Advs

Followers

June 22, 2012

Cerpen: Kausar (Part II)


Maaf di atas kekalutan bahasa yang agak merapu. Sekadar cerpen untuk menghiburkan anda. Enjoy, Part II. :)
____________________________ 

SUDAHLAH jatuh cinta, kecewa! Lepas tu, kena tipu dengan calon-pilihan-mak-pending tu! 35 tahun?! Aku memang betul boleh histeria disebabkan Kamal anak kawan mak ni. Tipu aku tak agak-agak. 35 tahun? Aku macam tak boleh nak terima hakikat pula. Habis tu, aku buat keputusan nekad, malas nak involve dengan hal berkaitan dengan hati dan perasaan buat masa sekarang. Lepas tu, memang asyik kena perli dengan mak.
            “Kalau tak fikir sekarang, nak fikir lepas 35 tahun akan datang?”
            Aku ingat lagi ayat itu. Mak kalau bab nak perli aku, tak agak. Abah awal-awal angkat bendera putih, tak nak masuk campur. Sebab abah pun  jarang ada dekat rumah. Selalu sangat kena pergi kerja luar. Tapi, abah pun tak lepas bagi nasihat pendek-ringkas-padat dekat aku.
            “Kausar… jodoh dan pertemuan tu, kuasa Allah. Kalau dia nak, sekarang pun boleh Dia temukan Kausar dengan orang tu. Tapi mesti ada sebabnya. Kausar kena ingat, apa pun jangan nak ragu-ragu bertanya dengan Dia. Doa tu penghubung kita dengan Dia. Jangan nak segan sangat nak berdoa.”
            Segan yang abah kata ni, lebih kepada nak tujukan dengan perangai malas aku. Asyik nak doa yang ringkas-ringkas aje. Sedangkan, doa itu sebenarnya nak tunjuk kesyukuran dan kepatuhan kita pada Dia. Itu pun aku susah nak buat. Apa punya hamba aku ni! Kecewa dengan diri sendiri. Tak mensyukuri nikmat langsung.
            Dan disebabkan itu, aku ambil keputusan. Mulai daripada sekarang, aku akan berdoa. Berdoa supaya dikurniakan jodoh yang baik. Sebab kata abah, Allah itu Maha Mendengar. Jadi kita mintalah apa saja. Dia pasti akan kabulkan. Kalau dia tidak kabulkan, bukan bermaksud dia tak nak bagi, malah mungkin dia akan gantikan sesuatu yang lebih baik daripada itu.
            Sebab itu, kena yakin… He Knows The Best. Mesti yakin.
            Aku bangkit, bersemangat. Nak pergi tunaikan tuntutan dan kewajipan sebagai umat Islam. Dengan harapan, perjalanan hidup aku akan menjadi lebih lancar dengan redha Dia. Dan biarlah cinta itu hadir pun, dengan keizinan dan ketentuan Dia. Semangat Kausar!

