Advs

Followers

August 09, 2011

[12]

Tuan 'Singa' Milikku

“BABY… ambilkan kemeja putih papa…” suara Asad itu terus membuatkan aku menghadiahkan jelingan tajam buat dia. Tapi dia buat tak tahu. Selamba dia berlalu keluar dari bilik. Untuk buat apa, aku malas hendak bertanya.
            “Baby… necktie, jangan lupa!” laung Asad dari luar bilik. Aku dah naik rimas. Amboi! Mentanglah aku berkomunikasi dengan dia, menggunakan ganti diri anak kami yang berada di dalam kandungan ini… dia langsung tak nak panggil nama aku dah! Ini yang membuatkan aku panas hati sejak dua hari lamanya.
            Bila dia masuk semula ke bilik, aku hulurkan kemeja yang diminta berserta dengan tali leher. Belum sempat aku hendak melangkah, dia sudah menarik lenganku.
            “Ya papa… nak suruh baby buat apa lagi?” aku perli dia. Biar dia terasa sikit. Geram aku bila dilayan macam ini. Aku pun rindu juga hendak mendengar nama Shamina berlagu di bibir suamiku ini. Tapi dia… asyik, baby… baby… baby. Entah-entah, sudah tidak ingat agaknya nama isterinya ini.
            Asad tersengih kecil. Pipi aku diusap perlahan. “Kalau ada apa-apa lagi papa panggil baby ya…” ucapnya dengan sengihan yang panjang.         
            Aku mengetap bibir geram. Eeeiii! Asad ini benar-benar menguji kesabaran aku. Kalau merajuk, buat cara merajuk. Ini apa guna aku sebagai perantara untuk komunikasi dengan anak dia. Sudah tu, manjanya bukan main.
            “Abang… tolong jangan main-main dengan Sham boleh tak?!” aku cakap juga apa yang terpendam di dalam hati. Sebab kalau terlalu melayan kerenah lelaki ini, lama-lama aku yang makan hati. Kalau tidak keberatan, tolong cakap yang dia sudah tidak merajuk dengan aku.
            “Baby… cakap dengan mama, papa nak cakap dengan baby aje.”
            Eeeiii!!! Kalau tidak fikirkan yang dia ini suami aku, dah lama aku cekik-cekik Asad ni!
            “Baby… cakap dengan papa tu, kalau nak cakap dengan baby… dipersilakan. Tapi jangan nak ambil kesempatan!” aku ucap dengan penuh perasaan. Bukan apa, terasa sungguh bila dia langsung tak nak sebut nama aku. Takkan merajuk sampai ke tahap itu?! Sekarang ini, aku pula yang rasa macam hendak merajuk. Biarkan dia pujuk diri sendiri! Sudah buntu aku fikirkan cara hendak memujuk dirinya.
            “Aik… mama baby pun nak merajuk jugak?” dia perli aku. Aku menjeling lebih tajam dari tadi.
            “Habis… mama baby bukan manusia ke? Papa aje boleh merajuk? Mama tak boleh?!”
            Aku menghela nafas panjang. Semput pula bila cakap dengan gaya hendak bergusti ini. Sebab penat sangat, aku terus ke birai katil dan melabuhkan punggung di situ. Perlahan aku mengurut dada, terasa mengah. Penat!
            “Eh sayang… kenapa ni?” suara Asad yang begitu risau menyapa telinga aku. Tapi aku diam. Bukan tak nak cakap. Tapi aku terasa penat pula. Aku baru perasan, sekarang ni kalau makan banyak, tidak pun… bercakap banyak, cepat sahaja aku terasa penat.
            “Sayang…” Asad sudah mula melekapkan tangan di dahi aku. Risau sungguh dia bila aku tak membalas jawapan soalan yang diberi.
            Haish… ada rasa risau. Ada rasa sayang dalam elusannya. Tapi kenapa yang masih berpura-pura merajuk dengan aku. Merajuk itu boleh tahan lagi. Part yang aku tidak berapa nak suka dalam situasi ini ialah bila dia keluar dengan perempuan bernama Elisa itu. Sudah lupakah suamiku tentang ayat perampasan kuasa yang pernah Elisa ucapkan pada aku?
            “Shamina sayang… okey tak ni?”
            Ahha… aku tersenyum dalam hati. Akhirnya, kemenangan menjadi milik aku. Dia sebut juga nama Shamina tu.
            “Abang merajuk lagi tak?” aku soal dengan nada mengugut. Sedangkan tak ada benda pun yang hendak diugut sebenarnya.
            Dia senyum meleret. Aku dah agak! Tuan singa ini kan, pasti begitu seronok sekali mengenakan aku.
            “Macam manalah abang boleh merajuk dengan Sham lama-lama…” Asad ketawa. Aku pula sudah mengetap bibir. Haish! Boleh naik blood preassure aku kalau macam ini. “Saja nak bergurau senda…”
