Advs

Followers

June 24, 2010

pilihan aku vs pilihan mak aku 3

Semua butiran yang meniti bibir Khairul didengar dengan teliti. Kepalanya terangguk-angguk kecil tanda faham. Selain itu, keluhan pula tak putus-putus meniti bibirnya. Terdetik di hati kecilnya, apa yang telah aku buat? Aku dah hancurkan hati dia. Perlahan wajahnya diraup pedih. Cuba merasai kepedihan yang dirasai insan tersayang saat kata-kata nista dilemparkan padanya, padahal orang itu tidak tahu-menahu.

" Saya harap pak cik boleh tolong saya," lembut suara Khairul meminta. Weyh!Nak pinang anak orang, kena gentle banyak. Dia tersenyum dalam hati.

Segarit senyuman muncul di bibir Encik Rahim. Direnung dalam ke dalam anak mata Khairul, dapat dilihat keikhlasan terpancar. Sedikit sebanyak melegakan hatinya yang berkecamuk dengan perubahan puteri kesayangannya. Mira sudah melancarkan mogok dengannya, gara-gara salah faham tempoh hari. Maafkan ayah Mira.

" Kamu jangan risau, pak cik akan tolong. Tapi, harap kamu pun dapat bagi dia masa untuk fikirkan hal ni. Perasaan melibatkan hati, pak cik tak berani nak paksa-paksa... takut lain pula jadinya," ucapan Encik Rahim membuatkan Khairul tersenyum puas. Pak cik jangan risaulah, Mira mesti okey punya! Ah.. beranganlah kau Khairul.

" Terima kasih pak cik," Khairul menghembuskan nafas lega. Dah selesai kerja aku. Mira, awak takkan bersusah hati dah lepas ni. Janji saya untuk awak.

*****

" Mira...," suara ayah kedengaran di hujung talian. Lembut dan penuh kasih sayang. Mira dah menahan sebak. Rindunya pada suara itu. Rindu ayah!

" Mira sayang...cakaplah. Marah dengan ayah ke?," lembut suara Encik Rahim menerpa pendengarannya. Mira tak dapat menahan lagi. Air matanya mengalir membasahi pipi. Namun, suaranya seakan tersekat di kerongkong, tidak boleh diluahkan atau, di hati masih ada garis-garis luka daripada tuduhan ayah. Ayah tuduh Mira, tergamak ayah! Kata-kata itu merasuk mindanya.

" Mira... ayah tahu Mira marah, ayah minta maaf," sekali lagi suara itu kedengaran namun sangat berbeza dari tadi. Ya ALLAH, ayah....menangis. Mira, stop it! Talk to ayah... Jangan seksa perasaan orang yang kasihkan kita. Ayat di dalam diari mak mengalir dalam fikiran. Mira kesat air matanya. Bibirnya mengukir senyuman.

" Ayah...Mira minta maaf!Ayah janganlah menangis lagi...," pujuk Mira lembut. Terharu dan terasa bersalah apabila tangisan ayah meniti corong telefon.

" Mira, turun bawah. Ayah ada kat bawah hostel," Mira terkejut bukan kepalang. Ayah drive sejauh ni semata-mata nak jumpa aku, pujuk aku. Kerisauan pula mencengkam hati. Ayah bukannya boleh sangat drive malam-malam.

" Ayah, kenapa susah-susah datang sini. Jauh kan. Ayah pun bukannya nampak sangat malam-malam kan?," Mira sudah mula membebel. Risau memikirkan ayah.

" Tak jauh mana pun kl dengan perak, untuk anak ayah ni... sejauh mana pun, ayah sanggup datang. Turun ya sayang, ayah kat bawah ni," ucap ayah lembut. Mira tanpa berlengah terus bersiap, menukar pakaian dan menyarung tudung. Kakinya pantas menyarung sandal dan pantas dia mengatur langkah ke bawah.

Encik Rahim sedang berdiri sambil bersandar di kereta. Mira menahan air matanya, perasaan itu datang lagi. Terus dia berlari meluru pada ayah. Akhirnya, Mira melepaskan tangisan dalam pelukan ayahnya.

" Mira minta maaf!," hanya kata-kata itu meniti bibirnya berulang-ulang kali.

" Sayang tak salah, ayah yang salah. Ayah minta maaf tuduh Mira macam tu. Sepatutnya ayah dengar kata-kata dari dua pihak, tapi ayah tersilap dan buat penilaian yang tak adil buat semua. Ayah minta maaf ya Mira, jangan merajuk lagi dengan ayah tau... ayah tak senang duduk nanti," dicuit hidung Mira manja. Mira tersenyum kecil. Matanya meliar di sekitar kawasan meletak kenderaan itu. Tiba-tiba matanya menangkap sesusuk tubuh yang kelihatan agak familiar.

" Ayah datang seorang ke?," terus je disoal Encik Rahim. Gelengan ayah menjawab segalanya. Betullah!

" Kenapa kena datang tergesa-gesa? Kenapa kena datang dengan dia?," marahnya.

Encik Rahim terkebil melihat bebelan Mira. Kenapa pulak yang marah? Sejurus itu, matanya juga menangkap susuk tubuh Khairul yang berdiri tidak jauh dari mereka. Lantas dia tersenyum simpul. Oh, marah sebab ni.

" Mira tahukan ayah tak berapa nampak malam-malam,"

" Tahu!," balasnya sepatah. Marah!

