Advs

Followers

July 01, 2010

pilihan aku vs pilihan mak aku 6

Wajah Sarah tanpa segarit senyuman menyapa pandangan puan Juriah dan encik Rahim. Hanya renungan tajam dihadiahkan buat pandangan puan Juriah yang setia mengekor langkah kakinya.

Pintu bilik dikunci. Dihempaskan beg tangan ke atas katil. Hatinya masih tidak berhenti mendidih sejak meninggalkan rumah Khairul tadi. Badannya disandarkan pada dinding bilik. Cuba bertenang. Cuba berfikir dengan kewarasan akal yang diberikan oleh Allah pada semua hambaNYA.

Wajahnya diraup kasar. Sungguh dia tidak menyangka, sampai ke tahap begini keseriusan perkara ini. Mak! ucap hatinya pedih. Kenapa mak begitu tega menabur fitnah pada Mira. Apa dosa Mira pada mak?

" kelapa ditebuk tupai, sapa yang nak," berdesing telinga Sarah mendengar tuduhan yang dilemparkan pada Mira.

" Adik Sarah bukan macam tu mak cik. Mak cik jangan nak tuduh sebarangan!," bentak Sarah. Kalau tuduhan biasa-biasa, kiranya masih boleh diterima. Tapi ini melibatkan maruah Mira.

" Mak Sarah yang bagitahu," bergenang air mata Sarah mendengarkan ayat yang diucapkan puan Salmi. Kenapa mak begitu kejam melemparkan tuduhan pada Mira.

Kelapa ditebuk tupai. Ayat itu berlegar-legar di ruang mindanya. Bibirnya bergetar menahan sebak. Air matanya mengalir perlahan membasahi pipi.

Mira adik aku. Mira anak yang baik. Mira takkan buat perbuatan keji macam yang mak tuduh. Mira sangat suci. Aku yakin dengan adik aku. Mira adalah sebaik-baik adik yang aku pernah ada.

Sarah bangkit dari tempat duduknya. Perkara ini perlu diselesaikan dengan segera. Dikesat air matanya. Pantas dia mengatur langkah ke ruang tamu. Dilihatnya mak dan ayah sedang menonton rancangan TV.

" Sarah ada benda nak cakap!," ucapnya senafas. Pandangan puan Juriah dan encik Rahim tertancap padanya. Encik Rahim kerut dahi.

" Sarah... menangis? Ada masalah apa sayang?," lembut sekali ayahnya bertanya. Ditarik tangan Sarah supaya duduk disisinya. Air mata Sarah mengalir tanpa perlu ditahan. Puan Juriah menjadi resah.

" Kenapa Sarah? Kenapa menangis ni?," lembut suara puan Juriah bertanya. Namun Sarah berasa jengkel mendengar intonasi sebegitu daripada mak sendiri.

" Mak zalim!," tersentak puan Juriah mendengar kata-kata itu.

" Sarah! Kenapa cakap dengan mak macam ni?," tegur encik Rahim tidak senang. Dilihatnya mata Sarah seolah mengepung kemarahan yang amat dalam.

" Mak zalim! Tergamak mak buat macam ni? Apa salah Mira mak? Apa dosa Mira? Kenapa mak tergamak fitnah Mira? Fitnah anak mak sendiri...," bertalu-talu soalan yang dilemparkan oleh Sarah. Bercucuran juraian air matanya. Tidak dapat menahan kepedihan di hati. Terasa seperti fitnah itu, seolah-olah dilemparkan buat dirinya. Agaknya, apa perasaan emak pada masa tu?

Puan Juriah tergamam, tidak berkata apa-apa. Bibirnya terketar-ketar menyusun bicara. Melihatkan amarah Sarah yang begitu memuncak, membuatkannya kehilangan kata-kata.

Encik Rahim pula penuh dengan tanda tanya. Melihat keadaan Sarah dan isterinya, dia masih tidak dapat menangkap maksud Sarah. Fitnah? Mira?

" Apa maksud Sarah? Mak fitnah Mira?," terus encik Rahim bertanya. Kegugupan makin terserlah di wajah puan Juriah. Liur ditelan!

" Mak fitnah Mira, ayah.... mak cakap, Mira tu kelapa ditebuk tupai! Mak buruk-burukkan nama Mira pada mak cik Salmi. Sebabnya, mak tak nak Mira rampas Khairul dari Sarah...," tersentap hati encik Rahim mendengar kata-kata itu. Membuak-buak kemarahan dalam hatinya. Pandangan tajam dilemparkan buat puan Juriah.

" Kenapa mak? Kenapa mak kena guna cara kotor macam ni? Sekalipun mak nak Sarah yang jadi menantu mak cik Salmi, kenapa mak kena fitnah Mira? Apa dosa Mira pada mak? Cuba mak cakap... terus terang, apa yang ada dalam hati mak?," teresak-esak Sarah menuturkan kata. Entah mengapa, kepedihan ungkapan kelapa ditebuk tupai lebih dirasainya. Baginya, tindakan puan Juriah itu terlalu melampau.

Puan Juriah terdiam. Dua pandangan mata yang seolah-olah menanti untuk menjatuhkan hukuman ke atasnya. Dia tidak punya sebarang hujah untuk membela diri. Bahunya makin mengendur. Dia makin hilang semangat sejak Sarah meninggikan suara dengannya. Sarah amat marah padanya.

" Cakap Ju! kenapa diam?," tinggi suara encik Rahim menjerkah. Tersentak puan Juriah sehingga terduduk di sofa. Perlahan dadanya diurut. Ligat otaknya memikirkan alasan, namun tiada suatu pun mampu diungkapkan. Dia benar-benar kehilangan kata-kata. Dua insan yang disayanginya kini, menunggu untuk menghumbannya ke dalam kandang pesalah. Sekali lagi, dia menelan liur. Perasaan berkecamuk.


3 comments:

  1. xpa2.. at least dpt lepaskn rindu jgak..
    hehehe...
    asal mak sarah benci sgt dkt mira??

    ReplyDelete
  2. o-o..
    xbaik mak cakap cenggitu..
    xpe sis..take ur time ya

    ReplyDelete