Advs

Followers

June 08, 2011

[2]

 Tuan 'Singa' Milikku

JARUM jam sudah mencecah angka lima. Sudah tiba waktunya untuk aku tinggalkan segala lelah di pejabat dan pulang ke rumah. Tuan singa yang asalnya kata hendak masuk pukul tiga, sampai ke sudah tidak nampak bayangnya. Akhirnya, diletakkan saja fail itu di atas meja lelaki itu. Biarlah kalau dia tidak masuk pukul tiga pun, janji kerja aku sudah siap. Tidak perlu peningkan kepala lagi fikirkan hal laporan yang tunggang langgang itu.
            Beg sandang di dalam laci ku capai. PC telah dimatikan. Pandangan ku halakan pada meja Adila yang tidak jauh dari situ. Kelihatan dia pun sudah bersiap-siap hendak berangkat pulang.
            “Awal balik hari ni?” tegurku sambil melangkah ke mejanya.
            “Awallah. Anak-anak dah merajuk aku asyik balik lambat last week.” Aku tergelak.
            “Amboi! Gelakkan aku… nanti kau dah ada anak, baru kau tau.” Sambung Adila sambil menjegil padaku. Tidak puas hati agaknya aku ketawakan dia. Hendak buat macam mana. Aku boleh gelak sajalah mengenangkan aku belum lagi berpeluang untuk merasakan situasi yang sebegitu. Punya anak-anak yang akan merajuk manja denganku.
            “Okey… aku gerak dulu.” Ucapku pantas hendak bergerak dari situ.
            “Okey… jumpa esok,” balas Adila dengan senyuman kecil.
            “Eh… Sham!” Panggilan Adila menahan langkahku. “Balik dengan abang kan?” soalnya. Aku menggeleng.
            “Kenapa?” Adila menyoal lagi. Aku senyum saja.
            “Nak tumpang aku tak?” pucuk dicita ulam mendatang. Senyuman aku menjadi lebar dengan sendirinya.
            “Tak susahkan kau ke?”
            “Susah apa pulak… rumah aku kena lalu jalan rumah kau jugak. Dah, jom!” Adila sudah siap berkemas dan beriringan ke lif. Sementara menanti lif terbuka, pandangan aku meliar di sekitar ruang itu. Penuh dengan dekorasi bunga dan alam semulajadi. Benar-benar mendamaikan jiwa.
            Pintu lif terbuka. Dan baru saja aku hendak melangkah masuk ke dalam bersama Adila, terasa lenganku ditarik. Adila sudah berada dalam lif. Aku pandang Adila, Adila pandang orang sebelah aku.
            “Adila, you balik dulu.” Arahnya pada Adila. Aku termangu. Tiba-tiba saja dia muncul dan menghalang aku pulang pada waktu ini.
            “Jom!” dia sudah mula menarik lenganku.
            “Nak ke mana?” aku rasa pelik.
            “Nak semak laporan.” Mendengarkan jawapan dari mulut Tuan singa ini, hati aku menjadi panas. Dia yang masuk lambat, alih-alih aku pula yang kena temankan dia semak laporan pula. Orang penat tau! Tapi setakat jerit dalam hati. Ketahuilah bahawa aku tidak punya keberanian untuk menjerit di depannya.
            “Duduk!” arahnya. Dia sendiri sudah bergerak mengambil tempatnya. Fail biru yang aku letakkan tadi dicapai. Matanya laju berlari pada helaian kertas di dalam fail itu. Macam mata helang. Laju bergerak mencari mangsa. Cuma bezanya, tuan singa sedang mencari kesalahan aku sebenarnya.
            “Okey. Bagus… dah tak ada apa yang silap. Awak boleh balik.” Ucapnya dengan wajah tidak berperasaan. Ish! Tuan singa ini… memang sengaja hendak cari pasal denganku.
            “Abang!” aku panggil dia perlahan dengan panggilan yang mengingatkan status siapa dia padaku. Sebenarnya nak jerit, tapi lain pula nadanya bila aku berucap depan Tuan singa ini.
            Dia jungkit kening saja hendak tanya soalan pada aku. Gaya macam sudah gadai saja mulut dia itu. “Elok orang dah boleh balik dengan Adila… abang tahan. Sekarang abang nak suruh Sham balik sendiri pulak!” aku lepaskan saja rasa marah aku di situ. Tapi kalau dengar elok-elok, nada yang aku guna, langsung tidak menunjuk macam aku sedang marahkan dirinya. Aku cakap dengan tenang saja.
            “Abang ada kerja lagi Sham… Sham nak tunggu sampai sepuluh malam?”
            Laju aku geleng kepala. Tak kuasa aku hendak duduk lama-lama dalam ofis ini. Tidak cukup lapan jam, nak suruh aku tambah lagi lima jam. Kalau dia bayar suruh aku duduk pun, aku tak mahu.
            “Kalau boleh hantar, abang dah hantar… tapi abang ada kerja. Boleh ya Sham balik sendiri?” Soalan yang lebih kepada arahan sebenarnya. Aku mengangguk saja. Macam biasa, aku akan balik sendiri menaiki bas atau teksi.
            “Sham balik dulu.” Aku sudah bangun dan melangkah ke pintu.
            “Shamina…” langkahku terhenti dengan panggilan itu. Itu panggilan manja katanya. Apakah Tuan singa aku ini dalam mood nak bermanja? Di pejabat pula tu. Aku macam tak boleh nak percaya.
            Bila aku kalih saja, wajahnya sudah ada di depan mata. Dia tersenyum. Manisnya kalau ‘singa’ ini tersenyum selalu.
            “Sorry pasal semalam.” Dia sudah mencapai jemariku dan mengucup perlahan. Aku senyum. Sekali sekala suami aku berlagak romantik macam ini, rasa seronok juga. Sebab kalau di pejabat, dia tidak suka layan aku seperti isteri. Dilayannya aku sama rata saja seperti pekerja yang lain juga.
            “Sham dah cakap… Sham ada kerja. Abang tak nak percaya… abang nak jugak…” terhenti bicaraku. Tidak jadi bibir aku hendak menyambungnya. Panas pula pipi aku ini. Siapa suruh mulut aku gatal sangat hendak mengungkit kisah malam semalam.
            “Sorrylah… abang pun tak ingat. Lain kali Sham ingatkan… tak adalah abang ‘kacau’ Sham. Okey…” dia sudah mencuit hidungku. Senyuman masih mekar di bibirnya.
            “Okey… Sham balik dulu ya. Abang ni, jangan balik lewat sangat.”
            “Okey.” Aku mencebik. Okey itu jawapan mulut saja. Tapi aku pasti sangat, pulangnya pasti lambat juga. Tanpa banyak bicara aku pulang juga meninggalkan dia di pejabatnya.