KAD berwarna biru laut itu aku pandang sekali lagi, nak cari alamat punya susah. Hani pun, kalau iya pun nak buat  majlis gempak sangat, buatlah dekat tempat yang senang nak dicari. Ini entah dekat ceruk mana, aku pun dah hampir sesat rasanya. Sambil-sambil tu, mata aku mencari bunga manggar yang selalu terpacak dekat sisi jalan waktu-waktu kenduri ini. Ahah! Nasib dah jumpa. Laju aku membelok kereta.
            Turun saja dari kereta, memang dah nampak ramai. Wah! Kalah artis dah aku tengok. Meriah. Aku betulkan dulu kurung Pahang, pink yang tersarung dekat badan. Tudung yang dah macam senget sikit pun, aku adjust dulu. Puas!
            “Masuk, masuk…” pelawa seorang mak cik yang dah jadi macam penyambut tetamu dekat depan. Emak atau mak cik Hani agaknya. Ramai sangat, aku tak kenal. Lepas dah bersalam-salam dengan beberapa makhluk, aku terus ke meja buffet. Berseorangan. Sedih aje ayat aku. Ajak mak pun bagus juga tadi, ada la juga orang yang nak diajak sembang sekali. Rugi pula aku cakap, mak tak payah teman.
            Aku terus ke kerusi yang kosong, dekat dengan meja pengantin sedang menjamu selera. Hani dah nampak aku. Dia lambai tangan macam teruja sangat. Aku senyum balik dan terus duduk. Nantilah aku pergi dekat sana. Sekarang aku dah lapar. Hidangan kenduri, aku memang tak pernah tolak.
            “Sorang aje?” baru aku nak suap nasi, dah ada langau yang bersuara. Siapa tu? Aku angkat muka nak tengok. Dia??? Aish… mengacau selera. Tapi, apa dia buat dekat sini?
            “Kausar…” dia panggil lagi. Mangkuk ni, tak reti nak blah ke? Macam aku suka pula nak duduk semeja dan makan dengan dia. Cukuplah sekali tu, bila dia panggil aku kakak dan pada hakikatnya tidak. Dah berapa kali aku duk ulang ayat ni, aku pun tak taulah!
            “Ya, datang sorang aje.” Aku jawab, malas.
            Dia senyum dan terus duduk depan aku. Walaupun, aku tak pelawa. Muka tak malu kan? Dan kenapa aku sekarang ni, macam duk ‘taram’ gila dengan dia? Tak faham betullah dengan manusia macam aku ni, jiwa kacau sentiasa.
            “Kawan awak ke yang kahwin ni?”
            Aku angguk. Mulut tengah penuh. Dan itu merupakan alasan terbaik untuk aku tidak bercakap dengan dia. Aku terus makan dengan laju. Tak control langsung walaupun aku rasa dia macam terkejut tengok halaju tangan dan mulut aku buat masa ni.
            “Datang dengan apa?” dia soal lagi sebelum menyuap nasi. Aku dah selesai. Cepat sangat suapan aku hari ni. Semangat nak berambus dari meja ni. Teko berisi air basuh tangan di depan, aku capai. Selesai aje, aku terus bangun.
            “Saya nak balik dah. Assalamualaikum.”
            Dia sedikit terpinga. Aku agak macam dia nak cakap something, tapi aku cepat membuka langkah. Tak nak dengar. Mesti dia tengah fikir, “Apahal minah ni???” aku percaya!

