasakan pelik dengan kehadiran Faisal di kediaman ini, hatinya turut menyelitkan satu rasa yang aneh. Sejak terdengar perbualan antara Faisal dan Reza di restoran tempoh hari, hatinya seakan dibuai oleh bayu indah. Dalam sedih, dia terasa gembira. Niat di hati untuk mengintai kekasih yang meninggalkan dirinya tapi tidak disangka… lain pula yang sudah bermula bertapak di hati.
            “Ana… buka pintu ni nak…” suara mama kedengaran dari luar. Pantas sahaja Ana menyarungkan tudung yang tersangkut di penyidai. Pintu terkuak dan wajah mama yang tersenyum riang berlayar di mata. Di sisi mama, berdiri seorang lagi wanita yang anggun penampilannya. Juga tersenyum indah buat tatapan Ana.
            “Kenalkan… auntie Fairuz.” Ana sudah menghulurkan tangan untuk bersalaman. “Ni anak sulung saya… Suzana.” Ceria suara mama memperkenalkan dua insan itu.
            “Cantik sungguh… sopan.” Pujian spontan auntie Fairuz membuatkan Ana tersenyum hambar. Apa gunanya cantik dan sopan, kalau dia sudah kehilangan ‘sesuatu’ yang bermakna sebagai seorang wanita.
            “Patutlah anak teruna I tu serba tak kena aje… asyik teringatkan bidadari nilah ya.” Usikan yang bersahaja itu membuatkan debaran Ana kembali. Anak teruna auntie Fairuz? Faisalkah?
            “Ana… pergilah ke ruang tamu, papa dengan uncle Zaid tengah tunggu kamu.”
            Arahan seterusnya membuatkan Ana terkaku. Mindanya seakan lambat sahaja hendak mencerna setiap patah yang diucapkan oleh bibir mama.
            “Untuk apa ma?” soalnya tidak mahu berteka-teki dengan perasaan sendiri.
            “Jomlah Ana… kita berkenal-kenalan,” auntie Fairuz sudah menarik lengan Ana untuk melangkah ke luar. Ana terkedu. Saat matanya kembali bertembung dengan mata Faisal, dia semakin hilang tumpuan. Tidak tentu arah dibuatnya dengan pandangan yang begitu mendamaikan jiwa.

*****

SEPI seketika di ruang makan apabila semuanya begitu khusyuk menjamu selera. Masing-masing begitu menikmati hidangan sehingga tidak perasan, ada satu jasad yang begitu resah menghadap rezeki di depan mata.
            “Ana… makanlah. Kenapa asyik pandang pinggan aje dari tadi…” teguran uncle Zaid membuat Ana termalu sendiri. Senyuman nipis tersungging di bibir. Namun senyuman itu mati dengan sendiri saat matanya berlaga dengan pandangan tajam Suraya. Dia tahu kenapa. Tetapi sungguh… ini bukan rancangannya. Dia tidak pernah sekalipun merencanakan perkara ini.
            “Maaf kalau saya terburu-buru…” Faisal sudah mula bersuara apabila Ana kekal membisu. Selesai sahaja makan, mereka ditinggalkan berdua di ruang makan ini. Biar berbincang dari hati ke hati kata auntie Fairuz dan mama. Papa dan uncle Zaid menyokong.
            “Ana… jangan diam macam ni. Cakap aje apa yang terbuku dalam hati tu…” pujuk Faisal lagi.
            Ana mengeluh kecil. Jelingan Suraya yang seakan mencemuh dirinya dalam diam. Ditambah dengan keadaan diri yang tidak sempurna membuatkan dia serba salah untuk menyatakan perkataan sudi terhadap lamaran yang dibawa oleh auntie Fairuz.
            “Kenapa saya? Su kan ada… dia lebih layak.”
            “Saya bukan minta cadangan… saya minta jawapan. Minta awak kongsikan rasa hati.”
            “Encik Faisal… encik pun tahu kan pasal saya. Saya rasa tak layak…” balas Ana dengan nada yang rendah. Faisal tersenyum tenang.
            “Ana… saya ikhlas.”
            “Fikirkan lagi sekali…” ucap Ana seakan tidak yakin.
            Faisal tersenyum terus. “Saya yakin dan saya tak rasa perlu berfikir beratus-ratus kali lagi. Awak setuju?”
            Ana terdiam. Senyuman di bibir Faisal benar-benar mengoyahkan hati wanitanya. Senyuman itu sangat ikhlas sehingga mampu membuatkan bibirnya berkata ya tanpa ragu-ragu. Tetapi dia masih tidak bersuara. Masih mahu mengambil masa.
            “Bagi saya masa…”
            “Janji awak akan setuju?”
            “Saya kena fikir dulu.”
            “Setuju?”
            “Encik Faisal!!!” tekan Ana geram. Bibirnya sudah diketap. Geram rasanya bila Faisal asyik mendesak. Tetapi senyuman di bibir lelaki itu lain pula riasnya. Lelaki itu kelihatan bahagia apabila wajahnya sudah masam dan memuncung. Argh!!! Dia memang tidak pernah berubah. Lelaki sarkastik yang selalu membuatkan Ana naik darah.

