Advs

Followers

January 18, 2012

Kampung Girl [10]

Jangan lupa untuk mendapatkan novel Kampung Girl terbitan KaryaSeni. :) Selamat Membaca.

 Bab 10

MALAM itu meriah sekali di meja makan. Semuanya berada di situ. Sudah seperti satu keluarga lengkap saja. Puan Mazlin yang melihatnya sedari tadi asyik tersenyum lebar. Entah orang lain perasan atau tidak, tapi awal lagi dia sudah perasan. Ashraf dengan Ainnur sedang elok duduk sebelah-menyebelah. Nampak elok sekali keduanya. Sejuk hatinya memandang gandingan mereka. Bagai pinang dibelah dua.
            “Abang, Maz seronok hari ni bang,” ucap Puan Mazlin yang sudah beralih memandang suaminya.
            “Semua anak menantu kita ada sekali,” sambung Puan Mazlin lagi. Tanpa menunggu sesaat pun sudah ada yang tersedak keras. Siapa lagi kalau bukan anaknya yang bongsu itu.
            “Uhuk! Uhuk!” Ashraf terbatuk-batuk sambil mencari-cari air. Terlihat ada tangan dari sebelah menghulurkan segelas air padanya. Tanpa memandang, dia sudah mencapai gelas tersebut. Sambil minum kepalanya berpusing untuk pandang ke sebelah hendak mengucapkan terima kasih. Saat itu…
            “Pufffhhh!!!”
            Keadaan menjadi senyap sepi di antara mereka. Wajah Ainnur yang basah dan wajah Ashraf yang jelas menunjukkan dia tidak sengaja. Dek kerana terkejut sangat melihat Ainnur duduk di sebelahnya, sampai tersembur air ke muka gadis itu. Habis muka Ainnur sudah berlumur dengan air sisa dari mulutnya.
            Macam mana dia boleh tak perasan yang dia sedang sedap membantai makanan di sebelah budak kampung ini?!
            “Ash!!!” suara Puan Mazlin membuatkan masing-masing tersentak. “Lapkan muka Ain, hisy! Boleh pulak tersembur dekat muka budak tu…” suara Puan Mazlin tidak diendahkan. Mata Ashraf dan Ainnur saling bersabung, berkomunikasi melalui mata. Entah apa yang mereka sedang berkata-kata tiada siapa pun yang dapat meneka.
            “Ash… ambil tisu, lap muka Ain,” ucap Tuan Shahir pula bila keduanya buat drama statik di meja makan.
            Ashraf tersedar. Pantas saja dia menjuihkan bibir.
            “Nak lap muka budak kampung ni… no way! Lap sendiri!” balasnya berlagak. Terbang sudah semua rasa bersalah.
            Ainnur masih diam tidak berkutik. Pandangannya tajam menikam wajah Ashraf yang sudah kembali menghadap nasi. Hatinya terasa terbakar. Rasanya tidak susah kalau mulut itu boleh mengucapkan, maaf! Empat perkataan saja pun. M-A-A-F. Itu pun berkira sangat kan?
            Ainnur sudah tidak mampu menahan rasa. Selama ini dia diam saja, tidak pernah membalas. Jadi sekarang…
            “Wei!!!” suara Ashraf yang nyaring pecah di meja makan. Mana tidaknya, sedap saja air disimbah ke mukanya saat sedang menghayati kelazatan lauk pauk malam yang disediakan khas pada malam ini. Yang lain pun ikut tergamam. Tidak menjangka akan tindakan Ainnur itu.
            “Kalau awak berbudi, saya akan berbahasa… kalau awak mengeji, inilah balasnya!” dengan sebaris ayat itu, Ainnur sudah mengatur langkah ke dapur.
            Ashraf tergamam!
            Do you know anything about manner Ash? You’re being so rude to her!” tegur Tuan Shahir tidak senang. Puan Mazlin sudah berlalu untuk mendapatkan Ainnur di belakang.
