Advs

Followers

January 06, 2012

Kampung Girl [6]

Nantikan kemunculan novel ini di pasaran, pertengahan Januari 2012 terbitan KaryaSeni. :) Selamat Membaca.  

 Bab 6

KAKINYA menggeletar saat melangkah masuk ke dalam banglo tiga tingkat itu. Wajah Puan Mazlin yang sedari tadi tersenyum melihatnya langsung tidak membantu untuk meredakan gemuruh di dalam dada. Dikerling ke seluruh pelosok banglo itu.
            Mak aih! Janggalnya bila dapat merasa aura Ashraf itu di dalam rumah ini. Sepuluh tahun, bukan sekejap… tapi sudah lama mereka tidak bersua.
            Tiba-tiba saja Ainnur merasakan dia tidak patut datang ke sini. Boleh tak kalau aku nak balik Kedah sekarang juga? Wajah Puan Mazlin dipandang. Liurnya ditelan berkali-kali. Gemuruh di dada sudah makin hebat. Menunggu masa untuk meletup saja.
            “Ain rasa macam nak balik rumah sajalah aunty…” ucap Ainnur dengan perlahan. Wajah Puan Mazlin nyata terkejut.
            “Eh, kenapa nak balik? Aunty ajak Ain datang sini bukan nak suruh balik… tapi nak suruh kenal-kenal dengan si Ashraf tu. Biar terbuka luas-luas mata dia… tengok bakal menantu aunty yang sorang ni.”
            Ainnur tersenyum nipis melihat semangat Puan Mazlin untuk ‘mengajar’ anak terunanya itu.
            Semua ini gara-gara emak terbuka cerita pasal budak kampung bodoh dan nenek kebayan miang. Tak tersangka, terluah kata-kata itu dari bibir emak tanpa dapat ditahan. Aunty Maz disangkanya akan terdiam, terkedu mungkin. Tetapi, jauh sungguh daripada perkiraannya. Aunty Maz mengamuk sakan sambil memarahi anaknya, siapa lagi… Ashraflah. Cumanya, bukan marah secara bersemuka sebab Ashraf tidak ikut pun mereka balik ke kampung atas alasan ada perjumpaan dengan klien. Ainnur tersenyum menahan pedih, perjumpaan dengan klien ke atau memang sudah tidak sudi hendak menatap wajah aku.
            “Ada ke patut, bakal menantu aunty ni dikatanya nenek kebayan. Memang nak kena dah budak seekor tu!” ucap Puan Mazlin tanpa sebarang penapisan.
            Ainnur menekup mulutnya daripada terlepas tawa. Nasib engkaulah Ashraf, mummy kau dah naik marah.
            “Sekarang ni, Ain tak payah risau fikirkan mamat cekodok tu,” sambung Puan Mazlin lagi.
            Ainnur tidak mampu hendak menahan perutnya yang sudah sakit yang amat. Akhirnya terhambur juga tawanya yang ditahan-tahan sejak tadi. Mamat cekodok! Aduhai… kenapa bakal mak mentua aku sempoi sangat. Memang betul dia dengan Aunty Maz boleh jadi geng sampai bila-bila.
            “Aunty… kenapa cekodok? Tak padan la dengan abang Ashraf yang handsome tu,” ucap Ainnur yang masih dengan tawanya.
            “Dia cakap dekat bakal menantu aunty nenek kebayan.. tak apa pula. Sikit punya lawa macam ni, dikatanya nenek kebayan. Aunty nak tunggu saja biji mata dia terbuntang tengok muka Ainnur nanti.”
             Ainnur tersenyum kecil mendengar azam Puan Mazlin. Dia pun tidak sabar hendak melihat reaksi Ashraf bila bersua dengannya nanti.
            “Dah… sekarang ni, Ain pergi naik dulu. Rehat-rehat.” Ainnur mengangguk. Menurut saja. Beg bajunya sudah diangkat.
            “Bibik…” laung Puan Mazlin kuat. Muncul wajah seorang wanita yang berpakaian serba biru.
            “Kenalkan ini Ainnur, bakal menantu saya. Ain… yang ni bibik Rianti.”
            Ainnur dan bibik berbalas senyuman.
            “Bibik tunjukkan bilik pada Cik Ain ya. Ain rehat dulu nanti petang sikit, kita sembang-sembang,” ucap Puan Mazlin dengan senyuman manisnya. Dia kemudiannya sudah mula mengorak langkah setelah mengarahkan bibik untuk menjadi pandu arah pada Ainnur di dalam rumah yang sudah lama tidak dijejakkan kakinya.
            “Mari cik…” bibik Rianti sudah mula mencapai beg dari pegangan Ainnur.
            “Eh… tak apa. Saya bawa sendiri. Bibik tunjukkan bilik di mana saja pun dah cukup.”
            Akhirnya, Ainnur dibawa melangkah ke tingkat dua rumah tiga tingkat itu. Dua buah bilik yang bertentangan di situ. Pintu yang disebelah kirinya dibukakan.
            “Ini biliknya cik.”
            “Terima kasih ya bik.”
            “Kalau mahukan apa-apa, panggil aja bibik ya.” Ainnur mengangguk dengan senyuman di wajah. Bibik sudah kembali dengan tugasannya. Ainnur berpusing-pusing dalam bilik yang luas itu. Matanya sudah melilau mencari kipas angin.
            Seketika kemudian dia sudah terlopong. Wei! Bilik tak ada kipas… yang adanya, air cond semata. Mati kesejukan aku kalau macam ini gayanya. Patutlah si Ashraf itu tidak tahan panas setiap kali ke kampung, diasuh dalam suhu dingin beku. Sekali dengan hati dia pun terbeku sama.
            Setelah menghidupkan air cond pada suhu dua puluh lapan darjah, Ainnur terus mengorak langkah ke katil. Hendak melelapkan matanya yang sudah memberat sejak dari dalam kereta lagi. Namun ditahankan saja, sebabnya segan dengan aunty Maz dan uncle Shahir. Sekarang ini, dia ingin membuta dahulu sebelum berbuat sebarang kerja lain.
            Tidak perlu menunggu lama, sebaik saja kepalanya mendarat di atas bantal, matanya terus terkatup tanpa dapat ditahan lagi.

