Advs

Followers

December 31, 2011

Kampung Girl [4]

Nantikan kemunculan novel ini di pasaran, pertengahan Januari 2012 terbitan KaryaSeni. :) Selamat Membaca.  
 
Bab 4

PERGI mana Ain?” soal Puan Masyita apabila kaki Ainnur melangkah masuk ke dalam rumah.
            “Saja… ambil angin dekat belakang sawah. Awat mak?” soal Ainnur sambil membaringkan badan di atas kusyen. Tangannya sudah menarik tudung yang tersarung di atas kepala dan diletakkan pada sisi bahunya.
            “Tak ada apalah… saja mak tanya. Hah! Lupa mak nak bagitahu, Samihah ada duk cari Ain tadi… dah jumpa?”
            “Dah… sembang dengan dialah tadi. Dia nak kahwin bulan depan mak,” maklum Ainnur. Matanya sudah tertala pada televisyen yang memaparkan siaran berita. “Dengan siapa ya mak?” soalnya sekadar ingin tahu.
            “Dengan budak tu… anak Haji Zakaria.”
            Ainnur sudah terlopong. Wah!!! “Abang Aslam?” soal Ainnur tidak percaya. Tetapi anggukan Puan Masyita telah menjelaskan segalanya. “Idola Ain tu mak… suka sangat tengok abang tu masa sekolah dulu. Dah la baik, pandai pulak tu!” tanpa ditanya Ainnur sudah mula bercerita.
            “Ain sukakan dia ke?”
            Erk! Laju Ainnur menggeleng. Nampaknya Puan Masyita sudah ada sedikit salah faham di situ.
            “Bukan suka macam yang mak fikir tu!” sanggah Ainnur laju. “Ni suka… macam, seronok tengok sikap dia, sifat dia… macam tu la. Dulu masa Ain mula-mula masuk debat dekat sekolah, abang Aslam la yang selalu tolong Ain. Dia tak lokek memberi… suka berkongsi idea, ilmu… itu yang Ain suka…”
            “Mak ingatkan suka macam… kekasih.”
            “Ada pulak!” Ainnur sudah memasamkan wajah. Puan Masyita sudah melepaskan tawa.
            “Senang hati mak Samihah tu… anak dia kahwin orang dekat, tak gaduh fikir jauh untuk pergi kenduri.”
            “Ain nak kahwin orang jauh mak!” sampuk Ainnur sambil tersengih.
            Puan Masyita menjeling. “Dulu ada orang jauh nak merisik, Ain tak nak!”
            Ainnur mengeluh kecil. Itu bukan sebab apa, sudah dia tidak berkenan. Apa lagi yang boleh dibuat. “Dia bukan orang jauhlah mak… orang Malaysia jugak. Cuma belajar saja dengan Ain dekat New Zealand. Bukannya mat salleh pun!”
            “Kenapa Ain tak nak dengan dia?”
            Ain suka orang lain mak… “Dia tu, Ain dah anggap macam abang Ain sendiri mak… Ain tak pernah sukakan dia. Lagipun… dia anak orang kaya mak, manalah nak padan dengan kita ni,” balas Ainnur dengan nada merendah.
            Susah untuk dijelaskan tentang perkara yang berkait dengan hati ini. Dia begitu bersungguh menyukai orang lain, tetapi lain pula yang datang merisik.
            “Itulah budak-budak zaman sekarang ni, kalau berkawan tu… laki perempuan rapat bukan main. Tak ingat batas. Bila dah rapat sangat, boleh jadi ada salah sorang tu ada perasaan sayang. Tengok macam kawan Ain tu… dia sukakan Ain, tapi Ain kata anggap dia macam abang pulak. Tiba-tiba ada hubungan darah kandung pulak ka? Ain pakai hukum mana?”
            Ainnur terdiam. Tidak mampu untuk membalas kata-kata emaknya. Sebab itu orang selalu berpesan, di antara lelaki dan perempuan pastikan ada batas dalam perhubungan.
            “Dah la mak… benda dah lama, janganlah cakap lagi.” Ainnur mengalah sendiri. Rasa tidak sanggup untuk membuka semula hikayat lama diri ini.
            “Mak bukan apa… kawan-kawan Ain semua nak kahwin dah. Ain bila lagi? Kalau dah ada orang yang nakkan Ain, jangan tolak-tolak lagi sayang…”
            Uhuk! Uhuk!
            Terus tersedak Ainnur mendengar ayat itu. Kahwin??? Bukan dia tak suka kalau cakap pasal kahwin. Masalahnya, orang yang dia suka langsung tidak sukakan dirinya. Dan kenapalah, otak Ainnur yang cerdik pandai ini boleh terjadi kurang cerdik sedikit dalam perihal memilih calon peneman hidup?!
            “Cakap nak suruh kahwin, terus batuk!” perli Puan Masyita. Macam dia tak tahu saja apa yang ada dalam kepala anak gadisnya itu. Dia tahu sangat!
            Ainnur diam saja sambil memerhatikan emaknya berlalu masuk ke dalam dapur. Kahwin? Ainnur… ada ke orang yang nak kahwin dengan aku ini? Si budak kampung yang tidak mungkin menjadi pilihan hati si jejaka yang dia idamkan sejak dari dulu lagi.
            Hatinya sudah mengeluh sendiri. Dengan langkah yang berat kakinya diatur masuk ke dalam bilik.

