Advs

Followers

August 28, 2011

[17]

Tuan 'Singa' Milikku

“CUKUP ke?”
            Aku tersenyum kecil mendengar soalan itu. “Cukup dah aunty… banyak sangat ni. Perut pun rasa macam nak meletup pulak.” Selorohku dengan tawa kecil. Mana tidaknya, dengan selamat sekali dua biji cheese burger aku telan. Besar pula seleraku hari ini.
            “Kalau tak cukup, boleh order lagi…” cadang Datin Emily. Aku sudah menggeleng laju. Dua itu sudah mencapai had maksima. Kalau Asad ada, pasti dia tidak akan membenarkan aku makan mengikut nafsu. Katanya, mengidam itu satu hal… tapi jangan diikutkan sangat. Semua itu pun atas dorongan nafsu juga. Yang mana dapat memberi kesihatan kepada bayi, tak salah makan lebih. Tapi kalau yang jenis lebih lemak, lebih minyak… ada bagusnya, dielakkan!
            “Cukuplah aunty… banyak sangat nanti, tak boleh berjalan pulak.” Datin Emily sudah ketawa. Mungkin mimik wajahku agak lucu ketika menuturkan kata itu. Mungkin. Aku pun tidak tahu.
            “Aunty kata ada hal jumpa dengan Sham… hal apa ya aunty?” soalku sambil mengesat mulut dengan tisu. Datin Emily tersenyum tenang. Dan ketenangan itu sedikit sebanyak memberikan kedamaian dalam hatiku. Entah kenapa, wajah itu membuatkan perasaanku terusik. Mungkin kerana aku terbayangkan arwah emak. Emak…
            “Tak ada hal apa pun. Sengaja nak jumpa Sham… hari tu datang rumah, kita tak ada masa pun nak berbual panjang…”
            Aku tersenyum kecil. Tetapi dalam masa yang sama, hatiku sudah bermain bermacam irama. Kenapa bila dia sebut berbual panjang, fikiran aku asyik berfikir yang tidak-tidak sahaja. Kalau diikutkan logik akal, emak mana yang sanggup melihat anaknya kecewa?! Pasti tidak ada.
            Dan sekarang, aku sudah kembali meragui. Apakah Datin Emily sengaja hendak berbaik denganku? Dengan itu, dia mampu ‘mengikat’ Asad dengan anaknya? Begitu? Aku bingung.
            Sedang aku begitu fokus dengan andaian yang bukan-bukan di dalam kepala, aku tersentak. Tanganku digenggam erat oleh Datin Emily. Matanya terus menusuk ke jiwaku. Aku benar-benar terasa sayu. Terbayangkan wajah arwah emak di dalam matanya yang berkaca itu.
            “Berikan peluang pada anak aunty… aunty yakin, Asad pasti dapat membahagiakan kamu berdua.”
            Aku andaikan dia akan berkata begini. Namun ternyata, jangkaanku meleset sama sekali.
            “Tolong Sham… apa pun yang Elisa buat untuk dapatkan Asad, Sham tak boleh mengalah. Aunty yakin, bila dia dah dapat Asad… dia akan pisahkan kamu berdua.”
            Mata Datin Emily berkaca. Kenapa? Sepatutnya aku yang merasakan kesedihan itu. Tetapi kenapa dia pula yang menanggung kesakitan?
            “Aunty…”
            “Aunty akan tolong Sham…” potong Datin Emily laju sebelum sempat aku menghabiskan ayat.
            “Tolong apa aunty?” soalku dengan rasa pelik sekali.
            “Dapatkan pertukaran untuk Asad dan Sham ke ibu pejabat!” nada Datin Emily begitu serius sekali. Aku sudah terlopong. Ibu pejabat?! New York?
            Kalau Asad yang dapat pertukaran, logiklah. Dia kan pegawai berpengalaman. Takkan dengan aku, pembantu pegawai pun senang nak dapat pertukaran. Wajah Datin Emily kupandang dengan rasa tidak percaya.
            “I’ll use my power to get the transfer.”
            Aku sudah tergamam. Mata aku sudah tidak mampu berkelip. Mindaku hanya tertumpu pada satu perkara. Siapa sebenarnya Datin Emily ini? Yang aku tahu, dia isteri Datuk Mokhtar. Lain-lain, aku sudah tidak ambil peduli. Tapi, nampaknya sekarang aku harus memulakan sesi soal siasat dengan Asad. Dia pasti tahu lebih banyak tentang Datin Emily. Dan aku juga pasti, Asad aku itu tentu sahaja merupakan kesayangan Datin Emily sehingga dia sanggup menolong kami hingga ke tahap ini.

