Advs

Followers

April 03, 2013

Ini Kisah Jelita & Perkasa [11]



BAB 11

DUDUK sahaja di meja, wajah cemberut Puan Hayati menyapa mata. Spontan Jelita Suria menjeling ke arah Ahmad Naufal. Pasti adiknya yang membuat onar sehingga menyebabkan emaknya berubah wajah. Tetapi aksi Ahmad Naufal itu seolah tiada apa yang berlaku. Buktinya, enak sekali mulut kecil itu menelan potongan epal merah berbentuk dadu dalam pinggan. Senakal-nakal Ahmad Naufal, kalau emak marah dia tidak akan menyentuh makanan walaupun dia kelaparan tahap kebuluran.
            Dan hanya ada sebaris nama lagi yang mampu membuatkan emaknya bermasam muka pada ketika ini. Abah! Mengenangkan itu, Jelita Suria tersenyum nipis. Hal emak dan abah, dia tidak akan mencelah. Pastinya abah bersuara di atas sebab yang munasabah dan emak pula akan merajuk disebabkan berkecil hati dengan perkara yang remeh sahaja, sebenarnya.
            “Makan mak…” sengaja Jelita Suria mempelawa untuk mencetuskan mood bersembang dengan Puan Hayati. Tetapi respon yang diterima hanya gelengan semata-mata, tanpa perkataan tidak. Parah! Emak kalau tidak mahu bercakap dengan Jelita Suria, besar masalahnya.
            Jelita Suria mengeluh. Letih badan pulang dari kelas tambahan belum hilang. Letih fikiran mengenangkan Marlisa pun belum pudar. Dan kini hendak atau tidak, dia harus juga mencelah untuk mewujudkan bicara dari bibir ratu hatinya.
            “Awat mak? Abah cakap apa sampai mak merajuk macam ni?” soal Jelita Suria tanpa berkias. Buat apa hendak dikias lagi, matlamat hanya mendapatkan intipati kisah. Kalau berkias sahaja, sampai ke baris berapa pun tidak akan sudah.
            “Abah tak bagi mak ikut pergi masjid.”
           Jelita Suria hendak pamerkan riak tenang namun wajah emaknya tidak mengizinkan untuk diri berbuat begitu. Terpaksalah pura-pura terkejut. Hakikatnya, dia sudah tahu apa hujah Encik Johan untuk perkara itu.
            “Semalam pun mak dah pergi… Malam kelmarin pun sama. Hari-hari pergi masjid nak buat apa mak?”
            “Mengimarahkan masjidlah!” balas Puan Hayati geram. Anaknya ini sahaja dengan suaminya. Asyik fikir hendak menghalang niat murninya untuk berjemaah di masjid. Bukankah disarankan dalam Islam supaya solat berjemaah. Pahala pun berlipat kali ganda. Dia pun mempunyai hasrat untuk menambah neraca timbangan amalannya di akhirat kelak. Tetapi, ia asyik disalah tafsir sahaja.
            “Kan abah dah cakap… perempuan tak wajib pun pergi masjid. Lebih afdal dari rumah, mak.” Jelita Suria cuba berbicara dengan lembut yang mungkin. Biar sejuk hati Puan Hayati mendengar nada suaranya. Biar turun kadar kemarahan yang sedang menguasai emaknya di saat ini. Kemarahan yang tidak berasas sama sekali. Dalam hal ini, Jelita Suria memang yakin sangat untuk mengibarkan bendera abah.
            “Kalau mak nak dengar-dengar ceramah?”
