Advs

Followers

August 13, 2011

[14]

Tuan 'Singa' Milikku

HENTAKAN keras pada meja aku membuatkan aku tersentak. Dengan rasa yang tidak puas hati, aku mengangkat wajah. Tanpa disangka-sangka, yang tidak kuinginkan sudah berada di depan mata. Renungan tajam menusuk pada wajahku. Rasanya, kalau renungan itu mempunyai kuasa laser, pasti sahaja muka aku ini akan ditoreh dengan teruk sekali.
            Dalam masa yang sama, aku menjeling sekilas pada pintu bilik Asad yang terkatup rapat. Dia sudah keluar atas urusan kerja. Entah kenapa, dalam banyak-banyak hari… hari ini merupakan paling padat buat Asad. Aku tidak dapat mengganggunya waima untuk seminit sekalipun. Akhirnya, hanya keluhan berlagu di bibir.
            Wajah Elisa yang sedang memandangku dengan penuh rasa amarah aku pandang juga tanpa perasaan. Sekarang ini, aku rasa betul-betul keliru. Asad ini sebenarnya suami siapa?! Aku ke dia? Kenapa yang dia pula naik marah macam kena sawan gayanya?! Musykil sungguh…
            “Hei perempuan!” Elisa memanggil aku dengan kasar sekali. Aku mencebik. Ada juga yang nak makan batang penyapu dengan aku sekejap lagi.
            “Amboi sopannya bahasa,” balasku tanpa dapat menahan bicara. Spontan, aku seolah mendapat semangat. Sedangkan, aku ini bukanlah berani mana sangat.
            “Suka hati I lah nak guna bahasa apa pun!!!” marah benar Elisa dengan aku.
            “Dan untuk pengetahuan Cik Elisa, suka hati saya jugak kalau saya tak suka dengar bahasa yang menyakitkan telinga saya…” aku balas lagi. Kemudian, aku menala semula pandangan pada skrin komputer yang terpasang. Orang ada banyak kerja yang bertimbun, boleh pula perempuan ini datang mengganggu waktu kerja aku.
            “I tak kira… you suka, or you tak suka… I tetap akan kahwin dengan Asad jugak!” bentaknya tiba-tiba.
            Dan saat itu, semua mata di dalam pejabat tertumpu pada aku dan Elisa. Wajah Adila singgah di ruang mataku. Jelas sekali riak terkejut bercampur risau di wajah teman baikku itu. Mungkin dia takut kalau Elisa naik hantu, buat benda yang bukan-bukan dengan aku. Yang sebenarnya, aku pun dah kecut perut dekat sini. Sebab dia membentak tadi, sebijik macam beruang mengamuk tidak dapat makan.
            “Rasanya… kalau tentang hal kahwin Asad tu, I rasa you buang masa aje Cik Elisa. Dia suami I. Hanya milik I seorang…” tegas juga aku menjawab. Dalam pada takut-takut, aku terpaksa cakap juga. Nanti dia ingat suami aku hak dia pula. Mana boleh! Langsung tak boleh. Asad suami aku. Hak aku!!!
            “I dah kata… Asad is mine… you sengaja kan, suruh dia match make dengan jantan mana entah. Apa you ingat, I akan senang-senang lepaskan Asad… never!!!” dia tengking aku lagi.
            Aku mencebik beberapa kali. Asad yang buat kerja match make itu, aku pula yang kena marah. Huh!
            “Kalau you yang tak ada kena-mengena dengan Asad pun boleh marah macam ni… I ni, isteri Asad. Sah di sisi agama. You siapa nak ugut-ugut I…” aku marah dia balik.
            Amboi! Banyak lawa muka dia. Gaya datang minta suami aku, macam barang lelongan dekat pasar pula. Takkan senang-senang lepaskan Asad konon! Sepatutnya itu adalah dialog aku… serius, sekarang ini aku merasakan seolah kami sedang shooting filem pula. Yang lain langsung tidak masuk campur. Tengok sahaja aksi kami walaupun melalui ekor mata.
            “Asad is my darling…”
            Aku sudah menepuk dahi. Kalau jenis yang tidak faham bahasa, memang tidak akan faham sampai bila-bila.
            “Asad is my darling husband… who do you think has the legal right?”
            Elisa terus mengetap bibir. Aku tersenyum mengejek. Tahu kan yang dia itu bukan siapa-siapa kalau mengikut garisan hukum. Masih juga hendak mempertahankan haknya walaupun dia langsung tidak berhak.
            “You akan menyesal!!!”
            “Oh… really?”
            “Sekali I dah suka… sampai bila pun I takkan lepas!”
            “Sampai sanggup jadi isteri nombor dua?” aku tanya dengan nada tidak puas hati. Eeiii… geramnya aku!!! Suami aku juga yang dia nak sangat, kenapa??? Benci betul!
            Tiba-tiba sahaja, Elisa lepas ketawa. Hilai tawanya seakan bunyi Pontianak sahaja. Kalau ikut penilaian telinga aku, Pontianak gelak lagi sedap kot. Huish! Mengarut.
            Namun aku menjadi tidak senang saat tangannya menyentuh daguku. Mendongakkan kepala aku dengan hujung jari, supaya mata kami bertentang.
            “You fikir I bodoh… nak hidup bermadu??? Hey stupid… once he’s mine, he’ll be only mine… kau ke, siapa ke, jangan nak bermimpi nak berkongsi dengan aku!!!” Elisa berkata sambil merenung tepat pada mataku. Bibirnya sudah mengoyak senyum sinis.
            Tergamam aku mendengar bait-bait kata yang diucapkan oleh perempuan itu. Elisa ini, waras atau tidak? Melihatkan dia tertawa lagak orang gila, aku sudah disapa rasa risau yang begitu memuncak dalam hati. Kalau boleh, bukan setakat aku berhenti kerja di sini. Dengan Asad sekali aku hendak ajak berlari jauh dari sini. Ya Allah!!!