*****

“KALAU Ana tanya mama… setujulah jawabnya. Mama suka…” jawapan mama hanya melemahkan semangat Ana. Fikirnya hendak ditolak tetapi mama sudah berkenan pula.
            “Tapi ma… Ana kan…” ayat Ana terhenti.
            “Faisal dah cakap dengan mama… dia tahu semua pasal Ana.” Mama tersenyum. “Mama nampak dia ikhlas Ana… dia akan jaga Ana dengan baik.”
            “Suraya sukakan dia mama…”
            Mama yang baru hendak membuka mulut bersuara kelihatan terpempan mendengarkan ayat Ana. Lantas tanpa Ana sedari, dia telah membuka kisah yang memalukan dirinya di pejabat Faisal. Peristiwa yang telah membuka ruang pada Faisal mengetahui aib dirinya.
            “Betul ke apa Ana cakap ni?” suara mama menjadi berang. Riak wajahnya menunjukkan bahawa dia berang. Sungguh biadap anaknya yang bernama Suraya itu. Sanggup mengaibkan maruah kakak sendiri. Mama menjadi kesal dengan sikap Suraya yang makin menjadi-jadi.
            “Mungkin dia tak sengaja.” Ana bersuara perlahan. Bibirnya diketap laju. Kenapa pula mulut ini boleh terbuka tentang kisah itu dengan mama? Pasti sahaja Suraya bertambah benci dengan dirinya. Ah, sememangnya Suraya sentiasa bencikan dirinya!
            “Ana bela budak tu! Ana pun sama dengan papa… bagi sangat muka dekat dia. Dia buat apa pun tak kisah. Itu yang naik lemak. Papa pun, manjakan sangat budak tu... mama dah tak boleh bersabar. Hari ni jugak mama nak selesaikan semuanya.”
            “Mama…” Ana menjadi kaget apabila mama tiba-tiba bangun berdiri hendak keluar dari biliknya.
            “Ana jangan halang mama… mama tak kira, yang mama tahu sekarang ni… Ana dengan Faisal akan berkahwin. Suraya ke… siapa ke, tak boleh jadi batu penghalang untuk perkara ni…” sebaik sahaja menuturkan ayat itu, mama sudah melangkah laju meninggalkan ruang bilik Ana. Sedangkan Ana… sudah terkedu. Mama sendiri sudah membuat keputusan untuknya.

*****

WAJAH Suraya mencuka. Papa yang duduk di sisinya kelihatan tegang senada dengan riak mama. Ana… huh! Betina itu masih wujud di antara mereka. Hatinya menjadi panas saat tangan mama melayang ke pipinya. Keadaan dirinya tidak ubah seperti diri Ana yang menerima penampar daripada papa lima tahun sudah. Tetapi yang membezakan mereka, dia tidak berbuat apa-apa kesalahan sedangkan Ana… memalukan keluarga aje! Bentaknya geram.
            “Su memang keji kan, sanggup burukkan nama kakak Su depan orang lain.” Marah mama. Suraya mencebik.
            “Su burukkan nama dia? Nama dia memang dah sedia buruk pun… tak perlu diburukkan lagi…”
            “Suraya!!!” tengkingan mama membuatkan Suraya terdiam. Gerun hatinya menghadapi kemarahan mama kali ini.
            “Yang awak ni marah-marah Su kenapa? Apa tak betul… si Ana tu, memang dah kotor pun!” ucap papa dengan sinis.
            Wajah Ana sudah berubah riak. Kata-kata papa bagaikan sembilu yang menusuk ke hati. Biarpun benar dirinya kotor tetapi apa perlu papa berkata begitu? Hina sungguh dirinya pada pandangan papa. Kiranya, sepanjang kehadiran keluarga Faisal, papa cuba sedaya upaya mengawal diri untuk berlagak baik dengannya. Ah, sadis sungguh hidup ini! Tidak sangka Ana, papa juga pandai bertalam dua muka.
            “Abang!!!” suara mama meninggi dan terkejut. “Abang tak patut cakap macam tu pada Ana… Ana bukan macam tu!”
            “Habis… yang lima tahun lepas, kes pelajar kena buang kolej sebab bersekedudukan dengan lelaki dalam hostel, itu bukan si Ana ni ke?” suara papa pun meninggi sekali. Wajah papa dan mama tegang dan memerah.
            “Saya percayakan anak saya. Dia bukan jenis perempuan yang senang-senang nak serahkan diri pada lelaki sembarangan. Anak abang ni kena aniaya orang… tapi kenapa abang tetap nak percayakan cakap orang lain? Kenapa abang tak nak percayakan Ana?”
            Suraya tersenyum mengejek di kala wajah Ana berubah warna. Wajah yang keruh itu hanya menambahkan gula dalam senyumannya. Padan muka! Ada hati hendakkan si kacak Faisal… perempuan tak sedar diri! Kutuknya dalam hati.
            “Apa pun yang awak cakap… takkan dapat mengubah kenyataan yang anak perempuan awak ni dah tak suci!!!” suara papa melantun kuat di ruang tamu itu. “Saya hairan betullah… apalah yang si Faisal nampak dekat dia ni, sampai datang ke rumah nak ajak kahwin… ke anak awak ni ada ‘hubungan’ dengan dia… maklumlah, dia kan berpengalaman.”
            “Papa!!!” Ana tergamam. Tidak menyangka dia akan menaikkan suara pada papa. Tetapi, kata-kata papa sungguh melampau. Dia bukan perempuan murahan. Apa yang berlaku sebelum ini pun bukan salahnya. Dia tidak tahu! Dia cuma mangsa keadaan. Kenapa susah sangat papa nak percayakan sebarang kata dari bibirnya?
            “Ana tahu Ana dah tak ada apa-apa… Ana tahu Ana ni jijik, kotor… perempuan tak bermaruah! Tapi… satu aje papa kena ingat, Ana bukan perempuan murahan yang nak senang-senang serahkan diri pada seorang laki. Mak dengan bapa Ana tak pernah mengajar Ana macam tu…” luah Ana dengan rasa geram. Air mata yang sedang bergenang ditahan. Dia tidak boleh menangis di kala ini.
            “Eleh… cakap macam bagus aje…” sindir Suraya.
            “Kau diam!!!” bentak Ana keras. Suraya terdiam. Wajah Ana yang tadinya kelihatan sugul, terus berubah seperti singa kelaparan.
            “Ana!!!”
            “Papa pun diam!!!” Ana membentak lagi. Kepalanya sudah kusut kembali. Emosi yang sudah berjaya dikawal sejak lima tahun dulu, muncul kembali. Perasaannya sangat tertekan di kala ini.
            “Ana…” mama pula cuba bersuara. Reaksi Ana membimbangkan hatinya.
            “Ana rasa macam nak mati… biar Ana mati aje mama. Biar Ana mati kalau itu yang dapat bahagiakan papa dan Su…” Ana sudah jatuh terjelopok di atas lantai. Kudratnya sudah tidak ada. Pertuduhan papa tadi benar-benar melemahkan dirinya. Sampai hati papa…