            “Televisyen ada aja mak. TV Alhijrah, Astro Oasis, Forum Perdana, Al-Kulliyah, Tanyalah Ustaz, Halaqah, Usrah… semua tu rancangan dakwah. Mak nak cari apa lagi dekat masjid tu? Mak pergi ke masjid ni, boleh menimbulkan kekacauan…” Terhenti ayat Jelita Suria apabila biji mata Puan Hayati sudah terbuntang di situ. Hampir sahaja dia ketawa, namun ditahankan sahaja. Pasti emak tidak mampu menerima hakikat akan kebenaran kata-katanya itu.
            “Maksud Jelita, kekacauan sebab mak ajak Naufal. Naufal ni bising yang amat… sejuta kali mak pesan dengan dia jangan bising, se-bilion kali dia akan buat bising. Mak tak ingat masa puasa tahun lepas, macam mana mak cik ahli surau tegar tu complain pasal Naufal? Kita tak perlu ke masjid atau surau kalau kehadiran kita hanya menambahkan kekusutan. Orang tak boleh khusyuk bersolat. Silap-silap, kita kena tanggung dosa mengganggu orang lain beribadah. Mak nak ke macam tu?”
            Terdiam Puan Hayati dengan kata-kata daripada bibir anak sulungnya itu. Seketika dia menjadi kagum pula. Jelita Suria sudah menginjak dewasa sehingga mampu menasihatinya. Tetapi hatinya tetap tidak berdukacita sebab kena marah dengan Encik Johan di kala dia sudah bersiap-siap dengan telekung untuk melangkah ke surau di kawasan perumahan itu. Kecik hati!
            “Itu mak faham… tapi abah tu…” Masih ada lagi tapi daripada bibir Puan Hayati. Dan itu hanya membuatkan Jelita Suria mengeluh sendiri. Tidak tahu apa lagi hujah yang harus diberi.
            “Dah faham pun ada tapi lagi… maknanya, ada yang tak fahamlah tu.”
            Sejurus mendengar bait kata itu, Puan Hayati menarik wajah berpaling ke arah Ahmad Naufal. Tidak mahu menatap wajah suami yang telah mengguris hatinya sebentar tadi walaupun secara terang dan bersuluh salah itu berada di pundaknya. Kata-kata Jelita Suria sememangnya bagaikan bait yang dirakam sama seperti apa diperkatakan oleh Encik Johan sebelum ini. Cuma dia yang berdegil. Cemburu apabila melihat teman lain bersenang-lenang ke masjid. Dan dia pula tidak mampu berbuat begitu.
            “Tahu tak… tak ada pun fatwa ataupun hukum yang diturunkan Allah mewajibkan kaum-kaum ibu untuk turun sama beribadah di masjid. Kenapa macam tu? Sebab peranan seorang ibu tu sebagai ketua rumah bila ayahnya keluar bekerja, beribadah, berdakwah… dan kalau pun ada wanita yang hendak beribadah di masjid, tengok pada keadaan juga. Mungkin disebabkan kawasan rumah terlalu tidak selesa untuk menjalankan ibadah, maka bolehlah ke masjid jika begitu,” terang Encik Johan sambil matanya tetap pada wajah Puan Hayati, kekasih hati yang semakin banyak kerenah kini. Namun atas rasa kasih, wajar untuk dinasihati dengan penuh hikmah.
            “Tapi abang tak payah nak larang lepas Yati dah siap-siap nak pergi masjid. Bagi la last chance.” Puan Hayati nyata tidak berpuas hati. Wajahnya sudah mulai mendongak sedikit. Jelingan lembut dilepaskan. Dalam pada bibir ghairah memberontak, hatinya mengakui juga salah.