“SHAM nak pindah.” Tanpa sebarang mukadimah, aku sampaikan hasrat hati ini pada Asad. Sejak dua minggu yang lalu, hanya perkara ini membelenggu mindaku. Sehingga aku terasa sesak sekali. Aku bukan setakat hendak pindah rumah, tapi aku nak ajak Asad pindah negeri. Ngeri pula aku duduk senegeri dengan perempuan kurang siuman macam Elisa itu.
            Sampai sekarang, ayat yang diucapkan Elisa terngiang-ngiang dalam telinga aku. Macam sumpahan tujuh keturunan. Meremang bulu roma aku bila teringatkan bait kata berserta dengan hilai tawa yang dilepaskan oleh perempuan itu.
            “Pindah?” Asad sudah memandang aku dengan renungan yang maha pelik. Aku tahu, mesti dia ingat aku pun sudah gila macam Elisa. Tapi tidak sebenarnya. Sebab aku tak nak jadi gila, jadi aku ajak dia berpindah dengan kadar yang segera.
            “Bolehlah bang… tukar kerja, pindah rumah…” makin membeliak biji mata Asad bila aku tambah ayat kerja.
            “Are you kidding sayang?!”
            “No kidding… damn serious!”
            “Kenapa?” Asad soal lagi dengan nada suara yang tidak mampu aku tafsirkan. Perlukah aku ulang dialog Elisa pada Asad? Rasanya amat perlu. Biar Asad tahu, betapa aku tidak sanggup kehilangan suami aku dalam apa jua cara sekalipun.
            “Sebenarnya… Elisa datang jumpa Sham dua minggu lepas…” aku baru hendak membuka intro tapi Asad laju lagi mencelah.
            “Elisa ada bagitahu abang…”
            Aku terdiam. Si sewel itu bagitahu apa dengan suami aku?
            “Dia minta maaf kalau dia ter-over.” Aku diam lagi. Ter-over?! Itu sangat over!
            “Abang tengok dia… macam dah okey sikit dari dulu. I think she’s okey now… Sham tak payah risaulah…” tiba-tiba Asad menyokong Elisa. Aku sudah mengetap bibir. Nampaknya perempuan itu sudah pandai berhelah. Depan Asad dialah wanita yang paling mulia, depan aku… memang aku rasa macam hendak pijak-pijak sahaja! Huh!
            “Jadi… abang percayakan dia?” aku tidak puas hati. Mana boleh macam ini. Cerita penuh pun Asad belum dengar lagi. Tapi dia sudah mula menyokong si sewel Elisa itu. Sekarang, aku makin bertambah tidak sedap hati. Spontan, aku mengusap kandunganku perlahan. Baby… tolong mama, pujuk papa.
            “Abang bukan nak percaya terus… tapi bila tengok dia dah kurang ‘gedik’ setiap kali datang jumpa abang dekat office, I assume she’s okay now… kan elok macam tu Sham…” Asad mengusap pipiku perlahan. Aku mendengus kecil.
            “Dia tak okey! Lebih teruk daripada tu… Sham rasa dia psiko!” aku cakap terus. Sudah malas hendak memendam. Alih-alih, aku juga yang akan makan hati. Baik tak usah!
            “Kenapa ni sayang? Kenapa nak buruk sangka dengan orang? Kan dia dah minta maaf.”
            “Abang percayalah dengan maaf palsu dia tu?”
            “Kan abang dah cakap tadi…”
            “No! She’s playing drama in front of you… abang tak boleh percayakan dia!” mataku terasa panas. Spontan, air mataku jatuh perlahan-lahan membasahi pipi. Asad kaget melihat reaksi aku.
            “Abang tak sayangkan Sham ke?” soalku lirih. Sedih aku bila dia menyokong Elisa.
            “Sayang…” Asad sudah mula menarik bahuku rapat ke sisinya. “Janganlah macam ni… be rational Sham. Takkan untuk Elisa, Sham nak abang tinggalkan karier dekat sini… itu masa depan kita sayang…” Asad cuba untuk memujuk. Tapi aku menggeleng laju. Rasional atau tidak, aku tak peduli! Sekarang ini, aku hanya fikirkan suami aku sahaja. Entah-entah, aku yang gila tak???!
            “Dia ugut Sham… abang tak nak tanya pun!”
            “What???”Asad terkejut. Masa itulah aku lakonkan semula hilaian tawa berserta dialog punching yang diucapkan oleh minah sewel itu. Asad makin terkejut nampaknya.
            “Dia cakap apa pun… Sham kena percayakan abang. Abang sayang Sham… don’t worry.”
            “Memanglah Sham percayakan abang… tapi kalau dia buat apa-apa pada family kita, Sham tak sanggup!” aku sudah tertunduk sambil menekup muka.
            “Masalah ni…” Asad menggumam sendiri sambil tangannya makin erat di bahuku. Aku terus sahaja melepaskan tangisan tanpa henti. Aku rasa hendak terus begini sampai Asad bersetuju dengan rancangan gila yang sedang aku rencanakan ini. Pindah! Biar ke luar negara sekali pun tidak mengapa. Punyalah aku hendak berlari jauh daripada Elisa itu.

