Advs

Followers

July 08, 2013

Tidak ku sangka 11



“ANIS datang tadi.” Beritahu Puan Rohani. Wajahnya muram. Tiada seri. Risau kembali bertandang di hati.
“Iman bawa dia ke mana masa keluar hari tu?” soal Puan Rohani. Kerisauan yang menggamit diri sejak langkah Anis meninggalkan rumah ini tidak reda lagi. Kesugulan di wajah Anis hanya mengendurkan semangatnya untuk melihat Iman Anas berkahwin seperti yang direncanakan.
Qaiser mendiamkan diri, memasang telinga. Wajah Iman Anas dipandangnya. Tenang sahaja wajah itu. Mungkin masalah tidak besar mana, tetapi emak yang sudah berasa gelisah. Qaiser mengandaikan sendiri.
“Kenapa mak?” Iman membuka mulut menyoal.
“Dia suruh mak pulangkan ni pada Iman… dia macam tak nak teruskan.”
Luluh jiwa Puan Rohani. Ditahan rasa sebaknya. Kotak yang diberikan oleh Anis tadi, diserahkan kepada Iman Anas.
Iman menyambut kotak yang dihulurkan itu dengan penuh tanda tanya. Itu adalah salah satu kotak yang diberikan kepada Anis semasa pertunangan mereka.
“Apa maksud semua ni, Iman?” soal Puan Rohani sebak. Pulangnya Anis dari rumah mereka, Puan Rohani menerima panggilan daripada Puan Amina. Suara wanita itu juga serak. Sebak menghantui diri mereka. Masing-masing tidak tahu apa yang terjadi antara Iman Anas dan Anis sehingga menyebabkan gadis itu hendak memutuskan tali pertunangan.
Iman Anas memandang wajah emaknya dengan rasa keliru. Dia tidak tahu!
Matanya beralih pada Qaiser. Cuba memohon pandangan. Tetapi hampa. Qaiser juga menggeleng tanda tidak mengerti.
Qaiser juga terkejut untuk melihat semua ini. Dan wajah Iman Anas dipandang lagi. Terukir satu riak yang menghantar rasa hiba di hati seorang adik ini. Iman Anas terasa hampa. Jelas wajah itu menunjukkan kesedihan nyata. Qaiser tidak menyangka, Anis akan mengambil keputusan sedemikian rupa.
“Iman tak tahu apa-apa mak… Anis tak ada cakap apa pun dekat Iman…” balas Iman separuh gugup. Jantungnya mula berdetak laju. Jelas, dia tidak mampu menghadam apa yang terjadi ini.
Tidak tahu di mana salahnya. Apa salahnya? Soalnya dalam hati. Bukankah Anis pernah menyatakan bahawa Anis berkenan dengan dirinya tanpa sebarang paksaan?
“Iman bawa Anis pergi mana hari tu? Iman tak jawab soalan mak?” soal Puan Rohani sekali lagi. Dia mahukan jawapan kerana hati tuanya merasakan ia pasti ada kaitannya dengan itu.
“Iman bawa dia untuk kenal dengan kehidupan Iman.” Perlahan dan lemah ayat yang dituturkan oleh Iman Anas.
“Dan Iman tahukan apa yang mak risaukan sangat pasal Iman?”
Sebaik sahaja Puan Rohani menyudahkan soalan itu, Qaiser sudah bangun memeluk erat bahu emaknya. Dia tidak mahu emaknya menuturkan jawapan untuk soalan itu.
Cukup hatinya terseksa melihat riak terluka di wajah Iman Anas dengan soalan Puan Rohani pada ketika itu. Cukuplah setakat ini luka yang diberikan kepada abangnya. Biarpun Iman Anas pelik, Qaiser tetap percaya ada sebahagian daripada Iman Anas yang tidak dapat digapai oleh mereka. Ia sangat jauh…
Tanpa kata, Iman Anas sudah berlalu meninggalkan Puan Rohani dan Qaiser.
Bunyi enjin yang menderu mengejutkan isi rumah. Dan Qaiser pula mempamerkan riak kecewa di wajah. “Kenapa mak cakap macam tu dengan Iman?”
“Mak tak sengaja…” Puan Rohani terus melepaskan tangisannya.
“Mak takut…” sambung Puan Rohani lagi.
Qaiser mengeluh. Wajah terluka Iman Anas. Wajah kesedihan Puan Rohani. Semuanya menghadiahkan duka. Mencarikkan luka.