*****

“KENAPA keluar dari rumah?” soalan itu dibiarkan sahaja tanpa jawapan. Ana terus melangkah ke arah perhentian bas berhampiran. Dia hendak membeli perkakas rumah. Tawar sudah hatinya dengan pertuduhan papa. Disebabkan itu, ini dirasakan keputusan yang terbaik. Keluar daripada rumah. Puas mama menghalang, tetapi dia sudah tidak bisa. Pedih hati dan telingannya dengan ucapan sinis papa dan Suraya. Mungkin papa tidak suka kerana Faisal melamar dirinya dan bukan Suraya.
            “Ana… I’m talking to you!” suara Faisal di sisi membuatkan dia mengalihkan wajahnya ke sebelah.
            “Baliklah… jangan cari saya.”           
            “Why???”
            “Sebab…” Ana terdiam seketika. Panahan mata yang penuh dengan harapan itu membuatkan dia kelu.
            “Kita kahwin Ana!” ucap Faisal tiba-tiba. Kebisuan Ana membuatkan jiwa mudanya terseksa. Dia tidak mahu menunggu lebih lama. Bimbang akan kehilangan Ana. Dia tidak sanggup begitu.
            Sedangkan Ana sudah tergamam. Membulat matanya. “Hah!!!”
            “Kahwin Ana… kita kahwin…” ulang Faisal lagi.
            “Sa… saya…” bibir Ana bergetar sendiri.
            “Say yes Ana… please. For me sayang… please… please…”
            Ana terlopong melihat aksi Faisal yang seakan anak kecil meminta candy. Wajah lelaki itu comel sekali. Geli hati dibuatnya.
            “Please…” tekan Faisal. Di kala itu Ana sudah melepaskan tawanya.
            “I’ll take this as yes…” ucap Faisal dengan senyuman yang melebar.
            Ana masih tertawa. “Saya belum cakap pun lagi…”
            “Susah sangat ke nak cakap ya, saya sudi jadi isteri Faisal…” keluh Faisal perlahan.
            Ana tersenyum kecil. Setelah beberapa hari memeruk rasa, akhirnya bibirnya berjaya tersenyum jua. Tidak sekali dia menyangka, Faisal akan berjaya membungakan senyuman di wajahnya.
            “Give me a reason, why should I marry you?” soal Ana yang sudah berpeluk tubuh di hadapan Faisal. Faisal sudah tersenyum kembali.
            “I’ll give you thousand reason why you shouldn’t reject me… but please, say yes first…” serentak itu tangan Faisal sudah mencabut bunga raya yang kembang elok pada pokok berhampiran mereka. Sungguh tidak beretika tetapi dalam keadaan darurat, halal aje.
            “Be my wife… then I’ll be your love forever.” Bunga raya itu sudah disuakan pada Ana. Ana kembali ketawa.
            “Apa ni? Melamar dengan bunga raya…”
            “Kira okeylah, daripada tak ada apa-apa… cepat, cakap ya!”
            “Tak naklah…” nada Ana seakan bergurau.
            “Kenapa?” Faisal geram.
            “Kuat mengarah. Sarkastik. Tak romantik. Tak bestlah jadi suami.”
            “Ana…!!!” Faisal sudah mengetap bibir. Eeeiii… geram pula dengan si Ana ni. “Better you say yes… kalau tak, menangis siang malam nanti tak dapat kahwin dengan lelaki sekacak ni.”
            Ana tersenyum terus. Tanpa kata jemarinya sudah mencapai bunga raya di pegangan Faisal. Serentak itu dia sudah mengalihkan wajahnya yang mulai merah dengan tindakannya sendiri. Did I just say yes?
            “I love you Ana!!!” laung Faisal dengan teruja.
            “Ana!!!”
            Faisal dan Ana beralih serentak pada suara itu.
            “Sampai hati Ana buat macam ni!”
            Ana terkedu. Faisal pula yang menjadi pelik dengan situasi ini.