PETI sejuk ku buka. Tanganku laju mencapai sebiji epal hijau dan lobak merah untuk dibuat jus. Sempat lagi sebelum mencapai pengisar, aku kerling ke arah jam di dinding. Sudah pukul 10.30 malam. Tetapi wajah Tuan singa masih belum muncul lagi. Lamanya dia di pejabat itu. Kuat sangat bekerja. Kadang-kadang sampai terlupa yang ada seorang di rumah ini menantikan dia.
            Aku mengeluh kecil. Walaupun sudah terbiasa dengan keadaan tapi tanpa dipinta kadang-kadang ada rasa terkilan juga. Asad tetap macam itu. Tidak pernah berubah langsung. Mood kerja benar-benar membuatkan dia melupakan aku.
            Sedang aku memotong epal hijau untuk dikisar, terasa ada tangan sasa yang melingkar di pinggang aku.
            “Argh!!!” spontan juga aku terjerit.
            “Hei… abanglah!” ucapnya pantas.
            “Terkejut tau! Datang macam penyamun. Salam pun tak bagi,” omelku. Dia yang masih dalam pakaian kerja terus saja bersandar di belakangku.
            “Marah lagi ke?” soalnya lembut.
            “Tak!”
            “Iya ke?” soalnya lagi. Lebih lembut dari tadi. Bibirnya sudah mula mengenai pipiku. Hatiku dengan serta merta berdebar tidak tentu hala. Asad kalau sudah melangkah masuk ke dalam rumah, mood romantiknya seakan tidak sudah. Tidak puas-puas hendak menghangatkan perasaan aku. Tapi kalau di pejabat, layannya seperti orang tidak berperasaan.
            Elok aku dengan idea hendak membuat jus tadi. Akhirnya terbengkalai semuanya. Asad memang sengaja. Kerjanya mengganggu aku saja di rumah. Terus ditarik tangan aku sekali ke bilik.
            “Tolong, ambilkan towel…” pintanya. Aku turut saja tanpa banyak suara.
            “Bukakan tie…” itu pun nak disuruh. Aku ikut juga.
            Masa tanganku melonggarkan tali lehernya dapat aku rasa sepasang mata itu tidak lepas dari wajahku. Tangannya laju saja mengepung tubuhku yang kecil ini ke dalam pelukannya. Tuan singa sudah jadi Tuan romeo la pula.
            “Abang… pergilah mandi.” Lembut aku menolak tubuhnya. Tapi bukan makin renggang, makin rapat adalah. Aku melepaskan keluhan kecil. Aku tahu kenapa ada reaksi-reaksi sebegini. Pasti ada sesuatu yang hendak disampaikan. Sesuatu yang bakal mengecewakan aku.
            “Cakaplah… apa dia?” soalku tanpa membuang masa. Kalau bukan sekarang, nanti-nanti pun aku akan kecewa juga. Wajahnya kutatap lama. Dia seakan teruja apabila aku dengan mudahnya membaca isyarat yang dihantar oleh tingkahnya.
            “Mana Sham tahu?”
            “Abang cakap ni… macam kita baru kahwin sehari dua pula…” aku tarik muka. Sudahlah aku bakal kecewa. Tapi dia boleh rasa gembira pula.
            “Oh ya… abang lupa. Dah dua tahun.”
            “Dan kita masih berdua.” Spontan ayat itu terkeluar dari bibir. Pantas saja aku mengetap bibir. Aku bukan sengaja. Sempat aku mengerling wajahnya. Alhamdulillah. Nasib baik tenang. Kalau dia mengamuk, mahu menangis aku dekat sini.
            “Hal tu kita tolak tepi dulu… hal yang abang nak cakap ni lagi penting.”
            Saat itu aku sudah kembali berdebar. Berdebar memikirkan apa yang bakal terluah dari bibirnya. Berdebar memikirkan perkara yang bakal mengecewakan aku untuk kesekian kalinya setelah menjadi isteri kepada Asadullah. Kucupan di dahi membuat aku mengangkat pandangan mata. Renungannya benar-benar menusuk ke jiwa. Belum dia berkata apa pun aku sudah hendak buat drama air mata.