AKU pergi tegur Hani, nak sampaikan salam mak dan sampaikan hadiah yang aku dah bungkuskan untuk dia. Tak istimewa, tapi harap dia dapat terima. Hani terus bangun bila aku sampai depan dia. Muka dia dah lain. Macam nak menangis pula. Eh, kenapa?
            “Terima kasihlah kau datang.”
            “Orang dah jemput, takkan tak datang.”
            Dia senyum. Terharu. 
            “Yang kau nak leleh ni kenapa?” soalku hairan. Dia geleng sambil senyum.
            “Sedih… dah kahwin!” Hani selamba aje mengucapkan ayat merbahaya macam ni tengah-tengah majlis gilang-gemilang. “Dah tak boleh usha mamat handsome..” sambung lagi. Aku jeling aje. Tak cukup-cukup lagi mencuci mata?
            “Bawa-bawalah insaf. Tengok muka suami kau seorang. Bukannya tak handsome.”
            “Kalau tak handsome, aku tak kahwinlah!” dia balas dengan bangga. Kali ni, aku jeling lebih tajam daripada biasa. Dah kahwin pun, duk buat lagi perangai tak senonoh dia tu. Pelik aku!
            “Dah, aku nak balik dulu ni.”
            “Eh, kenapa cepat sangat. Baru aje makan nasi kan?”
            Aku angguk. Dan cukuplah makan nasi? Nak suruh aku makan apa lagi?
            “Tunggulah… kejap lagi, caterer hantar makanan ringan. Makanlah dulu… duduklah lama sikit. Kau ni, kut iya pun tak suka sangat dengan aku, janganlah reveal sangat masa majlis ni…”
            Aku diam sekejap sambil fikir. Memang nampak sangat ke aku tak suka dia sebelum ni? Lagi-lagi dengan perangai gedik-merenyam-menggatal dia tu, bila ada Kamal depan mata?
            “Tak adalah sampai macam tu… aku cuma takut sesat aje. Kau pun tak agak, buat majlis dalam ‘hutan’ macam ni. Payah aku nak cari…” jawabku beralasan.
            “Tunggulah sekejap lagi.” Dia bagi jawapan seakan tak peduli dengan hujahan aku sebentar tadi. Buat penat aku cakap aje. Sepatutnya aku mengaku aje, aku tak berapa nak suka dengan perangai dia dan terus blah! Tapi… janganlah! Ada ke cerdik sangat nak tunjuk perangai tak bertatasusila macam tu dekat majlis perkahwinan orang. Buatnya aku kena sumpahan, tak bertemu jodoh sampai ke sudah. Sebab, buat masalah dekat rumah kahwin orang. Eh, ada ke?
            Tolonglah jangan nak buat andaian yang akan menyimpangkan akidah macam ni Kausar. Aku dah tepuk-tepuk dada perlahan. Bawa-bawa beringatlah.
            “Iyalah, aku tunggu.” Aku beralah sendiri. Biarpun aku tahu, aku bakal dilanda kebosanan sekejap lagi. Dan sekali lagi, aku menyesal sebab tak ajak mak. Baru saja aku nak bergerak, cari tempat duduk. Nama aku dilaung. Dua suara. Serentak. Aku berpaling dan tergamam. Lagi tergamam apabila dua insan yang memanggil aku tu pun dah bertatapan sesama sendiri. Macam drama!
            “Kausar…” sekali lagi namaku disebut. Juga serentak. Dan harus bagaimana riak wajah aku dikala ini? Dua-dua pun Kamal juga. Bezanya, seorang aku suka dan seorang aku menyampah gila.
            “You first…” Kamal mangkuk tu beralah. Aku macam nak muntah tengok ‘kebaikan’ dia yang tak seberapa ni! TENGOK… lagi-lagi aku asyik ‘taram’ dengan dia. Masalah jiwa!
            “Oh, tak apa… awak pun macam ada hal penting aje tadi. Tak apa, you first.” Kamal baik pun beralah. Dan aku terpaksa bezakan dua orang Kamal ni, dengan gelaran baik dan mangkuk. Objektifnya, supaya kau orang tak confuse membacanya.
            Kamal mangkuk tersenyum kecil. “Thanks. By the way, I’m Kamal.” Dia hulur tangan pada Kamal baik. Aku nampak muka Kamal baik macam nak senyum, terkejut pun ada.
            “Kamal too.” Jemari mereka bertaut. Aku pun duk tunggu macam tunggul menanti sesi taaruf pendek yang berlangsung antara dua Kamal ni. Alasan aku tunggu ni pun, tak lain dan tak bukan, sebab Kamal baik. Fullstop!
            “Kausar…” aku buat tak layan bila yang memanggil itu hanya membuatkan hati aku menggerutu kegeraman.
            “Saya nak minta maaf.” Ucapnya lembut.
            Maaf? Eh, dia tahu ke maksud maaf tu? Ke dia ingat maaf tu sebenarnya nak ajak bergusti?
            “Saya tipu awak sebab tak tahan sangat kena desak dengan mak.” Sambungnya lagi. Aku boleh aci telek kuku pula. Muka langsung tak berminat dengan sebarang alasan dan sebab-musabab kejadian yang pernah menyakitkan hati aku ini.
            “Kausar…” intonasi suara dia macam dah lain. Macam geram. Aku pandang dia, macam nak minta hutang. Apahal nak marah aku?!
            “Dengar tak saya cakap apa?”
            “Maaf… kan? Okey, dah selesai urusan.” Aku tarik senyum plastik segaris dan terus melangkah dari situ. Motif aku buat jual mahal dan gaya perasan bagus ini untuk apa pulak?  Jujur, aku makin tak faham dengan diri sendiri.

