Advs

Followers

August 12, 2011

[13]

Tuan 'Singa' Milikku

AKU terus melangkah ke dalam lif, tak tengok kiri dan kanan. Tangan aku laju sahaja menekan butang ke tingkat 10. Sementara menunggu lif naik, aku sandarkan badan pada dinding lif. Saat itu, tergamam aku melihat jasad yang turut berdiri bersama aku di situ. Dia!
            Jantung aku yang tadinya berdegup dengan normal, terus rasa macam nak pergi lari marathon. Aku nampak jelingan tajam itu pun sudah cukup menggemuruhkan hati aku. Tuan besar!
            Tuan besar yang paling besar dalam bangunan ini. Semua orang pun gerun dengan dia. Kalau aku cakap Asad itu garang, dia ini kiranya sepuluh kali ganda Asad. Kalau suami aku itu pun, tahu juga tersenyum. Tapi yang Tuan besar ini, jangankan senyum ikhlas… senyum sinis pun tidak pernah. Sebab itu aku selalu gerun kalau menghadap dia.
            “Pergi mana?” eh, eh… dia tanya aku. Garang pula tu! Gaya macam nak bagitahu, aku nak kena buang kerja.
            “Jumpa Haji Malik, tuan.” Ya, dan inilah tikus yang paling sopan memberi jawapan.
            “Oh…”
            Oh… itu sahaja. Aku terus zip mulut tanda tidak mahu berbual lebih-lebih. Sampai tingkat 10, laju sahaja aku keluar dari lif. Sedikit pun tidak kalih memandang belakang. Tak payah! Itu bapak segala singa dalam bangunan pejabat ini. Tuan ‘singa’ aku boleh dikatakan singa yang paling comel antara semua singa yang ada di sini.
            “Hai kak…” ramah aku menegur Kak Salbiah, setiausaha Haji Malik. Kak Salbiah terus senyum memandang aku.
            “Sham… baru Asad telefon tadi. Tunggu sekejap ya, Haji ada tetamu.”
            Aku mengangguk. Kerusi depan meja Kak Salbiah aku tarik dan melabuhkan punggung di situ.
            “Berapa bulan dah ni?” Kak Salbiah tanya aku.
            “Tiga…” aku sudah tersenyum. Spontan tanganku mengusap perut yang sudah menunjukkan rupa.
            “Berseri-seri dah sekarang ni...”
            “Biasa aje kak…”
            “Mana ada biasa… akak seronok dengar Sham dengan Asad nak dapat baby.” Teruja sekali suara Kak Salbiah sampaikan office boy yang datang nak bagi surat pun tertoleh-toleh ke arah kami.
            “Doakan semuanya baik-baik la ye kak…”
            Belum sempat Kak Salbiah menyambut ayatku, pintu bilik Haji Malik sudah terkuak. Kelihatan Haji Malik dengan seorang pemuda berdiri membelakangi aku. Siapa dia tu? Ah… malas aku hendak ambil tahu. Bukan penting pun.
            Aku sudah bangkit berdiri bila Haji Malik sedang berjabat tangan dengan pemuda itu. Maknanya, mereka sudah hendak bersurai la kan. Aku dah standby nak ‘terjah’ Haji Malik. Namun segalanya terbantut di saat pemuda itu melabuhkan pandangan matanya tepat pada wajahku.
            Erk! Tergamam aku seketika. Kenapa aku macam kenal dengan dia?