KERETA dipandu laju. Tidak tahu ke mana hendak dituju. Sakit dengan kenyataan yang dilemparkan kepada dirinya. Sakit dengan semua orang yang seakan tidak dapat membaca apa yang cuba disampaikan melalui tingkahnya. Dia tidak seteruk itu!
Iman Anas menjerit sekuat hati. Di dalam kereta bergema suaranya.
Lelah dengan keadaan itu, keretanya dibrek di sebuah stesen minyak berdekatan. Kereta diparkir dan dia sudah bersandar lemah. Terasa melurut jatuh bahunya. Semua ini tidak langsung disangka akan berlaku dalam sesaat yang tidak pernah dijangka.
Kotak yang diberikan oleh emak tadi dipandang sepi. Entah kenapa diusung benda itu sekali. Apabila dipandang makin terasa sakit hati. Anis…
Terasa gegaran daripada telefon bimbit. Mesej diterima dan dibaca tanpa semangat.
Baliklah… mak cakap sorry. Mak tak sengaja tadi, Iman. Aku tau, kau takkan bimbangkan mak. Aku selalu percayakan kau, Iman…
Ayat pujukan Qaiser dipandang sepi.
Mungkin benar emak tidak bermaksud. Tetapi ayat itu menunjukkan emak masih tidak yakin dengannya. Emak masih memikirkan Iman Anas akan mengikuti jejak abah dalam semua perkara. Sememangnya Iman Anas sangat menyanjungi abahnya, namun begitu dia masih waras. Masih waras akalnya!
Tetapi percayakah emaknya akan hal itu?
‘Iman waras mak… selagi dikurniakan akal yang sihat, Iman takkan buat perkara yang mak bimbangkan tu. Takkan mak…’ bisik hatinya dengan rasa sendu.
Menitis air mata Iman Anas di malam yang hening. Bunyi azan yang kuat menyentakkan gegendang telinga seakan menerbangkan seluruh kecewa yang bersawang dalam hati. Biarlah jika tiada sesiapa pun yang memahami isi hati. Dia masih punya Allah untuk diluahkan segala resah ini.
Dipandu kereta mencari masjid yang kelihatan dari stesen minyak itu. Hendak menunaikan kewajipan waktu Isyak yang sudah memanggil hamba Allah bersujud kembali.

TERJAGA Iman Anas daripada lena yang panjang. Lena yang tidak nyenyak. Deringan telefon asyik menganggu waktu amannya. Malas hendak dimatikan, lantas dibiarkan deringan itu. Tidak tahan dengan bunyi yang tidak mahu berhenti itu, dicapai juga dan dilekapkan pada telinga.
“Anas…”
Suara itu pula yang menyapa.
“Anas… ada dekat mana?” soal Anis risau.
“Awak nak apa?” soal Iman Anas tanpa nada. “Bukan nak putus ke?” sambung Iman Anas lagi. Rasa kecewa itu makin menampar hati.
“Jawablah soalan saya… awak dekat mana?” soal Anis. Bertegas.
“Saya ada dekat mana-mana. Bumi Allah ni luas… kalau ada satu tempat yang orang tak boleh terima diri saya, banyak lagi tempat yang saya boleh pergi. Yang penting, saya takkan kacau sesiapa… cukuplah saya dan kehidupan saya.” Balas Iman Anas dingin.
“Anas… saya minta maaf.”
“Tak perlu… saya bukan manusia sempurna. Ada cacat cela di mana saja. Awak boleh cari yang lebih baik!” Iman Anas makin mendingin. Membekukan setiap patah Anis dengan kedinginan luar biasa.
“Kenapa nak cari lain? Saya cari awak kan?” Soalan Anis itu membuatkan Iman Anas ketawa menyindir.
“Apa yang awak nak ni, Anis?” Iman Anas menyoal dengan rasa malas. Sempat dikerling pada jam dashboard yang menunjukkan sudah jam lima suku. Gelap suasana di sekeliling. Dia tertidur dalam kereta selepas bertafakur seketika di masjid semalam.
“Saya nak minta maaf… saya tak patut fikir macam tu tentang awak. Saya tersalah cakap dekat mak… saya minta maaf.”
“Saya maafkan. Assalamualaikum.”
Iman Anas terus mematikan telefon. Tidak mahu terus mendengar suara Anis di pagi hari ini. Makin terjerut hatinya. Orang-orang yang cuba disayanginya hanya menghadiahkan rasa kecewa padanya.
Telefon di tangan dipandang sepi. Hati tidak mahu pulang lagi. Dan… kata-kata Anis menganggu mindanya. Apa yang gadis itu fikirkan tentang dirinya? Adakah sama seperti apa yang dirisaukan oleh Puan Rohani tentang dirinya?
Kotak yang tidak dilihat isinya sejak semalam dicapai. Buka sahaja kotak itu, makin remuk hati Iman Anas. Poskad yang pernah diberikan kepada Anis, sudah hilang rupanya.
Kecewa yang cuba dipulihkan, hanya makin bertimpa. Iman Anas langsung tidak menyangka, begini jadinya.