MUNCUNG Ainnur sudah sedepa. Puan Masyita tersenyum melihat telatah anak tunggalnya itu. Sejak dari tadi macam cacing kepanasan saja. Ke hulu dan ke hilir. Entah apa yang membuatkan gadis itu panas punggung sangat sampai tidak boleh duduk setempat.
            “Ain… duduklah setempat. Naik rimas mak tengok hang duk ke hulu, ke hilir,” ucap Puan Masyita dengan nada bersenda.
            Terus saja Ainnur mematikan langkahnya. Lantas dia duduk bersila di depan Puan Masyita yang sejak tadi tidak sudah menyiapkan sulaman di hujung baju kurung.
            “Mak… betul ke abang Ashraf tak datang?” soal Ainnur dengan serius. Spontan Puan Masyita melepaskan tawanya. Sebab itu ke Ainnur mundar-mandir gaya tidak cukup tempat duduk. Fikirkan Ashraf yang takkan balik kampung sekali dengan Puan Mazlin dan Tuan Shahir.
            “Kenapa kalau dia tak datang?” soal Puan Masyita pada Ainnur semula. Dilihatnya wajah Ainnur yang sudah mencuka itu.
            “Kenapa dia tak nak datang? Ain kan dah janji, takkan kacau dia… mak suruhlah aunty Maz pujuk suruh dia datang… Ain janji, takkan kacau barang-barang dia, Ain janji, takkan kacau dia… mak tolonglah!” rayu Ainnur bersungguh-sungguh. Kening Puan Masyita bertaut. Pelik benar dia mendengar rayuan Ainnur ini. Beria sangat.
            “Kenapa?”
            “Mak… janganlah ditanya kenapa. Mak call la aunty Maz… suruh ajak abang Ashraf sekali,” rayu Ainnur lagi.
            Puan Masyita merenung wajah anak daranya yang sudah berusia empat belas tahun itu. Wajah yang memuncung itu begitu mengusik jiwanya untuk terus tertawa. Namun ada satu perasaan aneh sudah bertandang di hatinya.
            “Ashraf takkan datang Ain…” ulang Puan Masyita tidak mahu memberi harapan kepada Ainnur.
            “Mak…” Ainnur merengek panjang.
            “Alah… Mak Ita, orang tu dah rindu sangat kot. Pujuk sajalah aunty Maz untuk ajak Ash ke sini… kalau tak, ada juga yang terjun kat dalam perigi buta sebelah rumah ni.” Tiba-tiba saja sudah ada suara lain yang menyampuk. Wajah sepupu Ainnur, Amir sudah tersengih di pintu rumah.
            Pantas Ainnur menjegilkan biji matanya. Suka-suka saja si Amir ini mengeluarkan statement bunga-bunga rindunya di depan emak! Nak kena dengan akulah ini! Siap dia. Esok masa balik sekolah, akan kutolak mu masuk ke dalam sawah Mir. Tekadnya dalam hati.
            “Rindu dengan Ashraf… Ain?”
            Ainnur mengigit bibir. Dihadiahkan jelingan sedas pada Amir yang masih bertenggek di muka pintu rumah mereka sebelum berpaling menghadap wajah Puan Masyita.
            “Sepupu Ain juga kan? Tak boleh ke Ain rindukan dia. Mak pun mesti rindukan dia kan? Kan mak… kan?” Ainnur sengaja memainkan ayat berpusing-pusing dengan emaknya. Sedangkan, walau dipusing banyak kali pun pasti saja roda rindu itu berhenti tepat di hidungnya. Sebab dialah yang sedang mengalunkan bisikan rindu itu.
            “Mak Ita… jangan terpedaya dengan kata-kata pendebat yang pandai berhelah.”
            Ainnur mengigit bibir, lebih kuat dari tadi. Cis! Tak lesap-lesap lagi si Amir ini.
            Puan Masyita hanya tersenyum melihat Ainnur yang menjeling tajam pada Amir. Kedua-duanya nampak macam suka cari gaduh, tapi akrab sebenarnya. Amir sebaya dengan Ainnur. Sekolah pun sama. Cuma kelas saja berbeza. Mungkin disebabkan mereka sebaya, maka mereka lebih mesra. Lebih mesra daripada Ainnur dan Ashraf, sepupu yang tinggal di kota Kuala Lumpur. Tetapi, aneh sekali… Ainnur tetap setia mencari-cari kelibat sepupu yang tidak suka beramah mesra dengannya. Kenapa?
            Puan Masyita terus tersenyum sendiri. Rasanya tidak susah untuk meneka, apa yang sedang bermain dalam hati anak gadisnya itu. Kecil-kecil sudah pandai menyimpan rasa dalam hati. Hai… tapi kenapa rasa itu disimpan buat yang tidak sudi.
            Hati seorang ibu ini sangat mengetahui, Ashraf sememangnya tidak pernah senang dengan Ainnur. Dimana adanya Ainnur, sudah pastinya di situ dia tidak akan jejakkan kaki. Buktinya, lihat sajalah… sudah berapa tahun Ashraf tidak pernah berkunjung ke kampung walaupun Mazlin dan Shahir sering ke sini.
            “Mak… boleh kan? Pujuk aunty Maz… suruh abang Ashraf datang,” suara Ainnur yang separuh merayu itu singgah lagi dalam pendengarannya. Puan Masyita hanya tersenyum. Itu saja yang termampu daripada memberikan jawapan yang bakal melukakan hati anak gadisnya itu.