            Encik Johan mengeluh. Ahmad Naufal dan Jelita Suria masing-masing mengunci mulut. Perlahan-lahan tangan Jelita Suria menarik pergelangan tangan Ahmad untuk beredar dari situ. Sejak dari dulu lagi, tidak pernah abah dan emak meninggikan bicara di hadapan anak-anak. Sebagai anak, harus juga ada kesedaran dalam diri untuk memberi ruang agar ibu bapa dapat berbincang masalah mereka dengan sebaiknya. Walaupun sekecil-kecil masalah, privasi itu sangat penting.
            Sambil memerhatikan langkah Jelita Suria dan Ahmad Naufal, Encik Johan kembali menyambung bicara. “Last chance tu abang dah dengar sebulan lepas. Kalau sampai sekarang masih tak nak dengar cakap abang… tu bukan last chance, tu ambil kesempatan! Ingat abang tak tahu Yati ni sengaja nak bersaing dengan kawan-kawan lain, tengok siapa yang paling banyak pergi dengar kuliah maghrib… itu bukan keinginan dengan ikhlas, itu dah niatnya untuk bersaing. Kalau Yati pergi pun tak dapat apa… rugi aja.”
            “Abang mana tahu, niat Yati macam tu…” masih tidak mahu mengalah. Namun wajah Puan Hayati sudah serba-salah.
            “Kalau niat betul kerana Allah, lepas balik dari kuliah… kongsikan dengan anak-anak dekat rumah. Bukannya telefon Kak Milah la… Kak Asma la… Kak Anim la… melaporkan pergerakan Puan Hayati yang pergi surau tiap-tiap hari tu. Itu dah terpesong niatnya untuk beriak. Riak tu datangnya dari syaitan yang mewujudkan rasa bangga dalam hati manusia walaupun kebajikan yang dikerjakan tu tak seberapa.” Sindir Encik Johan dengan terang.
            Wajah Puan Hayati terus berubah riak. Terasa malu memuncak. Encik Johan begitu arif menghidu aktiviti gosipnya. Dan nyata, ia hanya memesongkan niat asalnya beribadah.
            “Abang lagi suka Yati luangkan masa dekat rumah, didik anak-anak… bertadarus secara berjemaah, buat perkongsian sikit dengan Jelita dan Naufal. Itulah peranan seorang ibu selayaknya. Dan itulah tugas yang lebih utama dan besar pahala daripada Allah. Niatkan hati mendidik anak-anak untuk dapatkan redha Allah… sebab hidup kita ni pun sememangnya hanya untuk beribadah kepada-Nya.”
            Puan Hayati berdiam diri. Sudah tiada rasa untuk bersuara. Sehinggalah tangannya terasa dipaut erat. Dia mengenali kehangatan sentuhan itu sudah bertahun lamanya. Dan sebuah senyuman manis menghiasi bibir suaminya.
            “Menegur hanya kerana rasa sayang yang Allah bagi dalam hati kita… kalau tak sayang, abang biarkan aja isteri abang buat bukan-bukan. Biar dapat dosa. Tapi itu bukan cara Islam. Itu bukan cara nabi kita… yang salah harus ditegur.” Ucap Encik Johan lantas mengeratkan pegangannya. Spontan juga, Puan Hayati tunduk mengucup tangan Encik Johan dan bibirnya juga ringan menutur maaf.
            Di sebalik dinding yang memisahkan ruang makan dan ruang tamu, ada bibir yang sudah terkuntum senyum manis di situ. Jauh di sudut hati seorang remaja yang meningkat usia, terbit satu keinginan di luar pemikiran biasa. Dia ingin mendapat pasangan hidup seperti yang dimiliki oleh emaknya. Yang akan menegur di kala diri ini melakukan kesilapan. Menegur di kala diri ini tidak begitu sempurna. Menegur kerana sayang bak kata abah. Ah, jika disoal pada gadis mana pun, pasti jawapannya adalah sama.. . abah adalah idola terbaik!