AKU masuk semula ke pejabat agak lewat dari biasa. Adila pula sudah melemparkan pandangan luar biasanya padaku. Kenapa aku dapat merasakan ada yang tidak kena di situ?!
            “Sham…” suara Elisa sudah menggamit perhatian aku. Langkah yang hendak dihayun ke meja, aku pusing ke arah Adila. Wajahnya sangat gelisah di saat itu.
            “Aku rasa… kau akan dimadukan!”
            “Hah!!!” terkejut aku.
            “Madu Sham…” ulang Adila sekali lagi. Aduh! Kenapalah isu ini tidak mahu reda dengan begitu sahaja? Letih aku melayan perasaan begini.
            “Elisa ada kat dalam tu…” sambung Adila lagi dengan nada berbisik.
            Aku menjeling sekilas ke arah pintu bilik Asad yang terkatup rapat. Sungguhlah Elisa ini tidak faham bahasa. Like father, like daughter. Papa dia pun tak faham, Elisa… dua kali ganda tidak faham dengan ayat yang dituturkan Asad agaknya.
            “Dia buat kecoh tadi sampai abang singa kau tak tahu nak buat macam mana… kau bayangkan, perempuan gila datang mengamuk sakan. Gaya dia… macam kau pula yang rampas suami dia.”
            Cerita Adila itu kudengar sekali lalu sebelum mata kembali terarah pada pintu bilik Asad yang sudah terbuka luas.
            Begitu jelas sekali di pandangan mata, langkah mereka yang beriringan keluar dari bilik Asad. Pandanganku berlaga dengan Elisa yang sudah tersenyum bangga. Apa maksud senyuman itu? Adakah dia fikir, dia sudah ‘menang’? Kalau itu yang difikirkan, ternyata dia silap. Aku belum mengaku kalah.
            Mataku berlari pula pada wajah Asad. Ada riak yang begitu lain di matanya. Dia pandang wajahku lama. Bibirnya bergetar seakan hendak berbicara. Tapi aku tidak pasti, seperti ada sesuatu yang menyekat suaranya pada ketika ini.
            “Jom Asad...” suara Elisa yang menggedik itu singgah pada pendengaranku. Aku menjeling. Menyampah.
            Belum sempat jemari Elisa bersimpul dengan lengan Asad, aku laju lagi menarik suamiku. Aku nampak sangat jelingan tidak puas hati di wajah Elisa pada ketika itu. Benarlah kata Adila. Sekarang ini, seolahnya aku yang sedang merampas suami Elisa. Sedangkan, hakikatnya… adalah sebaliknya.
            “Hei perempuan… Asad nak keluar dengan I, you jangan nak masuk campur!” marahnya. Aku malas nak layan. Terus aku buang pandang pada wajah Asad yang kelihatan bingung di tepiku. Tangannya sudah mula naik ke kepala. Memicit-micit seolah menanggung kesakitan yang amat.
            Aku sudah mula risau. Apa sebenarnya perempuan ini sudah lakukan pada suami aku?
            “Abang… kenapa ni? Abang okey ke?” soalku laju. Asad menggeleng kepalanya berkali-kali.
            “Sakit!” ucap Asad merintih.
            “Sakit sangat sayang…” genggaman Asad bertambah erat di tanganku. Aku sudah tersentak bila tubuh Asad seakan lembik sahaja. Aku panik.
            “Adila…!!!” laungku laju. Adila sudah terkocoh-kocoh ke arahku. Tangannya turut sekali menampung tubuh Asad yang hampir rebah.
            “Asad… darling, why?” Elisa menyibuk sekali. Aku sudah geram.
            “Jangan sekali-kali kau kacau suami aku!!!” ucapku tegas. Kesabaran aku sudah berada di tahap paling kritikal. Aku sudah tidak dapat memerap rasa geramku pada perempuan ini. Cebikan di bibir Elisa semakin mendidihkan aliran darah di dalam tubuhku. Kalau tidak fikirkan aku sedang mengandung pada ketika ini, Elisa akan ku karate!
            Walhal, karate pun aku tak tahu macam mana sebenarnya.

