Advs

Followers

June 25, 2010

pilihan aku vs pilihan mak aku 4

Kepala dipusing ke kiri, kemudian matanya cuba dipejam. Tak boleh jugak! Terus dia bangun dan duduk bersila di atas katil. Dijeling sekilas ke arah teman sebiliknya yang telah nyenyak diulit mimpi. Siap tersenyum-senyum lagi. Mira ketawa kecil, geli hati melihat aksi temannya. Tengah mimpikan putera idaman agaknya. Putera idaman?

Keluhan kecil dilepaskan. Sudah masuk dua minggu inboxnya sepi daripada pesanan 'orang gila' tu. Awalnya, rasa gembira tak terhingga kerana sudah tiada gangguan yang mengocak keamanan hidupnya. Namun kini, teringat pulak pada lelaki itu. Sepatutnya dia berterima kasih pada Khairul kerana menerangkan tentang perkara yang sebenar pada ayah. Sebaliknya, layanan yang buruk diberikan pada lelaki itu....

Dia memang patut dilayan macam tu! Bisik hatinya geram.

Tapi kenapa aku langsung tak suka dia hah? Dia okey apa! Ada permenant job,steady... good looking, hoho...this is the plus point. Mira tersengih sendiri dengan fikiran nakalnya. Paling penting, ayah pun suka Khairul.

Secara tiba-tiba senyumannya mati. Kak Sarah? Kak Sarah memang suka sangat dengan Khairul. Beria-ria kak Sarah bercerita tentang Khairul selepas mereka datang merisik. Dia tidak mungkin melupakan cahaya kegembiraan di wajah Sarah pada tika itu.

Aku takkan khianat dengan kakak sendiri! Tekadnya dalam hati. Cuba dibuang jauh-jauh lamunan yang bertandang di dalam mindanya sebentar tadi.

Jangan menginginkan sesuatu yang bukan hak milik kita

Ayat dalam diari mak kembali dalam ingatan. Masih tersimpan rapi diari mak yang diberikan oleh ayah, ketika dia berusia 15 tahun. InsyaAllah, Mira takkan ambil sesuatu yang bukan milik Mira.

******

" Macam mana abah?," soal Khairul pada Encik Kassim. Ketika itu mereka sedang duduk bersantai di taman mini rekaan Puan Salmi. Waktu petang begini memang seronok rasanya berkumpul bersama sambil menikmati minum petang.

" Macam tu jugaklah Rul... abah pun tak faham kenapa kali ni, dia degil sangat," ucap Encik Kassim sambil mengeluh.

Pening kepala melihat kerenah isterinya yang agak kebudak-budakan. Melancarkan mogok 'minggu tak ada makanan'. Sebabnya, Khairul tak nak berkahwin dengan pilihan emaknya tetapi hendak berkahwin dengan pilihannya sendiri. Tapi, aku pulak yang jadi mangsa tak dapat makan. Sedih!

" Mak kamu mogok tak masak tau minggu lepas... terpaksa abah makan kat kedai. Gaduhnya dengan kamu, mogoknya dengan abah," ucap encik Kassim. Khairul terus tertawa. Mana tidaknya, dia bukannya ada di rumah pun sepanjang minggu lepas.

" Kesian abah!," ucapnya simpati, tetapi masih tertawa riang. Encik Kassim mendengus.

" Suka sangat ye! Abah tak sokong kamu baru tau!," ucapnya serius. Terlopong Khairul. Mana boleh kalau abah tak sokong. Habislah life aku kalau macam tu.

" Sorry bah... so, mak macam mana ni?," Khairul kembali serius. Pelik betul dengan sikap puan Salmi yang begitu membangkang pilihannya. Langsung tak faham kenapa! Tak dapat klu pun. Abah yang hari-hari cuba siasat pun, tak dapat apa-apa petunjuk. Tapi dia dapat rasakan, ada sesuatu yang tidak kena.