*****

“KENAPA baru sekarang?” soal Ana tanpa nada. Wajah Reza dengan pandangan penuh harapan di hadapannya kini seolah tidak memberikan sebarang makna.
            “Sepatutnya lima tahun sudah Reza cakap benda ni dengan Ana… bukan sekarang!” sambung Ana lagi.
            “Tapi, Reza sayangkan Ana… Ana pun sayangkan Reza kan? Kita kahwin sayang… Reza akan jaga Ana.”
            Ana melepaskan tawa dengan rasa pedih. Permainan manusia apakah yang sedang menjerat dirinya? Dulu dia dibuang seperti sampah. Dicaci dan dihina dek kerana keadaan diri yang tidak suci. Tetapi apa yang sedang berlaku kini? Kenapa lelaki yang pernah tidak mempercayai dirinya pada satu ketika itu, kembali untuk menjalin kasih?
            “Reza pernah tak percayakan Ana…”
            “Itu dulu sayang… Reza akan sentiasa percayakan Ana. Percayalah.” Potong Reza dengan laju.
            Mata Ana mengerling ke luar ruang makan. Tubuh Faisal yang sedang bersandar pada dinding putih itu direnung seketika. Matanya kembali bertaut dengan pandangan Reza yang sedang menanti jawabnya.
            “Jangan kecewakan Reza… Reza tak sanggup kehilangan Ana.” Sambung Reza lagi tanpa bertangguh. Lirikan mata Ana pada Faisal yang sedang membelakangi mereka menggusarkan jiwanya. Bimbang jika jawapan tidak akan berpihak pada dirinya. Dia tidak sanggup.
            “Ana…”
            “Sayangkan Reza kan?” potong Reza lagi. Ana sudah mengeluh kecil. Seperti dia tidak kenal dengan perangai Reza… bila putih katanya, maka putihlah… tetapi hati Ana?

*****

SUDAH lama dia tidak ke sini. Lima tahun dulu, sinilah tempat tinggalnya setelah dibuang dari kolej. Pusat pemulihan akhlak yang banyak mengajar dirinya menjadi lebih insaf. Menyedarkan diri tentang singkatnya hidup ini. Terbuka pintu hatinya di kala mendengar bayan ustaz-ustaz tentang ujian dari Ilahi.
            Setiap manusia akan diuji. Berat dan ringan, pasti sahaja ada ujiannya. Di kala dia terasa hendak melenyapkan diri dari atas muka bumi ini, adalah guru yang sanggup mencapai tangannya untuk terus tabah dan meneruskan jalan. Ada sahabat yang berkongsi pengalaman seakan dirinya. Ada mama yang sentiasa percayakan dirinya. Ada Allah yang sentiasa menerima taubat hamba-Nya. Ana bersyukur dengan semua ini biarpun pengalaman hidupnya tidak seindah mimpi.
            “Ana… Suzana…” panggilan itu membuatkan Ana berkalih. Spontan bibirnya sudah tersenyum. Insan yang paling dikagumi, Umi Sarah sudah mendepakan tangan. Tanpa berfikir panjang, Ana sudah meluru ke dalam pelukan Umi Sarah.
            “Anak umi, sihat?” Ana mengangguk. Tidak terkeluar suara di saat ini. Perasaan sebak menguasai hati. Air matanya menitis jua tanpa dapat ditahan.
            “Sayang… kenapa menangis ni? Siapa yang buli anak umi? Cakap dengan umi sekarang?” soal Umi Sarah bertubi-tubi. Ana sudah tersenyum kecil sambil menggelengkan kepala.
            “Ana nak tidur sini… untuk beberapa hari. Boleh umi?” soal Ana teragak-agak.
            Umi Sarah sudah tersenyum. “Mestilah boleh sayang… untuk anak umi ni, semua pun boleh.” Umi Sarah sudah menarik jemari Ana. Dipimpin tangan gadis itu sehingga ke dalam kawasan asrama yang dihuni oleh peserta pemulihan akhlak. Sama seperti Ana lima tahun sudah.