ANIS memegang dahinya yang tidak berhenti berdenyut dari tadi. Encik Bohari di hadapannya. Puan Amina di sisinya. Wajah kedua insan itu ditenungnya. Dia tahu ada salah faham besar yang terjadi di sini. Salah faham yang ada sumbangan beberapa peratus daripada dirinya.
“Anis cakap apa ni?” Puan Amina seperti hendak marah.
“Sabar… bincang elok-elok.” Encik Bohari mencelah.
“Anis cakap biasa aje mak… mak yang salah faham!” Anis tegas dengan hujahnya. Bukan salah dia kalau emak yang terburu-buru menelefon Puan Rohani memaklumkan tentang putus tunang. Dia tidak memikirkan tentang itu langsung.
“Anis tak ada sebut pun pasal putus tunang… mak yang salah faham!” sambung Anis lagi. Dia percaya, bukan seratus peratus kesalahan itu daripada dirinya.
Namun senyuman sinis daripada Puan Amina seakan menidakkan katanya itu.
“Anis tak sebut?” soal Puan Amina kecewa. Dia sendiri mendengar ayat itu dituturkan oleh Anis tempoh hari. Pulangnya anak itu dengan wajah yang sedih dan sembab. Sudahnya dihangatkan lagi jiwa tuanya dengan sepotong ayat yang memarakkan kerisauan dalam jiwa.
“Anis rasa macam nak putus.”
Disebut ayat itu semula buat pendengaran Anis.
Dan Anis dihadapannya makin gelisah.
“Anis tak maksudkan macam tu…” Anis meraup wajahnya kembali.
Rasa hendak putus itu ditimbulkan atas sebab kesalahan dirinya. Kelemahan dirinya yang tidak mampu hendak memahami Iman Anas. Dia bimbang dia akan melukakan Iman Anas dengan andaian-andaian kurang waras itu. Kerana itu juga dia berkunjung ke rumah Puan Rohani atas alasan hendak berjumpa dengan Iman Anas.
Tidak sengaja, bibirnya tersuarakan kebimbangan yang bermaharajalela. Salahnya… Andai sahaja dia tidak terburu-buru untuk ke rumah itu! Tetapi emak juga tidak wajar menelefon Puan Rohani dengan terburu-buru. Anis menyuarakan rasa itu sekadar dalam hati. Untuk menuturkan terus, dia tidak betah.
“Sekarang ni macam mana?” soal Puan Amina resah. Wajah Encik Bohari di sebelah digamit melalui pandangan.
Puan Rohani sudah maklumkan bahawa Iman Anas tidak pulang sejak semalam lagi. Panggilan daripada sesiapa pun sudah tidak dapat disambungkan kerana talian tiada dalam perkhidmatan.
“Kalau tanya abang… biarlah Iman menyendiri sekejap. Kita jangan serabutkan kepala dia, mungkin dia terkejut. Dan Anis pun, dengar nasihat abah ni, lain kali dalam hal apa pun, bawa berunding dulu. Jangan nak terburu-buru!” Tegas Encik Bohari. Sekadar memberi peringatan agar perkara sebegitu tidak berulang lagi.
Anis tertunduk menekur kaki sendiri. Kata-kata itu dipahat kukuh dalam ingatan. Dan Iman Anas terus berlayar dalam fikiran. Entah ke mana sahaja perginya dia…