" Abah rasa ada yang tak kenalah.....," abah pun fikirkan yang sama. " sebab mak kamu bukan jenis degil macam ni. Mana pernah dia tak sukakan orang sampai tahap macam ni. Ini bukan setakat tak suka tau, tapi ada kemungkinan dah sampai tahap benci....," ucapan encik Kassim membuatkan Khairul berfikir.

Benci. Kenapa mak kena benci Mira, sedangkan dia tidak berbuat apa pun yang tidak menyenangkan hati mak. Abah sendiri dah ceritakan padanya, mak memuji-muji si Mira. Tapi keesokkan harinya, terus berubah 360 darjah. Apa sahaja tentang Mira, tidak dapat diterimanya. Atau mungkin.... mak dah termakan kata-kata dusta orang tentang Mira, sama macam ayah Mira?

" Apa yang kamu fikirkan Rul?," soal encik Kassim apabila melihat Khairul mendiamkan diri. Khairul mengerutkan dahi, cuba memikirkan kemungkinan yang berada dalam kotak pemikirannya.

"mak Mira tak berapa sukakan dia," kata-kata encik Rahim bergema di minda.

" Abah...Rul rasa... Rul tahu kenapa mak tak suka Mira," ucapnya yakin. Ya, dia amat pasti sekali tentang perkara ini.

Encik Kassim menanti dengan sabar butir bicara yang hendak dituturkan oleh Khairul. Wajah Khairul berkerut-kerut seolah memikirkan masalah dunia.

" Mak Mira!," ucap Khairul sepatah.

" Kenapa?," encik Kassim tidak begitu mengerti.

" Mungkin mak Mira yang cakapkan sesuatu pada mak. Itu yang mak tak suka langsung kita cakap pasal Mira.... Rul rasa, kemungkinan besar sebab ni mak tak sukakan Mira," ucap Khairul bersungguh-sungguh dengan pendapatnya.

" Tapi.... apa yang mak Mira cakap pada mak kamu?," encik Kassim dan Khairul kelihatan tertanya-tanya sesama sendiri. Masing-masing menggeleng tanda tidak tahu.

Takpe abah, Rul akan discover apa yang tersembunyi.

Baru terasa betapa susahnya nak kahwin kalau masing-masing tak sependapat. Terseksa hati dan perasaan bila si dia yang disukai pun buat endah tak endah je dengan diri ni. Lagi bertambah parah bila mak sendiri tak nak si dia yang menjadi pilihan hatinya. Dia bukannya nak jadi anak yang derhaka, bukan nak jadi anak tak kenang budi. Tapi, perkara yang dilaluinya kini seolah-olah menjuruskan dirinya ke arah itu.

Mak... insan yang tidak mungkin terlintas di benak fikirannya untuk disakiti. Tetapi, kini kedegilannya serta kedegilan mak telah mewujudkan tembok konkrit yang utuh di antara mereka. Apa sahaja yang hendak dibicarakan olehnya tidak mendapat tempat di hati mak. Adakah dia patut mengikut cakap mak saja, supaya mak akan sentiasa gembira. Tidak! Dia tidak akan menurut permintaan mak sehingga mak memberikan satu penjelasan yang kukuh. Ya, dia perlukan penjelasan itu untuk membuat sebarang keputusan.

Keputusan yang tidak akan menghampakan pihak lain dan dirinya sendiri menjadi korban keadaan. Mungkin itu yang terbaik untuk membahagiakan hati seorang mak yang telah mengandungkan aku selama sembilan bulan. Mak yang telah bersusah payah mendidik dan membesarkan aku dengan penuh kasih sayang. Jika mak memang tidak mahukan Mira, apakah terbaik untuk berkahwin dengan pilihan mak? Khairul buntu.

2 comments:

  1. sis..
    makin menarik
    xsabar nak tau disebalik cite mak mira ni

    ReplyDelete
  2. owhh..daku teruja nk tw misteri watak mak mira ni..chayok khairul 4 ur eternal love ^___________*

    ReplyDelete