SEGELAS lagi air kosong aku tuang apabila Asad meminta. Wajahnya yang pucat itu benar-benar merisaukan aku. Sudah sehari Asad masuk wad. Doktor sudah menasihatkan supaya dia mendapatkan rehat yang cukup. Jangan terlalu stress katanya.
            Dan pendapat peribadi aku, doktor patutnya nasihatkan sekali si Elisa itu supaya dapat khidmat pakar sakit jiwa. Perangai sudah mengalahkan orang gila. Sampai suami aku naik stress dibuatnya. Elok selama ini Asad mengamuk macam singa tidak cukup makan, tak pernah pula sampai kena tahan dalam wad. Tapi dengan Elisa ini, sampai naik pening Asad memikirkan kerenahnya. Macam ini ke nak dibuat isteri?! Haish…
            Patutlah Datin Emily datang jumpa aku sebelum itu. Rasanya, dia sudah tahu rancangan anaknya itu. Mulut aku sudah ternganga kecil.
            “Sham… yang nganga tu kenapa?” soal Asad sambil menarik jemariku bertaut dengannya.
            Aku menggeleng kecil. Gelas yang berisi air itu aku letakkan di sisinya. Lambat sahaja Asad menyisip air. Wajahnya masih lesu.
            “Abang dah susahkan Sham ke?” soalnya perlahan. Aku menjeling kecil. Ada ke cakap macam itu!
            “Mana ada… tak ada susah apa pun.”
            “Kesian… sebab abang, Sham tak dapat rehat cukup…” ucapnya lagi.
            Aku sudah menggeleng laju. Setakat tak tidur satu malam, tak adanya jadi apa-apa. “Sham tak kisah temankan abang… abang janganlah fikir macam tu. Sekarang ni, Sham nak abang rehat cukup-cukup. Jangan fikir apa-apa dah…” nasihat lagak doktor bertauliah. Pipi Asad kuusap penuh kasih. Aku betul-betul kesian tengok wajah ‘singa’ yang pucat ini. Ini semua sebab Elisalah!!! Geramku sudah kembali berkumpul di dalam hati.
            “Abang peninglah… apa nak buat dengan Elisa ni? Dulu biasa-biasa aje, sekarang ni makin extreme pulak…” dia fikir juga pasal Elisa itu walaupun aku sudah melarang.
            “Abang… jangan dilayan sangat Elisa tu!”
            “Sebab tak layanlah yang dia makin menjadi-jadi.”
            Aku mengeluh. Penat! Semua orang faham, tapi ada juga seorang yang tidak faham. Apa susah sangat ke untuk menerima hakikat bahawa tuan ‘singa’ ini hanya milikku?! Susah sangat ke?
            “Nasib dia pressure dekat abang… kalau dia buat macam tu dengan Sham, apa abang nak buat nanti? Sham dengan baby lagi… risau la…” keluh Asad. Serentak itu tangannya sudah mula menekan kembali dahinya.
            “Sham dah kata kan… jangan fikirkan pasal perempuan tu!” aku marah dia. Geram betul aku. Bila fikir Elisa, Asad sakit. Tapi degil, hendak juga difikirkan pasal penyebab sakit kepalanya itu.
            Asad tersenyum hambar. “Kalau abang tak fikir sekarang… bila lagi sayang?”
            “Sampai bila pun tak payah fikir!” ucapku dengan panas hati. Bibir kuketap erat. “Sebenarnya abang kenal Elisa ni dari bila lagi?”
            “Masa abang buat degree, dia junior abang…” aku diam mendengar cerita dari mulut Asad. Kiranya, bukan sehari dua Elisa menyimpan rasa. Sudah bertahun-tahun lamanya. Tapi, masalahnya sekarang… akulah! Ya, akulah masalah untuk Elisa sekarang ini.
            “Dulu pun dia tackle jugak… tapi asyik tak berjaya. Lepas tu, dia dah give up. Masa abang grad tu, adalah member khabarkan… dia tengah couple dengan student master ni. Boleh tahan mamat tu. Abang bajet dia memang dah takkan ganggu abanglah…”
            “Kenapa abang tak suka dia?” soalku lagi. Tadi siapa yang marah sangat Asad bercakap soal Elisa. Sekarang ini aku juga yang seronok hendak bertanya itu dan ini. Patutnya selotape mulut aku dari tadi.
            “Sebab abang suka Sham…”
            Aku menjeling. “Abang jumpa Sham pun lepas berapa tahun… takkan masa Elisa tackle tu, abang langsung tak pernah rasa apa-apa?”
            “Nope. Langsung tak…” jawab Asad yakin.
            “Kenapa suka Sham?” soalku lagi. Asad sudah tersenyum. Kenangan lama bermain dalam mindaku. Mungkin itu juga yang sedang berlayar di fikirannya.
            “Sham dengan Elisa, sama aje…”
            Eh! Apa pasal aku sama dengan minah tu?!
            Tapi belum sempat aku menyoal, Asad sudah menyambung semula ayatnya.
            “Dua-dua pun sukakan abang… cuma Sham berbeza dengan Elisa dari segi cara memikatlah. Elisa, agresif! Sham… malu tapi mahu.” Tawanya sudah pecah. “Abang tengok Sham, masa meeting tu… the way you look at me, sangat-sangat menonjolkan perasaan terpendam…” dia ketawa. Aku sudah mengetap bibir. Manalah aku tahu, apa yang disampaikan oleh mataku pada ketika itu. “Sham tengok abang, macam abanglah lelaki paling handsome dekat situ…” dia ketawa lagi.
            Aku mencebik. “Perasan!” bahu Asad aku tolak perlahan. Sengaja. Selebihnya hendak cover rasa malu. Pipi sudah mula terasa kebas bila bibir Asad yang mengimbau kenangan itu.
            “You make me feel perasan! Dah la tu.. sepanjang meeting tengok muka abang, sampai satu apa pun dia tak take note.”
            Kali ini tanganku sudah mencubit lengannya. Malu! Malu! Malu! Kenapa memorinya begitu kuat sekali sehingga dia boleh ingat semua perkara yang terjadi di awal episod pertemuan kami. Aku juga yang terasa kebas pipi.
            “Agaknya masa tu, Sham dah mimpi kita naik pelamin dah kan?” usiknya dengan tawa yang begitu mendamaikan hatiku.
            “Mana ada!!! Pandai aje abang ni…” aku jeling lagi. Tapi dalam hati sudah ada rasa gembira. Melihatkan dia tertawa riang, aku yakin, mindanya sudah lupuskan bayangan Elisa pada ketika ini. Biarlah dikenangkan memori yang memerahkan wajahku, asalkan dia bahagia… aku pun tidak kisah.
            “Betullah tu?” giatnya lagi.
            “Abang!!!”
            “Abang rasa macam tengah mimpi bila nampak budak perempuan selekeh dekat bus stop tu, jalan masuk dalam bilik meeting… macam bidadari. Serius, walaupun Sham punya dreesing sangat simple… but you were so lovely and sweet, sayang…” pujinya. Serentak itu bibirnya sudah mengenai pipiku. Sempat lagi!
____________
Okey, akhirnya... sempat jugak taip satu entry sebelum raya. Insya-Allah, akan disambung lagi.
Maaf kalau pendek. Maaf kalau tak best. Maaf kalau tak memuaskan hati semua.
Ini untuk anda [Klik sini]. Salam Aidilfitri dari saya :)