“JOM!” spontan aku mendongak kepala. Wajah Asad di depan mata, kupandang dengan kerutan berlapis-lapis di dahi.
            “Jom ke mana?” soalku pelik. Tak ada pula dia maklumkan hendak mengajak aku ke mana-mana hari ini. Dan kalau tidak silap, Asad ada meeting sejam dari sekarang.
            “Teman abang pergi meeting.”
            “Tak ada kerja!” ada ke diajak aku ke meeting. Macam aku suka sangat ikut pergi mesyuarat. Dalam banyak-banyak benda yang aku lalui, tidak kiralah, alam kerja atau alam belajar… perkara yang paling aku tidak suka, meeting! Tapi, cinta pertama aku bercambah mekar pun di dalam meeting juga. Meeting kelab kewangan. Ini presidennya, di depan mata. Spontan aku tersenyum bila kenangan lama menyapa minda.
            “Senyum pulak dia… jom! Arahan kerja ni…” serius pula suara Asad. Wajahnya pun berubah serius. Aku hanya mengeluh. Tak suka!
            “Meeting… malasnya…” aku cakap juga macam itu di depan Asad. Makin bertambah serius raut wajah ‘singa’ ini. Pasti tidak menyangka, aku yang dulunya hendak menjawab pun susah. Sekarang ini, sudah pandai complain pula.            
            “Banyak songeh nampak…” Asad sudah mula mengejek. Aku buat tak layan sambil mencapai beg sandang di dalam laci. Asad ini pun satu, cuba cakap awal-awal nak ajak aku pergi meeting. Bolehlah aku melaram lawa sikit!
            Sampai sahaja di lobi, Asad menarik lengan aku.
            “Kenapa?” pelik betullah Tuan singa ini. Macam ada yang tidak kena.
            “Bukan nak pergi meeting pun…”
            Aku terlopong. “Habis tu?”
            Asad menarik nafas panjang. Haih! Bunyi dia tarik nafas pun sudah mengecutkan otot perut aku. Sebenarnya ada agenda apa ini? Apa yang sedang dia sembunyikan daripada aku?
            “Nak ajak jumpa parents Elisa…” tenang sekali Asad berkata.
            Aku terlopong lagi. Degupan jantung tiba-tiba sahaja bertambah speed! Apa yang akan jadi?!
 ____________
Jangan lupa tinggalkan komen anda ^^
Terima kasih semua.