*****

“ANA buatlah solat istikarah… pilih mana yang terbaik. Pada pandangan umi, dua-dua juga nampak ikhlas…” nasihat Umi Sarah.
            “Tapi Reza pernah tak percayakan Ana umi. Sepatutnya dia percayakan diri Ana lebih pada orang lain… tapi tak. Dia tinggalkan Ana terkontang-kanting seorang diri… Ana perlukan sokongan waktu tu umi…”
            Umi Sarah tersenyum. “Manusia Ana… kita ni diuji bukan saja dari segi menerima musibah, kecelakaan, kematian… tapi perasaan itu sendiri pun satu ujian yang perlu dihadapi Ana. Keadaan Reza waktu tu… Ana pun tak tahu. Perasaan dia juga mungkin bercelaru. Fikiran logik manusia Ana… siapa yang mampu menghalang. Dia mungkin sayang… tapi untuk katakan itu, ada perkara yang menghalang. Musibah yang menimpa diri Ana.”
            “Habis… Faisal?”
            “Dia kelihatan seperti seorang anak muda yang sangat budiman…” Ana sudah tersenyum sendiri dengan ulasan Umi Sarah. “Amboi, senyum sampai ke telinga! Pasti sudah dicuri hati si gadis ni…” Ana tersipu dengan usikan Umi Sarah.
            “Umi rasa… Ana ni sudah ada jawapan. Tapi kenapa masih hendak bertanya sayang?”
            Ana mengeluh… “Ana risau. Bimbang kalau diri Ana akan mengecewakan orang lain. Dah penat rasanya bila fikirkan berapa hati yang dah Ana kecewakan hingga ke saat ini…” suara Ana makin mengendur.
            Usapan lembut di bahu membuatkan dia menangkat kepala. Pandangan penuh kasih Umi Sarah bertaut dengannya. Senyuman yang sering mewarnai hidupnya di kala dilema masih inda terukir di bibir wanita itu. Ah, cekalnya Umi Sarah dalam melayari kehidupan ini meskipun dirinya pernah berada dalam keadaan yang lebih teruk daripada diri aku pada suatu waktu itu. Tapi aku… bisikan hati Ana terus bergema.
            “Berdoalah Ana… doa itulah senjata mukmin yang terbaik. Minta pada Dia yang mendengar. Dia akan mudahkan segalanya… Ana jangan bimbang, apa pun pilihan Ana… umi pasti itu adalah yang terbaik diaturkan oleh Dia.” Umi Sarah tersenyum lagi.
            “Terima kasih umi… sebab sentiasa ada untuk Ana.” Ana terus memeluk Umi Sarah. Sebak keduanya.

*****

“KAMU ni kenapa hah? Mama betul-betul tak faham la dengan Su ni… apa yang Su tak puas hati sangat dengan kak Ana… anak mama tu, dah keluar dari rumah ni tau tak??? Semua ni sebab Su!” bentak mama sekuat hati. Hilang sudah sifat tenangnya yang cuba dibawa selama ini.
            “Mama ni kenapa? Nak salahkan Su pulak! Memang patut pun perempuan tu keluar dari rumah ni… memalukan aje!” balas Suraya dengan kasar. Geram rasanya kerana asyik dimarahi kerana Ana. Ana sudah tidak ada di depan mata pun, mama masih hendak mencari Ana. Ana! Ana! Ana!
            BOSAN!!! Jerit hatinya.
            “Memang salah Su! Kalau bukan mulut Su yang kurang ajar ni… anak mama takkan keluar dari rumah ni tau…”
            “Balik-balik Ana… habis, Su ni bukan anak mama… tolonglah mama… Su menyampah la mama asyik membebel pasal perempuan tak tahu malu tu dengan Su!” bentak Suraya.
            PANG!!!
            Suraya tergamam. Sekali lagi pipinya menjadi mangsa jemari mama. Merah wajah mama menahan marah.
            “Mulut Su jangan celupar tau! Perempuan tak tahu malu yang Su sebut-sebut tu… kakak kandung Su. Anak mama dan papa… tolong hormat sikit!” tengking mama. Tertekan rasanya dengan mulut Suraya yang terlalu kurang ajar itu. Bagaimana harus dijelaskan pada anaknya yang seorang ini supaya lebih menghormati kakak kandungnya itu.
            “Su benci dia!!!” jeritan Suraya memenuhi ruang tamu.
            “Suraya!!!” suara mama ikut meninggi.
            “Su benci Ana… Su benci dia!!! Mama dengan papa tak pernah nak sayangkan Su macam Ana… kenapa??? Bukan Ana seorang anak mama dengan papa… lepas dia dah conteng arang kat muka mama dan papa pun, mama masih nak sanjung perempuan tak tahu malu tu. Kenapa??? Su benci dia! Su benci dia… lepas dah macam-macam yang Su rancang, mama masih nak banggakan dia tu kenapa???” bentak Suraya seakan dirasuk.
            “Apa yang Su cakap ni?”
            “Su benci dia!!!” tanpa menjawab pertanyaan mama, Suraya terus melaungkan ayat benci itu sekuat hati.
            “Apa yang Su buat pada Ana???” mama menjerkah. “Cakap pada mama Su!!!”
            Mata Suraya sudah tajam merenung wajah mama yang senada dengannya. Matanya penuh dengan kebencian. Benci yang sudah lama bertapak di hati. Sejak dari dulu lagi. Benci yang akhirnya menapak dan membentuk dendam di hati buat insan yang dikatakan saudara kandung dirinya. Sungguh dia benci perempuan yang selalu merampas kebahagiaan dirinya itu.
            “Su yang ‘rosakkan’ Ana! Cukup… puas hati mama!!!” suara Suraya melengking lagi.
            “Suraya!!!”
            PANG!!!
            Mama terdiam. Suraya tergamam. Pipinya terasa pijar. Air matanya terus mengalir keluar sambil tangannya pada pipi yang terasa pedih. Matanya pula tidak berkedip jatuh pada pandangan yang mengerunkan hatinya. Papa!
            “Ana…” tiba-tiba mama bersuara kembali. Tubuh Ana yang sudah terbaring di muka pintu membuatkan kakinya pantas melangkah ke situ.