“KAUSAR jumpa anak kawan mak dekat kenduri.” Ramah sangat mulut aku inform pasal benda yang aku tak berminat. Entah macam mana boleh menyelit dalam topik perbincangan aku dengan mak di malam yang santai ini. Muka mak, terus transform. Gaya teruja tahap Tera!
            “Kamal ka?” soal mak laju.
            Aku jeling. Mak ni kan… macam aku kenal semua anak kawan mak?! Yang aku kenal, mangkuk ni seorang aje. Itu pun dah dapat gelaran mangkuk, sebab menyakitkan hati aku yang suci dan murni ni. Lagi-lagi aku nak sakit hati dengan dia.
Sebenarnya aku ni, suka ke dengan Kamal mangkuk tu? Apahal yang aku nak kena marah gaya nak menyumpah dia sampai tujuh keturunan akan datang? Aish… bawa-bawa bertaubat Kausar! Marah tu datang dari syaitan dan aku ni nak assign jadi member baik syaitan ke dengan perangai tak senonoh macam ni? Nauzubillah…
“Nak kenal-kenal lagi dak? Mak boleh discuss…” mak aku mengemukakan tawaran yang aku rasa tak berapa nak syok bila didengar.
“Tak payahlah mak. Mak nak ke orang kata kat Kausar, hidung tak mancung… pipi tersorong-sorong. Orang dah tak sudi, tak payah nak terhegeh…” balasku dengan nada pasrah.
“Apa pula hidung tak mancung? Elok terletak dah tu…” mak aku pun balas dengan lurus. Aish… agaknya mak belum terdedah dengan simpulan bahasa tu kot?! Malas aku nak explain dengan detail.
“Tak payahlah mak… janganlah bagi Kausar rasa tebal muka.” Aku tolak lagi. Aku harap mak fahamlah yang aku memang tak nak dikaitkan dengan salasilah keluarga Kamal tu. Biarlah jodoh aku dengan siapa pun, asal bukan Kamal mangkuk tu.
Sebut Kamal mangkuk, aku teringat Kamal baik. Dia pun dah hantar satu kad undangan untuk majlis perkahwinan dia dengan tunangnya, Farisha. Aku senyum aje sambut huluran kad tu. Dalam hati dah pasang niat, supaya awal-awal apply cuti. Pergilah bersantai dekat mana-mana destinasi percutian dekat Malaysia ni. Biar aku tak stress sebab semua orang di sekeliling aku dah kahwin.
“Kausar, boleh ya nak?” Suara mak mencelah lagi.
“Boleh apa mak?”
“Bolehlah dengan Kamal tu?”
Muka aku dah lain. Mak ni… yang kemaruk sangat nak bermenantukan Kamal mangkuk tu kenapa? “Tak naklah!!!” tegas aku berkata. Konon, tegas sangat. Tapi aku nampak mak dah sengih panjang. Gaya ada agenda tersembunyi aje.

AKU dapat offer, sambung belajar. Senyum lebar sampai ke telinga. Hani pun jadi pelik sebab tak pernah nampak aku dengan perangai sewel macam ni. Tapi aku buat tak reti, bila dia jeling-jeling seakan menagih penjelasan.
            “Happy nampak?” teguran pendek yang memaksa aku angkat kepala. Aku senyum lebar tengok Kamal depan mata. Kamal segak sangat dengan kemeja biru gelap yang lengannya dah disinsing sampai ke siku. Tunang orang tu, Kausar! Hati aku suruh beringat.
            “Ada apa ke sini?” soalku ramah.
            “Saja… nak ajak lunch. Free ke?” Kamal pun mengajak ramah.
            Aku terdiam. Pelik. Yang dia nak ajak aku lunch kenapa? Buang tabiat ke?
            “Kausar…” dia panggil, bila nampak aku senyap.
            Aku diam lagi. Teragak-agak. Baik tak payah cari nahas. Menimbulkan fitnah aje keluar berdua dengan tunang orang. Dan fitnahnya pasti direct kepada aku. Standardlah tu kalau dalam situasi macam ni. Aku yang single inilah yang akan menjadi culprit!
            “Tak boleh kot.” Aku tolak dengan yakin. Tapi muka Kamal dah lain. Macam sedih. Alamak! Janganlah buat aku rasa bersalah. Lagi bersalah kalau aku terpaksa-rela keluar dengan dia. Biarpun tujuannya hanya untuk makan saja.
            “Kenapa? Jomlah… tak pernah lagi kan I ajak you lunch.”
            “Err… tak elok kot. You, tunang orang… nanti jadi tak eloklah kalau orang bawa mulut.” Balasku berterus-terang. Jangan nak cari nahas, Kausar! Hati aku menjerit lagi. Macam dah tak percaya aje dengan tuan dia sendiri.
            “Tak adanya orang nak bawa mulut. Jomlah… kawan nak belanja ni, janganlah tolak rezeki,” beria dia memujuk. Hati aku sedikit sebanyak terpujuk juga walaupun dia mention dengan jelas status kami sebagai kawan. Biarpun kecewa, tapi aku macam tak kisah asal dapat menghadap muka Kamal. Tapi belum sempat aku nak kata apa-apa, dah ada yang menganggu bicara. Telefon yang berbunyi aku capai dengan pantas. Dahiku berkerut sebelum mengeluh perlahan.
            “Mungkin bukan hari ni Kamal.” Tidak rela, aku menolak juga. Skrin telefon aku pandang lama usai Kamal berlalu. Dia terpaksa mengalah apabila aku tidak mahu beralah. Biarlah, dah tertulis takdir aku bukan dengan dia.