10 comments:

  1. best sangat2x...
    Elisa tu tolonglah jangan menyibuk boleh tak?? geram betul dengan Elisa..
    Asad sakit2 pun sempat lagi tu..hehehe..suka sangat..

    Selamat Hari Raya kak Umi.. =)

    ReplyDelete
  2. le comment dah ubah dok atas plk. jenuh jgk tilik kat bwh td.
    superb best la. terima kasih utk ubat hari raya ni. n thanks tuk kad raya ye.
    siapa datin tu ye? wah buat daku tertanya2 jgk la.
    elisa tu mmg la...sakit jiwa kot.
    siapa bini siapa pun dah sengal.
    hohoho adakah sham bakal lahirkan anak dia kat NY?hehehe jd org putis kejap anak dia nti.
    singa tu blh sakit sebab elisa. mmg la,dasyat gak r tu perangai elisa.igt td dia bomohkan asad.
    Selamat hari raya maaf zahir batin ye umi! kot tersalah komen yg mengecikkan hati umi.(*_+)mata bersinar..

    ReplyDelete
  3. benci la elisa..plis2 datin emily help them....elisa jgn nak ngada..over gila~~

    ReplyDelete
  4. Terkezut gak mase Datin Emily suruh Sham terima elisa jadi madu tu... rupe2nye Sham berangan je.. hahaha naseb baek bkn betol2... Geram dgn Elisa ni yg xabis2 kejar Asad, mcm dah xde laki lain je...

    ReplyDelete
  5. Kronik da thp sakit mental elisa.

    Sampai abg singa pun pengsan...dahsyat betul!

    ReplyDelete
  6. sian gler kat asad.
    lau die yg garang 2 pon ley pressure sampai masuk wad..
    mmg trok btolla psycho si emily 2!!
    bawak g jumpe ustaz la..
    soh bace2 cket...
    agagk2 berkesan x ek??
    hiii

    ReplyDelete
  7. salam kak umi.....saya baru je bukak blog kak umi nie.....

    best la cerita kak umi nie lain cket....selalu perempuan yg telebih risau laki die ade perempuan nak.....kali nie asad pon sama2 pertahankan cinta die......seronok sgt baca watak asad......

    god job.....

    ReplyDelete
  8. Makin cair ngan asad..oh my mr lion..

    ReplyDelete