Advs

Followers

June 25, 2011

[6]

Tuan 'Singa' Milikku

“WELCOME to Colmar Tropicle.” Aku tergelak terus dengan gaya Asad seolah salah seorang kakitangan di Berjaya Resort ini.
            “Abang ni… buat Sham segan sajalah.”
            “Kenapa?” keningnya sudah bertaut. Perlahan tangannya sudah mengunci pintu.
            “Macam baru kahwin pulak.”
            Aku nampak dia sudah menarik senyuman gatal. Aduh! Gatal-gatal pun, masih kacak. Pantas aku mengalihkan pandang ke jendela.
            “Kalau tak buat macam ni, lama-lama Sham tak sayang abang pulak.”
            “Ada pulak cakap macam ni.” Aku sudah menampar perlahan tangannya yang sudah memelukku dari belakang. Suka sangat cakap merapu!
            “Iyalah… orang tu dah ada orang baru untuk nak disayang.” Aku tersenyum kecil.
            “Kenapa? Abang tak sayang orang tu ke?” Dia ketawa terus. Untuk apa aku tidak mengerti, tetapi ikut sajalah melayan tawanya yang masih tidak henti.
            “I’m really happy sayang!” Ucapnya tiba-tiba setelah menghentikan tawa. Tubuhku sudah ditarik untuk menghadap wajahnya. Aku nampak Asad tersenyum tanpa putus. Iya, sejak dari menerima khabar ini, kami berdua tidak putus-putus tersenyum dan bersyukur pada DIA.
            “Really happy…” sambungnya lagi.
            “Alhamdulillah… Allah nak bagi, bila pun dia boleh bagi. Rezeki tu kan dia yang tetapkan.”
            “Tapi tak sangka secepat ni,” balasnya sambil merenung tepat ke dalam anak mataku.
            Aku sebak tiba-tiba. Aduh! Kenapalah emosi aku cepat sangat berubah-ubah sekarang ini? Dalam mood happy pun aku boleh mengalirkan air mata tanpa henti.
            “Janganlah nak potong mood… tiba-tiba nak menangis kenapa ni? Macam budak-budaklah sayang ni.” Usiknya sambil mencuit pipiku. Air mata yang sudah jatuh sedikit di pipiku, disapu lembut. Aku tersenyum untuk menunjukkan yang aku tidak sedih. Ini adalah air mata bahagia. Aku bahagia kerana dipertemukan dengan Tuan singa ini. Aku bahagia dapat mendapat kasih sayangnya yang tidak bertepi itu buat diriku. Dan sekarang… inilah detik yang paling membahagiakan buat diri kami berdua pada saat ini. Ya, anak dalam kandunganku.
            Teringat pula pada makan malam surprise yang Asad aturkan buatku. Di saat dia hendak membuka mulut untuk memaklumkan berita yang disampaikan doktor Amri, tiba-tiba aku pengsan. Ku fikir, pengsan sebab terkejut. Sebab hati aku sudah terlalu berdebar menanti butiran dari bibir Asad pada ketika itu. Risau. Resah. Gelisah. Sampai aku pengsan dibuatnya.
            “Congratulations!!!” masih terngiang lagi dalam telinga ini. Ayat yang diucapkan oleh doktor muda dalam klinik Sentosa. Yang paling lucunya, wajah Asad terus berubah mendengar ayat itu.
            “My wife baru lepas pengsan, doktor cakap congratulations pula!” nadanya seperti hendak marah. Mungkin marah fikirkan doktor itu main-main dengan kesihatan diriku.
            “Your wife pengsan sebab you la encik!” aku nampak muka Asad tergamam. Bibirnya bergetar. Aku tidak tahu, apakah dia sudah dapat menangkap maksud doktor pada ketika itu. Kerana reaksi wajahnya masih tertanya-tanya.
            “Your wife is pregnant Encik Asad. Seven weeks.” Dan saat itu, sebak aku melihat wajah suamiku. Dia sudah mengalirkan air mata sambil meraup wajahnya dengan kalimah Alhamdulillah membasahi lidahnya.
            Kehadiran benih adalah hadiah yang paling besar buat kami berdua. Syukur pada DIA.    
            “Sayang…” panggilan Asad menarikku kembali ke dalam Berjaya Resort ini. Dia tersenyum lagi. Dan aku membalasnya tanpa rasa jemu.
            “Actually, abang plan nak bawa Sham ke Pulau Perhentian…” tuturnya.
            “Pulau Perhentian?”
            “Yup. Simbolik kan.” Sambungnya.
            Dahi aku sudah berkerut. Simbolik? Simbolik kepada apa?
            “Our first meet. Budak perempuan selekeh yang duduk dekat perhentian bas tu.” Sambung Asad. Kali ini dia sudah tersenyum nakal.
            Aku pula yang menggigit bibir. Cis! Ingat saja Asad ini dengan babak perhentian bas itu. Dalam keadaan aku selekeh pula tu. Malunya!!!
            “Tapi memandangkan… ada baby dalam ni, kita datang yang dekat-dekat sini sajalah. Sham tak kisah kan?”
            “Tak kisahlah. Abang nak ajak bercuti dalam negeri pun Sham tak kisah. Asalkan abang ada dengan Sham… I’ll be happy, always.” Ikhlas ucapan yang lahir dari hatiku. Sungguh kehadirannya memberikan makna yang mendalam buatku.
           