NASI putih, tomyam campur, sayur kailan, telur bungkus, ikan bakar dan segelas besar jus tembikai yang begitu menyelerakan itu, terpaksa aku pandang dengan tidak selera. Lampu oren yang terang di atas kepala, aku jeling sekilas. Lepas tu, aku pandang ke sisi pula. Habis kiri, ke kanan. Sungguh tak senang duduk aku di kala ini. Aku dah agak, aku tak patut percayakan sengihan lebar mak yang terakhir kali kami berdiskusi pasal hal jodoh anak-kawan-mak yang terhenti separuh jalan tu.
            Kerusi depan yang kembali berpenghuni itu aku pandang lagi dengan hati yang kering. Keningnya berjungkit, menyoal aku mungkin. Aku balas pun dengan jungkitan bahu. Tidak mahu bersuara. Suara aku patut jadi emas untuk pendengaran dia. Dan sebenarnya, sampai ke sudah pun aku takkan habis sakit hati dengan Kamal mangkuk ni, atau nama penuh dia yang mak pun baru teringat nak inform pada aku, Kamal Mukhlis. Dan masa mak sebut tu, aku dengar macam muflis aje.
            “Tak nak makan ke?” dia soal aku. Lembut pula tutur kata dia.
            “Sebab apa kita kena jumpa ni?” soalku gopoh. Aku malas nak duduk lama-lama tengok muka Kamal Mukhlis ini!
            “Agenda orang tua kita.”
            “Kan dah cakap tak nak?” aku terus marah. Langsung tak fikir nak kawal perasaan dan nada suara. Dia terkejut.
            “Err… kita makan dululah.” Dia paksa aku suruh makan. Dan aku fikir itu cara halus untuk dia noktahkan kemarahan aku yang terlalu beremosi ini.
            Aku pun tebalkan muka, menjamah segala hidangan yang terhidang atas meja. Sedapnya tak terkira. Sampaikan aku tambah nasi buat kali yang kedua. Dan masa tu aku nampak dengan ekor mata, dia senyum. Sinis! Ah, persetankan itu semua. Aku tak pernah tolak rezeki (makanan) di depan mata.
            “Dah selesai. Saya balik dulu.” Selamba aku cakap macam tu sebaik saja selesai menghabiskan jus tembikai dalam gelas besar tu. Dia lagi terkejut.
            “Awak ingat saya panggil ni, semata-mata nak suruh awak melantak ke Kausar?” dia soal penuh perasaan, marah!
            “Habis tu?”
            “Nak ajak berbincanglah… cari alasan yang reasonable, yang boleh buat parent kita tu tak fikir dah pasal match make ni.” Sekarang ni, dia nak kerahkan otak aku untuk berfikir pula ke?
            “Cakap tak berkenanlah… tak ada lagi alasan yang lagi reasonable daripada tu.”
            Dia mendengus kecil. “Mak saya tak accept alasan tu.”
            “Itu masalah awak. Bukan saya… mak saya tak ada pun minta alasan-alasan ni. Tak suka, dah la. Fullstop. Lagi nak bagi panjang cerita. Dah la awak tu menyakitkan hati saya, dengan bagi alasan saya ni tua. Lepas tu, paksa saya jumpa pula, dengan alasan… nak kena cari alasan munasabah untuk pertemuan tak berapa nak munasabah ni.” Bebelku panjang. Dalam pada tak sedar, aku dah mengaku yang aku memang sakit hati tak henti dengan dia pasal alasan tua itu.
            “Awak marah lagi?” dia soal. Tersenyum pula. Aku diam.
            “Saya minta maaf. Mungkin sebab saya ni dah dikurniakaan pakej muka-nampak-muda, jadi senang saya nak bagi alasan tu dekat awak.” Dan dia ketawa. Macam tak ada kesan langsung dengan rasa sakit hati aku yang tengah membara.
            Aku jeling, geram. Memang macam budak-budak!
            “Senang cerita, macam nilah…” aku bersuara untuk memberi alasan yang kukuh. “Saya dapat offer, buat master dekat oversea. Jadi, alasan ni sangat kukuh untuk kita sama-sama tolak benda yang takkan jadi realiti ni.”
            Muka dia berubah. Macam terkejut saja. “Dekat mana?”
            “Australia. University of Adelaide.”
            Dia diam. Berfikir lama. Aku pun tiba-tiba jadi sabar nak dengar dia bersuara. Masa dia angkat wajah dia, mata kami bertentang pula. Errr… gugup aku seketika. Jantung aku ni macam jadi aktif semacam pula. Berdebar macam baru lepas berlari marathon aje gayanya. Dia senyum, slow-sweet-charming-smile. Ah, damn it! Aku tak sengaja teranalisa senyuman dia yang begitu menarik sebenarnya.
            “Kausar…” dia panggil aku dengan intonasi yang paling lembut aku pernah dengar daripada mulut dia.
            “Mungkin kita yang patut pertimbangkan cadangan orang tua kita.”
            “Hah!!!” aku jadi terkejut gila. Hilang akal ke apa mamat ni?