“AINNUR!!!” laungan nama penuh Ainnur menyentakkan fikirannya yang menerawang jauh. Teringatkan zaman dahulu kala. Kenangan yang agak mengusik jiwa.
            “Awat mak?” laungnya dari dalam bilik.
            “Mai tolong mak sat…” Ainnur sudah bangkit dari katilnya. Buku karya Randa Abdel-Fattah diletakkan di atas meja belajar. Sudah dua minggu dia menahan hajat hati untuk menghabiskan bacaan buku Does My Head Look Big in This, tapi belum terkejar juga dek kerana sibuk dengan tugasan mengajarnya.
            Minggu ini, cuti pertengahan sesi pertama sudah bermula. Dapatlah dia merehatkan minda di rumah. Dalam masa yang sama hendak qadhakan segala benda-benda yang tertinggal. Apa lagi, kalau bukan bahan-bahan bacaan kegemarannya.
            “Nak tolong apa mak?” soalnya apabila sudah bersimpuh di depan emaknya.
            Puan Masyita menarik senyuman manis.
            “Tolong kemaskan bilik dekat belakang tu.”
            Kening Ainnur bertaut. Bilik dekat belakang?
            “Ada orang nak mai ka mak?” soalnya pelik. Puan Masyita tersenyum lagi.
            “Ashraf nak mai…” terbuntang mata Ainnur yang tidak berapa besar itu. Dia tidak salah dengar kan? Tetapi… hatinya tidak segirang dulu. Hatinya tidak teruja seperti dulu. Hatinya tidak angau seperti dulu. Semuanya gara-gara sindiran pedas yang pernah diucapkan oleh lelaki itu. Sindiran yang membuatkan Ainnur menyedarkan diri yang selalu tidak tersedar akan kedudukannya.
            “Mimpi apa pula mak budak bandar tu nak jejak masuk dalam kampung kita ni? Nanti mak juga yang susah… sikit-sikit nak complain saja. Mak Ita… rumah tak ada heather ke? Mak Ita… Ash nak kipas lebih, panas dekat sini… Mak Ita… Ash tak nak yang pedas-pedas…” ajuk Ainnur sambil menyengetkan bibirnya. Menyampah!
            “Hai… lain macam bunyinya. Macam orang berjauh hati saja.”
            Ainnur tersentak.
            “Nak jauh hati apanya mak… orang tu langsung tak ada hati kat Ain,” ucap Ainnur pura-pura bersemangat. Sedangkan, jauh di sudut hati… dia langsung tidak bersetuju dengan ucapan bibirnya sendiri. Lain di mulut, lain di hati. Hati kata masih nak menganyam rasa, mulut kata jangan duk buang masa.
            “Eh… tak ada hati apanya… ini datang nak ikat dua hatilah ni!” ucap Puan Masyita dengan perasaan teruja.
            Ainnur menjadi pening. Tidak faham! Ikat hati. Ada yang tengah sakit hati ke? 

1 comment: