Advs

Followers

March 22, 2013

Ini Kisah Jelita & Perkasa [10]



BAB 10

“TERSENGIH panjang… menyampah aku tengok!” Perkasa Armana yang baru masuk ke dalam rumah dengan beg barang dapur di tangan, cepat sahaja melaungkan komen pada Mirza Haidar. Selalunya waktu begini, Mirza Haidar pasti menggantikan tidur yang tidak cukup di malam hari. Tetapi hari ini, mata itu cerah. Secerah langit hari ini.
            “Aku ada sorang adik yang sangat comel, yang suka buat benda bukan-bukan!” Mirza Haidar tergelak. Membaca kiriman emel daripada Marlisa pada ketika ini hanya menerbitkan rasa lucu dalam hatinya. Ada-ada saja!
            Sementara itu minda Perkasa Armana terus terpanggil dengan nama Putra Azad. Cebikan terzahir di bibir mengenangkan si Doraemon yang kini sudah menjelma menjadi Prince Charming itu.
“Huh? Sorang adik yang sangat comel? Aku ada sorang adik yang perasan sangat kacak dan suka jugak buat benda yang bukan-bukan. Kita patut jadi besan!” Tutur Perkasa Armana sambil membayangkan Putra Azad dengan kegilaannya pada Jelita! Dan apa nama penuh Jelita yang disukai Putra Azad ya? Kenapa wujud begitu banyak makhluk yang bernama Jelita yang disukai insan di sekelilingnya? Sungguh dia tak faham. Disebabkan itu terasa macam ada bayang-bayang Jelita yang mulai menghantui dirinya. Erk! Itu sangat berbahaya.
            “Hang takkan percaya apa yang adik aku dah tolong buat without me asking to do it.”
          Pertanyaan itu menggamit pandangan Perkasa Armana. “Apa yang dia buat? Pergi meminang Jelita Suria ke?” soal Perkasa Armana tanpa sedar. Spontan juga terkeluar nama itu yang sudah mula berlegar-legar di ruang kepala. Hendak dinyahkan, tidak berjaya pula.
            “Eh? Hang tau nama dia Jelita Suria?” Mirza Haidar hairan. Kerutan terbias di dahi.
            “Hang pernah cakap…” malas saja jawabnya. “Jadi, kembali kepada topik asal… apa yang adik hang buat?”
            Mirza Haidar tergelak dahulu sebelum menjawab. “Boleh pulak dia letakkan album gambar yang penuh dengan gambar aku, semata-mata nak bagi Jelita tengok. And you would not believe, how did Jelita react!” Mirza Haidar buat muka teruja.
            Perkasa Armana sudah mencebik. “Mesti dia pun tersengih sorang-sorang macam nampak hang depan mata!” sinisnya. Sindrom manusia yang dilamun cinta, macam dia tidak pernah tengok sahaja. Sejak dari zaman sekolah dia sudah terbiasa expose dengan babak-babak yang meloyakan itu.
            Mirza Haidar menggeleng. “Nampaknya hang duk underestimate Jelita Suria. Dia bukan macam perempuan-perempuan lain yang senang nak melting bila nampak lelaki yang depa suka. Dia sangat lain dan sangat mahal.” Terkuntum senyuman di bibir Mirza Haidar. Mutiara! Itulah Jelita Suria. “She is just like a pearl that covered by the hard shelf which can only be touched and  discovered by the right hand. Expensive and very exclusive.
            “Sebab hang suka dia… hang pujilah bagai nak gila!” sindir Perkasa Armana. Masih dengan cebikannya. Mana mungkin dia percaya dengan hujah Mirza Haidar. Mana ada perempuan hendak menolak permandangan indah di depan mata. Jelita Suria itu mahal sampai tak pandang lelaki ke? Mustahil!
            “Aku tak faham kenapa hang kena bangkang setiap hujah aku tentang Jelita… tapi apa yang aku boleh cakap, beruntunglah setiap suami kalau dapat isteri yang betul-betul menjaga hati hanya untuk jodoh yang tertulis untuk dia.”
            “Untung ke isteri hang kalau setiap masa hang asyik teringatkan Jelita Suria aja?”
            Tersentak Mirza Haidar. Soalan yang tidak pernah terlintas di kepala. Soalan daripada Perkasa Armana yang berwajah serius itu mengkakukan lidahnya. Kesudahannya, sepi mengambil tempat di ruang antara dua jejaka itu.

AKHIRNYA, kakinya menjejak juga sekali lagi ke bumi Ireland. Kedatangan yang sebelum ini saja-saja meluaskan pandangan mata. Namun kini, ada misi yang hendak dijalankan. Disebabkan itu terpacak dirinya di hadapan Apartment Brookland, Nulty Lane yang didiami temannya, Suzi. Suzi menuntut di University College Dublin. Sama seperti orang itu! Orang yang tidak mempunyai perasaan dan berhati batu itu.
            Mengenangkan orang itu, hatinya yang selalu sejuk pun terasa panas. Kalaulah dia terserempak dengan makhluk tidak berperasaan itu di saat ini, entah apa pulak akan jadinya. Tidak mahu membuang masa, bagasi merah yang dibawa ditarik. Langkahnya laju dan yakin. Alamat yang tercatit dalam Iphone dicari.
            Namun langkah yang begitu yakin sekali, terkaku di situ. Mata yang berwarna hitam pekat itu terasa bersinar. Kalau tadi bila fikir orang itu, rasa macam nak marah. Tapi tak sangka pula, kalau sudah berdiri di depan mata… asyiknya!
            “Hai…” spontan Zalfa menegur. Senyuman sememangnya sudah sedia berkuntum di bibir. Siapa yang tak mahu senyum pada Perkasa Armana. Semakin kacak dan hanya akan sentiasa kacak walau dipandang dari sudut mana sekalipun.
            “Zalfa?” Perkasa Armana terkejut. Disangkanya tadi pelanduk dua serupa tapi tak sangka pula, sebetulnya itu Zalfa. Aduh! Apa pula minah berdarah kacuk itu buat di sini?
            “Ingatkan dah takkan tegur…”
            “Buat apa dekat sini?” soal Perkasa Armana tidak mahu bertangguh. Selepas dapat jawapan, dia hendak terus berjalan ke library. Nescaya, kalau Zalfa ada urusan di kawasan perumahan itu, dia akan cuba usahakan sehabis baik untuk tidak pulang ke rumah hari ini. Lebih baik begitu daripada dia terus diganggu oleh bayangan si cantik ini.
            “Bercuti.” Zalfa tersenyum. Wajah Perkasa Armana yang resah itu hanya menggamit perasaan lucu dalam hatinya. Apa lelaki itu fikir, sepinya akan membuatkan Zalfa lelah? Tidak mungkinlah. Kalau tidak, dia tidak akan segigih ini. Datang dari London, semata-mata hendak bertemu dengan Perkasa Armana yang hanya tahu menyombong diri. Dulu, Perkasa Armana tidak begini. Tetapi kenapa sekarang lagak lelaki itu seakan orang lain.
           “Cuti? Untunglah…” gumam Perkasa Armana. Matanya sudah pura-pura melihat jam. Pura-pura beraksi kalut. Sedangkan dia tiada urusan yang mengejar masa.
            I have to go…” kononnya rushing, Perkasa Armana buat-buat macam tak cukup kaki untuk jejak tanah. Tetapi hairan juga, Zalfa tersenyum mendengar alasannya. Mungkin dia saja yang perasan Zalfa datang ke sini untuk menganggu-gugat ketenteraman dirinya. Mungkin juga Zalfa sudah insaf daripada penyakit “obses” dengan diri Perkasa Armana. Mungkin…
            “Okey.” Balas Zalfa. Tidak bersoal panjang. Namun maksud senyuman di bibir itu, hanya hati yang mengetahui. Perkasa Armana fikir dia boleh lari? Larilah… kalau sempat. Desis hati yang sudah mulai berbunga di saat ini. Melihat sahaja langkah Perkasa Armana menuju ke jalan besar, dia sudah berpaling mencari apartment bernombor 46 itu. Suzi, thank you!

TIDAK dapat dikira, sudah berapa kali dia menggelengkan kepala. Aksi Marlisa hanya membuatkan kepalanya terasa pening pula. Sejak bila kawannya yang seorang ini dibius “cinta” dengan subjek agama? Selalu kalau nak menyelak baca satu bab pun, banyak sungguh alasannya. Sekarang ini, begitu tekun pula. Jelita Suria cuba mengintai apa yang begitu menarik dalam helaian buku itu yang berjaya menguntumkan senyuman lebar Marlisa sejak tadi. Tak tahu pula dia, buku agama ini sudah menjadi surat cinta buat Marlisa.
            “Apa yang seronok sangat sampai tersenyum tak berhenti?”
            Terkejut Marlisa dengan teguran Jelita Suria. Kalut sahaja aksinya menutup buku di depan mata. Tidak mahu Jelita Suria menghidu keadaan sebenar.
           “Tak ada apa-apa…” balas Marlisa berlagak selamba. Botol air di hujung meja dicapai dan air kosong diteguk. Sambil itu matanya jatuh pada wajah Jelita Suria yang kelihatan hairan. Jelas terukir riak tidak puas hati.
            “Kalau tak ada apa-apa…” tekan Jelita Suria. “Kenapa sampai nak tutup buku dan larikan bawah meja. Mesti ada apa-apa kan? Dan hang tak nak aku tahu, kan?” Tebak Jelita Suria. Jelas, pasti ada apa-apa. Dan tebakan itu seakan terjawab dengan sendiri apabila Marlisa tersedak kuat. Langsung tak boleh simpan rahsia. Desis Jelita Suria. Sekejap lagi pasti Marlisa sendiri akan buka mulut dan bercerita tanpa perlu dia bertanya apa-apa. Itu tersangat pasti!
            “Tak adalah!” dalih Marlisa. Sisa air kosong yang melekat di muka, dilap dengan gopoh. Riak selamba dengan dirinya tidak mudah dikekalkan nampaknya. Lebih-lebih lagi apabila berhadapan dengan Jelita Suria, si ‘bakal ipar’ yang begitu garang… opppsss!
            “Kalau tak ada apa, baguslah. Jangan ada apa-apa yang bukan-bukan pulak. Hang tu budak sekolah lagi… ingat tu!” tegas Jelita Suria menekankan kata-katanya. Dia seakan dapat menghidu sahaja kenapa Marlisa begitu. Bukan dia tidak perasan, ada beberapa perubahan yang sedang terjadi secara perlahan. Seakan ada musim bunga yang sedang mengambil tempat di dalam hati gadis itu. Tidak mahu melihat perkara itu dengan menerima seperti biasa, Jelita Suria tergerak untuk menegur juga. Tetapi, mampukah Marlisa menerima?
            Belum sempat Jelita Suria membuka mulut untuk bersuara, sudah ada wajah yang menjengah di balik tingkap kelas mereka. Serta-merta wajah Marlisa berubah rona dan tertunduk ke bawah. Spontan juga mata Jelita Suria berpaling ke sisi dengan rasa marah. Wajah si dia yang cuba menyuntik perasaan tidak-tidak dalam hati sahabatnya itu dijeling keras. Namun apa yang diterima, kenyitan nakal yang melahirkan rasa meluat dalam hati. Jengkel sekali rasanya menyaksikan panorama sebegini.
            Sekali lagi dia menjadi tidak faham, apalah yang dikejarkan dengan hubungan lelaki dan perempuan dari zaman persekolahan? Sedangkan duit makan dan pengangkutan pun ibu bapa yang bayarkan. Ada hati pula hendak mengurat anak dara orang! Sungguh, perkara itu hanya membangkitkan kemarahan dalam hati Jelita Suria.
Baginya, cinta itu tidak boleh terjadi atas dasar suka-suka dan hendak cuba-cuba. Dan dia pasti itu yang sedang terjadi antara Marlisa dengan Najmi, ketua pelajar yang perasan hot di sekolah ini.
“Marlisa!!!” Tidak mahu menyaksikan sahaja, Jelita Suria hendak bersuara juga.
“Kalau hang rasa cinta yang Allah wujudkan dalam hati manusia ni sebagai suatu perkara yang begitu tinggi nilainya… hang jangan rosakkan hati hang dengan berangan-angan tentang makhluk berbaju biru dekat luar tu.” Sempat lagi Jelita Suria melayangkan jelingan buat kali kedua apabila wajah Najmi masih jelas di luar koridor kelas mereka.