            What? Bukan salah Ash okey… Ash terkejut saja!” Ashraf membela dirinya sendiri. Tangannya sudah mencapai tisu di meja dan mengelap wajahnya. Saat itu mata-mata yang berbaki di meja makan itu semua merenung tajam ke arahnya termasuk dengan si kecil Aiman. Apakah? Semua sudah tidak akan berpihak kepadanya.
            “Bukan salah Ash, true… tapi tak boleh ke mulut kau tu cakap dengan sopan? Mulut macam kena simbah air longkang saja… cakap tak fikir perasaan orang!” Adam turut masuk untuk mengambil bahagian dalam sesi, memarahi Ashraf.
            Ashraf mencebikkan bibir. Cakaplah apa pun, kalau dalam kes budak kampung ini… pasti saja bukan salahnya. Tidak mungkin dia akan bersalah sama sekali.
            Ash… you really need to learn how to respect others,” kakak ipar pun tak nak ketinggalan untuk mengkuliahkan si adik ipar yang seorang itu.
            “Papa Ash… tak baik tau buat dengan mama Ain macam tu… say sorry to mama Ain.”
            Ashraf sudah melopong. Amboi! Dengan yang paling kecil ini pun nak suruh aku mengalah dengan budak kampung itu. Sorry! There is no way that thing will happen.
            Why should I be nice to her?” soal Ashraf dengan berlagak. Menyampah gila bila semuanya tidak fikirkan dirinya sebaliknya memikirkan Ainnur, si budak kampung yang baru sampai semalam dalam rumah ini.
            Because, she’s your future wife!” suara Puan Mazlin muncul dari belakang. Ainnur yang sudah membersihkan wajahnya turut berada di sebelah.
            “Mummy… Ash tak nak!” bantah Ashraf. Wajah Ainnur yang kelihatan sedikit tegang direnungnya. “Mummy cuba tanya budak kampung ni… dia nak ke kahwin dengan Ash, lepas Ash dah sembur air dekat muka dia? Dia pun mesti tak nak la mummy,” sambung Ashraf dengan angkuh lagi.
            “Budak kampung tu ada nama… and it is Ainnur! Can you stop calling her with that label?” Ashraf kena sound lagi dengan Adam. Ashraf diam, malas nak layan perintah yang dia tidak suka. Macam mana pun, dia akan tetap memanggil orang itu dengan gelaran budak kampung juga.
            “Aunty… Ain nak balik esok!” suara Ainnur timbul juga akhirnya. Puan Mazlin tersentak. Sempat dia menghadiahkan jelingan buat Ashraf yang sudah tersenyum bangga. Memang betul, cekodok basilah anak aku ini!
            Ainnur sudah melangkah, menghampiri diri Ashraf yang masih dengan senyumannya. Renungan Ainnur tajam sekali seolah hendak menikam wajah Ashraf.  Mereka yang lain sudah memandang Ainnur dengan wajah yang penuh tanda tanya. Sudah tidak dapat diagak, apa yang akan terjadi selepas ini.
            “Ain akan kahwin dengan abang Ash!” ucap Ainnur dengan tegas dan penuh keyakinan.
            Cukup ayat itu untuk mematikan senyuman lebar di bibir Ashraf. What!!! Jeritan bergema dalam hatinya.

3 comments:

  1. emm... apa yang boleh dikatakan part ni memAng best...
    ada pekara yang boleh berubah dengan 4 HURUF ni. .M-A-A-F...

    ReplyDelete
  2. emm... apa yang boleh dikatakan part ni memAng best...
    ada pekara yang boleh berubah dengan 4 HURUF ni. .M-A-A-F...

    ReplyDelete
  3. emm... apa yang boleh dikatakan part ni memAng best...
    ada pekara yang boleh berubah dengan 4 HURUF ni. .M-A-A-F...

    ReplyDelete