AKU tidak memerlukan percutian yang hebat. Cukuplah sekadar adanya Tuan singa milikku di sisi. Itulah jawabku apabila Asad mengulang-ulang soal sama ada aku tidak kisah bercuti di negeri Pahang ini.
            “Okey apa… sini pun scenery macam luar negara. Cantik dan unik.” Ucapku lagi. Asad yang melangkah bersama di sisiku tersenyum saja. Mungkin lepas ini dia akan berhenti menyoal tentang persoalan itu lagi.
            “Abang mungkin tak pergi ke HQ,” ucap Asad tiba-tiba. Aku terkejut. Benarkah? Tidak tahu reaksi apa yang hendak aku tunjukkan pada ketika ini. Aku sudah tersenyum-senyum tanpa kawalan.
            “Mungkin saja sayang… abang belum cakap lagi dengan big boss.”
            Mungkin dari bibir Asad, maknanya confirm. Dia kalau dah cakap satu benda, akan dibuat bersungguh-sungguh.
            “Abang tak kisah ke? Itu kan karier abang…” aku tanya buat menyedapkan hatinya. Aku tahu, Asad yang begitu sayangkan kerja pasti terasa berat untuk melakukan itu. Tapi dia hendak buat juga… sudah! Aku terharu lagi. Tolonglah jangan menangis sekarang.
            “Kan abang cakap… abang sayangkan kerja abang. Tapi… abang sayangkan isteri abang lebih daripada tu.”
            “Thanks…” aku benar-benar terharu.
            “Aduh!!!” ucap Asad kuat. Aku terpinga. Kenapa?
            “Kenapa selalu sangat suka menangis sekarang ni?” tangannya sudah mengelap sesuatu di pipiku.
            Err… aku baru perasan. Air mata sudah membasahi pipi. Tidak mengapa. Air mata bahagia. Aku tidak kisah.

“YA mama. Asad tahu. Okey… Asad jaga dia elok-elok. Mama jangan risaulah.” Aku diam saja mendengar butir bicara dari bibir Asad. Sejak memaklumkan perihal anak dalam kandungan ini, mama tidak jemu-jemu menghubungi Asad. Bergelen-gelen nasihat yang dimuntahkan buat pendengaran suamiku. Untuk aku pun tidak kurang juga. Ada senarai panjang, do and don’t!
            “Okey mama… assalamualaikum.”
            Telefon Asad sudah diletakkan pada meja di sisi katil. Dia terus mendapatkan aku di sisinya.
            “Abang rasa… mama patut record dan tekan play button je setiap kali dia call kita.” Aku sudah tergelak. Asad ni… kalaulah mama tahu.
            “Ayat yang sama, without any changes of the sentence structure and arrangement. Entah-entah mama pun tulis skrip apa… kan sayang?” Aduh! Aku sudah menepuk lengannya. Tolonglah jangan duk buat lawak spesies macam ini. Tak mampu aku hendak gelak lama-lama.
            “Pandai ya abang ni… dengan mama, okey-okey. Kenapa tak cakap macam ni tadi?”
            “Kalau cakap macam tu… lagi bergegar telinga abang dengan ayat-ayat yang lagi dasyat. Tak apa… this is okey. Boleh diterima lagi.” Akhirnya dia pun tertawa.
            “Mama pesan apa?” aku tanya juga walaupun aku seakan sudah tahu apa pesanannya.
            Asad tersenyum. “Jangan bagi buat kerja berat-berat. Jangan bagi Sham naik bas pergi dan balik kerja. Bagi makanan yang berkhasiat. Sayur dan buah kena rajin makan. Susu minum selalu…”
            “Ala… Sham tak suka susu!” aku mengeluh kecil. “Soya tak boleh?” aku tanya macam hendak minta harga diskaun pula.
            “Soya is not good la sayang… baby boleh ada alergik nanti. Belajarlah minum susu. Sedap apa…” pujukan lembut itu seolah tidak berkesan saja untuk diriku.
            Susu dan Shamina… ugh! Dua benda yang tidak boleh disekalikan.
            “Mama siap suruh buat jus buah lagi untuk Sham… hari-hari bagi minum jus buah-buahan untuk menantu mama tu. Ingat Asad. Jaga dia elok-elok. Mama dengar dia tak sihat nanti, siap Asad!” terus saja aku ketawa. Terbang sudah keresahan memikirkan susu. Suara Asad yang mengajuk ayat mamanya itu membuatkan aku geli hati. Ya Allah, sabar sajalah. Muka saja nampak garang, tapi sebenarnya orang lain boleh kalah kalau Asad dikuasai dengan sense of humor.

12 comments:

  1. jaga la baby baik2 ye sham asad...nti mama asad tmbh2 syg...huu...

    ReplyDelete
  2. best!!
    harap dengan adanya baby ni mereka lebih bahagia..=)

    ReplyDelete
  3. Akhirnya mrk akn ada baby:)

    ReplyDelete
  4. Yeah...
    Akhirnya diorang pnya baby jugak:-)

    ReplyDelete
  5. Akhirnya prgnant jugak sham... Lawak je time doc ucp congratulation tu... hahaha

    ReplyDelete
  6. alhamdulillah..dpt jgk mereka rezeki dr Allah ;)

    sweet je mereka ni asad ni..couple gelak n nanges..hehe..comel!

    ReplyDelete
  7. huhuhu..
    dont noty noty

    ReplyDelete
  8. alhamdulillah..akhirnya pregnant jgak sham..best2...

    ReplyDelete
  9. wah congrats sham n asad. hahaha mmg kelakar r singa ni ye.

    ReplyDelete
  10. Comel... :-)

    Best! Lain yg ditunggu lain yg dapat tapi memang happylah... :-)

    ReplyDelete
  11. yang ni pun...i like! jugak.
    arap2 x de timbul pompuan lain eh.

    ReplyDelete