*****

AIR mata mengalir tidak berhenti. Mengenangkan apa yang terjadi… tidak pernah dia bermimpi untuk mengetahui kebenaran itu kerana apa yang benar itu lebih memeritkan jiwanya. Sakit di hati ini hanya Allah sahaja yang tahu. Dia lebih rela jika tidak tahu akan kebenaran itu buat selama-lamanya.
            “Apa salah aku? Kau cakap Su… apa salah aku?” air matanya laju mengalir di pipi. Wajah Suraya yang tertunduk sebagai pesalah itu dipandang dengan rasa sayu. Apakah dosa yang telah dilakukan sehingga dirinya menjadi mangsa kebencian adik sendiri?
            “Kenapa kau sanggup buat macam tu? Kau bukan malukan aku aje Su… kau dah malukan keluarga kita… papa… mama… kenapa Su?” Ana bersuara lagi. Namun masih tiada balasan daripada Suraya.
            Bibir Suraya seakan terkunci. Hilang sudah keghairahan ketika melontarkan kata sejak penampar sulung papa melayang ke muka. Dia sudah tidak berani hendak berkata apa-apa kerana kuasa besar yang menyokongnya selama ini sudah tidak ada. Dan semuanya kerana… kebodohannya sendiri. Kau memang bodoh Su! Hatinya mengejek.
            “Kenapa Su…” mata Ana sudah hendak terkatup namun bibirnya masih melontarkan suara. “Kalau kau tak buat macam tu…” matanya sudah terkatup. “Reza takkan kecewa dengan aku…” kata Ana ternoktah. Dia sudah terlena. Tetapi dia tidak sedar, ada jiwa lain yang sudah mula merana.

*****

“AKU faham… dia pilih kau.” Tergamam Reza mendengar kata-kata dari bibir Faisal. Seakan tidak percaya. Separuh hatinya sudah melonjak gembira. Namun separuh lagi seakan kaku. Kenapa air muka Faisal pada ketika ini begitu membuatkan dia berasa bersalah?
            “Dia cakap pada kau?” soal Reza.
            Faisal menggeleng perlahan.
            “Habis tu?”
            “Aku terdengar… dia tak tahu pun aku dengar.” Sambung Faisal dengan suara yang semakin lemah. Selemah hatinya di kala ini. Hati ini sudah mula lemah. Merundum jatuh semangatnya ketika hendak melawat Ana tempoh hari. Tidak sekali dia menyangka… seminggu Ana pergi mencari jawapan namun kepulangannya membawa kepada perpisahan mutlak. Tetapi dia sedar, dirinya hanya insan baru dalam diri Ana. Mungkin tidak sepenting Reza. Mungkin tidak seistimewa mana.
            “Aku…” baru sahaja Reza membuka mulut hendak berbicara, pantas Faisal mencelah.
            “Aku tak nak dengar kau cakap apa-apa, melainkan janji… Ana akan bahagia.”
            Reza terdiam.
            “Janji dengan aku Reza…” gesa Faisal.
            “Aku janji!”