SIANG sudah berlabuh, malam pula sudah mengangkat tirainya. Usai menunaikan solat Maghrib, Ainnur sudah mula mengatur langkah hendak turun ke bawah. Sekejap tadi bibik sudah datang menjemputnya untuk ke bawah. Ainnur tersenyum sendiri. Tiba-tiba saja rasa macam anak raja. Hendak turun makan pun nak kena jemput sampai ke depan pintu bilik.
            Amboi la kata! Kalau macam inilah gaya di rumah, memang seratus peratus aku akan transform jadi anak dara paling pemalas.
            Dengan mengenakan sepasang baju kurung cotton dan kain batik, Ainnur nyata berpuas hati dengan penampilan kegemarannya itu. Tudung bawal hitam yang tersidai di atas katil, dicapai dan disarungkan pada kepala. Tanpa menunggu lama, dia sudah mengatur langkah untuk turun ke bawah. Keadaan dalam rumah ini, sunyi saja. Kalau di kampung lain suasananya. Kalau pun sunyi dengan suara manusia, ada juga suara ayam dan itik yang menggamatkan keadaan. Kadang itu, macam konsert pula dekat luar rumah. Konsert ayam itik!
            Sampai saja di tingkat bawah, aunty Maz dan uncle Shahir sudah siap-siap menunggunya di meja makan.
            Sorry… Ain lambat turun,” ucapnya sopan. Datang rumah orang, kena pandai jaga hati tuan rumah. Iyakan?
            “Tak ada apalah Ain. Buat macam rumah sendiri… make yourself comfortable okay. Ini pun bakal jadi rumah Ain jugak tak lama lagi,” ucap Tuan Shahir dengan senyuman yang menyenangkan.
            Ainnur sekadar tersenyum menghargai. Nyata kehadirannya menyenangkan hati Puan Mazlin dan Tuan Shahir.
            “Ain sekarang posting di mana ya?” soalan mengiringi sesi makan malam mereka pada hari ini.
            “SMKBJ, Penang.”
            “Nanti dah kahwin, boleh minta tukar tak?” terus tersedak Ainnur dengan soalan itu. Terkejut.
            “Abang ni… bagilah budak tu makan dulu, sampai tersedak dah dia,” balas Puan Mazlin bagi pihak Ainnur.
            “Insya-Allah, boleh dapat with a strong reason. Marriage will be a fine reason.”
            Tuan Shahir mengangguk-angguk. Sudah lama tidak berjumpa dengan Ainnur, rasa seperti sudah ketinggalan banyak sangat info tentang kehidupan gadis itu.
            “Ain dua tahun dekat oversea, twinning programme dari sini ke?”
            “Ain kan buat program persediaan di IPG, under IPG programme untuk lepasan SPM. Dari sana Ain dapat sambung degree di oversea. Two years saja uncle…”
            University?
            “Victoria, Welly.”
            “Tengok tu abang… Ain susah-susah pergi belajar di oversea, anak abang yang macam cekodok basi tu senang saja cakap dekat dia budak kampung bodoh,” rungut Puan Mazlin yang menyampuk tiba-tiba.
            “Ashraf tu… mana pernah nak ambil tahu pasal perkembangan orang lain, yang dia tahu diri dia saja… Ain jangan ambil hati ya,” balas Tuan Shahir untuk meredakan rasa tidak puas hati isterinya. Dilihatnya Ainnur tersenyum saja, isterinya pula yang melebih-lebih tidak kena gaya. Tapi dalam hatinya sendiri, rasa memang tidak patutlah Ashraf cakap macam itu. Bukan ke biadab namanya menggelarkan seseorang itu bodoh. Sungguh tidak beradab anaknya yang seorang itu.
            “Macam hidup dalam hutan saja!” sungut Puan Mazlin lagi tidak puas hati. Satu hal tentang sepupu sendiri pun tidak mahu diambil tahu. Nasib sajalah anak sulungnya, Adam peramah terlebih, kalau tidak… mungkin saja anak-anaknya dicop dengan label sombong tidak kena tempat.
            “Salah kita juga Maz… kita dah tau perangai dia macam tu, kita tak pernah nak tegur dulu-dulu… sebab tulah sekarang hidup dia macam ni. Asyik kerja saja. Dunia kawan-kawan entah ke mana, kurang bersosial dengan masyarakat. Hal saudara-mara pun tak nak ambil tahu,” ucap Tuan Shahir yang nyata tidak senang dengan perilaku Ashraf.
            Ainnur yang diam dan pura-pura menumpukan perhatian kepada makanan, sebenarnya tidak! Dalam diam, dia mula menganalisis setiap minus point Ashraf a.k.a si cekodok basi itu bak kata aunty Maz. Sesuai ke tidak hendak dijadikan suami?
            Tiba-tiba saja dia meragui keputusan yang telah diberi. Mungkin ini yang selalu dikatakan oleh pepatah, terlajak perahu boleh undur. Terlajak kata, mana ada gear untuk reverse dah! Nasib engkaulah Ainnur… sudah bersetuju untuk memperjudikan nasib hidup dengan manusia seperti Ashraf Khairi.

No comments:

Post a Comment