KELUAR sahaja dari bilik Haji Malik, aku terus berjalan laju ke arah lif. Sempat lagi aku mengerling ke arah jam di tangan. Sudah pukul dua belas tengah hari. Tuan Haji ini pun satu. Menyoal aku gaya macam aku ini projek manager pula. Sedangkan kami hanya uruskan akaun bagi segala projek dan kewangan syarikat. Apalah! Sampai aku tergagap-gagap nak jawab sesetengah soalan.
            “Lama tak jumpa.”
            Opocot!!! Mujur aku tidak terlompat di situ. Aku terus kalih ke belakang bila terdengar suara yang menyapa. Dia!!!
            “Err…” suaraku seakan hilang ditelan peti suara.  Tiba-tiba volume pun sudah tidak ada.  
            “Kenapa Shamina? Dah tak boleh bercakap dengan aku?” dia tanya. Aku diam lagi. Sambil-sambil itu, aku jeling pada lif yang tak sampai-sampai lagi. Apa yang lama sangat ni?
            “Kau sihat Sham?”
            “Hhmmm…” aku jawab juga, walaupun macam tidak ikhlas sangat.
            “Dah tak boleh bercakap dengan aku?” dia ulang semula soalan tadi.
            “Hhmmm…” macam itu juga aku jawab. Buat apa aku hendak bercakap dengan dia?! Mesti dia akan sakitkan hati aku, macam dulu-dulu juga.
            “Aku nak kahwin… bulan depan.”
            Terus aku berpaling merenung tepat ke wajahnya. Dia bukan tengah kelentong aku kan?
            “Kenapa, tak percaya ke?” dia soal aku lagi. Lif pun sudah terbuka masa itu. Tapi aku tidak naik juga. Aku pandang wajah dia lama. Wajah orang yang pernah kata, dia kecewa dengan aku. Aku mengeluh kecil.
            “Tahniah!”
            “Kau marah aku lagi?” dia tanya lagi. Dan aku rasa dia bukan bodoh untuk menilai layanan aku yang begitu acuh dan tidak acuh. Dengan segala benda yang dia tuduh aku sebelum ini, dia mengharapkan ‘layanan’ yang bagaimana daripada aku.
            “Aku minta maaf Sham… aku yang bodoh, cakap macam-macam kat kau. Sorry… masa tu, aku macam tak boleh nak berfikir. Aku bercakap pun main lepas aje. Aku tak sedar, aku dah lukakan hati kau dengan bercakap macam tu…”
            Tahu tak apa! Laju sahaja hati aku menyambut. Lepas dia dah cakap macam-macam pada aku, sekarang ini, sesenang kacang soya dia datang meminta maaf.
            “Aku nak jemput kau dengan Asad datang ke majlis aku…” terus dia hulurkan sampul yang berisi kad pada aku. Aku sambut dengan muka tanpa sebarang reaksi. Kejam sungguh aku ini. Orang itu sudah memohon maaf, aku pula yang sedang berkeras hati.
            “Sham… aku minta maaf.” Dia ulang semula dengan lebih bersungguh-sungguh.   
            “Please Sham… say that you forgive me…” rayunya lagi.
            “Tak semua benda boleh dilupakan dengan semudah itu… aku takkan lupa apa yang kau pernah cakap dengan aku.” Aku menjeling tajam pada wajah dia. “Tapi… aku tahu, kau pun manusia biasa… aku pun sama juga… dan aku tahu, memberi kemaafan itu sebenarnya sangat digalakkan sesama manusia.”
            “Kau maafkan aku?” teruja sekali dia menyebut ayat itu.
            Aku menganggukkan kepala. Biarlah. Bukannya luak mana pun kalau kita maafkan kesalahan orang lain. Diri aku pun bukanlah sempurna sangat sehingga tidak pernah menyakitkan hati sesiapa. Dia pun mungkin tidak berniat untuk sakitkan hati aku, tapi akibat didorong rasa hati yang terluka… mungkin itu yang menyebabkan tutur katanya turut melukakan hati aku.
            “Thanks Sham…” dia sudah tersenyum. Lama sudah aku tidak melihat senyuman itu.
            “Semoga berbahagia Zul…”
            “Insya-Allah Sham… doakan aku. Dan jangan lupa, datang ke majlis aku. Bawa Asad sekali…” Zulfahmi mengingatkan. Begitu ikhlas sinaran mata yang terbias di mata lelaki yang pernah menyimpan perasaan buat diri aku secara diam-diam dulu. Aku langsung tidak pernah menyangka, dalam pada hubungan akrab antara aku, Sani dan Zulfahmi… secara tidak disengajakan lelaki itu menyimpan perasaan buat diri aku. Tapi, aku sudah terlebih dahulu terpaut pada Tuan singa yang menggetarkan jiwa ini.
            Disebabkan perkara itu, Zulfahmi sangat berang dengan aku. Sehingga mulutnya tidak berhenti-henti mencaci diri aku yang pernah menjadi teman rapatnya pada satu jangka waktu. Kami bukan sekadar rapat, malah sudah seakan adik-beradik pula. Mana aku boleh tahan kalau dia memutuskan hubungan silaturrahim yang sudah kami pupuk sejak di semester pertama pengajian lagi. Sani yang banyak memujuk aku. Dia seakan faham perasaan aku bila Zulfahmi pergi tanpa kata meninggalkan kami berdua.
            Dan kini,takdir telah menemukan kami semula di sini dengan situasi yang lebih menyenangkan. Kan elok kalau Elisa pun boleh beralah seperti Zulfahmi… Akan fahamkah Elisa kalau aku bertegas tidak mahu berkongsi suami aku?!
            Sekali lagi, aku hanya mengeluh panjang.