BERASAP sahaja telinga Perkasa Armana melihat hidangan lazat di hadapan mata. Patutnya dia menelan setiap hidangan yang sememangnya menjadi kegemarannya. Tetapi kali ini, ditahankan rasa itu kerana marah lebih menguasai hati. Masuk hari ini sudah lebih enam kali rumah bujang ini menerima kiriman makanan daripada makhluk cantik bernama Zalfa.
            “Armana… mai la makan sekali. Sedap ni…” Mirza Haidar sudah mula menyenduk nasi untuk kali kedua.
            Dan untuk pelawaan itu, terasa makin menggelegak darah Perkasa Armana. “Makan la dengan yang lain! Aku boleh buat makanan sendiri.”
            Terhenti suapan Mirza Haidar. Ayam masak kicap yang tadinya rasa superb gila terus terasa kelat. Wajah Perkasa Armana yang jelas marah makin mengurangkan rasa sedap makanan di depan mata. Marah sungguh nampaknya!
            “Kenapa? Makanlah sikit… banyak ni dia masak.”
            “Bukan aku yang suruh!” suara Perkasa Armana meninggi.
            “Memanglah bukan hang yang suruh… tapi dia yang degil nak bagi. Aku faham tu… tak payahlah nak jerkah aku macam aku yang suruh dia masak untuk hang…” Mirza Haidar pula cuba mengawal intonasi suaranya. Marah itu mempunyai kuasa manusia lupa segalanya kerana datangnya marah daripada syaitan yang hanya ingin bisikkan kejahatan kepada manusia.
            Bersama keluhan kasar, kerusi meja makan ditarik kuat. Perkasa Armana melabuhkan punggung di situ. Wajah Mirza Haidar ditatap lama. Matanya cuba menzahirkan segala rasa tidak suka buat tatapan Mirza Haidar. Tetapi apa gunanya? Jika Mirza Haidar faham perasaannya, ia tidak dapat menghalang perbuatan Zalfa yang kini begitu gigih menghantar bermacam-macam makanan ke rumah sewa mereka. Sehinggakan dia menjadi gerun pula. Terfikirkan cakap-cakap bahawa melalui makanan pun mampu disihir orang lain. Hisy! Sampai ke situ fikirnya.
            “Aku tak sukalah dia buat macam ni!” luah Perkasa Armana. “Apa dia ingat, bila dia masak… aku akan balas dengan apa yang dia nak!” nadanya menjadi marah pula. Sememangnya Perkasa Armana sangat marah di saat ini.
            “Hang ni… kut iya pun, kawal sikit penggunaan ayat double meaning macam tu. Apa yang dia nak? Tersilap tafsir boleh bawa padah. Dia bukan nak benda yang luar biasa pun, dia nak hang aja… apa yang susah sangat, terimalah. Dah lawa, pandai masak, bakal arkitek… apa lagi yang hang nak, Armana?” Sedikit mengusik, Mirza Haidar cuba bergurau untuk menceriakan suasana.
            “Ingat senang-senang nak dapat aku…”
            “Kenapa? Susah sangat ke nak dapat hang?” soal Mirza Haidar kembali. Keningnya terangkat. Tangannya pula mulai menyambung suapan. Sedap juga hasil tangan gadis yang bernama Zalfa itu. Baru beberapa hari lepas mereka bersua muka ketika gadis itu dengan beraninya mengetuk pintu rumah bujang mereka. Tidak mungkin Mirza Haidar lupa betapa bengisnya wajah Perkasa Armana menyambut kehadiran si gadis berdarah kacuk itu.
            Dibiarkan sahaja Zalfa terkapa-kapa di depan muka pintu. Akhirnya dia juga terpaksa menghulurkan bicara mesra. Menyambut huluran mangkuk tingkat yang sarat dengan isi lazat yang amat. Perkasa Armana sememangnya sengaja menolak tuah. Kalau ditanya dirinya, Mirza Haidar tidak melihat sebarang cacat cela di sisi Zalfa. Takkan sebab hantar makanan hari-hari hendak ditolak keinginan hati?
            “Susah sangat ke nak dapat hang, Perkasa Armana?” Mirza Haidar kembali menyoal.
            Perkasa Armana tersentak. Mindanya sekejap tadi seolah berlayar jauh dari situ. Tidak tahu kenapa, dengan adanya Zalfa di sini, mindanya kerap memikirkan orang lain. Ah, itu salah! Dia tidak mahu memikirkan orang itu melainkan dia hanya mahu menjadi seperti orang itu. Seseorang yang menjaga segala perkara miliknya istimewa buat insan yang berhak. Perkasa Armana juga mahu begitu. Dia mahu menjadi yang expensive and very exclusive seperti dituturkan oleh Mirza Haidar.
            “Aku pun mahal macam Jelita Suria.” Spontan ayat itu meniti minda. Namun, mungkin tidak hanya di minda. Ia tertutur buat pendengaran Mirza Haidar. Jelas wajah lelaki itu berubah riak. Perkasa Armana tersalah cakapkah?

5 comments:

  1. loved it! Like juta-juta lemon. hehee...
    "Aku pun mahal macam Jelita Suria." Serius! Best sangat. <3 <3 <3

    ps : lama tak jengah blog kak umi. :)

    ReplyDelete
  2. ayyo....perkasa hang ada slh ckp kah?? hihi

    ReplyDelete
  3. wah..wah..abg perkasa limited edition..<3

    ~uly ct~

    ReplyDelete
  4. sweetnye mak ngn ayah jelita suria... saling menegur bila salah sorang yg salah...

    ReplyDelete