            “Abang ni!!!” aku mengancingkan gigi. Geram betul dengan ‘singa’ dalam rumah ini.
            “Tapi tak bersungguh pun pujuk abang? Macam mana ni… failed skill pembujukan…” sempat lagi Asad mengutuk aku. Aku dah mula tarik muka. Suka hati dia sahaja cakap aku failed.
            “Seminggu lebih tau Sham pujuk abang… tak cukup?”
            “Tak cukup la… setakat pujuk pakai mulut, siapa nak layan…”
            Ewah! Habis yang aku sediakan nasi beriyani dengan  kari kurma kegemaran dia itu apa? Tak ingat agaknya yang dia makan sampai licin periuk nasi. Semua itu pun untuk memujuk dia juga.
            “Okey la… I’m sorry…” Asad memujuk. Jari aku dalam genggaman dia. Erat sekali.
            Aku diam.
            “Abang minta maaf Sham… abang dah tak merajuk. Tapi Sham tolong, jangan cakap macam tu lagi. Ingat abang tak terasa ke…”
            Erk! Iyalah… salah aku. Mulut aku ini yang terlalu cepat sangat menuturkan ayat yang melukakan hati dia.
            “Sham melawak aje… bukannya complain pun.”
            “Emosi manusia, kita tak tahu Sham… kadang benda yang kita fikir lawak, orang yang mendengar tu boleh ambil serius juga. Sebab tu orang cakap… bila nak bercakap, kena fikir dulu…”
            “Iyalah…” aku akui akan perkara itu. Silap aku! Lepas ini aku akan pastikan mulut aku terzip daripada melawak hal ‘singa’ ini.
            “Tapi kenapa abang keluar dengan Elisa hari tu?” soalku laju. Macam mana aku boleh terlupa babak yang menyakitkan hati itu. Nasib teringat last minute.
            “Oh… yang tu…” dia ketawa. “Blind date.”
            Membulat biji mata aku. Blind date???
          “Ada sorang kawan ni… nak sangat kenal dengan Elisa tu, so… abang arrange la pertemuan dua manusia tu.”
            “Elisa tu tau tak?” aku rasa macam ada yang tidak kena pula dengan blind date Elisa ini. Mana mungkin dia date orang lain sedangkan hatinya terpahat kukuh hendakkan Asad.
            “Mampus kalau dia tau… gerenti takkan datang!”
            “Biarlah dia tak datang… yang abang ni sibuk sangat arrange blind date untuk dia tu kenapa? Dengan isteri sendiri tak nak date pulak?! Lepas tu… nampak aje muka Elisa, terus senyum lebar. Berseri bukan main lagi…” marahku. Bila ingat balik babak itu, hatiku automatik terasa sakit. Menyampah pun ada bila terkenangkan lenggok suara manja Elisa. Entah macam manalah suami aku ini menepis godaan yang dilakukan secara terang-terangan itu. Naik gerun pula aku fikirkannya.
            “Kalau abang tak buat macam ni… Sham yang akan disusahkan nanti.”
            Gulp! Berkali-kali aku menelan liur mendengar ucapan itu. Aku yang akan disusahkan?
            “Dia ada plan nak bunuh Sham ke abang?” soal aku dengan rasa risau. Mana aku nak tahu, mungkin dia ada sejarah sakit mental ke apa. Boleh jadi dia bertindak di luar kawalan.
            “She is dangerous… abang kalau boleh, nak sangat elakkan Sham daripada dia. Sebab tu dia tak tahu, kita ni suami isteri… sekarang ni, Sham dah mengandung… abang makin tak sedap hati… bila fikir abang tak ada dekat pejabat, kepala dah mula bayangkan kalau Elisa tu datang serang Sham…”
            Gulp! Macam nak tercekik sahaja kerongkong aku. Tidak aku sangka, Asad pun risau juga tentang hal itu. Tapi, bila aku cakap hari tu, dia sendiri yang nasihat dengan aku, jangan fikir bukan-bukan. Sedangkan dia pun tidak tenang juga memikirkan Elisa. Bahaya sehingga ke tahap penjenayah bersiri ke Elisa tu?!
            “Sham berhenti kerjalah...” sambung Asad tanpa henti. Erk!
            “Kenapa?”
            “Lagi selamat kalau Sham duduk di rumah…”
            “Dan Elisa akan datang kacau abang hari-hari dekat pejabat…” aku takkan puas hati kalau itu yang terjadi. “Tak nak berhenti!” aku balas juga dengan rasa degil.
            “Please Sham… dengar cakap abang. Abang akan rasa lebih tenang kalau Sham tinggal di rumah…” nada Asad seakan merayu. Aduh! Aku terus naik sayu. Tapi perlukah sampai berhenti kerja.