AWAL pagi, dia sudah sampai di sini. Semua kerja tidak dapat dibuat. Terasa serabut kepala. Memikirkan masalah yang bermula daripada diri-sendiri. Bencinya dia dengan keadaan ini.
Dari jauh juga dia sudah nampak susuk tubuh yang dicari. Tidak menunggu, langkahnya sudah diatur mendekati. Melihat raut wajah yang muram itu dari sisi, hatinya terasa sakit. Salah dia juga. Kenapa dia terlalu terburu-buru. Anis tidak pernah begitu, tetapi kali ini dia sendiri tidak mengerti.
Perbualannya malam tadi dengan Qaiser masih segar. Rasa bersalah semakin berkembang bagai bunga yang tidak mahu kuncup.
“Kak Anis tak patut fikirkan macam tu pasal Iman. Kenapa tak tanya saya dulu sebelum cakap dengan mak? Jujur… saya rasa sedih sangat bila tengok Iman macam ni. Sepelik-pelik Iman sebelum ni, belum pernah dia tak balik rumah.”
Qaiser juga bernada dingin dengannya. Semua kerana salahnya.
Kini jaraknya hanya selangkah daripada Iman Anas. Terasa gugup. Bila dah buat salah, memang hati tidak akan tenang sentiasa. Belum sempat Anis bersuara, Iman Anas sudah berpaling menghadapnya. Tidak tertelan liur Anis dengan renungan tajam penuh rasa dingin itu.
“Awak tersesat ke sampai ke sini?”
Dinginnya begitu jelas dipamerkan.
Satu soalan yang dituju kepada Anis. Tanpa menunggu jawapan pun, Iman Anas sudah berlalu meninggalkan Anis sendiri.
Panjang juga langkah Anis mengekor. Nama Iman Anas dilaung. Sekali lagi dapat dilihat wajah Iman Anas berubah mendadak.
“Jangan panggil saya Anas… saya tak suka! Awak pekak? Atau awak tak faham bahasa?” Kasar Iman Anas menyoal.
Tersentak Anis dengan jerkahan itu. Jantung yang sememangnya berdegup kencang sejak tadi makin menambahkan kelajuannya. Ada bisikan hati yang menyuruhnya pergi. Namun ada separuh lagi yang terus memarakkan semangat diri.
“Anas…” Sekali lagi Anis mencuba.
“Kalau ada yang rasa nak kena baham dengan Anita, awak boleh terus laung nama tu sebanyak yang awak suka!” Ugut Iman Anas.
Wajah Anis terus berubah. Pucat tidak berdarah. Memikirkan Anita, si singa betina itu… kecut perutnya. Tengok anjing menyalak pun, dia boleh berlari dengan sekuat hati. Inikan pula dengan singa… jangan dibuat main!

________________
Esok tak ada entry Anis dan Anas, makanya... ia akan di upload pada 1 Ramadhan. InsyaAllah. Jangan stressssss...  Selamat menjalani ibadah puasa dan bertarawih. :)

6 comments:

  1. napa anis x percayakan anas..kesian anas, peliknya dia kerna dia sygkan binatang2 tu...garapan yg bez sgt smpai rasa nk g zoo lah tgok makwe anas..hehe

    ReplyDelete
  2. Xpela klu anis xmo anas..sya mau..hahahha..
    Keep up the good story.. Tq.

    ReplyDelete
  3. Confuse. Apa jdi sampai ada salah faham ni?

    ReplyDelete
  4. Mesti lps tuh Iman Anas gelak kan Anis sbb tgk muka Anis yg takut & cuak bila Iman Anas ugut mcm tuh, hopefully Iman Anas dh faham knp poskad tu hilang.

    ReplyDelete
  5. semuanya salah faham ja... Anas kalau nak selesaikan masalah kena duduk berbincang ... bagi Anis faham tentang diri Anas bukan terus melarikan diri... bukan Anis yg nak putus tapi mak2 awak yg buat andaian sendiri... yg jadi mangsa Anis dan Anas juga...
    Kalau betul-betul Anis kecil hati mahu dia balik dan x nak jumpa Anas lagi baru tahu... asyik Anis ya yg kena mengalah... kasihan Anis.... berani ke Anas nak bagi Anita baham Anis tersayang tu... hehehe

    ReplyDelete
  6. da nk mula konflik eh... harap2 anis dengan anas dpt smbung balek ptunangan dorang

    ReplyDelete