__________________
Update mungkin cepat, mungkin lambat. Bergantung pada ruang masa. Harap, semua enjoy singgah sini. Terima kasih :)

18 comments:

  1. suamirupanya,,hehehe

    smbung cpt lg umi

    ReplyDelete
  2. apa yg asad nk cakap ye? yg mengecewakan sham...?? nk kawin lain ke??? xkan la....
    nk gi outstation je kot......

    ReplyDelete
  3. dh agk mst ade hbgn dorg 2..hsbnd n wife rpanye..bes2..pndai umi bt ktorg trnti2..hehe

    ReplyDelete
  4. la suami rupe nye....

    suspen benor....

    cepat la smbung....

    ReplyDelete
  5. mintak kawen lain mmg dpt menampor la

    ReplyDelete
  6. ala..cian kt sham!!!

    asad ni pon 1..


    nak lagi plis!!!heheheheh:P

    ReplyDelete
  7. alahai...
    aper ygt si asad ni nk bgtau nie...
    suspen sggh ler...

    ReplyDelete
  8. kak umi!!! pa pa apaaaaaa????lagi please!!

    ReplyDelete
  9. hohoho..
    kemain lagi singa ni..
    hikhikhik

    ReplyDelete
  10. Akak ema mau lagi..
    Best citenya;)

    ReplyDelete
  11. asad nk bawa sham gi honeymoon kut buat suspendlah si asad tu !!!!

    ReplyDelete
  12. adila sape plak..adik asad ke?
    x2..kali ni asad bwk happy news...haha...
    lamenye da kwen...ke asad slalu blek lmbt sbb xde anak lg?sian dorg

    ReplyDelete
  13. aww...sham sngat manja~

    punyalah cantik nama shamina...laki panggil Sham? adeh~ x romantik la...hehehe...

    ReplyDelete
  14. Laaa da kawen rupanya dorang ni.. Igtkan dorg bercinta... hahaha

    ReplyDelete
  15. laaa..ingatkan bf..suami dia rupanya..hahaha...best laa.terskan yea

    ReplyDelete
  16. Suspen jer... ingatkan naper, rupernya suami sendiri... :-)

    ReplyDelete