" Khairul saja nak tolong, bukannya ada niat lain pun. Mira janganlah salah faham. Kebetulan, dia pun tengah cuti, tak salahkan dia tolong ayah Mira yang dah tua ni. Kalau apa-apa jadi kat ayah macam mana....," sengaja Encik Rahim bermain psiko. Mira tersentak mendengar kata-kata Encik Rahim. Kalau ayah takde, aku?

" Apa ayah, cakap macam ni?! Mira tak suka!,"

" Ajal dan maut kan di tangan Allah Mira, kita bukannya tahu apa yang bakal terjadi di esok hari. Sebab tu ayah nak pastikan Mira dapat yang terbaik, supaya ayah boleh tutup mata dengan tenang...dapat suami baik macam Khairul, misalnya," tercekik Mira mendengarkan ayat itu. Memang sah, ayah pun dah kena guna-guna dengan dia.

Encik Rahim tersenyum melihat reaksi Mira. Panjang benar muncungnya.

" Apa salahnya, kalau Mira kenal hati budi dia dulu..," ayah sudah mula memainkan peranan.

Mira sekadar menjeling manja. Ayah ni saja je nak naikkan saham mamat tu depan aku. Dijeling sekilas ke arah Khairul yang berdiri tidak jauh dari situ. Pandangan mereka bertembung. Khairul tersenyum manis. Bibir Mira kaku, sekaku pandangannya yang berdetik melihat senyuman itu. Cepat-cepat dia melarikan pandangannya. Apa yang jadi tadi?

Sebenarnya dalam hati dah plan nak tarik senyum sinis kat mamat tu, tapi lain pula jadinya. Huh! Nasib la, waktu malam. Muka pun tak nampak clear sangat. Kalau tak, malu daku!

" Mira...," Mira angkat pandangan. Ayah tersenyum lega.

" Ayah nak balik dah! Mira jaga diri elok-elok, jangan risau pasal hal di rumah. Ayah akan uruskan. Apa-apa nanti, Mira cakap dengan ayah ye. Ingat... ayah sayang Mira..sangat sayang".

Mira terus memeluk Encik Rahim sekali lagi. " Mira pun sayang ayah. Sayang sangat," ucapnya penuh perasaan.

Sayu pandangan matanya menghantar kereta ayah yang mula bergerak keluar dari kawasan hostel. Mira sayang ayah. Mira sayang semua. Bisik hatinya.

" See you. take care Mira sayang," ucap Khairul sambil mengenyit matanya nakal. Mira menjelir lidah. Gatal!

Kereta ayah sudah lama hilang di pandangan mata, namun wajah-wajah tadi tidak hilang dari pandangan fikirannya. Senyuman menghiasi bibirnya. Mira mula mengatur langkah ke bilik. Sudah lewat malam!

*****

Sejak pagi tadi, Mira tidak dapat melenyapkan senyuman di bibirnya. Entah kenapa perasaan bertambah tenang. Namun tidaklah begitu tenang dengan gangguan pesanan ringkas dari 'orang gila' tu...

Good morning Mira... have a nice day.

Mira dah breakfast?

Mira tengah buat apa?

Pagi ni je dah dekat 3 mesej. Kesudahannya, ketiga-tiga mesej itu dibiarkan sepi tak berbalas. Huh! Memang tak suka tengok hidup aku aman agaknya! Dengusan kecil dilepaskan.

" Kenapa ni? Macam tak puas hati dengan orang je?," soal Azwan yang duduk bertentangan dengan Mira di kafeteria. Mira mengetap bibir. Lupa pula pada Azwan yang sedang duduk menikmati hidangan dengannya.

" Takde apalah. Bukan sebab kau pun...,"

" Kalau ada apa-apa share dengan aku. Kau pun tahu kan, you can count on me...," ucap Azwan ikhlas. Mira sekadar tersenyum nipis sambil menggeleng. Dia bukanlah jenis yang mudah bercerita pada sesiapa pun, walaupun kawannya sendiri. Tetapi... rasanya kali ini, dia perlukan seseorang untuk memberikan pendapat.

" Wan...," Mira menyusun kata.

" Kalau ada orang suka kat kau, dia cakap... nak kau jugak jadi teman hidup dia. Kau akan terima tak?," Azwan terhenti menyuap nasi ke mulut. Mira dipandang dengan wajah tidak percaya.

" Somebody propose you?," soal Azwan.

" Lebih kurang macam tulah," Mira mengiakan. Azwan tersenyum lebar.

" Kalau baik orangnya, terima jelah... dah la sekarang ni populasi lelaki makin berkurangan. Baik kau cop cepat-cepat," ucap Azwan sambil tertawa. Mira turut ikut ketawa. Sedikit terhibur mendengar kata-kata Azwan. Lelaki itu terus memberikan pandangannya tentang itu dan ini.

" Eloknya, cepat-cepat je nikah!," Mira menjegilkan biji mata.

" Takde maknanya!," bidas Mira.

" Eleh, tengoklah... yang takde makna tulah, awal lagi nanti naik pelamin," balas Azwan tidak mahu mengalah. Mira mencebik. Yeke?

******

Khairul sudah bersiap-siap dengan pakaian kerjanya. Seminggu dia tidak akan berada di tanah air. Kedinginan Mira benar-benar menguji hatinya. Entah kenapa, walaupun orang di sana dingin mengalahkan ais batu, tapi yang di sini...tetap hendakkan orang itu.

4 comments:

  1. amboi khairul..
    sejak fallin ngan mira ni..
    kemain lagi ya

    ReplyDelete
  2. salam...
    best cite ni...

    ReplyDelete
  3. nice story..sweet couple..

    ReplyDelete