“SOTONG celup tepung, tomyam udang… apalagi Sham nak tambah?” aku menggeleng kecil. Sudah cukup rasanya untuk perut kami berdua. Nasi putih, sayur kangkung, sotong celup tepung dan tomyam.
            Pelayan di situ telah pun berlalu dan Asad pun sudah kembali merenung tepat pada wajahku.
            “Cukup ke?” soal Asad seolah tidak percaya.
            “Cukuplah! Abang ingat perut Sham ni tong ke…”
            “Manalah tahu, baby lapar…” risau sungguh Asad. Aku tersenyum sahaja sambil melilaukan pandangan mata di restoran Selera Tomyam ini. Tidak pernah aku tahu tentang restoran ini. Baru dibuka agaknya. Dan bila masa pula Asad datang makan di sini, musykil pula aku.
            “Abang pernah makan dekat sini ke?”
            “Ha’ah… datang dengan Elisa hari tu. Sedap makanan dekat sini, itu yang nak ajak sayang rasa…” selamba sahaja tanpa sebarang penapisan Asad menuturkan jawapan. Hisy! Aku pula yang sakit hati mendengar nama Elisa di bibir suami aku. Elisa… kenapa kau perlu wujud antara aku dan Asad?!
            Dua tahun berlalu tanpa kehadiran zuriat pun tidak terlalu menggoyahkan hati aku pada Asad. Tapi sekarang, kenapa aku sudah merasakan ombak semakin memukul laju bahtera yang sedang kami layari?!
            “Jangan salah sangka pula… abang, Elisa dan Tuan Hamid. Datang untuk urusan kerja di bangunan seberang jalan tu. Singgah sini sekejap untuk makan…” terang Asad. Tanpa perlu aku bertanya pun, dia sudah mampu membaca riak wajahku yang resah ini.
            Jemari aku yang berada di atas meja dicapainya. Erat sekali genggaman kami bertaut sehingga aku rasa tidak mahu lepaskan tangan Asad! Aku tidak sanggup!
            “I’m only yours… don’t worry sayang.” Senyuman Asad begitu manis sekali untukku. Sehingga aku merasakan tidak sanggup hendak mengelipkan mata buat sesaat pun. Kalau aku mampu untuk menekan butang ‘pause’ dalam hidup ini, ingin sekali aku hentikan di saat ini. Kami berdua duduk bertatapan dan sedikit pun tidak terganggu dek keriuhan manusia lain di restoran itu.
_________________
1. Sorry kalau entry agak membosankan.
2. Ada yang tanya, lama lagi ke nak habis TSM. Umi tak boleh nak bagi exact answer. Sebab TSM ditaip tanpa sebarang draf. Bila ada idea, umi taip. Bila tak ada, umi biarkan.
Terima kasih semua. Jangan lupa tinggalkan komen anda.

p/s: Insya-Allah, dalam perancangan KG akan diterbitkan bulan 1 @ 2 tahun depan. Hope semua akan terus menyokong KG bila dah terbit nanti. :)

12 comments:

  1. xsgke ade lg garang dr tuan singa sham eh...hee..owh..bila KG nk keluar?xsaba den nk tw mcm mne si asyraf akn confess gk....huu...

    ReplyDelete
  2. suke2..asad + sham=loving kapel..windu la kt ain dan asyraf..xsabar nak baca cite kak umi..

    ReplyDelete
  3. nasib baik bukan elisa yg dlm lif tu....

    ReplyDelete
  4. best...nk lagi tapi n3 kali ni kenapa
    pendek je tak puaslh baca bagilh
    panjang sikit.

    ReplyDelete
  5. suka3x..
    walaupun pendek tetap menarik..terima kasih kak umi :)

    ReplyDelete
  6. WaAh tahniah kak;)
    akhirnya buku akak di terbitkan jugak;)

    cepat lahirkan baby sham, hehe;-)

    ReplyDelete
  7. owh dah wujud balik watak lama ye. pendek la, tak puas baca.hehehe. tamak jap.

    ReplyDelete
  8. ok je umi,,tak bosan pun

    tak sabar tggu KG

    ReplyDelete
  9. Bos yg paling..paling besar tu bapak si elisa ker erk??
    Bpk garang memanjang,maunye ank xpsiko..keh3..bapak pulak disalahkn..hehe
    Ntah2 die pun xsuke sham coz xdpt jdkn asad menantu..ntah2 die mmg tau anak die psiko..ntah2..hahahha..byk plak aku punye ntah2 :D
    Neway..best..n cpt2 smbg erk cik writer =)

    ReplyDelete
  10. Fuh! Lega.. nasib baik bukan Elisa yg ada dlm lif tu... tu yg paling penting.. :-)

    ReplyDelete
  11. waaa terjumpe dgn kwn lame balik... naseb baik zul tu xmcm elisa..

    ReplyDelete