TERGANGGU betul tidur aku hari ini. Semua ini disebabkan Kamal Mukhlis! Boleh pula tiba-tiba, out of blue dia keluar dengan cadangan, “Kita kenal-kenal.” Padahal, sebelum ni siapa yang tega mengatakan yang kami berdua tidak sesuai untuk agenda kenal-mengenali ni? Dia kan?
            Dah naik pening aku memikirkan perihal benda alah ini. Lagi pening dan terlalu pening bila Kamal Mukhlis dengan senyuman yang begitu manis, mengatakan pada aku bahawasanya: “Saya sebenarnya ada kontrak dengan company, Insya-Allah untuk tiga tahun kena berkhidmat dekat cawangan di Australia. Dan mungkin kebetulan takdir agaknya, dekat juga dengan universiti yang awak nak pergi ni.”
            “So?” aku tak faham. Motif kepentingan company dia dekat dengan universiti yang aku nak pergi?
            “Well… tu pun akan jadi alasan untuk orang tua kita nak suruh kita kahwin jugak-jugak.”
            Aku diam. Berfikir. Dan kenapa sekarang ni aku rasa, dia tak macam duk fikir alasan untuk kami berdua lepaskan diri. Tetapi… dia sedang fikir alasan bagi pihak orang tua kami, untuk satukan kami. Dan mengikut perkiraan hati dan perasaan aku yang terlalu perasan ni, adakah dia sedang falling in love dengan diri aku yang serba-serbi kurang ni?
            “Saya tak rasa pun benda tu satu alasan. Kita boleh aje bagi strong reason. Lagipun, ni bukan zaman dulu-dulu. Awak ingat relevan kahwin paksa macam ni? Meruntuhkan institusi rumahtangga aje.” Panjang lebar pula aku bersyarah. Sampai sakit tekak. Sehinggakan terpaksa tambah air lagi segelas besar.
            “Apa kata kita kenal-kenal dulu. Kalau tak nak peningkan kepala masing-masing. Lagipun… masing-masing dah makin tua kan.”
            Dan disebabkan ayat tua itu, aku tercabar. Dia berani-berani sebut perkataan tua depan aku dan telah membuatkan aku setuju untuk berkenalan dengan dia dalam tempoh sebulan. Oh ya, aku yang tetapkan selama sebulan supaya aku ada lagi sebulan untuk tenangkan fikiran sebelum berangkat ke Australia. Buat semak otak aje kalau aku berangkat dengan kepala yang penuh dengan raut wajah Kamal Mukhlis yang kacak itu? Err… Kamal Mukhlis yang kacak itu? Aku rasa, aku dah kena mula dapatkan treatment otak. Dah makin parah nampaknya.