*****

PINTU pejabatnya ditolak dari luar. Dengan langkah yang lemah kakinya menuju ke meja. Perasaan kecewa yang sedang bertandang di hati cuba ditolak jauh-jauh. Dia tidak mahu perasaan itu menjejaskan prestasi kerjanya. Biarlah Ana berbahagia dengan pilihannya. Lagipun, mungkin itu yang terbaik untuk Ana. Bukan dirinya…
            Sudah setahun berlalu sejak dia bertemu dengan Reza. Sudah setahun juga dia tidak mengambil tahu apa-apa tentang diri Ana. Segalanya dibuang begitu sahaja. Biarlah mimpinya terkubur sendiri.
             Bunyi interkom membuatkan tangannya menekan butang berwarna merah. Suara Fiqa kedengaran.
            “Encik Faisal… cik Suraya nak jumpa.”
            Faisal mengeluh panjang. Apa hal perempuan seorang ini hendak berjumpa dengannya? Fikiran yang tadi cuba ditenangkan terasa berserabut kembali. Dia tidak mahu berbicara dengan sesiapa pun yang mempunyai perkaitan dengan Ana!
            “Maaf… kata aje saya sibuk.”
            Seiring dengan balasan itu, tubuhnya dihempaskan malas atas kerusi. Tie yang menjerut leher dilonggarkan sedikit. Baru sahaja dia hendak menarik nafas untuk menenangkan minda, terbantut terus bila pintu terkuak dengan kasar dari luar. Wajah Suraya yang menahan marah singgah di ruang mata.
            “Kau nak apa?” soalnya kasar. Malas sudah hendak melayan tetamu di kala ini.
            “Kenapa tak nak jumpa I?” marah Suraya.
            “Suka hati akulah! Sekarang ni.. kau keluar dari bilik aku. Aku ada banyak lagi kerja yang nak dibuat.” Tanpa nada Faisal membalas. Dia letih. Letih melayan perasaan.
            “You!!!” tekan Suraya geram. Faisal langsung tidak mahu menghadap wajahnya.
            “Keluarlah…” Faisal bersuara dengan nada yang sama. Rimas! Matanya sudah mula berlari pada fail yang berada di atas meja. Lebih menarik rasanya daripada menghadap wajah Suraya.
            Bunyi tapak kasut yang semakin mendekat langsung tidak membangkitkan rasa di hati untuk mengangkat wajah. Namun, saat fail di pegangannya direntap laju hatinya menjadi panas. Marah sudah menguasai hati.
            “Kau ni kan…” marahnya sambil melangutkan wajah. Kata-kata itu mati dengan sendiri. Senyuman itu memukau wajahnya. Ini bukan mimpi kan?
            “Setahun saya tunggu… manalah orang yang cakap nak kahwin dengan saya tu. Tak datang pun… hurm… tapi saya sedar diri, dah orang tak suka nak buat macam mana kan.”
            Faisal diam sahaja mendengar.
            “Sekarang ni… saya dah tak boleh nak tunggu. Mama dengan papa dah mula bising-bising… umur nak masuk 28, tapi tak nak kahwin lagi… macam mana ni?”
            Faisal diam lagi. Bibirnya sudah hendak tersenyum melihat telatah itu, namun ditahankan saja.
            “Tak apalah… orang tak sudi, saya pun tak paksa… cuma…”
            Cuma apa? Hati Faisal cuba meneka. Dia akan seakan tergamam lagi saat matanya menangkap bayangan sesuatu di tangan gadis itu. Dia tidak percaya? Adakah matanya berilusi?
            “Awak… masih simpan?” bibirnya menyoal.
            “Mestilah… first time orang melamar tanda pakai bunga… ini lambang hati saya, awak yang punya…”
            “Ana…”
            “Sekarang ni… awak ambil balik bunga ni. Sebab, selagi ia ada pada saya… susah untuk saya nak lupakan awak. Nak buang… sayang. Saya tak lah sekejam tu… nak buang pemberian orang yang penuh makna ni.”
            Ana sudah meletakkan bunga tersebut di atas meja Faisal. Kakinya sudah berpusing hendak melangkah keluar. Tetapi sengaja dilambat-lambatkan. Dalam hati sudah menjerit-jerit, kenapa Faisal bereaksi agak pasif? Terasa bodoh pula melaksanakan rancangan yang direncanakan oleh Suraya ini. Baik ikut sahaja cadangan mama dengan papa untuk menguruskan tentang hal itu. Tetapi Suraya yang beria sangat, menghasut mindanya… ‘takkan kau tak nak tengok reaksi dia depan mata.’
            Disebabkan ayat itulah, dia berdiri di sini pada hari ini. Tapi apa yang dia dapat? Apa pun tak dapat!
            “Ana…”
            Huh! At last… dia sebut juga nama aku. Ana sudah bersorak riang dalam hati.
            “Ya… ada apa Tengku?” Ana sudah berkalih dengan riak wajahnya yang selamba.
            “You left something…” ucap Faisal.
            Ana sudah mula menarik senyuman manis. Ya, saya tahu… apa yang saya tinggalkan dekat sini. Awaklah! Hatinya sudah menyambung dengan riang. Namun angannya seakan tidak kesampaian apabila mata Faisal elok sahaja melirik pada beg tangan berwarna khaki yang terletak betul-betul di atas meja Faisal. Argh!!! Hampir sahaja dia menjerit menahan kecewa. Namun ditahankan juga. Dengan wajah yang memuncung dia sudah melangkah keluar dari pejabat Faisal. Kecewa sungguh rasanya.

*****

“BUAT malu aje tau… dia buat dek aje dengan akak. Semua ni Su punya pasallah! Akak malulah!!!” Ana sudah mula berpusing-pusing di ruang tamu sambil menutup wajahnya. Pipinya masih terasa kebas.
            “Akak ni… cuba duduk, bertenang. Buat dek tak bermakna dia tak suka… suka sangat kan buat konklusi awal tak releven macam ni…” Suraya sudah mengambil tempat di sisi mama. Mama pula tersenyum sahaja dengan reaksi Ana. Dalam hati mama sudah mula bersyukur, Suraya telah banyak berubah. Hubungan dengan Ana juga sudah makin baik. Keluarga mereka makin bahagia. Alhamdulillah… syukur pada Dia.
            “Mama…” Ana sudah mendapatkan mama. “Ana malu ma…” sambungnya lagi. Wajahnya sudah ditelangkupkan pada riba mama.
            “Akak ni… relaks la. Malu sangat kenapa?” selamba Suraya mengusik. Ana sudah menjeling manja.
            “Kau tak rasa malu la… dah ni cadangan kau!”
            “Berbaloi apa…” usik Suraya lagi dengan senyuman lebar.
            “Berbaloi apanya… bukannya dia cakap, jom kahwin pun…” sungut Ana tidak puas hati. Sedih. Kecewa. Semuanya bercampur dalam hati.
            “Kut iya pun… sabarlah sayang. Nak ajak kahwinlah ni… tapi kena tanda pakai cincin pula.”
            Ana terpana. Tanpa melihat punca suara pun, dia sudah tahu itu siapa. Panas sudah pipinya. Makin malu jadinya melihat kehadiran seisi keluarga jejaka idaman hati di situ.