BERHENTI kerja? Bila fikirkan tentang rasional perkara ini, aku rasa macam tidak patut sahaja. Sebab takutkan serangan Elisa, aku kena berhenti kerja. Mulanya aku jadi suspicious juga bila Asad beria-ria sangat suruh aku berhenti. Sampaikan aku dah buat kesimpulan, betul agaknya dia ada affair dengan Elisa itu. Jadi untuk menutup mata aku, dia suruh aku berhenti.
            Buruk betulkan perangai aku, bersangka buruk dengan suami sendiri.
            Tapi bila Asad terangkan semua benda yang pernah jadi. Berapa banyak usaha Elisa untuk mengenakan Asad yang kecundang. Meremang terus bulu roma aku. Aku tidak dapat membayangkan, gadis secantik dan sebijak Elisa, akan fikir jalan yang begitu keji untuk memiliki suami aku ini.
            Ketukan di meja membuatkan aku tersentak. Angkat sahaja muka, wajah Asad sudah berlayar dengan sebuah fail di tangan.
            “Nak kena bagi fail ni pada Tuan Asad…” dia sendiri cakap, lepas itu dia sendiri ketawa. Aku rasa nak ketuk-ketuk kepala dia. Suka sangat main-main dengan aku sekarang ini!
            “Sham hantar ni dekat Haji Malik… dia nak tengok. Kalau dia tanya details pasal benda ni, you jawablah ya…” fail dihulurkan pada aku. Aku belek sekilas sebelum mengangguk. Haji Malik… tingkat 10.
            “Ada apa-apa lagi ke Tuan Asad?” aku tanya Asad bila dia masih belum bergerak dari tempat aku.
            “Suami Sham cakap… dia nak ajak you lunch hari ni. You free ke?” dia tanya aku.
            Aku dah mula tarik senyum. Menyampah betullah aku dengan gaya orang tua ini. Konon-konon gaya perantara, sedangkan yang bertanya itu dia juga.
            “Untuk suami I… I free sentiasa… cakap dekat dia ya.”
            Dia sudah tersengih bila aku jawab macam itu. Tanpa melengahkan masa, aku terus capai fail dan bergerak keluar dari bahagian kewangan. Butang lif aku tekan. Sementara menunggu lif terbuka, aku merayaukan pandangan ke arah kaca jernih yang membiaskan panorama di luar pejabat. Cantik sungguh.
            TING! Lif terbuka dan aku terus masuk ke dalam tanpa berfikir panjang. Seketika aku tergamam. Ya Allah!!! Serta-merta dadaku berdebar kencang.
________
Jangan lupa tinggalkan komen anda :)
Terima kasih semua.

16 comments:

  1. kenapa? apakah yang berlaku?
    sham jumpa elisa ke kat dalam lif?
    sungguh suspen...

    ReplyDelete
  2. Jgn2 elisa yg dlm lif tu..oohh tidak..becareful sham..risonye la dgn pompuan otak xsenter cm elisa tu..isk3 =(

    ReplyDelete
  3. satu lif dengan elisa ke???

    ReplyDelete
  4. ape yg berlaku????takutnye...mnta2 sham xpape...huhu

    ReplyDelete
  5. adeh mesti elisa dalam lif tu..harap2 takde berlaku apa2 pd sham..

    umi..lama lagi ke cite nie nak ending?

    ReplyDelete
  6. msti Elisa dlm li tu,...kan???????\
    yg pasti i follow!!!!!!!!!!!!!!!

    ReplyDelete
  7. ada apa dalam lif???
    syam nampak apa??
    happy diorang dah okey..lucu tengok diorang guna orang 'perantaraan' tu..hehehe..

    ReplyDelete
  8. So sweet'he;)

    jgn sampai terjadi apa apa dgn sham dlm lif..;)

    next kak;)

    ReplyDelete
  9. waa au au wa au au. hehehe sakan mengusik bini. selamat la tak pengsan kena darah tinggi, klo tak menyesal tak sudah.
    oh elisa ke dlm lift tu?habis la kena gulai masak lemak sham tu. semoga selamat la ye.asad mmg sweet lah.

    ReplyDelete
  10. manja la tu asad.sweet couple..love it!yay!

    tp jgn wat sesi saspen lbh2 tau, semput nk baca

    ReplyDelete
  11. Seronok2 baca tup2 endingnya turut terasa berdebar juga... Elisa ke? Aduss...camnolah Sham nak berenti?

    ReplyDelete
  12. cpat lar smbung...!!
    best giler novel nie..
    akak buat biar ada ending trus erk kt sini..
    xyah nak publish2..lg lama nk kne tgu..nak kne beli..

    ReplyDelete
  13. Akhirnya asad mengalah jugak... kenapa ngn sham tu??? saspen..

    ReplyDelete