NAIK berpeluh aku terpacak dekat bawah bangunan 20 tingkat ini, tapi batang hidung Kamal Mukhlis langsung tak terlintas pun depan mata. Dia ini kan, memang sengaja! Aku dah agak, takkan sesenang kacang peas dia nak setuju kenal-kenal dengan aku. Mesti ada agenda. Nak bagi aku bertambah menyampah dengan dia.
            Perut aku yang memang dah mula buat irama zapin tambah tolak dengan mak inang, sememangnya memeningkan kepala. Aku rasa, baik aku pergi makan dekat kafeteria aje. Baru aku nak bergerak, dah ada yang memanggil. Siapa lagi kan, kalau bukan Kamal Mukhlis tu!
            Aku jeling dulu sebelum masuk ke dalam kereta.
            “Sorry… jam sekejap tadi.” Dia explain, walaupun dah nampak muka aku macam tak nak dengar sebarang alasan yang keluar dari mulut dia.
            “So, nak makan dekat mana?” tanya Kamal Mukhlis.
            “Mana-manalah. Asalkan makanan halal.” Jawabku dengan jelas. Nanti tak pasal dia ajak aku makan dekat tempat bukan-bukan. Tapi, tak mungkin juga… dia pun muslim kan. Apalah kau ni Kausar! Nak berburuk sangka dengan orang pun, tak kena dengan keadaan.
            Kami sampai dekat Restoren Rebung yang terletak tak jauh daripada bangunan ofis aku. Bagus juga dia ke sini. Makanan dekat sini, memang tip top. Paling aku suka, masak lemak cili api. Laju saja kaki aku melangkah, langsung tak tunggu ‘driver’ aku.
            “Kalau iya pun lapar, cubalah bawa bersabar.”
            Aku buat tak endah dengan ayat berunsur nasihat, bernada sinis daripada Kamal Mukhlis. Eleh… suka hati akulah!
            Kami terus saja makan, sebab tak nak buang masa. Selesai saja makan, aku pandang muka dia, lama. Kesian. Nampak penat, tapi kena bergegas jemput aku untuk makan tengah hari pula. Err… tempat kerja dia dekat mana pun, langsung aku tak tanya. Terus saja buat mandat gaya madam besar, suruh dia jemput aku makan tengah hari bersama. Suka hati aku aje! Sengaja nak menyeksa dia sebenarnya. Biar dia menyesal sebab nak kenal-kenal dengan aku.
            Aish… tak insaf lagi rupanya kau ni Kausar!
            “So, sesi ‘kenal-kenal’ kita ni, lebih pada nak kenal dengan makanan kegemaran ke?” soal Kamal Mukhlis. Ada unsur perlian di situ. Dan aku pun mula berbahang.
            “Tak adalah macam tu… tapi saya fikir, masa ni aje kot yang terluang sikit.” Aku cipta alasan, yang aku tahu dia memang susah nak percaya.
            “Boleh call, boleh mesej… tak semestinya kalau jumpa, baru  boleh kenal.” Sindir dia lagi.
            Call? Mesej? Err… janganlah. Aku tak nak ungkapan yang aku pernah cakap dekat orang, orang muntahkan semula dekat muka aku. Sebab aku kan pernah ucapkan dengan bangga, calling plus messaging ni antara benda yang paling tak berfaedah. Maksud aku, dalam konteks bercinta. Macam tak ada kaedah lain saja nak luahkan rasa. Ada banyak kan? Tapi, apa yang aku tengah buat sekarang, tak termasuk ke? Keluar berdating berdua? Advance juga ya aku ni!
            “Saya masih tak faham.” Aku mulakan ayat skema. Dia diam, tenang. Menunggu ayat susulan daripada aku.
            “Kenapa kita nak kena susah-susah berkenal-kenal ni?” soalku lebih kepada tidak puas hati. Tapi nada suara mampu dikawal dengan begitu baik sekali.
            “Mak saya kata… don’t judge a book by its cover.”
            Aku terus cebik. Dia dengan tidak sopannya sedang mengatakan dengan begitu daring sekali, bahawa muka aku ni a.k.a cover yang dia tengah cakap ni, sebenarnya tak lawa bagi dia. Sudahlah tua, tak lawa pula. Aku redha. Dan aku tak kisah pun… huh!
            “Jadi, tak salah rasanya kita kenal-kenal hati budi sama-sama. Sebab masing-masing pun belum ada komitmen kan?” Kamal Mukhlis tanya aku. Selamba aku menguap kecil, sambil tutup mulut dengan tangan. Bosan gila dengan soalan dia. Bosan sangat dengan alasan dia. Bukan itu yang aku nak sebagai jawapan. Dia tengok aku dengan reaksi yang sangat terkejut. Iyalah, boleh pula aku main aci menguap bila muka dia nampak begitu serius dengan bicara, jodoh aku dan dia. Dah macam tajuk novel pula!
            “Hantar saya baliklah!” aku terus bangun. Dia terpinga-pinga lagi.
            Sepanjang dalam kereta, aku berfikir. Serabut otak aku yang tak selalu risau tentang perihal jodoh di usia yang hampir lanjut ini. Dulunya, aku tertarik dengan Kamal kenapa? Dan aku tahu kenapa. Kamal sering tampil bagus di mata sesiapa pun, kecuali mata aku. Tapi aku suka dia. Tenang dia. Sinis dia. Ketawa dia. Semua aku suka. Tak terlepas satu pun daripada pandangan mata.
            Aku kerling ke arah Kamal Mukhlis yang tenang memandu di sebelah. Wajahnya tenang. Tidak setenang hati aku yang makin risau memikirkan apa nak jadi dengan agenda-tak-masuk-akal kenal-kenal antara aku dan dia. Apa yang aku harapkan daripada dia? Aku berfikir sejenak. Berfikir sedalamnya. Cuba untuk jadi matang seketika. Sebab aku sedar, aku ini agak kelibut juga orangnya.
            Cinta. Hati aku sebut dengan intonasi gemalai yang tak pernah aku suka. Cinta. Aku inginkan cinta. Tapi betulkah cinta itu daripada Kamal Mukhlis? Dan betul ke cinta Kamal Mukhlis untuk Kausar?
            “Kenapa?” tersentak aku dengan soalan itu. Kereta sudah pun berhenti. Dan Kamal Mukhlis sedang menanti aku ‘berambus’ daripada kereta dia ini.
Kausar… tegur hatiku perlahan. Suka sangat-sangat berburuk sangka dengan orang. Itu tandanya ‘hati’ aku ini memang tak pernah makan saman bila dimotivasi.
            Aku tanggalkan seatbelt. Perlahan-lahan. Aku tarik nafas. Dan…   
            “Kamal…” aku sebut nama dia. Dia macam biasa, muka cool saja. “Kita tak payahlah nak kenal-kenal. Memang saya ni single dan kita pun tak ada komitmen lain… tapi, saya tak rasa apa yang saya cari dan harapkan daripada seorang pasangan hidup tu, ada pada awak dan begitu juga untuk awak. Tak perlulah awak buat permintaan saya yang macam tak masuk akal ni, datang jemput dekat ofis, pergi makan tengah hari sama-sama, konon-konon dapatlah beramah mesra. Padahal saya tak ada niat pun nak kenal dengan serius dengan awak. Jadi… kita hentikan aje kisah ni setakat sini.” Jujur aku berkata. Dan aku betul-betul harap, tak ada mana-mana part hati dia yang terluka dengan pengakuan aku.
            Dan kenapa pula aku terfikir ada part hati dia yang mungkin terluka? Buta ke aku sampai tak nampak senyuman lega yang dah sedia tersungging dekat bibir Kamal Mukhlis ni?!

