Advs

Followers

July 27, 2010

pilihan aku vs pilihan mak aku 9

Renungan yang tajam dilemparkan oleh puan Salmi pada kedua-dua wajah yang berada di hadapannya. Kemudian, dia mengalihkan tumpuan pada bancuhan tepung dalam bekas. Nak buat cucur udang petang ni.

" Mak please......," suara Khairul memecah kesunyian di antara mereka. Penuh mengharap. Namun, puan Salmi tidak segera bereaksi. Dikekalkan aksi wajah pegun dan tak berperasaan di hadapan Khairul dan encik Kassim. Dia dah tahu ayat yang akan diucapkan oleh Khairul, tapi saja tak nak layan. Dipandang ke arah encik Kassim yang juga senyap dari tadi.

" Abah, cakaplah kat mak..," Khairul menyiku perlahan badan encik Kassim. Ingatkan ajak abah boleh minta tolong, tapi orang tua ni diam saja dari tadi. Tak faham betul aku dengan warga-warga veteran dalam rumah ni.

" Mak....," ucap Khairul lagi penuh mengharap. Harapannya sangat besar, nak pujuk mak supaya dapat terima pilihan hati. Tapi, melihatkan reaksi dari mak, nampak macam makin tipis sahaja harapan untuk perkara ini. Takpe Khairul, kuatkan semangat! Ucapnya pada diri sendiri.

Kalau kepala Mira yang keras macam keluli tu pun dapat dilentur inikan pula mak, small matter la Khairul.

" Mak tak nak cakap apa-apa pasal benda ni!," dengan mengucapkan sepotong ayat itu, puan Salmi berlalu sambil meninggalkan Khairul dan encik Kassim terpinga-pinga. Bahu Khairul makin mengendur, tak bersemangat langsung. Encik Kassim tersenyum kecil melihat wajah Khairul yang kecewa.

" Rul tunggu dekat ruang tamu, kejap lagi abah datang bawa good news," Khairul pelik mendengar arahan dari abah. Encik Kassim pula sekadar tersenyum simpul. Malas hendak bersoal panjang, Khairul terus melangkah ke ruang tamu mahu memberi ruang kepada abah untuk memujuk mak.

Entah kenapa, susah sangat perkiraan jodoh aku ni. Nampak gaya macam tak dapat kahwin je dengan pilihan aku. Terpaksa pasrah dengan pilihan mak jugak ke? Khairul mengeluh sendiri.

Dilabuhkan punggung ke atas sofa yang terletak di hujung sudut ruang tamu. Laju sahaja tangannya mencapai sebuah majalah yang elok terletak di atas meja kopi. Diselak sehelai demi sehelai tanpa perasaan. Jujur, dia memang tidak berminat dengan isi kandungan majalah itu buat masa ini. Berserabut fikirannya dengan perkara yang lebih penting. Mira!

Baru sekarang dia tahu, bukan senang nak memujuk mak untuk mengubah apa yang telah dipilihnya.

*******

"Rul, positif!," suara abah mengejutkan Khairul yang hampir terlena di sofa. Lama tak lama abah memujuk mak. Tapi, mak dah ubah keputusan. Cayalah abah! Kredit untuk abah.

" Betul ke abah?," soal Khairul tidak percaya. Wajahnya terus bercahaya melihat anggukkan dari encik Kassim. Refleks dari Khairul, terus dia bangun memeluk abahnya. Akhirnya, segalanya dapat berakhir dengan baik. Mudah-mudahan.

" Tapi tak semudah tu dia nak masuk dalam rumah kita!," tiba-tiba muncul suara mak dari belakang. Khairul mengerutkan dahi. Entah apa lagi yang menganggu fikiran mak sebenarnya.

" Apa lagi mak?," soal Khairul. Wajah puan Salmi yang serius tanpa segarit senyuman itu benar-benar mencuakan hatinya. Gelisah, resah dan segala sah-sah la dalam hati. Risau sangat kalau mak tak setuju. Mana boleh kahwin kalau mak tak restu.

Mak diam lagi, tak cakap apa-apa even dah bagi intro yang meresahkan hati. Dialih pandang ke wajah abah, cuba meminta penjelasan. Tapi abah sekadar jungkit bahu, tidak mengerti apa yang hendak dibicarakan oleh mak.

Khairul mengatur langkah menuju ke arah puan Salmi yang statik di pintu dapur. Perlahan dicapai tangan mak, dicium penuh syahdu. Air mata dah bertakung, tinggal nak meleleh je. Aduh, Khairul! Apahal yang emo sangat ni. Namun, siapa sangka... air mata lelaki itu mengalir jua.

"Mak, Rul minta maaf. Kalau mak memang tak suka, Rul takkan paksa. Rul akan ikut cakap mak...Rul akan ikut pilihan mak....," ucap Khairul tersedu-sedan. Khairul apa ambil role perempuan pulak ni. Masih tiada respon dari mak. Khairul masih tunduk menekur lantai. Tak sanggup nak menatap wajah mak, dengan mukanya yang basah dengan air mata. Malu!

Puan Salmi pandang Khairul yang tertunduk menekur lantai dengan tidak berkelip. Hendak ketawa, kesian!

Betullah, Khairul ni cepat sikit bab-bab melayan perasaan sedih ni. Cepat cair hatinya kalau berkaitan dengan hal mak. Mata puan Salmi bertemu pandang dengan wajah encik Kassim yang sudah menahan mulut dari melepaskan tawa. Masing-masing tersenyum sesama sendiri. Lucu melihat gelagat anak teruna yang sudah meleleh air mata, tanpa menyedari..... dia hanya dipermainkan.

4 comments:

  1. hish3x..
    kesian kat khairul..

    ReplyDelete
  2. walawei..
    kemain syahdu syahdan lak c kerul ni..
    cian kena permain ngan mak sendri,..
    kuikuikui

    ReplyDelete
  3. hahahaha
    ap ni khai..
    haish~~
    touching aja lebih
    hahaha

    ReplyDelete
  4. haha..kene perdajal dgn mak sendiri..cian keyrul..;))

    ReplyDelete