*****

LANGIT begitu ceria dengan taburan bintang yang berkelipan cantik. Begitu indah sekali menghiasi pandangan mata, seindah perasaannya kini. Tidak pernah dia menyangka, hati ini akan diberikan peluang untuk merasakan bahagia.
            Sentuhan lembut di hujung jari membuatkan senyumannya makin cantik terukir. Tautan jemari yang masih merah diwarnai inai itu menyerikan lagi suasana di antara mereka.
            “Terima kasih sayang.”
            Ana tersenyum. “Ana yang kena cakap terima kasih, sebab sudi terima diri Ana yang serba kekurangan ni…” spontan Ana tunduk mengucup jemari suaminya, Faisal.
            “Jangan cakap macam tu sayang, abang terima Ana ikhlas… sebab dalam hati ini, hanya ada Ana.”
            “Tapi kenapa ya, masa mula-mula kenal dengan Ana… abang ni sinisnya bukan main lagi?” soal Ana dengan cebikan. Menyampah pula kalau teringat bahagian awal perkenalan mereka yang tidak begitu indah itu.
            Faisal tertawa galak. “Ana tu pun, sombongnya bukan main! So, fair and square la…” tangan Faisal sudah mencuit hujung hidung Ana. Ana sudah memuncung. Salah dia pulak!
            Melihatkan reaksi Ana yang sudah memuncung itu, Faisal terus ketawa. Ketawa yang mengambarkan hati ini benar-benar bahagia. Syukur pada Dia!

_______________
Firstly, sorry sebab lambat post ending cerpen HI ni.
Second, MAAF kalau tak best... komen dan kritikan dialu-alukan :)
Lastly, thanks semua.

21 comments:

  1. xpuasla ending dia umi..hahhaha..jgn marah

    ReplyDelete
  2. student: best..b0leh ker aq buat cerpen macm niee????

    ReplyDelete
  3. best la, sapa kata tak best, awal2 episod sebelum ni lagi dapat teka ni kerja suraya. tapi kan lagi best klo elaborate sikit part macam mana suraya blh insaf. hehehe. saja nak suh lagi panjang, tp mmg seriously best cter ni. congrats! mmg suma karya umi mmg best. wink.

    ReplyDelete
  4. Best je Umi... Mula2 tu gram gak ngn Su tu... Jahat sangat.

    ReplyDelete
  5. akhirnye..ana dgn faizal..hehehe..best sgt..suke..

    ada special n3 pun best ni..haha..

    thanx a lot cik writer =)

    ReplyDelete
  6. sweet....hehehe...

    ReplyDelete
  7. hik3. aloh aloh. sian ana tunggu lama-lama. tapi takpe, berbaloi. :)

    ReplyDelete
  8. gila kta xbest.. Best lah cerpen nie.. Penat taw tgu n3 nya... God job lah..

    ReplyDelete
  9. best3.......tapi apa yg jdi kat reza.............mesi ada yg berpunya jugakkn

    ReplyDelete
  10. best..!! tapi apa crita reza...dia pun kesian gak..tapi best la ana n faisal..

    ReplyDelete
  11. best! best!... nasib baik Ana dengan Faisal.. hehehe... ^_^

    ReplyDelete
  12. finally..suzana kepunyaan tengku faisal..best ending..gud job umi..

    ReplyDelete
  13. best...
    sp ckp x best..
    karya kak umi sntiasa best je rasa..
    hehe...
    rindu la citer GK..

    ReplyDelete
  14. best la kak umi citer nie....setiap apa yg berlaku pasti ada hikmah........seronok baca sebab ade laki mcm faisal sanggup terima insan bernama suzana,,,,,,,,,

    sebab tiada manusia yg sempurna....good job..i like........

    sokong ad_deen karya kak umi mmg best.......

    ReplyDelete
  15. sy suke sgt cerpen ni!!!!!!!!!bace la dua tiga kali pon...x jemu2...umi!!!i luv ur cerpen!!!!!!!!!!
    thums up dear!!!!!!!!!!!!!

    ReplyDelete
  16. sweet sgt time ana kantoi part ajak kahwin tu... hihi

    ReplyDelete
  17. ummmi best sngtttt2...xboleh kersmbung lg ending dyer biar jd pnjng lagi...sweetttttt sngtttttt...hehehenk lagiiii...hahaha

    ReplyDelete
  18. Sy suka sgt cara awk olah cerita. Simple and padat. Keep it up!

    Buat pengetahuan umi, sy x pernah beli novel sebab sy rasa membazir.

    Last2 novel KAMPUNG GIRL jadi 1st novel yg sy beli. hahaha. Tahniah umi, jalan cerita dia mmg menarik dan kelakar. I like!

    p/s: bila next novel nk klua?

    ReplyDelete
  19. best2....tp ending die kurang ckit...huuhuhuh buat bnyak2 lg k cerita

    ReplyDelete
  20. Suka baca cerpen umi.... tulis byk2 lg ye😉

    ReplyDelete