Wajah Marlisa tersentak. Kalut juga dia merenung Najmi di luar kelas yang mungkin tidak mendengar butir bicara yang dikatakan oleh Jelita Suria.
“Kenapa? Aku dengan dia tak buat apa-apa pun. Nak berkawan aja, salah ke?”
“Salah!”
“Apa salahnya?” Marlisa mengetap bibir. Terasa marah. Terasa bahawa apa yang dirasakan dalam hati ini seakan didustakan oleh kawan baik sendiri.
“Salah bermaksud salah. Tidak dibenarkan oleh agama. Perkara yang melekakan hati hanya akan membawa padah kepada manusia. Syaitan tu tahu aja mana kelemahan kita. Dia lebih arif tentang keadaan diri kita dan itu yang menyebabkan kita mudah lupa pada Tuhan. Allah dah pesan, jaga batas hubungan antara lelaki dan perempuan. Jaga pandangan. Jaga kehormatan. Tapi manusia selalu anggap perkara tu sebagai sesuatu yang sangat remeh. Tak bermakna hang tak keluar dengan dia, tak berlaku apa-apa. Hati tu Marlisa… kawal nafsu tu!” Tegas sekali Jelita Suria berhujah.
“Aku tahulah nak kawal nafsu aku… takkan sebab hang tak suka berkawan dengan lelaki, aku tak ada kebebasan untuk tu? Berkawan untuk berkawan. Bukan berkawan untuk mengawal kawan. Aku tak suka hang kawal-kawal hidup aku. Aku akan buat apa yang aku suka! Dan aku suka Najmi, hang nak kata apa?” balas Marlisa tidak kurang tegasnya. Rasa suka pada Najmi kini berada di tangga teratas dalam hati. Terlupa terus pada persahabatan antara dirinya dan Jelita Suria yang terjalin sekian lama. Hanya kerana cinta yang mulai mengambil tempat. Hanya kerana nafsu mula menguasai keadaan.
Jelita Suria tersenyum nipis. Hendak marah, dia tahu dirinya akan dihentam semula. Marlisa tidak pernah begini. Dan dia tahu, keadaan sebegini tidak akan kekal lama. Dia akan kembali mendapatkan temannya, namun dia harus bersabar.
“Pesan aku, jaga hati, jaga iman… dan aku tak berkawan untuk mengawal. Aku berkawan untuk menjadi sahabat. Sahabat yang takkan tinggalkan temannya walau dalam apa keadaan. Kalau hang rasa aku tak ada hak untuk menegur hanya dengan status kawan tu, aku minta maaf.”
Serentak itu Jelita Suria bangkit dari kerusinya. Fail yang berisi nota dan peta minda dicapai. Tanpa kata, kakinya menyusun langkah. Dia tidak mahu berada di hadapan Marlisa buat seketika. Mungkin melepak di perpustakaan lebih baik buat masa ini. Nasib juga tiada guru ganti untuk mata pelajaran sivik yang berada di penghujung waktu sekolah ini.
Sambil kakinya melangkah, menerawang mindanya memikirkan sebaris hadis yang dibaca tempoh hari. Sebaris hadis yang mengingatkan diri tentang apa itu sahabat. Apa ertinya hidup dengan adanya teman di sisi. Dan ia bukanlah seperti yang didakwa oleh Marlisa sebentar tadi. Berkawan itu bukanlah untuk mengawal.
“Diumpamakan rakan yang soleh dan rakan yang jahat ialah seperti (berkawan) dengan penjual minyak wangi dan tukang besi. Penjual minyak wangi tidak akan mensia-siakan anda, sama ada anda membelinya atau hanya mendapat harumnya. Tukang besi pula boleh menyebabkan rumah anda atau baju anda terbakar, atau mendapat bau busuk.” (Hadis Al-Bukhari dari Abu Musa Al-Asy’ari)
Dan Jelita Suria tidak mahu menjadi yang busuk kerana ia hanya merosakkan keadaan. Walaupun hanya sekecil-kecil kulat dalam roti kesannya pasti dapat dirasai andai ditelan juga biarpun amaran sudah diberi.

4 comments:

  1. sabar jelita... nnti mst lisa sedar silap dia...

    ReplyDelete
  2. Apalah yg ada dlm kepala Zalfa tuh, jgn buat bkn2, nnt ko jgak yg frust.
    Terharu dgn nasihat Jelita pd Lisa, membuatkan saya renung kembali apakah saya ini kawan atau sahabat kpd teman2 baik saya.
    Tq for this entry Umi. Rindu giler kt Perkasa Armana & Jelita Suria.

    ReplyDelete