to be continued :)

12 comments:

  1. hehhee best....sambung cepat yer....degil juga kausar ni heheh

    ReplyDelete
  2. haisyyy ssh ny,.xsmpai seru lg kot keke

    ReplyDelete
  3. suka la kausar ni....
    sama prinsip dgn sy....
    psl msj n call 2....
    best2....
    hampeh tul la kamal 2.....
    kalo sy jd kausar pun sy bengang....
    kebetulan npk entry ni msk nama kausar laju je sy bukak....
    ye la nama sama je cuma lain ejaan...

    ReplyDelete
  4. salam..ok bab sambung belajar paling best dan alasan yg kukuh nak elak kena kahwin..mcm kaitan dengan siapa ye..
    mana hensem kamal baik atau kamal mangkuk??
    tapi x nak hensem cuma yg ikut suruhanNya..melalutlak aku..
    hehe..boleh part tua jgn masuk terasa lak niee semua gara2 boboy..
    nak komen apa lagi ye..cik kalsom ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. i wonder, boboy mana ni? Boboy anak kucing ke?hehe...
      eh, tapi bukan kita dh janji dgn awak... nak kahwin cepat ke? tak ingat ke??? ^^

      Delete
  5. Sbg lg huhuhu. Kena tgu lg. Nmpknya. Tegas tul kausar ni sesuai utk ajar si kamal tu hihihi

    ReplyDelete
  6. As salam,bestnye dpt sambung belajar kat oversea tu,hehe...mcm ada apa2 je bile tibe2 si kamal mangkuk tu nak kenal2 dgn kausar,musykil2...sambung lagi...sambung lagi ye,hehe...dah habis exam ke kak umi kalsom???:)

    ReplyDelete
  7. aiyoo mcm tu plak cik kausar, main tarik tali ek..

    ReplyDelete
  8. alah...nk lagi...
    hurm.apa motif si kamal 2..
    dah jatuh hati ke??
    smbunglg ye..

    ReplyDelete
  9. knape la ngn kamal tu? dier ske ke x kausar???

    ReplyDelete
  10. bile kausar ckp nak sambung blajar je terus kamal mangkuk nak ajak kenal2... dia macam nak cari pasangan yg ade plajaran tinggi je en...

    ReplyDelete
  11. best2..byk btul knflik...
    hehehe...smbung lg ye...tq

    ReplyDelete