13 comments:

  1. bagus dah tindakan asad tuh....harapnya bila berterus terang kat parents elisa, sebahagian maslah boleh settle...

    ReplyDelete
  2. psiko sunggoh elisa tu...

    lupa mkn ubat sbb tu jdk camtu....hehe

    ReplyDelete
  3. mmg dah gila elisa tu,,,menakutkan,,

    ReplyDelete
  4. bagus2 asad!!!selamatkan family u cepat2..

    ReplyDelete
  5. Elisa memang psiko! hahaha..
    apa akan jadi lepas jumpa parents Elisa?? selesai masalah ke?

    ReplyDelete
  6. thumps up to writer~
    hihi..sya suka bce cara awak menulis...
    byk improvement...
    n setiap crta tu ada kelainan tersendiri...
    memg cter yg common n biasa..
    tpi awak buat crta tu jdik luar biasa dgn cra awak sndri..
    keep ur way of writing as identity..
    hope awak mkin dpt byk ilham yg dpt memberi input kpda org dlm masa berhibur=)
    xyz~

    ReplyDelete
  7. Mmg la cik writer suke stop kt tmpt2 yg mendebarkan kn?hehe..
    Elisa,mmgg psiko!!bhye btol.ape la plan die pasni..n asad please jgn terpedaya dgn minah psiko tu..trust ur wife la enchek..
    Nk lagii..n lagi =)

    ReplyDelete
  8. kalau parents alisa pn psiko mcm mne?huu

    ReplyDelete
  9. Memang Elisa wanita psiko..
    Laki org juga yang dia mau, hoh.

    Next kak;)

    ReplyDelete
  10. wah suspen ni. apa bakal berlaku. asad mmg betul2 nak halang niat elisa tu npknya. hmm nape tak jadi g oversea 2?kata ari tu kena g kusus. p je berdua kat sana. biar la klo pun terpaksa bersalin kat sana pun. or pindah sana terus pun.

    ReplyDelete
  11. alahai..
    ape la planning x asad ni

    ReplyDelete
  12. umi ni... suka buat kami yg baca ni berdebor2 part ending.. lamo2 mau kena kena high BP ni.. :-)

    barulah Sham tu tau perangai Elisa ni.. sbb tulah Asad suruh dia berenti kerja..

    aperlah yg tuan singa nak bgtau parents Elisa ni... pasal Elisa or pasal nak berenti?

    ReplyDelete
  13. Psiko btol elisa ni... Mst asad nk suruh parents elisa nsihatkn dia kot...

    ReplyDelete